Comscore Tracker

Divonis Langgar Kode Etik, Ketua KPK Firli Bahuri Kena Sanksi Teguran

Firli hanya diminta tidak mengulangi lagi perbuatannya

Jakarta, IDN Times - Ketua KPK, Firli Bahuri, menjalani sidang putusan dugaan pelanggaran kode etik, terkait penggunaan helikopter mewah hari ini Kamis (24/9/2020). Ketua Dewan Pengawas (Dewas) KPK, Tumpak Hatorangan Panggabean, menyatakan Firli bersalah atas perbuatannya.

"Menyatakan terperiksa (Firli) bersalah melakukan pelanggaran kode etik dan pedoman perilaku, tidak mengindahkan kewajiban," kata Tumpak dalam siaran live streaming, Kamis (24/9/2020).

1. Firli hanya diberikan sanksi ringan

Divonis Langgar Kode Etik, Ketua KPK Firli Bahuri Kena Sanksi TeguranKetua Dewan Pengawas (Dewas) KPK, Tumpak Hatorangan Panggabean (Dok. Humas KPK)

Meski dinyatakan bersalah, Firli hanya diberikan sanksi ringan. Tumpak menuturkan, Firli diberikan sanksi ringan berupa teguran tertulis kategori 2.

"Yaitu agar terperiksa tidak mengulangi lagi perbuatannya dan agar terperiksa sebagai ketua Komisi Pemberantasan Korupsi senantiasa menjaga sikap dan perilaku, dengan mentaati larangan dan kewajiban yang diatur dalam kode etik dan pedoman perilaku Komisi Pemberantasan Korupsi," tutur Tumpak.

Baca Juga: ICW: Beban KPK akan Berkurang Jika Firli Bahuri Tak Lagi Jadi Ketua

2. MAKI minta jabatan Firli diturunkan jika terbukti melanggar etik

Divonis Langgar Kode Etik, Ketua KPK Firli Bahuri Kena Sanksi TeguranKetua KPK, Firli Bahuri (Dok. Humas KPK)

Sebelumnya, Koordinator Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI), Boyamin Saiman, meminta agar Dewas KPK menurunkan jabatan Firli Bahuri dari Ketua KPK. Hal itu diungkapkankannya usai dihadirkan sebagai saksi dalam sidang dugaan pelanggaran etik Firli.

"Jika ini nanti terbukti dugaan melanggar, saya memohon Pak Firli cukup jadi Wakil Ketua. Jadi Ketua diganti dengan orang lain, saya sampaikan juga itu," kata Boyamin di Gedung Pusat Edukasi Antikorupsi atau Gedung KPK lama, Jakarta Selatan, Senin 31 Agustus 2020.

Boyamin mengatakan, berdasarkan penelusurannya, helikopter mewah yang digunakan Firli tergolong dalam kelas tinggi. Bahkan, jenis helikopter itu menurutnya pernah digunakan oleh artis Raffi Ahmad.

"Kan ketahuan di dalamnya kursinya kayak apa dan ketahuan dari aerodinamikanya kan pake kipas anginnya. Kipasnya yang di belakang itu di dalam lingkaran, itu memang cara bikinnya harus harga mahal demi keselamatan. Ini memang jenis helikopter level atas, level tinggi," jelasnya.

Firli sendiri diduga melanggar kode etik dan pedoman perilaku integritas pada Pasal 4 ayat (1) huruf c atau Pasal 4 ayat (1) huruf n atau Pasal 4 ayat (2) huruf m atau kepemimpinan pada Pasal 8 ayat (1) huruf f Peraturan Dewan Pengawas KPK Nomor: 02 Tahun 2020.

3. Biaya sewa helikoper per jamnya mencapai Rp19 juta

Divonis Langgar Kode Etik, Ketua KPK Firli Bahuri Kena Sanksi TeguranKetua KPK Firli Bahuri tengah menumpang helikopter. (Dokumentasi MAKI)

Menurut temuan MAKI, helikopter yang digunakan oleh Firli tergolong helimousine dan pelayanan mewah. Bahkan, pernah digunakan oleh motivator kenamaan Tung Desem Waringin.

MAKI turut melampirkan foto Tung Desem Waringin yang pernah menumpang helikopter jenis yang sama dengan nomor registrasi PK-JTO. Ketika dicek, helikopter yang sempat ditumpangi Tung dimiliki oleh PT Air Pacific Utama, salah satu unit perusahaan Lippo Group.

Pemberitaan yang pernah ditulis harian Inggris The Guardian, turut menyebut PT Air Pacific Utama memang menyiapkan tiga helikopter khusus bagi pimpinan Lippo Group. Biaya sewa per jamnya tidak main-main yakni berkisar US$1.400 - US$1.500 atau setara Rp19 jutaan. Sedangkan, tarif penerbangan dari area Jakarta Pusat menuju landasan helipad yang berkisar tujuh menit mencapai US$300 atau setara Rp4,2 juta.

Menurut Koordinator MAKI, Boyamin Saiman, jarak dari Palembang ke Baturaja, OKU, sekitar 4 jam dan bisa ditempuh menggunakan mobil lewat jalur darat. Sehingga, ia mengaku bingung mengapa harus menyewa helikopter dari perusahaan swasta.

Baca Juga: Novel: Revisi UU KPK Berpotensi Bikin Bukti Korupsi Hilang

Topic:

  • Axel Joshua Harianja
  • Anata Siregar
  • Jumawan Syahrudin

Berita Terkini Lainnya