Comscore Tracker

5 Perilaku Seksual Berisiko Tinggi Ini Harus Dihindari

Kunci pencegahan dan menurunkan kasus HIV/AIDS!

Dorongan seksual merupakan hal yang lumrah dimiliki manusia. Ada berbagai cara untuk melepaskan dorongan tersebut. Ada yang melakukannya melalui perilaku seksual yang tepat. Namun, tidak sedikit pula yang melampiaskannya dengan cara yang  salah  dan bahkan berisiko.

Perilaku seksual berisiko merupakan hal yang perlu dihindari karena dapat menimbulkan dampak buruk dalam jangka panjang. Dalam dunia kesehatan, perilaku seksual berisiko yaitu perilaku seksual yang bisa menyebabkan seseorang terjangkit penyakit menular seksual, kehamilan yang tidak diharapkan, dan berbagai kerugian fisik maupun psikis lainnnya. Efek buruk tersebut dapat terjadi ketika seseorang melakukan perilaku seksual berisiko berikut ini.

1. Tidak menggunakan pengaman, kecuali pada pasangan monogami jangka panjang

5 Perilaku Seksual Berisiko Tinggi Ini Harus Dihindarifreepik.com/schantalao

Berhubungan seksual dengan pasangan sah atau jangka panjang memang menjadi perilaku seks paling aman. Namun tidak bisa dipungkiri bahwa banyak orang yang melakukan hubungan seksual di luar pernikahan. Dalam hal ini, dari kacamata kesehatan, penggunaan pengaman seperti kondom mutlak diperlukan.
Menggunakan kondom dapat mencegah kehamilan tidak diinginkan hingga 90 persen dan penularan penyakit menular seksual seperti HIV/AIDS, syphilis, gonnorhea, klamidia yang ditularkan melalui semen dan cairan organ reproduksi.

Tanpa menggunakan pengaman, kehamilan selalu bisa terjadi, entah hubungan seksual itu dilakukan sekali ataupun berkali-kali. Demikian juga dengan penyakit menular seksual. Apabila pasangan mempunyai penyakit menular seksual, tanpa kondom risiko penularannya menjadi lebih besar

2. Bergonti-ganti pasangan

5 Perilaku Seksual Berisiko Tinggi Ini Harus Dihindarifreepik.com/yanalya

Sering bergonta-ganti partner hubungan seksual atau mempunyai banyak pasangan seksual selama hidup, meningkatkan risiko terjangkit penyakit menular seksual dan HIV/AIDS. Dalam kondisi ini tidak ada yang tahu apakah orang yang menjadi partner seks menderita penyakit tertentu terutama jika kita tidak benar-benar mengenali seseorang tersebut. Hal ini karena  berganti-ganti pasangan cenderung lebih sering terjadi pada hubungan yang pendek dan dangkal. Maka dari itu, penting untuk mempunyai satu pasangan setia untuk urusan hubungan seksual ini.

3. Anal seks berisikonya lebih besar dalam menularkan HIV dan penyakit menular seksual

5 Perilaku Seksual Berisiko Tinggi Ini Harus Dihindariunsplash.com/Scott Sanker

Anal seks yang melibatkan penetrasi penis ke dalam anus mempunyai risiko yang lebih besar dalam penularan penyakit seksual dibandingkan melalui vagina, terutama apabila pasangan merupakan penderita penyakit tersebut. Hal ini karena dalam hubungan seksual anal, bagian kulit yang robek lebih besar daripada pada hubungan melalui vagina. Anus tidak mempunyai lubrican sebagaimana di vagina, di samping itu anus mengandung lebih banyak bakteri.

Virus dan bakteri penyakit seksual tersebut dapat ditularkan melalui darah, semen, cairan pre-seminal dan cairan dari rectum. Dilansir dari cdc.gov, partner yang ada di bawah/ bottom mempunyai kemungkinan 13 kali lebih tinggi untuk tertular daripada yang di atas. Selain penyakit menular seksual, anal seks juga bisa menyebabkan ambeien dan fissure anale.

Baca Juga: 5 Anggapan Salah Tentang HIV AIDS yang Masih Banyak Dipercaya

4. Hubungan seks di bawah pengaruh alkohol atau obat-obatan bius

5 Perilaku Seksual Berisiko Tinggi Ini Harus Dihindarifreepik.com/jcomp

Hubungan seksual dan alcohol serta obat-obatan lainnya merupakan kombinasi yang bisa berujung pada perilaku seksual yang berisiko tinggi. Orang di bawah kendali zat-zat tersebut tidak mampu mengendalikan dirinya dengan normal, sehingga kemungkinan untuk melakukan hubungan seksual tidak aman, seperti tidak menggunakan pengaman lebih tinggi.

Karena berdampak pada perilaku seksual yang tidak aman, WHO pun juga menyebutkan bahwa penggunaan alkohol juga merupakan salah satu faktor risiko penularan HIV/ AIDS serta penyakit menular seksual lainnya. Selain penyakit-penyakit tersebut, kehamilan yang tidak diinginkan pun juga dapat terjadi

5. Seks berbayar

5 Perilaku Seksual Berisiko Tinggi Ini Harus Dihindariunsplash.com/Jeremy Paige

Orang-orang yang bekerja sebagai penyedia seks demi memenuhi kebutuhan untuk hidup merupakan kelompok yang mempunyai kemungkinan besar menderita penyakit menular seksual. Pekerja seks komersial ini harus melayani pelanggan tanpa menggunakan pengaman atau kondom, sementara itu pelanggan tidak tahu apakah pekerja seksual ini menderita HIV/AIDS atau penyakit menular seksual tertentu. Meskipun menggunakan pengaman sebagai alat pencegahan merupakan hak dari pekerja seksual, mereka bisa saja tidak mempunyai pengetahuan atau kuasa untuk meminta pelanggan menggunakan pengaman.

Perilaku seksual berisiko tinggi merupakan hal yang harus dipahami dan dihindari khususnya anak muda saat ini. Jika kamu merasa pernah melakukan perilaku seksual berisko di atas, jangan ragu untuk melakukan pemeriksaan kesehatan ke dokter. Mencegah selalu lebih baik daripada mengobati. Jangan sampai hanya karena penasaran dan kenikmatan sesaat, kita harus menanggung penderitaan yang tidak sebanding bahkan seumur hidup.

Baca Juga: 8 Makanan yang Bagus Untuk Pengidap HIV/AIDS, Ada Aturannya Lho

Hanifah Nd Photo Verified Writer Hanifah Nd

In the journey of finding Y

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya