Comscore Tracker

Mitos Hemofilia, Dianggap Penyakit Kutukan Hingga Santet

Mitos di masyarakat membuat penderita malu dan tertutup

Jakarta, IDN Times - Kurangnya pengetahuan dan sosialisasi seputar hemofilia menimbulkan berbagai asumsi dan mitos di tengah masyarakat Indonesia.

"Banyak sekali mitos seputar hemofilia, sebab penderita ini tiba-tiba mengalami lebam tanpa sebab atau jika terluka maka akan mengalami pendarahan yang sulit berhenti," ujar Ketua Himpunan Masyarakat Hemofilia Indonesia (HMHI) Prof dr. Djajadiman Gatot, Sp. A (K), dalam peluncuran aplikasi Hemofilia Indonesia registrasi nasional berbasis android bagi penyandang hemofilia, di Hotel Borobudur, Jakarta, Kamis (4/3).

1. Penyakit kutukan Tuhan cuma mitos

Mitos Hemofilia, Dianggap Penyakit Kutukan Hingga SantetIDN Times/Dini suciatiningrum

Djajadiman Gatot mengatakan, tidak sedikit masyarakat dulu yang menganggap hemofilia merupakan penyakit kutukan yang diderita laki-laki.

Bahkan, Gatot mengungkapkan di pelosok daerah masih mempercayai penyakit ini karena digigit kelelawar bahkan karena santet.

"Kurangnya pengetahuan menimbulkan berbagai mitos ini, banyak kasus pasien hemofilia terdeteksi saat mengalami pendarahan misal, saat anak laki-laki dikhitan darahnya terus mengucur atau saat cabut gigi, darahnya terus merembes," ujarnya.

Baca Juga: Obat Kanker Dihapus dari Fornas, BPJS Watch: Tidak Memihak Pasien 

2. Mitos buat pasien hemofilia tertutup

Mitos Hemofilia, Dianggap Penyakit Kutukan Hingga SantetIDN Times/Dini suciatiningrum

Wakil ketua HMHI Bidang medis, Dr. dr. Novie Amekia Chozie, membenarkan saat ini masih ada yang mempercayai mitos bahwa hemofilia merupakan penyakit aneh atau kutukan tuhan.

Akibatnya, tidak sedikit penderita hemofilia menyembunyikan penyakitnya dan membiarkan tanpa diobati.

"Padahal penderita hemofilia harus ditangani secara komprehensif agar tidak terjadi cacat bahkan mengancam jiwanya," kata dia.

3. Hemofilia merupakan kelainan darah langka

Mitos Hemofilia, Dianggap Penyakit Kutukan Hingga SantetIDN TIMES/Dini suciatiningrum

Novie menjelaskan, hemofilia merupakan kelainan darah langka yang menyebabkan penderitanya sulit berhenti pendarahanya jika terluka.

Hal tersebut disebabkan tubuh pasien hemofilia tidak memiliki salah satu faktor pembeku darah, atau kadar pembeku darah rendah. Sehingga, benang-benang fibrin tidak terbentuk.

"Keadaan tersebut membuat darah sulit membeku. Akibatnya, pendarahan akan berlangsung lama dibandingkan orang normal," jelasnya.

Baca Juga: Banyak Pasien Kanker Pilih Berobat ke Luar Negeri, Mengapa?

4. Hemofilia bukan penyakit menular

Mitos Hemofilia, Dianggap Penyakit Kutukan Hingga SantetIDN Times/ Dini suciatiningrum

Novie menegaskan hemofilia bukan penyakit menular. Hemofilia dapat diturunkan atau diwariskan melalui gen orangtua.

"Hemofilia merupakan kelainan pembekuan darah yang diturunkan ibu ke anak laki-laki sejak lahir. Penderita hemofilia akan mengidap kelainan ini seumur hidupnya," terangnya.

5. Tidak semua rumah sakit bisa tegakkan diagnosa

Mitos Hemofilia, Dianggap Penyakit Kutukan Hingga SantetIDN Times/Dini suciatiningrum

Novie menyayangkan tidak semua rumah sakit memiliki fasilitas laboratorium yang lengkap sehingga pasien hemofilia lambat tertangani.

"Penyakit ini langka sehingga kadang tenaga medis jarang mengenali, selain itu untuk menegakkan diagnosis diperlukan pemeriksaan darah lengkap dan tes fungsi faktor pembekuan yakni faktor pembekuan VIII 8 dan IX 9, sehingga seringkali RS provinsi akan merujuk pasien hemofilia ke RS pusat," ujarnya.

Baca Juga: Banyak Pasien Pilih Berobat ke Luar Negeri, Menkes: Mutu Harus Dijaga 

Topic:

  • dini suciatiningrum
  • Dwifantya Aquina

JADWAL SALAT & IMSAK

21
MEI
2019
16 Ramadan 1440 H
Imsak

04.25

Subuh

04.35

Zuhur

11.53

Asar

15.14

Magrib

17.47

Isya

19.00

#MILLENNIALSMEMILIH

Versi: 21 May 2019 17:15:06

Progress: 755.500 dari 813.350 TPS (92.88744%)

Just For You