Comscore Tracker

Baru Tutup Holywings, Anggota DPRD Sebut Pemprov DKI Cuma Pura-pura

Holywings bisa saja beroperasi lagi dengan nama berbeda

Jakarta, IDN Times - Anggota DPRD DKI Jakarta, dari Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Hasbiallah Ilyas mengatakan Pemprov DKI Jakarta, dalam hal ini Dinas Pariwisata dan Kebudayaan diminta tidak menutup mata terkait tempat hiburan di DKI Jakarta yang tak memiliki perizinan yang lengkap.

Hal ini menyusul ditutupnya 12 outlet Holywings di DKI Jakarta. Dia meyakini, kasus Holywings sebenarnya hanya sebagian kecil saja yang ada di DKI Jakarta. 

“Ini menurut saya Holywings hanya sebagian kecil yang ada di DKI Jakarta. Sebenarnya kesalahan awalnya, betul Holywings salah, tapi penyebabnya itu ada (yang lain)."

"Karena Dinas Pariwisata dan Kebudayaan tidak pura-pura bego dan menutup mata. Saya yakin tuh hampir lebih 50 persen izin-izin mereka tidak sesuai dengan aturan yang ada,” ujar Hasbi, di Ruang Rapat Komisi B DPRD DKI Jakarta, Rabu (29/6/2022).

Baca Juga: Holywings Indonesia: 36 Outlet Kami Serentak Tutup, Sisa 2 Masih Buka

1. Holywings bisa saja berubah nama tanpa memperbaiki izin

Baru Tutup Holywings, Anggota DPRD Sebut Pemprov DKI Cuma Pura-puraSejumlah outlet Holywings di DKI Jakarta resmi dicabut izin usahanya. Penutupan outlet ini dilakukan oleh Satpol PP DKI Jakarta, Selasa (28/6/2022). (dok. IDN Times/Istimewa)

Lebih lanjut, Hasbi mengatakan, Pemprov DKI juga diminta perlu berhati-hati. Sebab bisa saja Holywings bakal kembali beroperasi dengan nama yang berbeda. 

“Ini hati-hati pak. Hari ini ditutup, mungkin besok dia bakal buka lagi. Pasti diakalin. Namanya akan diubah lagi, kecolongan lagi,” terangnya.

2. Holywings disebut telah merugi akibat kejadian viral

Baru Tutup Holywings, Anggota DPRD Sebut Pemprov DKI Cuma Pura-puraSatpol PP DKI Jakarta beri sanksi pada resto Holywings Kemang Raya, Jakarta Selatan pada Senin (6/9/2021) malam (Dok. Pemprov DKI Jakarta)

Sebelumnya, General Manager Project Company Holywings Yuli Setiawan mengatakan, perusahaannya rugi bandar akibat promosi miras untuk pengunjung bernama Muhammad dan Maria.

"HW Indonesia juga saat ini sangat dirugikan oleh tim promosi tersebut," kata Yuli Setiawan di Ruang Rapat Komisi B DPRD DKI Jakarta, Rabu (29/6/2022).

Baca Juga: Ini Kata Wagub DKI Soal Nasib Karyawan Holywings Pasca Izinnya Dicabut

3. Promo miras dengan nama pengunjung sudah biasa di Holywings

Baru Tutup Holywings, Anggota DPRD Sebut Pemprov DKI Cuma Pura-puraSejumlah outlet Holywings di DKI Jakarta resmi dicabut izin usahanya. Penutupan outlet ini dilakukan oleh Satpol PP DKI Jakarta, Selasa (28/6/2022). (dok. IDN Times/Istimewa)

Yuli mengatakan, promosi miras untuk nama-nama pengunjung sudah biasa dilakukan Holywings sebagai promosi.

Namun, ia mengaku kecolongan saat ada promo untuk pengunjung bernama Muhammad dan Maria.

"Pada tanggal 23 pihak manajemen juga kaget, kenapa yang dimunculkan nama itu, Muhammad dan Maria, jadi ketika kita tahu postingan itu jam 2 siang, kita sebagai manajemen operasional," terang dia.

Topic:

  • Rendra Saputra

Berita Terkini Lainnya