Comscore Tracker

Limfoma Non-Hodgkin: Gejala, Penyebab, dan Pengobatan

Jenis kanker yang berkembang di sistem limfatik

Limfoma non-Hodgkin adalah jenis kanker yang berkembang di sistem limfatik, jaringan pembuluh dan kelenjar yang tersebar di seluruh tubuh. Sistem limfatik adalah bagian dari sistem kekebalan tubuh.

Cairan bening yang disebut getah bening mengalir melalui pembuluh limfatik dan mengandung sel darah putih penangkal infeksi yang dikenal sebagai limfosit.

Pada limfoma non-Hodgkin, limfosit yang terkena mulai berkembang biak dengan cara yang tidak normal dan mulai berkumpul di bagian tertentu dari sistem limfatik, seperti kelenjar getah bening.

Limfosit yang terkena kehilangan sifat melawan infeksi, membuat kamu lebih rentan terhadap infeksi.

Angka kejadian limfoma non-Hodgkin lebih umum daripada limfoma Hodgkin.

1. Jenis

Jenis limfoma bergantung pada jenis limfosit apa yang terpengaruh (sel B atau sel T), seberapa matang sel saat menjadi kanker, dan faktor lainnya, menurut American Cancer Society.

Limfoma sel B vs limfoma sel T

Sistem getah bening terutama terdiri dari limfosit, sejenis sel darah putih yang membantu tubuh melawan infeksi. Ada dua jenis utama limfosit:

  • Limfosit B (sel B): Sel B biasanya membantu melindungi tubuh dari kuman (bakteri atau virus) dengan membuat protein yang disebut antibodi. Antibodi menempel pada kuman, menandainya untuk dihancurkan oleh bagian lain dari sistem kekebalan.
  • Limfosit T (sel T): Ada beberapa jenis sel T. Beberapa sel T menghancurkan kuman atau sel abnormal dalam tubuh. Sel T lainnya membantu meningkatkan atau memperlambat aktivitas sel sistem kekebalan lainnya.

Limfoma dapat dimulai pada salah satu jenis limfosit, tetapi limfoma sel B adalah yang paling umum.

Limfoma indolen vs limfoma agresif

Jenis limfoma non-Hodgkin juga dapat dikelompokkan berdasarkan seberapa cepat mereka tumbuh dan menyebar:

  • Limfoma indolen tumbuh dan menyebar perlahan Beberapa limfoma indolen mungkin tidak perlu segera diobati, tetapi dapat diawasi dengan ketat. Jenis limfoma indolen yang paling umum adalah limfoma folikel.
  • Limfoma agresif tumbuh dan menyebar dengan cepat, dan biasanya perlu segera diobati. Jenis limfoma agresif yang paling umum limfoma sel B besar difus.
  • Beberapa jenis limfoma, seperti limfoma sel mantel, tidak cocok dengan salah satu dari kategori ini.

Terlepas dari seberapa cepat mereka tumbuh, semua limfoma non-Hodgkin dapat menyebar ke bagian lain dari sistem getah bening jika tidak diobati. Akhirnya, mereka juga bisa menyebar ke bagian lain dari tubuh, seperti hati, otak, atau sumsum tulang.

Mengklasifikasikan jenis limfoma non-Hodgkin

Ada banyak jenis limfoma non-Hodgkin, jadi mengklasifikasikannya bisa sangat membingungkan (bahkan untuk dokter). Beberapa sistem berbeda telah digunakan, tetapi sistem terbaru adalah klasifikasi Badan Kesehatan Dunia (WHO). Sistem WHO mengelompokkan limfoma berdasarkan:

  • Jenis limfosit tempat limfoma dimulai.
  • Bagaimana limfoma terlihat di bawah mikroskop.
  • Fitur kromosom dari sel limfoma.
  • Adanya protein tertentu pada permukaan sel kanker.

2. Penyebab

Limfoma Non-Hodgkin: Gejala, Penyebab, dan Pengobatanilustrasi limfoma non-Hodgkin (cancer.gov)

Dilansir National Health Service, penyebab pasti limfoma non-Hodgkin tidak diketahui. Namun, risiko mengembangkan kondisi ini meningkat jika kamu:

  • Memiliki kondisi medis yang melemahkan sistem imun.
  • Menggunakan obat imunosupresan.
  • Sebelumnya pernah terkena virus Epstein-Barr, yang menyebabkan demam kelenjar.

Anda juga memiliki sedikit peningkatan risiko mengembangkan limfoma non-Hodgkin jika kerabat dekat (seperti orang tua atau saudara) memiliki kondisi tersebut.

3. Gejala

Gejala limfoma non-Hodgkin bervariasi dari orang ke orang. Seperti dipaparkan dalam laman University of Texas MD Anderson Cancer Center, gejalanya mungkin termasuk:

  • Pembengkakan kelenjar getah bening yang tidak nyeri di leher, selangkangan, atau ketiak.
  • Demam.
  • Keringat malam yang berat.
  • Kelelahan.
  • Penurunan berat badan tanpa alasan yang diketahui.
  • Gatal parah.
  • Bercak kemerahan pada kulit.
  • Mual, muntah, atau sakit perut.
  • Batuk atau sesak napas.
  • Sakit kepala, masalah konsentrasi, perubahan kepribadian.

Gejala limfoma non-Hodgkin juga sering kali berbeda menurut jenisnya. Limfoma non-Hodgkin indolen berkembang perlahan. Pasien mungkin mengalami pembengkakan kelenjar getah bening yang tidak nyeri (biasanya di leher atau di atas tulang selangka) namun tampak sehat. Pembengkakan bisa hilang untuk sementara dan kemudian kembali. Jika limfoma non-Hodgkin indolen menyebar di luar kelenjar getah bening, mungkin ada rasa tidak nyaman di daerah yang terkena.

Limfoma non-Hodgkin yang agresif tumbuh lebih cepat dan cenderung memiliki lebih banyak gejala daripada limfoma non-Hodgkin tingkat rendah. Gejalanya mungkin termasuk:

  • Nyeri di leher, lengan atau perut.
  • Demam dan/atau keringat malam.
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan.
  • Kelelahan.
  • Sesak napas.
  • Kelemahan pada lengan dan/atau kaki.
  • Kebingungan.

Gejala-gejala di atas tidak selalu berarti kamu menderita limfoma non-Hodgkin. Namun, penting untuk mendiskusikan gejala apa pun dengan dokter karena gejala tersebut mungkin juga menandakan masalah kesehatan lainnya.

Baca Juga: Limfoma Hodgkin: Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Pengobatan

4. Diagnosis

Limfoma Non-Hodgkin: Gejala, Penyebab, dan Pengobatanilustrasi konsultasi dokter (pexels.com/cottonbro)

Diagnosis limfoma non-Hodgkin yang akurat membantu dokter memilih rencana perawatan terbaik untuk pasien. Ini penting dalam peluang untuk perawatan yang berhasil.

Apabila kamu punya gejala yang mungkin menandakan limfoma non-Hodgkin, dokter akan memeriksa dan menanyakan pertanyaan tentang kesehatan dan riwayat kesehatan.

Satu atau lebih dari tes berikut dapat digunakan untuk mengetahui apakah kamu memiliki kanker dan apakah kanker sudah menyebar. Tes ini juga dapat digunakan untuk mengetahui apakah pengobatan berhasil.

  • Biopsi kelenjar getah bening: Sepotong kecil jaringan dikeluarkan dari kelenjar getah bening dan dilihat di bawah mikroskop. Terkadang seluruh kelenjar diangkat.
  • Tes pencitraan, yang mungkin termasuk sinar-X, pemindaian CT atau CAT, PET, atau MRI.
  • Tes darah: Untuk menentukan apakah sel darah normal dalam jumlah dan penampilan dan apakah kimia darah normal. Jika didiagnosis dengan limfoma non-Hodgkin, tes darah tertentu dapat membantu dokter menentukan pandangan penyakit pasien.
  • Aspirasi dan biopsi sumsum tulang.
  • Tes fungsi hati dan ginjal.
  • Ekokardiogram: Untuk mengevaluasi ukuran dan fungsi jantung.
  • Immunophenotyping: Sel-sel dari kelenjar getah bening, darah atau sumsum tulang diperiksa dengan mikroskop untuk menentukan jenis sel limfoma non-Hodgkin yang ada.
  • Tes fungsi paru: Untuk mengetahui seberapa baik fungsi paru-paru.

5. Pengobatan

Ada beberapa jenis pengobatan untuk limfoma non-Hodgkin. Perawatan ini membunuh sel kanker atau mencegahnya membelah. Setiap pengobatan memiliki efek samping yang berbeda. 

  • Menunggu dengan waspada atau pengawasan aktif: Jika kamu memiliki jenis limfoma non-Hodgkin indolen dan tidak memiliki gejala, dokter mungkin menunda pengobatan atau perawatan lain. Dokter dengan hati-hati memantau kesehatan secara keseluruhan sehingga mereka siap untuk memulai perawatan segera setelah muncul gejala.
  • Kemoterapi sistemik tradisional: Obat ini menyerang sel kanker di seluruh tubuh. Sebagian besar obat kemoterapi tradisional diberikan secara intravena dan terkadang memiliki efek samping seperti mual, rambut rontok, atau jumlah sel darah normal yang rendah.
  • Terapi yang ditargetkan: Ini termasuk perawatan seperti terapi antibodi monoklonal. Perawatan ini menggunakan antibodi buatan laboratorium untuk menemukan dan menghancurkan sel kanker tertentu.
  • Imunoterapi: Juga disebut terapi biologis atau bioterapi, terapi ini meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Terapi sel CAR-T adalah contoh imunoterapi, meskipun banyak penyedia layanan kesehatan juga memandang antibodi monoklonal sebagai jenis imunoterapi.
  • Terapi radiasi: Perawatan ini termasuk sinar-X atau jenis radiasi lainnya.
  • Kemoterapi dengan transplantasi sel punca: Sel punca adalah sel darah yang belum matang di dalam darah atau sumsum tulang. Dalam transplantasi sel punca, dokter dapat melakukan transplantasi sel punca autologus. Lebih jarang, mereka mungkin melakukan transplantasi sel induk alogenik.

6. Pencegahan

Limfoma Non-Hodgkin: Gejala, Penyebab, dan Pengobatanilustrasi pola makan sehat bergizi seimbang (pexels.com/Ba Tik)

Tidak ada cara yang diketahui untuk mencegah limfoma non-Hodgkin. Dimungkinkan untuk menurunkan risiko dengan menghindari faktor risiko yang diketahui, seperti obesitas dan HIV:

  • Menggunakan metode penghalang setiap kali melakukan aktivitas seksual dapat menurunkan peluang kamu tertular HIV.
  • Menghindari penggunaan narkoba suntikan dapat menurunkan kemungkinan tertular HIV atau hepatitis C.
  • Untuk membantu mencegah obesitas dan melindungi diri dari limfoma, kamu disarankan untuk menjaga berat badan dalam rentang sedang, menjaga aktivitas fisik, mengikuti pola makan bergizi dengan banyak buah, sayuran, dan biji-bijian, dan membatasi minuman manis, daging merah atau olahan, dan makanan olahan tinggi.

Namun, beberapa faktor risiko penting, seperti usia dan riwayat keluarga, bersifat tetap dan tidak dapat diubah.

Perawatan yang lebih baru, seperti terapi target dan imunoterapi, membuat perbedaan bagi orang dengan beberapa jenis limfoma non-Hodgkin. Beberapa orang hidup lebih lama. Beberapa orang tidak lagi memiliki gejala atau tanda penyakit. Dalam beberapa jenis limfoma non-Hodgkin, banyak orang menyelesaikan pengobatan dan terus memiliki kualitas hidup yang normal atau hampir normal.

Baca Juga: 7 Faktor Ini Meningkatkan Risiko Terkena Kanker Limfoma, Antisipasilah

Topic:

  • Nurulia

Berita Terkini Lainnya