Comscore Tracker

9 Film Dystopian Terbaik yang Layak untuk Kamu Tonton di Akhir Pekan

Tertarik untuk menontonnya?

Istilah distopia adalah antonim dari utopia. Jika utopia mengacu pada suatu tempat atau keadaan khayalan di mana segala sesuatunya sempurna, distopia merujuk pada suatu keadaan atau tempat di mana segala sesuatunya seperti neraka. Karena itu, menurut definisi mereka sendiri, film-film yang berhubungan dengan tema-tema dystopian paling tidak spekulatif dan hampir selalu merupakan bagian dari genre fiksi ilmiah. Film-film tersebut sering berurusan dengan masyarakat totaliter atau yang telah mengalami degradasi lingkungan atau sosial.

Film-film Dystopian tampaknya menjadi salah satu mode dalam film saat ini, atau setidaknya ketika datang ke pasar remaja. The Hunger Games terbukti sukses secara finansial, film-film seperti Divergent dan The Maze Runner telah berhasil melakukan bisnis yang hebat juga. Siapa pun yang memiliki hasrat serius untuk genre ini harus memastikan untuk juga menonton film-film di bawah ini. Berikut 9 film dystopian terbaik yang layak untuk kamu tonton di akhir pekan.

1. Nineteen Eighty-Four

9 Film Dystopian Terbaik yang Layak untuk Kamu Tonton di Akhir Pekanaustinchronicle.com

Mari kita mulai daftar ini dengan film paling terkenal yang terkait dengan fiksi totaliter dystopian, 1984. Berdasarkan novel terkenal dengan judul yang sama oleh George Orwell, yang melahirkan istilah "Big Brother", adaptasi kedua untuk layar ini dirilis bertepatan dengan tahun judulnya (adaptasi pertama diproduksi pada tahun 1956), disutradarai oleh Michael Radford dan dibintangi John Hurt dan Richard Burton.

Bercerita tentang Winston Smith (Hurt), seorang birokrat yang bekerja untuk Kementerian Kebenaran, di mana tugasnya adalah untuk terus-menerus menulis ulang sejarah menurut Partai dan pemimpinnya, Big Brother. Smith "menyimpang" dari aturan ketika dia bertemu Julia (Suzanna Hamilton) dan diam-diam menjalin hubungan rahasia. Tentu saja, pasukan pemerintah terbukti jauh lebih kuat daripada dua manusia ini. Winston dibawa ke Departemen Cinta untuk diinterogasi dan direhabilitasi, yang membawanya ke kamar 101, tempat orang disiksa dengan dihadapkan pada ketakutan rahasia terburuk mereka.

Tetap setia pada materi sumbernya, 1984 adalah film yang sangat gelap dan suram. Masa depan dibuat untuk terlihat sangat menjemukan, pudar, dan kelabu, dengan sempurna menyampaikan kurangnya kemanusiaan serta kemahahadiran Partai. Dengan keadaan yang sedemikian rupa, adaptasi ini menjadikannya bukan film yang paling mudah untuk ditonton.

2. Battle Royale

9 Film Dystopian Terbaik yang Layak untuk Kamu Tonton di Akhir Pekankotaku.com.au

Diadaptasi dari novel dengan nama yang sama oleh Koushun Takami, Battle Royale adalah komedi aksi futuristik Jepang dengan dosis humor gelap dan dibuat dalam masyarakat yang menjadi gila.

Ketika ekonomi memburuk dan lebih banyak orang kehilangan pekerjaan, Jepang berada di ambang kekacauan, terutama karena pemuda negara itu merespons dengan menjadi lebih pemberontak dan berandalan. Karena itu pemerintah telah mengambil langkah-langkah drastis dan menciptakan Millennial Reform School Act, sebuah permainan televisi nasional di mana kelas-kelas sekolah menengah secara acak dipilih secara keseluruhan dan dikirim ke pulau terpencil untuk saling memburu hingga hanya satu yang tetap berdiri.

Jika kamu tidak menyukai film kekerasan, kamu mungkin harus melewatkan yang satu ini. Pada dasarnya, ini adalah versi Jepang The Hunger Games (meskipun Battle Royale keluar satu dekade sebelumnya), di mana anak-anak dilengkapi dengan kerah peledak yang akan memenggal mereka jika mereka meninggalkan area bermain yang ditentukan. Battle Royale adalah sebuah film yang gelap, mengganggu, unik, mengandung satire, dan 100% twisted.

3. Twelve Monkeys

9 Film Dystopian Terbaik yang Layak untuk Kamu Tonton di Akhir Pekanaustinchronicle.com

Terinspirasi oleh salah satu film pendek terhebat yang pernah dibuat, La Jetée oleh Chris Marker, 12 Monkeys disutradarai oleh Terry Gilliam serta dibintangi Bruce Willis, Madeleine Stowe, dan Brad Pitt. Film ini adalah bagian dari trilogi dystopian Gilliam, didahului oleh Brazil dan ditutup dengan The Zero Theorem.

Premis utama 12 Monkeys adalah perjalanan waktu. Dalam masyarakat masa depan, wabah telah melenyapkan sebagian besar populasi bumi, dan mereka yang masih hidup terpaksa tinggal di gua-gua bawah tanah karena udara di luar beracun. Di dunia ini, James Cole (Willis) adalah penjahat yang dihukum, yang mendapat kesempatan untuk diampuni jika dia setuju untuk melakukan misi berbahaya dengan melakukan perjalanan ke masa lalu untuk mendapatkan sampel virus dan mencari tahu lebih lanjut tentang organisasi teroris yang disebut The Army of the 12 Monkeys, yang terlibat dengan penyebaran virus.

Memberikan Terry Gilliam kesuksesan komersial terbesar dalam karirnya, 12 Monkeys adalah film perjalanan waktu yang ditulis dengan rumit, berlangsung dalam berbagai waktu dan berurusan dengan mimpi, kegilaan dan dunia yang telah hancur berkeping-keping. Film ini menerima dua nominasi Academy Award, termasuk satu untuk Brad Pitt sebagai Best Supporting Actor. Dan sementara dia tidak memenangkannya, dia berhasil membawa pulang hadiah yang sama dalam kategori yang sama di Golden Globes tahun itu.

4. Minority Report

9 Film Dystopian Terbaik yang Layak untuk Kamu Tonton di Akhir Pekanexplicationdefilm.com

Berdasarkan cerita pendek dengan nama yang sama oleh Philip K. Dick, yang tidak asing dengan penglihatan dystopian, Minority Report adalah salah satu karya paling sukses dari Steven Spielberg dan sebuah film thriller sci-fi yang diresapi noir-infused action.

Berlatar pada tahun 2054, pembunuhan telah menjadi bagian dari masa lalu di Washington DC karena unit polisi "Precrime" mampu mencegah kejahatan bahkan sebelum terjadi karena penggunaan tiga paranormal yang dikenal sebagai "precogs". John Anderton (Tom Cruise) adalah salah satu detektif di kepolisian tetapi, ketika pada awal sistem berjalan secara nasional, para prekursor memperkirakan bahwa dia sendiri akan membunuh seorang pria yang bahkan tidak dia kenal.

Seperti yang diharapkan, penafsiran Spielberg tentang kisah Philip K. Dick ini lebih berfokus pada unsur-unsur aksi daripada unsur-unsur dystopian, tetapi itu tidak berarti bahwa film ini kurang berhasil. Dengan gaya visual yang memukau, baik dalam desain produksi maupun dalam fotografi, setelah merekam film dengan kontras tinggi desaturasi, Minority Report adalah perjalanan sci-fi thriller yang rumit dengan skrip yang apik.

Baca Juga: Kami Tahu Rekomendasi Film Netflix Apa yang Tepat Untukmu!

5. The Matrix

9 Film Dystopian Terbaik yang Layak untuk Kamu Tonton di Akhir Pekantheverge.com

Meskipun bukan film pertama Wachowski Brothers, tidak ada keraguan bahwa The Matrix adalah film yang menempatkan mereka sebagai sutradara jajaran atas Hollywood.

Thomas Anderson (Keanu Reeves), yang dikenal sebagai Neo, adalah orang biasa yang bekerja di bilik sambil melakukan peretasan di waktu luangnya. Suatu hari ia dihubungi oleh hacker lain, Trinity (Carrie-Anne Moss), yang mengatakan kepadanya bahwa Morpheus (Laurence Fishburn) akan dapat mengungkapkan kebenaran tentang "The Matrix", sebuah istilah yang telah ditemui Neo berulang kali secara online .

Ketika bertemu Morpheus, Neo diberi pilihan untuk mengambil satu dari dua pil; jika dia mengambil pil biru, semua akan berjalan seperti sebelumnya dan dia akan melupakan pertemuan mereka tetapi jika dia mengambil pil merah, Neo akan belajar kebenaran dan tidak akan ada yang sama lagi. Neo memilih pil merah dan bangun di dunia nyata, sebuah dystopian di mana mesin telah mengambil alih dunia, memperbudak hampir semua orang dan menciptakan ilusi kecerdasan buatan besar-besaran.

6. Gattaca

9 Film Dystopian Terbaik yang Layak untuk Kamu Tonton di Akhir Pekancinematographe.it

Gattaca, sebuah judul yang terdiri atas huruf-huruf pertama dari guanine, adenine, thymine, dan cytosine, yang merupakan empat nukleobase DNA, adalah drama fiksi ilmiah tahun 1997.

Berlatar dalam masyarakat masa depan dystopian di mana nasib seseorang dalam kehidupan ditentukan oleh genetika, dunia telah jelas dibagi dalam yang kaya, mereka yang mampu membayar manipulasi genetik keturunan mereka yang disebut sebagai "valid”, dan si miskin, sisanya dari populasi yang tidak bisa demikian dan disebut “in-valid.” Vincent (Ethan Hawke) tidak valid ,dan karenanya dikeluarkan dari program luar angkasa Gattaca, impian terbesarnya dalam hidup.

Ahirnya dia mencari bantuan seorang pialang DNA Jerman dan berhasil membuat kesepakatan dengan Jerome (Jude Law), seorang valid yang sebagian lumpuh karena kecelakaan dan bersedia menjual Vincent berbagai sampel DNA-nya.

Eksplorasi yang cerdas, keren, dan sangat bergaya tentang etika seputar manipulasi genetika dan sains, Gattaca dipenuhi dengan komentar sosial dan karya fiksi ilmiah psikologi yang dirancang dan dibuat dengan memukau. Film ini juga menampilkan Uma Thurman sebagai kekasih Vincent.

7. Children of Men

9 Film Dystopian Terbaik yang Layak untuk Kamu Tonton di Akhir Pekandawnnews.tv

Film ini menceritakan kisah dunia pada tahun 2027, ketika umat manusia telah kehilangan kemampuan untuk berkembang biak dan peradaban berada di ambang kehancuran. Inggris adalah satu-satunya tempat terbaik yang tersisa di dunia, tetapi masuknya pencari suaka telah mengubah negara itu menjadi negara totaliter.

Tetapi ketika seorang wanita, Kee, secara ajaib jatuh hamil, dia pun dibawa dengan aman ke kelompok yang berjuang untuk kelangsungan hidup umat manusia, dan jatuh pada seorang mantan aktivis bernama Theo Faron (Clive Owen). Karenanya kekacauan total dan faksi-faksi bertarung. Keduanya, ditemani oleh seorang bidan, mencoba untuk mencapai pantai, di mana sebuah kapal akan dapat membawa Kee ke tempat yang aman dan menemukan obat untuk wabah infertilitas tersebut.

Ada banyak yang disukai di Children of Men, tetapi penggunaan dan kerumitan pengambilan gambar terus menerus oleh sutradara Cuarón yang benar-benar menonjol menjadikannya luar biasa.

8. A Clockwork Orange

9 Film Dystopian Terbaik yang Layak untuk Kamu Tonton di Akhir Pekanhorrorfreaknews.com

A Clockwork Orange adalah satire fiksi ilmiah dystopian yang disutradarai oleh Stanley Kubrick dan dibintangi oleh Malcolm McDowell. Alex (Malcolm McDowell) adalah remaja nakal di London masa depan, yang, bersama dengan gengnya "Droogs", suka melakukan pembunuhan, pemerkosaan, dan hal keji lainnya. Ketika Alex ditangkap, ia dihukum 14 tahun penjara.

Namun dua tahun setelah dijatuhi hukuman, ia dapat ikut serta dalam perawatan Ludovico eksperimental, yang dirancang untuk merehabilitasi penjahat dengan memaparkan mereka pada citra kekerasan sambil dibius sambil mendengarkan komposisi Beethoven yang keras. Akibatnya, Alex menjadi mual setiap kali dihadapkan dengan kekerasan, citra seksual, atau musik komposer favoritnya. Dia dibebaskan tetapi menjadi korban orang-orang yang dulu dia teror, karena mereka ingin membalas dendam.

Film ini sangat kontroversial, karena kontennya yang sangat kejam (film ini awalnya dirilis dengan peringkat X di Amerika Serikat). Terlepas dari itu A Clockwork Orange adalah keberhasilan yang kritis sekaligus finansial pada rilisnya. Tidak peduli seberapa sulit untuk menonton kekerasan di dalamnya, film ini telah berhasil menyindir dunia yang menjadi gila karena pemerintah.

9. Blade Runner

9 Film Dystopian Terbaik yang Layak untuk Kamu Tonton di Akhir Pekanhollywoodreporter.com

Berdasarkan novel Do Android Dream of Electric Sheep? oleh Philip K. Dick, Blade Runner adalah film fiksi ilmiah neo-noir dystopian dan bisa dibilang, bersama dengan Alien dan The Duellists, salah satu film terbesar yang disutradarai oleh Ridley Scott,.

Berlatar pada tahun 2019, Los Angeles telah berubah menjadi megapolis distopia yang luas, penuh dengan neon raksasa dan kendaraan terbang. Rick Deckard (Harrison Ford) adalah pensiunan Blade Runner, detektif yang berspesialisasi dalam memburu dan mengeluarkan replika pemberontak, android dengan rentang hidup terbatas yang dirancang oleh Tyrell Corporation.

Deckard dipanggil kembali ke markas polisi dan ditugaskan kembali oleh bosnya ketika beberapa replika, dipimpin oleh Roy Batty, telah melarikan diri ke bumi untuk mencari jangka hidup yang panjang. Ketika Deckard menyelidiki dan mengunjungi markas Tyrell, dia bertemu dengan Rachael (Sean Young), seorang wanita yang tidak menyadari bahwa dia bukan manusia, dan jatuh cinta padanya.

Sementara Blade Runner tidak sukses besar pada rilis awal dan mendapat berbagai macam kritik, film ini tetap mendapatkan penggemar selama bertahun-tahun, dan sejak itu dianggap sebagai karya fiksi ilmiah yang sebenarnya. Film ini juga berhasil di berbagai tingkatan; sebagai kritik dystopian terhadap budaya kapitalis yang kacau, sebagai meditasi tentang apa artinya menjadi manusia, dan sebagai salah satu contoh terbaik dari film neo-noir. Blade Runner telah dirilis tidak kurang dari tujuh versi yang berbeda, tiga di antaranya telah banyak dilihat.

Nah itu tadi 9 film dystopian terbaik yang layak untuk kamu tonton di akhir pekan. Tertarik untuk menonton semuanya?

Baca Juga: Seru, 7 Film Perampokan Bank Berlatar Tahun 20-an Ini Wajib Ditonton!

Shandy Pradana Photo Community Writer Shandy Pradana

"Verba volant, scripta manent." Rock n' Roll enthusiast. Cinephile.

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Siantita Novaya

Just For You