Comscore Tracker

Serikat Pekerja Minta Anies Setop Sementara Operasional TransJakarta

Banyak karyawan operasional TransJakarta terpapar COVID-19

Jakarta, IDN Times - Serikat Pekerja PT Transportasi Jakarta atau TransJakarta meminta Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menghentikan sementara operasional bus tersebut. Permintaan itu disampaikan demi menekan penyebaran dan angka kematian dari kasus COVID-19 di kalangan pekerja TransJakarta.

"Kami serikat pekerja meminta kepada manajemen, Pemprov, Pak Anies khususnya, ayo kita duduk bareng, kita diskusi, cari diskusinya. Bukan berdebat angka kematian. Bagi kami serikat pekerja, 1 nyawa itu terlalu banyak. Kalau bisa disetop operasional sementara untuk tekan angka kematian pekerja Transjakarta, kenapa tidak dilakukan?" kata Ketua Serikat Pekerja Dirgantara Transportasi (SPDT) FSPMI PT TransJakarta Indra Kurniawan dalam konferensi pers virtual, Rabu (28/7/2021).

Baca Juga: 20 Pegawai Disebut Meninggal karena COVID-19, TransJakarta Buka Suara

1. Jumlah penumpang bus TransJakarta menurun karena ada kebijakan STRP

Serikat Pekerja Minta Anies Setop Sementara Operasional TransJakartaIDN Times/Dini Suciatiningrum

Indra mengatakan selama PPKM Darurat dan level 4 ini, jumlah penumpang bus TransJakarta menurun drastis.

"Bus-bus Transjakarta itu hanya mengangkut angin dan debu. Banyak kita temukan. Ada foto, video, ada di kita. Ini ada apa? Kita boleh lihat ke halte-halte titik ujung, terjadi penumpukan bus. Kita ada data, pekerja kita ikut memutar dari titik keberangkatan sampai titik akhir paling banyak 5-7 orang," ucap dia.

Penurunan itu terjadi karena hanya masyarakat yang memiliki Surat Tanda Registrasi Pekerja (STRP) yang boleh menggunakan layanan bus TransJakarta.

"Artinya di saat PPKM Darurat dan Level 4, hanya orang-orang tertentu yang punya STRP yang bisa naik Transjakarta," kata Indra.

2. Serikat pertanyakan Dishub DKI yang mengharuskan TransJakarta beroperasi 100 persen

Serikat Pekerja Minta Anies Setop Sementara Operasional TransJakartaPetugas turun dari bus listrik usai melakukan pengecekan sebelum mengikuti uji coba di Kantor Pusat PT Transjakarta, Cawang, Jakarta, Senin (6/7/2020) (ANTARA FOTO/Galih Pradipta)

Indra mengatakan Dinas Perhubungan (Dishub) Pemprov DKI Jakarta mewajibkan TransJakarta mengoperasikan seluruh armada busnya. Serikat pun mempertanyakan hal tersebut. Menurut Indra, seharusnya Dishub mengizinkan TransJakarta mengurangi operasional armada busnya karena pergerakan masyarakat di PPKM Darurat dan level 4 juga menurun.

"Ini ada apa dengan Dishub DKI Jakarta? Di saat PPKM ini, kok rencana operasional armadanya banyak? Normal? Ada apa? Pak Anies, tolong cross check Dishub DKI. Kita serikat pekerja sudah minta setop operasional selama PPKM, tapi ditolak mentah-mentah oleh Dishub," ucap Indra.

Baca Juga: Sempat Dihentikan, Transjakarta Operasikan Kembali Rute ke 152 dan 153

3. Apabila operasional bus TransJakarta tak bisa disetop sementara, pekerja minta dikurangi

Serikat Pekerja Minta Anies Setop Sementara Operasional TransJakartaKaryawan mengendarai bus listrik saat uji coba di Kantor Pusat PT Transjakarta, Cawang, Jakarta, Senin (6/7/2020) (ANTARA FOTO/Galih Pradipta)

Indra mengatakan banyak karyawan operasional TransJakarta terpapar COVID-19 karena risiko tinggi bekerja di lapangan, dan sehari-harinya melakukan kontak langsung dengan penumpang.

Oleh sebab itu, Indra mengatakan apabila operasional bus TransJakarta tak bisa dihentikan sementara, maka minimum Dishub DKI bisa mengizinkan jumlah armada yang beroperasi dikurangi.P

"Karena Dishub tidak memberi izin untuk setop operasional, atau yang kita minta minimal menekan atau mengurangi jumlah armada," tutur dia.

Dengan demikian, TransJakarta bisa mengurangi jumlah pegawai layanan operasional yang bekerja di lapangan, dan pegawai tersebut bisa bekerja dari rumah atau work from home (WFH).

“Sehingga pekerja operasional bisa memainkan jadwal WFH. Karena pihak manajemen mengatakan kalau pekerja operasional WFH tidak memungkinkan karena kekurangan personel,” tutur Indra.

Baca Juga: Klaster COVID-19 Pabrik Meningkat, Buruh Kibarkan Bendera Putih 

Topic:

  • Hana Adi Perdana

Berita Terkini Lainnya