Comscore Tracker

Surat Az-Zariyat Ayat 31-60 Arab: Arti, Kandungan, dan Keutamaan

Memuat kisah kaum Lut, Fir'aun, kaum 'Ad, dan kaum Samud

Memiliki arti "Angin yang Menerbangkan", surat Az-Zariyat merupakan golongan surat Makkiyah karena diwahyukan Allah SWT kepada Rasulullah SAW di Kota Makkah. Surat ini terdiri dari 60 ayat pendek.

Nama surat ini merujuk pada kata az-zariyat yang terdapat pada ayat pertamanya. Selengkapnya yuk, simak bacaan arab surat Az-Zariyat ayat 31–60. Lengkap dengan arti, kandungan, dan keutamaannya yang musti kita pahami.

1. Surat Az-Zariyat ayat 31–60 beserta artinya

Surat Az-Zariyat Ayat 31-60 Arab: Arti, Kandungan, dan Keutamaanilustrasi Al-Qur'an (pexels.com/mraqieb)

Surat Az-Zariyat ayat 31–60 ini termaktub dalam juz 27. Nah, ini diabacaan arab Surat Az-Zariyat ayat 31–60, latin dan artinya.

بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْ

Bismillahirrahmannirrahiim.

Artinya: "Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang."

Ayat 31

قَالَ فَمَا خَطْبُكُمْ اَيُّهَا الْمُرْسَلُوْنَۚ

Qāla fa mā khaṭbukum ayyuhal-mursalụn.

Artinya: "Dia (Ibrahim) berkata, 'Apakah urusanmu yang penting wahai para utusan?'"

Ayat 32

قَالُوْٓ اِنَّآ اُرْسِلْنَآ اِلٰى قَوْمٍ مُّجْرِمِيْنَۙ

Qālū innā ursilnā ilā qaumim mujrimīn.

Artinya: "Mereka menjawab, 'Sesungguhnya kami diutus kepada kaum yang berdosa (kaum Lut),"

Ayat 33

لِنُرْسِلَ عَلَيْهِمْ حِجَارَةً مِّنْ طِيْنٍۙ

Linursila 'alaihim ḥijāratam min ṭīnagar.

Artinya: "Kami menimpa mereka dengan batu-batu dari tanah (yang keras),"

Ayat 34

مُّسَوَّمَةً عِنْدَ رَبِّكَ لِلْمُسْرِفِيْنَ

Musawwamatan 'inda rabbika lil-musrifīn.

Artinya: "yang ditandai dari Tuhanmu untuk (membinasakan) orang-orang yang melampaui batas.'"

Ayat 35

فَاَخْرَجْنَا مَنْ كَانَ فِيْهَا مِنَ الْمُؤْمِنِيْنَۚ

Fa akhrajnā mang kāna fīhā minal-mu`minīn.

Artinya: "Lalu Kami keluarkan orang-orang yang beriman yang berada di dalamnya (negeri kaum Lut) itu."

Ayat 36

فَمَا وَجَدْنَا فِيْهَا غَيْرَ بَيْتٍ مِّنَ الْمُسْلِمِيْنَۚ

Fa mā wajadnā fīhā gaira baitim minal-muslimīn.

Artinya: "Maka Kami tidak mendapati di dalamnya (negeri itu), kecuali sebuah rumah dari orang-orang Muslim (Lut)."

Ayat 37

وَتَرَكْنَا فِيْهَآ اٰيَةً لِّلَّذِيْنَ يَخَافُوْنَ الْعَذَابَ الْاَلِيْمَۗ

Wa taraknā fīhā āyatal lillażīna yakhāfụnal-'ażābal-alīm.

Artinya: "Dan Kami tinggalkan padanya (negeri itu) suatu tanda bagi orang-orang yang takut kepada azab yang pedih."

AYat 38

وَفِيْ مُوْسٰىٓ اِذْ اَرْسَلْنٰهُ اِلٰى فِرْعَوْنَ بِسُلْطٰنٍ مُّبِيْنٍ

Wa fī mụsā iż arsalnāhu ilā fir'auna bisulṭānim mubīn.

Artinya: "Dan pada Musa (terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah) ketika Kami mengutusnya kepada Fir‘aun dengan membawa mukjizat yang nyata."

Ayat 39

فَتَوَلّٰى بِرُكْنِهٖ وَقَالَ سٰحِرٌ اَوْ مَجْنُوْنٌ

Fa tawallā biruknihī wa qāla sāḥirun au majnụn.

Artinya: "Tetapi dia (Fir‘aun) bersama bala tentaranya berpaling dan berkata, 'Dia adalah seorang pesihir atau orang gila.'"

Ayat 40

فَاَخَذْنٰهُ وَجُنُوْدَهٗ فَنَبَذْنٰهُمْ فِى الْيَمِّ وَهُوَ مُلِيْمٌۗ

Fa akhażnāhu wa junụdahụ fa nabażnāhum fil-yammi wa huwa mulīm.

Artinya: "Maka Kami siksa dia beserta bala tentaranya, lalu Kami lemparkan mereka ke dalam laut, dalam keadaan tercela."

Ayat 41

وَفِيْ عَادٍ اِذْ اَرْسَلْنَا عَلَيْهِمُ الرِّيْحَ الْعَقِيْمَۚ

Wa fī 'ādin iż arsalnā 'alaihimur-rīḥal-'aqīm.

Artinya: "Dan (juga) pada (kisah kaum) ‘Ad, ketika Kami kirimkan kepada mereka angin yang membinasakan,"

Ayat 42

مَا تَذَرُ مِنْ شَيْءٍ اَتَتْ عَلَيْهِ اِلَّا جَعَلَتْهُ كَالرَّمِيْمِۗ

Mā tażaru min syai`in atat 'alaihi illā ja'alat-hu kar-ramīm.

Artinya: "(angin itu) tidak membiarkan suatu apa pun yang dilandanya, bahkan dijadikannya seperti serbuk."

Ayat 43

وَفِيْ ثَمُوْدَ اِذْ قِيْلَ لَهُمْ تَمَتَّعُوْا حَتّٰى حِيْنٍ

Wa fī ṡamụda iż qīla lahum tamatta'ụ ḥattā ḥīn.

Artinya: "Dan pada (kisah kaum) Samud, ketika dikatakan kepada mereka, 'Bersenang-senanglah kamu sampai waktu yang ditentukan.'"

Ayat 44

فَعَتَوْا عَنْ اَمْرِ رَبِّهِمْ فَاَخَذَتْهُمُ الصّٰعِقَةُ وَهُمْ يَنْظُرُوْنَ

Fa 'atau 'an amri rabbihim fa akhażat-humuṣ-ṣā'iqatu wa hum yanẓurụn.

Artinya: "Lalu mereka berlaku angkuh terhadap perintah Tuhannya, maka mereka disambar petir sedang mereka melihatnya."

Ayat 45

فَمَا اسْتَطَاعُوْا مِنْ قِيَامٍ وَّمَا كَانُوْا مُنْتَصِرِيْنَۙ

Fa mastaṭā'ụ ming qiyāmiw wa mā kānụ muntaṣirīn.

Artinya: "Maka mereka tidak mampu bangun dan juga tidak mendapat pertolongan,"

Ayat 46

وَقَوْمَ نُوْحٍ مِّنْ قَبْلُ ۗ اِنَّهُمْ كَانُوْا قَوْمًا فٰسِقِيْنَ

Wa qauma nụḥim ming qabl, innahum kānụ qauman fāsiqīn.

Artinya: "dan sebelum itu (telah Kami binasakan) kaum Nuh. Sungguh, mereka adalah kaum yang fasik."

Ayat 47

وَالسَّمَاۤءَ بَنَيْنٰهَا بِاَيْىدٍ وَّاِنَّا لَمُوْسِعُوْنَ

Was-samā`a banaināhā bi`aidiw wa innā lamụsi'ụn.

Artinya: "Dan langit Kami bangun dengan kekuasaan (Kami), dan Kami benar-benar meluaskannya."

AYat 48

وَالْاَرْضَ فَرَشْنٰهَا فَنِعْمَ الْمَاهِدُوْنَ

Wal-arḍa farasynāhā fa ni'mal-māhidụn.

Artinya: "Dan bumi Kami hamparkan; maka (Kami) sebaik-baik yang telah menghamparkan."

Ayat 49

وَمِنْ كُلِّ شَيْءٍ خَلَقْنَا زَوْجَيْنِ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ

Wa ming kulli syai`in khalaqnā zaujaini la'allakum tażakkarụn.

Artinya: "Dan segala sesuatu Kami ciptakan berpasang-pasangan agar kamu mengingat (kebesaran Allah)."

Ayat 50

فَفِرُّوْٓا اِلَى اللّٰهِ ۗاِنِّيْ لَكُمْ مِّنْهُ نَذِيْرٌ مُّبِيْنٌۚ

Fa firrū ilallāh, innī lakum min-hu nażīrum mubīn.

Artinya: "Maka segeralah kembali kepada (menaati) Allah. Sungguh, aku seorang pemberi peringatan yang jelas dari Allah untukmu."

Ayat 51

وَلَا تَجْعَلُوْا مَعَ اللّٰهِ اِلٰهًا اٰخَرَۗ اِنِّيْ لَكُمْ مِّنْهُ نَذِيْرٌ مُّبِيْنٌ

Wa lā taj'alụ ma'allāhi ilāhan ākhar, innī lakum min-hu nażīrum mubīn.

Artinya: "Dan janganlah kamu mengadakan tuhan yang lain selain Allah. Sungguh, aku seorang pemberi peringatan yang jelas dari Allah untukmu."

Ayat 52

كَذٰلِكَ مَآ اَتَى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِهِمْ مِّنْ رَّسُوْلٍ اِلَّا قَالُوْا سَاحِرٌ اَوْ مَجْنُوْنٌ

Każālika mā atallażīna ming qablihim mir rasụlin illā qālụ sāḥirun au majnụn.

Artinya: "Demikianlah setiap kali seorang Rasul yang datang kepada orang-orang yang sebelum mereka, mereka (kaumnya) pasti mengatakan, 'Dia itu pesihir atau orang gila.'"

Ayat 53

اَتَوَاصَوْا بِهٖۚ بَلْ هُمْ قَوْمٌ طَاغُوْنَۚ

A tawāṣau bih, bal hum qaumun ṭāgụn.

Artinya: "Apakah mereka saling berpesan tentang apa yang dikatakan itu. Sebenarnya mereka adalah kaum yang melampaui batas."

Ayat 54

فَتَوَلَّ عَنْهُمْ فَمَآ اَنْتَ بِمَلُوْمٍ

Fa tawalla 'an-hum fa mā anta bimalụm.

Artinya: "Maka berpalinglah engkau dari mereka, dan engkau sama sekali tidak tercela."

Ayat 55

وَذَكِّرْ فَاِنَّ الذِّكْرٰى تَنْفَعُ الْمُؤْمِنِيْنَ

Wa żakkir fa innaż-żikrā tanfa'ul-mu`minīn.

Artinya: "Dan tetaplah memberi peringatan, karena sesungguhnya peringatan itu bermanfaat bagi orang-orang mukmin."

Ayat 56

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْاِنْسَ اِلَّا لِيَعْبُدُوْنِ

Wa mā khalaqtul-jinna wal-insa illā liya'budụn.

Artinya: "Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepada-Ku."

Ayat 57

مَآ اُرِيْدُ مِنْهُمْ مِّنْ رِّزْقٍ وَّمَآ اُرِيْدُ اَنْ يُّطْعِمُوْنِ

Mā urīdu min-hum mir rizqiw wa mā urīdu ay yuṭ'imụn.

Artinya: "Aku tidak menghendaki rezeki sedikit pun dari mereka dan Aku tidak menghendaki agar mereka memberi makan kepada-Ku."

Ayat 58

اِنَّ اللّٰهَ هُوَ الرَّزَّاقُ ذُو الْقُوَّةِ الْمَتِيْنُ

Innallāha huwar-razzāqu żul-quwwatil-matīn.

Artinya: "Sungguh Allah, Dialah Pemberi rezeki Yang Mempunyai Kekuatan lagi Sangat Kokoh."

Ayat 59

فَاِنَّ لِلَّذِيْنَ ظَلَمُوْا ذَنُوْبًا مِّثْلَ ذَنُوْبِ اَصْحٰبِهِمْ فَلَا يَسْتَعْجِلُوْنِ

Fa inna lillażīna ẓalamụ żanụbam miṡla żanụbi aṣ-ḥābihim fa lā yasta'jilụn.

Artinya: "Maka sungguh, untuk orang-orang yang zalim ada bagian (azab) seperti bagian teman-teman mereka (dahulu); maka janganlah mereka meminta kepada-Ku untuk menyegerakannya."

Ayat 60

فَوَيْلٌ لِّلَّذِيْنَ كَفَرُوْا مِنْ يَّوْمِهِمُ الَّذِيْ يُوْعَدُوْنَ

Fa wailul lillażīna kafarụ miy yaumihimullażī yụ'adụn.

Artinya: "Maka celakalah orang-orang yang kafir pada hari yang telah dijanjikan kepada mereka (hari Kiamat)."

Baca Juga: Surat Az-Zariyat Ayat 1-30 Arab: Arti, Kandungan, dan Keutamaan

2. Kandungan surat Az-Zariyat ayat 31–60

Surat Az-Zariyat Ayat 31-60 Arab: Arti, Kandungan, dan Keutamaanilustrasi membaca Al-Qur'an (pixabay.com/alihaydargulec0)

Surat Az-Zariyat ayat 31–60 ini sebagian besar mengulas tentang kekafiran dan hukuman yang didapatkan kaum pada zaman para Nabi dan Rasul Allah SWT. Berikut beberapa pokok kandungan dari surat Az-Zariyat ayat 31–60, di antaranya:

  • Menceritakan tentang kisah kaum Lut, kaum 'Ad, dan kaum Samud yang diazab oleh Allah SWT.
  • Surat Az-Zariyat mengisahkan tentang mukjizat Nabi Musa a.s dan azab yang ditimpa Raja Fir’aun.
  • Menjelaskan bahwa manusia diciptakan berpasangan dan apa yang ada pada diri manusia adalah tanda kebesaran Allah SWT.
  • Menegaskan kembali tujuan Allah SWT menciptakan makhluk di semesta ini, tidak terkecuali jin, adalah untuk menyembah kepada-Nya.

3. Keutamaan surat Az-Zariyat

Surat Az-Zariyat Ayat 31-60 Arab: Arti, Kandungan, dan Keutamaanilustrasi orang berdoa (unsplash.com/Jeremy Yap)

Al-Qur'an adalah kitab paling sempurna dari Allah SWT dan sudah seseharusnya kita meneladani ajaran-Nya. Tidak terkecuali dengan mengimani surat Az-Zariyat yang memiliki beberapa keutamaan, yaitu:

  • Membaca surat Az-Zariyat dapat menjadi doa agar sembuh dari sakit perut.
  • Membaca surat Az-Zariat dapat menjadi doa agar dimudahkan saat melahirkan.
  • Membaca surat ini akan mendapatkan kebaikan sebanyak angin yang berhembus di dunia. Sebagaimana sabda Rasulullah SAW, "Barang siapa yang membaca surat ini (Az-Zariyat), maka Allah akan memberinya sepuluh kebaikan sejumlah angin yang berhembus dan bertiup di dunia ini." (Tafsirul Burhan, Juz 7: 307).
  • Kian menyadari bahwa semua nikmat yang dimiliki dan dirasakan adalah rahmat Allah SWT.

Itulah bacaan arab surat Az-Zariyat ayat 31–60 beserta arti hingga keutamaannya. Semoga kita selalu menjadi bagian dari orang-orang mukmin yang berlimpah berkah dari Allah SWT. Amin.

Baca Juga: Doa Syafaat dan Pokok Doa yang Bisa Kamu Panjatkan

Topic:

  • Langgeng Irma Salugiasih

Berita Terkini Lainnya