Comscore Tracker

Hipotensi: Gejala, Penyebab, Cara Mencegah dan Solusinya

Dikenal pula sebagai tekanan darah rendah

Hipotensi merupakan masalah yang menjadi kebalikan dari hipertensi. Ini merupakan kondisi di mana seseorang memiliki tekanan darah yang di bawah garis normal, yaitu kurang dari 90/60 mmHg. 

Hipotensi atau tekanan darah rendah dapat terjadi pada siapa saja, bisa bersifat kambuhan, atau muncul karena masalah tertentu. Pada umumnya, kondisi ini tidak berbahaya dan dapat diatasi dengan mudah. Namun pada sebagian kasus, hipotensi dapat menimbulkan komplikasi tertentu. 

Ingin tahu lebih lanjut mengenai gejala, penyebab, komplikasi, hingga cara mengobati hipotensi? Simak informasinya berikut ini!

1. Gejala hipotensi

Hipotensi: Gejala, Penyebab, Cara Mencegah dan Solusinyahealthline.com

Ketika tekanan darahmu turun drastis hingga di bawah 90/60 mmHg, akan ada beberapa gejala yang kamu rasakan. Tingkat keparahannya tergantung pada kondisi setiap individu. Berikut ini beberapa gejala yang dimaksud:

  • Pusing atau pening;
  • Merasa kelelahan;
  • Mual;
  • Mata buram dan berkunang-kunang;
  • Sulit berkonsentrasi;
  • Kulit basah, terutama di telapak tangan;
  • Pingsan.

2. Penyebab hipotensi

Hipotensi: Gejala, Penyebab, Cara Mencegah dan Solusinyacloudfront.net

Perlu diketahui bahwa tekanan darah setiap orang bisa berubah-ubah setiap waktu. Namun ada kondisi tertentu yang mampu menurunkan tekanan darahmu hingga di bawah batas normal, di antaranya:

  • Kehamilan. Ini disebabkan karena darah terbagi untuk ibu dan janin;
  • Faktor hormonal seperti hipotiroidisme, diabetes, dan kadar gula darah yang rendah;
  • Obat-obatan seperti diuretik, furosemide, propanolol, sildenafil, dan lain-lain;
  • Dehidrasi. Kurangnya cairan tubuh akan menurunkan volume darah;
  • Infeksi yang terjadi pada pembuluh darah;
  • Kekurangan nutrisi, yaitu asam folat dan vitamin B12;
  • Penyakit jantung seperti aritmia dan lainnya;
  • Penyakit pada hati;
  • Heatstroke atau serangan karena suhu yang panas.

3. Tekanan darah juga bisa turun secara tiba-tiba hingga mengancam nyawa

Hipotensi: Gejala, Penyebab, Cara Mencegah dan Solusinyaonewelbeck.com

Selain penyebab yang disebutkan di atas, tekanan darah juga bisa drop secara tiba-tiba. Kondisi ini dapat mengancam keselamatan pasien. Beberapa penyebabnya adalah:

  • Pendarahan yang hebat akibat kecelakaan, cedera, dan lainnya;
  • Penurunan dan kenaikan suhu tubuh yang mendadak dan drastis;
  • Reaksi alergi yang parah atau anafilaksis;
  • Gagal jantung.

Baca Juga: Tips Diet untuk Penderita Asam Urat, Ini Anjuran dan Pantangannya

4. Macam-macam hipotensi menurut waktu kejadian

Hipotensi: Gejala, Penyebab, Cara Mencegah dan Solusinyadoctor.rambler.ru

Hipotensi dapat dikelompokkan menjadi beberapa kategori, bergantung pada kapan tekanan darah menurun. Berikut ini di antaranya, dilansir Healthline:

  • Ortostatik: hipotensi yang terjadi karena perubahan postur. Misalnya dari duduk dan tidur ke berdiri. Kepala akan pusing dan pandangan berkunang-kunang;
  • Postprandial: hipotensi yang terjadi setelah makan. Biasa menimpa orang lanjut usia, terutama yang memiliki penyakit Parkinson;
  • Neural mediated hypotension: turunnya tekanan darah karena berdiri terlalu lama atau disebabkan oleh kejadian yang tidak menyenangkan;
  • Hipotensi parah: berkaitan dengan syok yang dialami oleh organ ketika tidak mendapatkan oksigen dan darah yang cukup. 

5. Komplikasi hipotensi

Hipotensi: Gejala, Penyebab, Cara Mencegah dan Solusinyaemergencyphysicians.org

Walaupun sering kali tidak berbahaya, hipotensi yang tidak ditangani dapat menimbulkan komplikasi yang tak diinginkan. Mengutip laman Mayo Clinic, yang paling sederhana adalah cedera karena jatuh, mengingat tubuh lemas, pusing, dan rentan pingsan saat hipotensi kambuh.

Sementara itu, hipotensi parah yang dibiarkan tak tertangani juga bisa mengakibatkan beberapa komplikasi. Di antaranya menyebabkan tubuh kekurangan oksigen, kerusakan pada jantung, dan otak. 

6. Cara mengobati hipotensi

Hipotensi: Gejala, Penyebab, Cara Mencegah dan Solusinyaislandveinspecialists.com

Pengobatan untuk hipotensi biasanya harus disesuaikan dengan penyebab yang melatarbelakanginya. Misalnya jika kondisi tersebut terjadi karena obat-obatan, kamu harus menghentikan pemakaiannya. Jika penyebabnya adalah penyakit tertentu, maka dokter akan memberimu prosedur atau obat lain yang bisa mengatasinya. 

Akan tetapi, ada beberapa pertolongan pertama yang bisa kamu praktikkan ketika hipotensi kambuh. Cobalah untuk berbaring dan ganjal kaki dengan bantal hingga posisinya lebih tinggi daripada jantung. Pertahankan posisi tersebut hingga kamu merasa baikan. 

Jika gejala hipotensi tidak kunjung reda dan telah terjadi selama beberapa hari, sebaiknya konsultasikan ke dokter. Dengan begitu, kamu akan mengetahui masalah dan penanganan bisa lebih tepat. 

7. Cara mencegah hipotensi

Hipotensi: Gejala, Penyebab, Cara Mencegah dan Solusinyawikimedia.org

Agar kamu tidak mengalami kondisi yang disebutkan di atas, ada beberapa cara pencegahan yang bisa kamu coba. Berikut ini di antaranya:

  • Olahragalah secara rutin dan sesuaikan dengan kemampuanmu;
  • Penuhi kebutuhan nutrisi dan makanlah secara teratur;
  • Konsumsi makanan yang mengandung garam dan gula;
  • Hindari terlalu lama berdiri;
  • Hindari minum minuman yang berkafein dan beralkohol;
  • Bangkit secara perlahan setelah kamu berbaring atau duduk;
  • Perbanyak minum air putih.

Itulah sekilas tentang hipotensi atau tekanan darah rendah. Lakukan kiat-kiat pencegahan di atas agar kamu tidak mengalaminya, ya!

Baca Juga: 7 Tanda Tubuhmu Kekurangan Kalsium, Cegah Selagi Masih Muda!

Topic:

  • Izza Namira
  • Bayu D. Wicaksono
  • Bayu Aditya Suryanto

Berita Terkini Lainnya