Comscore Tracker

Hipopituitarisme: Gejala, Penyebab, Diagnosis, Perawatan

Sebagian besar kasus perlu perawatan seumur hidup

Merupakan kondisi langka, hipopituitarisme adalah kondisi kekurangan dari satu, beberapa, atau semua hormon yang dibuat oleh kelenjar pituitari.

Hormon adalah bahan kimia yang mengoordinasikan berbagai fungsi dalam tubuh dengan membawa pesan melalui darah ke organ, otot, dan jaringan lainnya. Sinyal-sinyal ini memberi tahu tubuh apa yang harus dilakukan dan kapan melakukannya.

Hormon hipofisis bertanggung jawab atas fungsi penting dalam tubuh, seperti metabolisme, pertumbuhan dan perkembangan, dan reproduksi. Kelenjar pituitari adalah kelenjar seukuran kacang yang terletak di dasar otak di bawah hipotalamus (bagian dari otak yang mengontrol sistem saraf otonom). Ini adalah bagian dari sistem endokrin.

Kelenjar pituitari terhubung ke hipotalamus melalui batang pembuluh darah dan saraf. Ini disebut tangkai hipofisis. Melalui tangkai hipofisis, hipotalamus berkomunikasi dengan kelenjar pituitari dan memberitahunya untuk melepaskan hormon tertentu. Hipotalamus adalah bagian dari otak yang mengontrol fungsi-fungsi seperti tekanan darah, detak jantung, suhu tubuh, dan pencernaan. Hipopituitarisme dapat terjadi dari gangguan atau kerusakan pada kelenjar pituitari atau hipotalamus.

1. Hormon-hormon yang dibuat oleh kelenjar pituitari

Kelenjar pituitari membuat hormon-hormon berikut ini:

  • Hormon adrenokortikotropik (ACTH atau kortikotropin): Hormon ini merangsang kelenjar adrenal untuk menghasilkan kortisol (hormon stres), yang membantu menjaga tekanan darah dan kadar glukosa darah (gula darah).
  • Hormon antidiuretik (ADH atau vasopresin): Mengatur keseimbangan air dan kadar natrium dalam tubuh.
  • Hormon perangsang folikel (FSH): Hormon ini merangsang produksi sperma pada laki-laki dan merangsang ovarium untuk menghasilkan estrogen dan perkembangan telur pada perempuan.
  • Hormon pertumbuhan (GH): Pada anak-anak, hormon pertumbuhan merangsang pertumbuhan. Pada orang dewasa, hormon pertumbuhan membantu menjaga kesehatan otot dan tulang serta memengaruhi distribusi lemak. GH juga memengaruhi metabolisme (bagaimana tubuh mengubah makanan yang dimakan menjadi energi).
  • Hormon luteinizing (LH): Hormon ini merangsang ovulasi pada perempuan dan produksi testosteron laki-laki.
  • Oksitosin: Pada perempuan, oksitosin membantu persalinan berkembang selama persalinan dan menyebabkan ASI (air susu ibu) mengalir, serta memengaruhi ikatan antara orang tua dan bayi.
  • Prolaktin: Hormon ini merangsang produksi ASI setelah melahirkan dan dapat memengaruhi periode menstruasi pada perempuan. Ini dapat memengaruhi kesuburan dan fungsi seksual pada orang dewasa.
  • Hormon perangsang tiroid (TSH): Hormon ini merangsang tiroid untuk menghasilkan hormon yang mengatur metabolisme, energi, dan sistem saraf.

2. Jenis

Hipopituitarisme: Gejala, Penyebab, Diagnosis, Perawatanilustrasi kelenjar pituitari (healthjade.net)

Dirangkum dari laman Cleveland Clinic, ada tiga jenis hipopituitarisme berdasarkan jumlah hormon yang mengalami kekurangan.

  • Defisiensi hipofisis terisolasi: Satu hormon hipofisis terpengaruh dan kurang.
  • Kekurangan hormon hipofisis ganda: Dua atau lebih hormon hipofisis terdampak dan kurang.
  • Panhypopituitarism: Semua hormon hipofisis terdampak dan mengalami kekurangan.

Ada tiga jenis hipopituitarisme berdasarkan penyebabnya dan bagaimana kelenjar pituitari dan hormonnya terdampak:

  • Hipopituitarisme primer: Disebabkan oleh kerusakan atau gangguan kelenjar pituitari.
  • Hipopituitarisme sekunder: Disebabkan oleh kerusakan atau gangguan hipotalamus. Kelenjar pituitari terhubung ke hipotalamus Anda melalui tangkai hipofisis. Karena hipotalamus memberi sinyal pada hipofisis untuk melepaskan hormon tertentu, masalah dengan hipotalamus dapat menyebabkan hipopituitarisme.
  • Hipopituitarisme idiopatik: Penyebabnya tidak dapat ditentukan.

3. Penyebab dan faktor risiko

Dijelaskan dalam laman Endocrine Society, hipopituarisme dapat disebabkan oleh:

  • Tumor di atau dekat kelenjar pituitari (yang biasanya jinak, artinya tidak bersifat kanker).
  • Perawatan radiasi, yang dapat menghancurkan jaringan kelenjar pituitari.
  • Bedah hipofisis.
  • Operasi kelenjar pituitari.
  • Pendarahan pada tumor hipofisis (pituitary apoplexy).
  • Cedera otak traumatis, seperti cedera kepala akibat kecelakaan.
  • Kehilangan darah yang parah saat melahirkan.
  • Infeksi tertentu seperti tuberkulosis atau meningitis.
  • Kondisi tertentu yang hadir saat lahir.
  • Hipofisitis (radang kelenjar hipofisis).
  • Kondisi yang dapat menyusup ke kelenjar pituitari (misalnya histiositosis, limfoma, dan hemokromatosis)

Terkadang, penyebabnya tidak diketahui (disebut idiopatik).

Faktor risiko

Kondisi atau situasi berikut dianggap sebagai faktor risiko hipopituitarisme:

  • Riwayat kanker dan terapi radiasi: Beberapa perawatan kanker, seperti radiasi, dapat merusak kelenjar pituitari.
  • Trauma kepala atau otak: Sekitar 5 persen hingga 27 persen individu yang mengalami cedera otak traumatis mengembangkan hipopituitarisme setelah 5 bulan hingga 12 tahun.
  • Anemia sel sabit: Anemia sel sabit dapat menyebabkan kekurangan hormon hipofisis.
  • Diabetes tipe 1: Kerusakan saraf dan pembuluh darah yang dapat diakibatkan oleh diabetes tipe 1 yang tidak dikelola dengan baik dapat menyebabkan hipopituitarisme.
  • Mutasi genetik: Mutasi genetik tertentu dapat menyebabkan hipopituitarisme. Bicaralah dengan dokter jika mutasi genetik yang terkait dengan hipopituitarisme terjadi dalam keluarga.
  • Kehamilan dan melahirkan: Hipofisitis limfositik, suatu kondisi langka yang menyebabkan hipopituitarisme, dapat terjadi pada ibu hamil. Kehilangan darah yang parah (perdarahan) setelah melahirkan dapat menyebabkan kerusakan hipofisis. Ini dikenal sebagai sindrom Sheehan.

Baca Juga: Hipo atau Hiper? 9 Tanda Kelenjar Gondokmu Tidak Bekerja Secara Normal

4. Gejala

Hipopituitarisme: Gejala, Penyebab, Diagnosis, Perawatanilustrasi hipopituarisme (pexels.com/Alex Green)

Dilansir MedlinePlus, gejala hipopituitarisme termasuk salah satu dari berikut ini (mengalami beberapa gejala umum terjadi):

  • Sakit perut.
  • Nafsu makan berkurang.
  • Kurangnya dorongan seksual.
  • Pusing atau pingsan.
  • Buang air kecil dan rasa haus yang berlebihan (termasuk sering buang air kecil pada malam hari).
  • Gagal mengeluarkan ASI.
  • Kelelahan, kelemahan.
  • Sakit kepala.
  • Infertilitas atau berhentinya periode menstruasi.
  • Hilangnya bulu ketiak atau kemaluan.
  • Hilangnya rambut tubuh atau wajah (pada laki-laki).
  • Tekanan darah rendah.
  • Gula darah rendah.
  • Sensitivitas terhadap dingin.
  • Tinggi badan pendek (kurang dari atau 1,5 meter) jika onset-nya selama masa pertumbuhan anak.
  • Pertumbuhan dan perkembangan seksual yang melambat (pada anak-anak).
  • Masalah penglihatan.
  • Penurunan berat badan.

Gejala dapat berkembang perlahan dan dapat sangat bervariasi, tergantung pada:

  • Jumlah hormon yang hilang dan organ yang terpengaruh.
  • Tingkat keparahan gangguan.

Gejala lain yang mungkin terjadi dengan penyakit ini:

  • Wajah bengkak.
  • Rambut rontok.
  • Suara serak atau perubahan suara.
  • Kekakuan sendi.
  • Penambahan berat badan.

5. Diagnosis

Pertama-tama, dokter akan melakukan serangkaian tes untuk menentukan apakah kamu menderita hipopituitarisme. Jika ya, dokter akan menemukan penyebabnya. 

Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik yang cermat yang akan mencakup pemeriksaan tekanan darah saat berbaring, duduk dan berdiri, kulit, dan penampilan secara keseluruhan.

Selanjutnya, dokter akan memesan tes darah untuk memeriksa kadar hormon. Ini dapat mencakup:

  • Tes darah pagi untuk memeriksa kortisol. Kortisol dirangsang oleh hormon hipofisis ACTH dan jumlahnya paling tinggi pada pagi hari.
  • Kadar hormon tiroid.
  • Tes darah pagi untuk testosteron pada laki-laki.
  • IGF-1 yang dapat menunjukkan tingkat GH.
  • Kadar hormon hipofisis seperti LH, FSH, dan prolaktin.

Tes stimulasi tambahan mungkin diperlukan. Ini biasanya melibatkan suntikan obat yang akan meningkatkan hormon hipofisis dalam darah.

  • Tes stimulasi ACTH memeriksa tingkat kortisol.
  • Tes toleransi insulin melibatkan insulin yang disuntikkan untuk menurunkan glukosa darah. Ini pada gilirannya meningkatkan kadar kortisol dan GH.
  • Tes GHRH dan/atau arginin untuk memeriksa tingkat GH.

Tes yang kamu jalani mungkin berbeda, tergantung di mana kamu tinggal. Dokter akan melihat hal berikut untuk menentukan hasilnya:

  • Tingkat kortisol pagi yang rendah dan peningkatan kortisol yang tidak cukup baik setelah stimulasi ACTH atau tes insulin akan menunjukkan bahwa hipofisis tidak membuat ACTH yang cukup.
  • Kadar T4 (hormon tiroid) bebas yang rendah tanpa TSH yang tinggi akan menunjukkan bahwa hipofisis tidak membuat cukup TSH.
  • Testosteron rendah dengan LH atau FSH normal atau rendah menunjukkan bahwa hipofisis tidak membuat cukup LH dan FSH.
  • IGF-1 yang rendah atau respons GH yang buruk terhadap tes stimulasi menunjukkan bahwa hipofisis tidak menghasilkan cukup GH.

Dokter juga akan memerintahkan pemindaian magnetic resonance imaging (MRI) untuk melihat kelenjar pituitari dan struktur lain di sekitarnya. MRI akan menunjukkan ukuran kelenjar pituitari dan apakah ada tumor, kista, atau peradangan yang memengaruhi fungsi hipofisis. Tumor hipofisis biasanya jinak.

Tumor atau kista hipofisis besar dapat memengaruhi penglihatan dan dokter mungkin memesan tes tambahan untuk penglihatan, seperti pengujian bidang visual.

6. Perawatan

Hipopituitarisme: Gejala, Penyebab, Diagnosis, Perawatanilustrasi obat-obatan (IDN Times/Aditya Pratama)

Langkah pertama dalam mengobati hipopituitarisme sering kali adalah pengobatan untuk membantu kadar hormon kembali normal. Ini biasanya disebut terapi penggantian hormon, karena dosisnya diatur agar sesuai dengan jumlah yang akan diproduksi tubuh jika tidak memiliki masalah hipofisis. Kamu mungkin perlu minum obat seumur hidup.

Dalam beberapa kasus, pengobatan kondisi yang menyebabkan hipopituitarisme dapat menyebabkan pemulihan lengkap atau sebagian dari kemampuan tubuh untuk memproduksi hormon hipofisis.

Obat pengganti hormon mungkin termasuk:

  • Kortikosteroid: Obat-obatan ini, seperti hidrokortison atau prednison, menggantikan hormon adrenal yang tidak diproduksi karena kekurangan ACTH. Obat ini biasanya digunakan secara oral.
  • Levothyroxine: Untuk mengobati kadar hormon tiroid yang rendah (hipotiroidisme) yang dapat disebabkan oleh defisiensi TSH.
  • Hormon seks: Ini termasuk testosteron untuk laki-laki dan estrogen atau kombinasi estrogen dan progesteron untuk perempuan. Testosteron diberikan baik dengan suntikan atau melalui kulit dengan patch atau gel. Penggantian hormon perempuan dapat diberikan dengan pil, gel, atau patch.
  • Hormon pertumbuhan: Juga disebut somatropin, hormon pertumbuhan diberikan melalui suntikan di bawah kulit. Ini mendorong pertumbuhan, yang membantu menghasilkan tinggi badan yang lebih normal pada anak-anak. Orang dewasa dengan gejala defisiensi hormon pertumbuhan juga dapat mengambil manfaat dari penggantian hormon pertumbuhan, tetapi mereka tidak akan tumbuh lebih tinggi.
  • Hormon kesuburan: Jika kamu telah menjadi tidak subur, gonadotropin dapat diberikan melalui suntikan untuk merangsang ovulasi pada perempuan dan produksi sperma pada laki-laki.

Memantau dan menyesuaikan obat

Ahli endokrinologi dapat memantau gejala dan kadar hormon ini dalam darah untuk memastikan kamu mendapatkan jumlah yang tepat.

Jika menggunakan kortikosteroid, kamu harus bekerja sama dengan dokter untuk menyesuaikan dosis obat selama masa stres fisik atau emosional yang besar. Selama waktu ini, tubuh biasanya akan memproduksi hormon kortisol ekstra untuk membantu mengelola stres.

Jenis penyetelan dosis yang sama mungkin diperlukan saat kamu terkena flu, mengalami diare atau muntah, atau menjalani operasi atau prosedur gigi. Penyesuaian dosis mungkin juga diperlukan selama kehamilan atau dengan perubahan berat badan yang nyata.

Pembedahan atau prosedur lainnya

Kamu mungkin memerlukan pemindaian CT atau MRI berkala untuk memantau tumor hipofisis atau penyakit lain yang menyebabkan hipopituitarisme. Perawatan untuk tumor hipofisis mungkin melibatkan pembedahan untuk menghilangkan pertumbuhannya. Dalam beberapa kasus, radiasi atau obat-obatan dianjurkan untuk mengendalikan penyebab yang mendasarinya.

Dalam keadaan darurat

Jika kamu memiliki hipopituitarisme, penting untuk mengenakan gelang atau tanda peringatan medis lainnya atau membawa kartu khusus yang memberi tahu orang lain dalam kondisi darurat tentang kondisi kamu. Ini sangat penting terutama jika kamu menggunakan kortikosteroid untuk defisiensi ACTH.

Diagnosis hipopituarisme baru bisa menakutkan, tetapi jangan takut untuk mengajukan pertanyaan kepada dokter tentang hipopituitarisme ini. Sebagian besar kasus hipopituitarisme memerlukan perawatan seumur hidup dan pemantauan hormon, jadi penting untuk mengunjungi dokter secara teratur. Pastikan untuk menghubungi dokter jika memiliki gejala baru atau yang mengkhawatirkan.

Baca Juga: Hipogonadisme: Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan

Topic:

  • Nurulia

Berita Terkini Lainnya