Comscore Tracker

Inflasi Pangan Tinggi, Sri Mulyani: Perlu Diwaspadai

Kenaikan harga pangan sumbang inflasi 11,47 persen

Jakarta, IDN Times - Kenaikan harga komoditas pangan menyumbang inflasi hingga 11,47 persen di bulan Juli 2022. Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati mengatakan kondisi itu perlu diwaspadai.

"Yang perlu diwaspadai dari Indonesia adalah inflasi. Ini terutama yang didorong oleh harga pangan karena sudha mencapai 11,5 persen," kata Sri Mulyani dalam konferensi pers APBN KiTA, Kamis (11/8/2022).

Baca Juga: Cegah APBN Jebol, Sri Mulyani Minta Pertamina Kendalikan BBM Subsidi

1. Kondisi harga komoditas terus bergejolak di level tinggi

Inflasi Pangan Tinggi, Sri Mulyani: Perlu DiwaspadaiIlustrasi pekerja mengolah kedelai untuk produksi tahu dan tempe (ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi)

Menurut dia, hingga saat ini kondisi harga komoditas masih bergejolak pada level yang tinggi.

"Artinya dia tidak satu arah, namun dia bergejolak, namun pada level yang lebih tiggi dari 2020 atau 2021," tutur Sri Mulyani.

Dia menjabarkan, harga gandum per 10 Agustus 2022 berada di level 782,2 dolar AS per bushel. Kemudian, harga kedelai kembali mengalami kenaikan karena perkiraan cuaca buruk di Amerika, ke level 1.400-an dolar AS per bushel. Harga jagung juga masih tinggi, yakni 610 dolar AS per bushel.

"Harga CPO kita juga pernah melonjak tinggi sampai 1.779 dolar AS per ton, pernah drop di 800-an dolar AS per ton, dan sekarang pulih mendekati 1.000 dolar AS lagi," tutur Sri Mulyani.

Baca Juga: Inflasi AS Juli Turun 8,5 Persen, The Fed Tetap Kerek Suku Bunga? 

2. Lonjakan harga komoditas berimbas pada ekonomi Indonesia

Inflasi Pangan Tinggi, Sri Mulyani: Perlu DiwaspadaiIlustrasi panen jagung (ANTARA FOTO/Mohamad Hamzah)

Sri Mulyani mengatakan, kondisi tersebut telah memberikan imbas pada perekonomian Indonesia, terutama pada inflasi pangan. Tak hanya itu, dia juga menyoroti kenaikan harga komoditas minyak dan gas (migas) yang terasa di Indonesia.

"Ini yang harus terus kita waspadai, karena pasti akan mempengaruhi juga ke perekonomian Indonesia. Baik dalam bentuk inflasi pangan maupun tekanan harga energi di dalam negeri," tutur dia.

3. Harga gas kembali melonjak

Inflasi Pangan Tinggi, Sri Mulyani: Perlu DiwaspadaiHasil gas bumi yang kini dikelola Perusda Benoa Taka (IDN Times/Ervan Masbanjar)

Terkait harga komoditas minyak dan gas, Sri Mulyani membeberkan untuk komoditas natural gas kembali mengalami lonjakan harga. Per 10 Agustus 2022, harga natural gas berada di level 7,9 dolar AS per MMBtu, naik dari level 5,6 dolar AS per MMBtu. Kenaikan itu disebabkan tensi geopolitik yang persisten di Eropa.

Sementara itu, harga batu bara mengalami penurunan, jadi 382,8 dolar AS per ton, dari sebelumnya melonjak ke level 400-an dolar AS per ton.

Harga minyak brent juga menurun ke 98,2 dolar AS per barel, di mana sebelumnya sempat melebihi 125,5 dolar AS per barel.

Baca Juga: Desak Sri Mulyani Cairkan Anggaran Pemilu, Cak Imin: PKB Siap Berjuang

Topic:

  • Hana Adi Perdana

Berita Terkini Lainnya