Comscore Tracker

Bikin Seseorang Sulit Menelan Makanan, Apa Itu Akalasia?

Waspadai sulit menelan, sensasi seret, dan muntah

Ada sebuah studi kasus di mana seorang pasien mengeluh tidak bisa makan dan minum selama tiga bulan. Ia mengeluh ada rasa seret di tenggorokan dan saat menelan makanan atau minuman ia langsung muntah. Setelah muntah, ia merasa tenggorokannya sakit dan terasa asam. Setelah diperiksa, pasien tersebut terdiagnosis dengan akalasia atau achalasia. Laporan studi kasus ini diterbitkan dalam jurnal Dunia Keperawatan tahun 2015.

Merupakan kondisi langka yang memengaruhi otot esofagus bagian bawah dan sfingter esofagus bagian bawah, yuk, kenali fakta-fakta medis seputar akalasia berikut ini!

1. Apa itu akalasia?

Bikin Seseorang Sulit Menelan Makanan, Apa Itu Akalasia?ilustrasi akalasia (mysurgicalspecialist.uk)

Dilansir WebMD, akalasia terjadi ketika proses pemindahan ke perut tidak bekerja sebagaimana mestinya. Agar makanan dan cairan mengalir dari mulut ke perut ada dua hal yang harus terjadi setelah kamu menelannya.

Pertama, esofagus, saluran yang membawa makanan ke perut, harus menggerakkan makanan dengan gerakan meremas dan mengendurkan. Setelah makanan mencapai lambung, flap atau katup otot kecil di bagian bawah kerongkongan harus terbuka untuk membiarkan makanan masuk ke dalam perut.

Pada orang dengan akalasia, tak satu pun proses tersebut bekerja dengan baik. Kerongkongan tidak bisa mendorong makanan ke bawah. Selain itu, katup tidak terbuka sepenuhnya. Ini menyebabkan makanan tersangkut di dasar kerongkongan, seperti wastafel yang tersumbat, dan terbawa kembali ke mulut.

Akalasia jarang terjadi. Kira-kira 1 dari 100.000 orang akan mendapatkannya. Perlu waktu bertahun-tahun untuk berkembang, dan beberapa orang mengabaikan gejalanya selama bertahun-tahun sebelum pergi ke dokter. Meski kondisinya tidak bisa disembuhkan, pengobatan akan membantu mengatasinya.

Akalasia merupakan kondisi yang tergolong langka, diperkirakan dialami oleh 1 dari 100.000 orang. Kondisi ini bisa berkembang selama bertahun-tahun, dan beberapa orang mengabaikan gejalanya hingga bertahun-tahun sebelum akhirnya memeriksakan diri ke dokter. Meski tidak bisa disembuhkan total, perawatan bisa membantu pasien mengendalikan kondisi ini.

2. Tanda dan gejala akalasia yang perlu diwaspadai

Bikin Seseorang Sulit Menelan Makanan, Apa Itu Akalasia?ilustrasi nyeri dada(pexels.com/Freestocks)

Dilansir Mayo Clinic, gejala akalasia umumnya muncul secara bertahap dan memburuk seiring waktu. Tanda dan gejalanya mungkin termasuk:

  • Tak bisa menelan (disfagia), yang mana ini digambarkan seperti makanan atau minuman tersangkut di tenggorokan
  • Muntah makanan atau air liur
  • Heartburn atau sensasi terbakar di dada
  • Serdawa
  • Sakit dada yang hilang timbul
  • Batuk pada malam hari
  • Pneumonia (akibat aspirasi atau menghirup makanan, asam lambung, atau air liur ke paru-paru)
  • Penurunan berat badan
  • Muntah-muntah

Baca Juga: Tenggorokanmu Terus-terusan Berlendir? Ini 7 Cara Ampuh Mengatasinya

3. Apa penyebab dan faktor risiko akalasia?

Bikin Seseorang Sulit Menelan Makanan, Apa Itu Akalasia?ilustrasi heartburn pada orang dengan akalasia (dcmedical.org)

Dilansir MedlinePlus, terdapat cincin berotot di titik pertemuan antara kerongkongan dan perut yang disebut sfingter esofagus bagian bawah atau lower esophageal sphincter (LES).

Biasanya LES mengendur saat kamu menelan untuk memungkinkan makanan masuk ke perut. Pada orang dengan akalasia, otot tidak relaks sebagaimana mestinya. Selain itu, aktivitas otot normal kerongkongan (gerakan peristaltik) berkurang atau tidak ada. Masalah ini disebabkan oleh kerusakan saraf kerongkongan.

Masalah lain dapat menyebabkan gejala serupa, seperti kanker kerongkongan atau perut bagian atas, dan infeksi parasit yang menyebabkan penyakit Chagas.

Ras apa pun bisa terkena akalasia dan jumlahnya ditemukan sama pada laki-laki dan perempuan. Kondisi ini terutama dialami pada usia 30 hingga 60 tahun, meski pada beberapa kasus anak-anak juga bisa mengalaminya. Akalasia terkadang terlihat pada orang dengan sindrom Down. Pada beberapa orang, masalah ini mungkin diturunkan.

4. Diagnosis akalasia

Bikin Seseorang Sulit Menelan Makanan, Apa Itu Akalasia?ilustrasi manometri (verywellhealth.com/Emily Roberts)

Dilansir Cleveland Clinic, terdapat tiga jenis tes yang umum digunakan untuk membantu menegakkan diagnosis akalasia. 

  • Barrium swallow atau esophagogram. Untuk tes ini, pasien akan menelan sediaan barium (cairan atau bentuk lain) dan pergerakannya melalui kerongkongan dievaluasi menggunakan sinar-X. Tes ini akan menunjukkan penyempitan esofagus di LES.
  • Endoskopi saluran cerna bagian atas (upper endoscopy). Dalam tes ini, tabung fleksibel dan sempit dengan kamera (endoskopi) diturunkan ke kerongkongan. Kamera memproyeksikan gambar bagian dalam kerongkongan ke layar untuk evaluasi. Tes ini membantu menyingkirkan lesi kanker (ganas) serta menilai akalasia.
  • Manometri. Tes ini mengukur dan kekuatan kontraksi otot esofagus dan relaksasi LES. Kegagalan LES untuk relaks sebagai respons terhadap menelan dan kurangnya kontraksi otot di sepanjang dinding esofagus merupakan tes positif untuk akalasia. Ini adalah tes "standar emas" untuk diagnosis akalasia.

5. Pengobatan akalasia

Bikin Seseorang Sulit Menelan Makanan, Apa Itu Akalasia?ilustrasi pelebaran balon pneumatik(healthjade.net)

Dilansir Medical News Today, pengobatan tidak dapat menyembuhkan akalasia atau mengembalikan fungsi saraf sepenuhnya. Namun, ada cara untuk mengurangi keparahan gejala yaitu:

1. Pengobatan

Bila akalasia terdeteksi dini, obat-obatan bisa membantu melebarkan bagian kerongkongan yang menyempit sehingga makanan dapat melewatinya. Contohnya adalah calcium channel blockers dan nitrat. Bila cara ini tak berhasil, perawatan lainnya akan direkomendasikan.

2. Dilatasi pneumatik

Balon dimasukkan ke dalam sfingter esofagus dan dipompa untuk memperbesar lubangnya. Menurut National Organization for Rare Disorders, prosedur ini bisa meredakan gejala pada 70 persen pasien.

Prosedur ini mungkin bisa diulangi bila sfingter esofagus tetap tidak terbuka. Menurut laporan dalam American Journal of Gastroenterology tahun 2013, sekitar 30 persen orang yang menjalani prosedur ini mungkin memerlukan prosedur tindak lanjut.

3. Miotomi

Ini merupakan operasi untuk memotong otot yang umumnya membantu mencegah obstruksi. Tingkat kesuksesan prosedur ini dilaporkan sebesar 60-94 persen. Meski demikian, 31 persen pasien mungkin akan mengembangkan GERD setelah miotomi, tergantung jenis prosedur yang dilakukan.

Ada beberapa pendekatan berbeda untuk miotomi, termasuk miotomi transabdominal, miotomi torakoskopi, miotomi laparoskopi, dan miotomi Heller.

4. Miotomi endoskopi peroral (POEM) 

Ahli bedah akan memasukkan pisau bedah listrik melalui endoskopi, lalu membuat sayatan di lapisan esofagus dan membuat terowongan di dalam dinding esofagus. Prosedur ini tampaknya aman dan efektif, tetapi ini merupakan prosedur yang relatif baru dan efek jangka panjangnya belum diketahui.

5. Botox

Seseorang dapat menerima suntikan toksin botulinum, atau Botox. Tujuannya untuk mengendurkan otot-otot di ujung bawah kerongkongan. Metode ini bisa membantu orang-orang yang tak mampu atau tidak fit untuk operasi.

Suntikan tunggal memberikan kelegaan hingga 6 bulan untuk sekitar 50 persen pasien. Banyak orang membutuhkan suntikan ulang setelah efek pertama hilang.

Itulah beberapa fakta seputar akalasia, kondisi langka yang membuat seseorang kesulitan dalam menelan makanan. Bila kamu mengalami gejala-gejala yang disebutkan di atas tadi, sebaiknya periksakan diri ke dokter agar bisa diperiksa secara menyeluruh dan mendapat penanganan tepat.

Baca Juga: Ini 5 Tanda Kamu Harus Mulai Mengkhawatirkan Sakit Tenggorokanmu

Astri Diyana Photo Verified Writer Astri Diyana

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Nurulia R. Fitri

Berita Terkini Lainnya