Comscore Tracker

10 Ilmuwan Wanita yang Berkontribusi dalam Sejarah Sains Dunia

Inspiratif nih!

Dalam sejarah kemanusiaan ada wanita-wanita brilian yang memainkan peran mendasar dalam sains, tetapi terlepas dari kontribusinya yang luar biasa, mereka seringkali tidak pernah diakui. Mereka dibayangi oleh orang-orang lain dalam kehidupan mereka, sehingga harus dengan sengaja minggir, dan yang lainnya menemui kematian yang malang.

Sangat sedikit dari mereka yang berhasil menetap di dunia ilmiah dan mendapatkan pengakuan. Mereka diantaranya adalah sepuluh wanita luar biasa dari sejarah kemanusiaan dan penelitian yang berhasil memberikan kontribusi ilmiahnya dan telah membuat tanda signifikan dalam sejarah sains dunia berikut ini.

1. Irène Joliot Curie

10 Ilmuwan Wanita yang Berkontribusi dalam Sejarah Sains Duniaimperial.ac.uk

Irène Joliot Curie belajar fisika dan kimia di Universitas Paris selama Perang Dunia Pertama. Ketika masa itu berakhir, dia mulai bekerja sebagai asisten untuk ibunya di Paris Radio Institute, yang kemudian dikenal sebagai Curie Institute.

Penelitiannya di bidang fisika nuklir meliputi struktur atom, proyeksi nukleus yang mendasar untuk penemuan neutron, dan produksi artifisial unsur radioaktif. Curie memenangkan Hadiah Nobel Kimia pada tahun 1935 bersama suaminya. 

2. Margarita Salas

10 Ilmuwan Wanita yang Berkontribusi dalam Sejarah Sains Duniagadeaciencia.org

Margarita Salas memperoleh gelar Ph.D. dalam bidang kimia di Complutense University of Madrid. Dia bertugas mempromosikan penelitian Spanyol di bidang biokimia dan biologi molekuler. Karya Margarita menonjol karena kontribusinya dalam penyelidikan pembacaan informasi genetik.

Studinya berfokus pada virus bakteri Phi29 yang memungkinkan kita untuk memahami lebih lanjut tentang bagaimana DNA berperilaku, bagaimana virus bakteri mengubah protein, dan bagaimana mereka saling berhubungan untuk membentuk virus fungsional. Margarita telah menerima beberapa penghargaan, yang dinamai Peneliti Eropa tahun 1999 oleh UNESCO.

Dia diangkat sebagai Direktur Institute of Spain (1995-2003), yang menyatukan semua Akademi Kerajaan Spanyol. Pada Desember 2018, Sekolah Eliseo Godoy di Zaragoza diganti dengan nama Margarita Salas di dalamnya.

3. Hypatia

10 Ilmuwan Wanita yang Berkontribusi dalam Sejarah Sains Duniamentalfloss.com

Hypatia bekerja sebagai filsuf dan ahli matematika. Dia mengabdikan dirinya untuk mengajar dan mempelajari ilmu pasti. Di antara banyak kontribusinya, ia memperbaiki desain astrolab, instrumen yang menentukan posisi bintang-bintang.

Meskipun Hypatia telah diakui sebagai ahli matematika wanita pertama, faktanya adalah, pada zamannya, karya ilmiahnya tidak diterima dengan baik oleh beberapa kelompok yang menilainya sebagai "pagan".

Dasar-dasar ini sekarang tidak pasti, karena satu-satunya bukti yang menunjukkan ini adalah fakta bahwa ajaran Hypatia berfokus pada karya-karya Plato, Aristoteles, dan Plotinus. Sosok Hypatia telah diakui dan dikagumi oleh wanita yang telah mendedikasikan diri mereka pada sains, astronomi, matematika dan juga oleh para aktivis dan feminis.

4. Lise Meitner

10 Ilmuwan Wanita yang Berkontribusi dalam Sejarah Sains Duniadocumentarytube.com

Lise Meitner adalah seorang ahli fisika yang menyelidiki radioaktivitas. Dia adalah seorang profesor di Institut Kaiser Wilhelm dan Universitas Berlin dari tahun 1926 hingga 1933. Pada tahun 1938 dia harus meninggalkan Jerman karena dia seorang Yahudi. Hukum Nuremberg dari pemerintahan Nazi memaksanya untuk pergi, dan kemudian dia bergabung dengan staf Lembaga Penelitian Manne Siegbahn Institute di Stockholm.

Lise Meitner adalah bagian dari tim yang menemukan fisi nuklir, namun, hanya temannya Otto Hahn yang menerima penghargaan dan Hadiah Nobel dalam Kimia. Meskipun penemuan Meitner sangat penting, kreditnya tidak diketahui oleh sains sampai bertahun-tahun kemudian. Setelah itu, namanya baru diakui.

5. Jocelyn Bell Burnell

10 Ilmuwan Wanita yang Berkontribusi dalam Sejarah Sains Duniaphysicsworld.com

Jocelyn Bell Burnell adalah seorang astrofisikawan yang menemukan sinyal radio pertama dari sebuah pulsar, yang merupakan bintang yang memancarkan radiasi sangat intens dengan interval pendek dan teratur. Kisah Jocelyn juga ditandai oleh kesuksesan tanpa pengakuan. Karena, tutornya Antony Hewish yang menerima Hadiah Nobel dalam Fisika pada tahun 1974 meskipun fakta bahwa dialah yang membuat penemuan.

Fakta ini tidak luput dari perhatian dunia ilmiah, karena banyak rekannya mengutuk tindakan ini terhadap penghargaan tersebut. Namun, baginya, ini bukan berita buruk.

Sebaliknya, dia mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa itu adalah hal terbaik yang bisa terjadi padanya, karena dia memiliki pengakuan lain yang jauh lebih signifikan daripada Hadiah Nobel. Burnell adalah salah satu ilmuwan paling berpengaruh di Inggris dan, tentu saja dalam astrofisika.

Baca Juga: Selain Katsuko Saruhashi, Ini 5 Ilmuwan Perempuan Paling Berpengaruh di Dunia

6. Valentina Tereshkova

10 Ilmuwan Wanita yang Berkontribusi dalam Sejarah Sains Duniaeverydayscience.blog

Valentina Tereshkova adalah seorang kosmonot dan politisi. Dia adalah wanita pertama yang terbang di ruang angkasa di Vostok 6 pada 16 Juni 1963. Meskipun penerbangannya dimulai dengan cara yang patut dicontoh, selama lintasan di orbit dia tidak bisa mengarahkan kapal ke arah tujuan karena ada kesalahan dalam sistem. Namun, direktur program luar angkasa Soviet, Sergei Korolyov, mendiskreditkan pekerjaan kosmonot dan tidak mengizinkannya mengambil kendali manual atas kapal.

Kesalahan dalam perangkat lunak navigasi otomatis pesawat ruang angkasa menyebabkan kapal menjauh dari Bumi alih-alih mendekatinya. Ilmuwan Soviet harus dengan cepat mengembangkan algoritma pendaratan baru dan setelah itu, Valentina dapat kembali dan menyelesaikan penerbangan dengan sukses. 

Sepanjang selang ini, dia menderita pusing yang mengerikan dan ketidaknyamanan lainnya tetapi berhasil mengorbit Bumi 48 kali dan merekam semuanya melalui jurnal dan fotonya. Tereshkova masih menjadi satu-satunya wanita yang melakukan misi luar angkasa sendirian.

7. Rita Levi Montalcini

10 Ilmuwan Wanita yang Berkontribusi dalam Sejarah Sains Duniathoughtco.com

Rita Levi-Montalcini adalah seorang ilmuwan yang berspesialisasi dalam neurologi. Dia menerima Hadiah Nobel dalam Fisiologi atau Kedokteran. Meskipun demikian, kehidupan Rita tidak mudah. Dia belajar di sebuah universitas selama Perang Dunia, dan menghadapi kesulitan menjadi seorang wanita Yahudi.

Di Italia, ada undang-undang terhadap orang Yahudi yang diberlakukan oleh Benito Mussolini, jadi Rita harus berhenti dari pekerjaannya di universitas dan memindahkan eksperimennya ke kamarnya sendiri. Di sana, ia membuat laboratorium dengan mikroskop dan beberapa peralatan rumah tangga yang disesuaikan.

Setelah serangan pasukan Nazi, dia harus melarikan diri lebih jauh ke selatan. Setelah perang usai, Rita yang sudah meneliti selama bertahun-tahun bekerja sama dengan ahli biokimia, Stanley Cohen. Kerjasama tersebut membuahkan hasil: ia berhasil mengisolasi apa yang disebutfaktor pertumbuhan saraf, protein penting untuk kelangsungan hidup neuron. Temuan tersebut merupakan yang pertama dari komunikasi sel ke sel.

8. Ada Lovelace

10 Ilmuwan Wanita yang Berkontribusi dalam Sejarah Sains Duniamakezine.com

Ada Lovelace adalah ahli matematika, ilmuwan komputer, penulis, dan putri tunggal Anna Isabella dan penyair Lord Byron. Ada memiliki lebih banyak aspirasi ilmiah dan selalu terbukti lebih dipengaruhi oleh ibunya sendiri yang merupakan ahli matematika yang hebat.

Pada usia 18, Ada bertemu dengan ahli matematika Charles Babbage yang memotivasi dia untuk bergabung dengan tim "mesin analitis" yang terkenal. Ada tidak hanya berhasil dalam hal ini tetapi juga melakukan apa yang diakui hari ini sebagai algoritma pertama untuk sebuah mesin.

Secara resmi, hal itu menjadikannya sebagai programmer komputer pertama. Bahkan, bahasa pemrograman saat ini, ADA, yang dibuat oleh Departemen Pertahanan Amerika Serikat, dinamai berdasarkan namanya.

9. Marie Curie

10 Ilmuwan Wanita yang Berkontribusi dalam Sejarah Sains Duniatheweek.co.uk

Marie adalah seorang ilmuwan terkenal yang menerima dua Hadiah Nobel untuk fisika dan kimia. Curie adalah pelopor radioaktivitas, menemukan teknik untuk isolasi isotop radioaktif dan dua elemen kimia: polonium dan radium.

Dari temuan ini, kehidupan Madame Curie dikelilingi oleh radioaktivitas, secara harfiah. Dia membawa elemen kimia bersamanya ke mana-mana, mengabaikan tingkat kerusakan yang disebabkan oleh paparan itu. Dia berbagi karya ilmiahnya dengan suaminya, Pierre Curie, dan kemudian dengan putrinya, Irene dan Joliot Curie.

Bertahun-tahun setelah kematian suaminya Pierre, Marie memulai hubungan asmara dengan ilmuwan, Paul Langevin, yang membawanya lebih banyak masalah daripada yang bisa dibayangkannya. Paul menikah, meskipun dia tidak lagi tinggal bersama istrinya, yang memicu skandal nyata. Dia harus membersihkan namanya pada saat kehidupan cintanya tampak lebih penting daripada hadiah Nobel kedua yang mengejutkan.

Banyak teman-teman ilmiahnya ada di sisinya termasuk Albert Einstein yang mendorongnya untuk menerima penghargaan tanpa penyesalan.

10. Hedy Lamarr

10 Ilmuwan Wanita yang Berkontribusi dalam Sejarah Sains Dunianewyorker.com

Hedy Lamarr adalah penemu versi pertama dari spektrum diperluas yang memungkinkan komunikasi nirkabel jarak jauh atau sekarang kita kenal sebagai "Wi-Fi". Bersama dengan musisi George Antheil, mereka mengembangkan teknik enkripsi yang dikenal sebagai "frekuensi hopping".

Tetapi sebelum penemuan itu terjadi, Hedy mengalami situasi yang mengerikan. Suaminya, Friedrich Mandl, menahannya di rumahnya sendiri di bawah kendali ketat dan memaksanya untuk meninggalkan industri film. Pada tahun 1942, Hedy mendaftarkan paten metode komunikasi rahasianya yang berusaha menghindari deteksi torpedo oleh pasukan sekutu.

Hedy berpendapat bahwa jika pemancar dan penerima mampu melompat secara bersamaan dari frekuensi ke frekuensi, maka siapa pun yang mencoba menginterupsi sinyal itu tidak akan tahu di mana letaknya. Sayangnya, Hedy tidak menerima penghargaan atas penemuannya.

So guys itulah beberapa perempuan inspiratif dalam dunia sains. Semoga kamu terinsipirasi untuk ikut berkontribusi seperti mereka.

Baca Juga: 5 Ilmuwan Perempuan Ini Punya Peran Penting Bagi Dunia Sains Lho

Melia Rosalina Photo Verified Writer Melia Rosalina

Communications student

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Agustin Fatimah

Just For You