Comscore Tracker

5 Perbedaan Bank Konvensional dan Syariah yang Perlu Kamu Tahu

Semoga dapat menjadi bahan pertimbangan, ya!

Jakarta, IDN Times - Dalam dunia perbankan, terdapat dua jenis bank yang dikenal masyarakat, yakni syariah dan konvensional. Kedua bank tersebut memiliki perbedaan signifikan. Oleh sebab itu, kamu harus cermat sebelum memilih bank untuk bertransaksi.

Baca Juga: Minat Kerja di Bank? Ini Daftar Gaji 5 Bank Besar di Indonesia

1. Pengelolaan dana

5 Perbedaan Bank Konvensional dan Syariah yang Perlu Kamu TahuIlustrasi Uang Rupiah (ANTARA FOTO/M RISYAL HIDAYAT)

Dalam bank syariah, dana nasabah yang diterima dalam bentuk titipan atau investasi yang tidak bisa dikelola pada semua lini bisnis secara sembarangan. Pengelolaan dan investasi yang dilakukan bank syariah harus berdasarkan aturan syariat Islam.

Sementara, bank konvensional bebas mengelola dana nasabah di semua lini bisnis asalkan aman dan menguntungkan.

2. Prinsip mendasar bank konvensional dan syariah

5 Perbedaan Bank Konvensional dan Syariah yang Perlu Kamu TahuBank Syariah Indonesia (ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto)

Bank konvensional berprinsip bebas nilai. Sementara, bank syariah menjunjung prinsip syariat Islam yang menyatakan tidak ada pembebasan nilai. Bank konvensional melihat uang sebagai komoditas.

Artinya, uang adalah barang yang dapat diperjual-belikan. Sebaliknya, bank syariah menilai uang sebagai alat tukar. Uang tidak dapat diperjual-belikan, melainkan dapat ditukarkan dalam bentuk lain.

Terkait pertumbuhan dana, bank konvensional menerapkan sistem bunga. Sebaliknya, bank syariah menerapkan sistem bagi hasil.

Baca Juga: Mau Beli Rumah? Bank Syariah Indonesia Promo KPR Murah, Margin Rendah

3. Risiko usaha

5 Perbedaan Bank Konvensional dan Syariah yang Perlu Kamu TahuIlustrasi Uang Rp75000 (ANTARA FOTO/Oky Lukmansyah)

Perbedaan lainnya yang cukup mencolok adalah risiko usaha. Bank konvensional tidak menanggung risiko yang dihadapi nasabah. Sementara, bank syariah menanggung risiko bersama nasabah, baik keuntungan maupun kerugian.

4. Likuiditas bank

5 Perbedaan Bank Konvensional dan Syariah yang Perlu Kamu TahuIDN Times/Hana Adi Perdana

Pada dasarnya bank syariah dan konvensional sama-sama memperoleh likuiditasnya dari dua sumber, yakni pasar uang dan bank sentral (Bank Indonesia). Likuiditas bank konvensional dari pasar uang bebas didapatkan dari emiten mana saja. Sementara, bank syariah hanya mengambil sumber dari pasar uang yang menerapkan prinsip-prinsip syariat.

5. Struktur pengawas

5 Perbedaan Bank Konvensional dan Syariah yang Perlu Kamu TahuBank Syariah Indonesia (ANTARA FOTO/Wahyu Putro A)

Setiap bank tentu memiliki dewan pengawas yang tersusun dalam struktur organisasi lembaga tersebut. Di bank konvensional, struktur pengawas dijabat oleh dewan komisaris. Sementara, struktur pengawas di bank syariah lebih kompleks. Di antaranya dewan komisaris, dewan pengawas syariah, hingga dewan syariah nasional.

Baca Juga: Mengenal Bank Indonesia, Bank Sentral Penjaga Kestabilan Nilai Rupiah 

Topic:

  • Satria Permana

Berita Terkini Lainnya