Comscore Tracker

UE Beri Yunani 270 Juta Euro untuk Bangun 5 Kamp Pengungsi

Jumlah pencari suaka di Yunani semakin berkurang

Athena, IDN Times - Komisaris Dalam Negeri UE Ylva Johansson pada hari Senin, 29 Maret mengumumkan akan memberikan dana untuk Yunani dalam membangun lima kamp pengungsian di kepulauan Aegean yaitu di pulau Lesbos, Samos, Chios, Kos, dan Leros. Pembangunan kamp baru ditolak warga setempat dengan melakukan aksi unjuk rasa.

1. UE berikan dana 270 juta euro

UE Beri Yunani 270 Juta Euro untuk Bangun 5 Kamp PengungsiKomisaris Dalam Negeri UE Ylva Johansson dan Menteri Imigrasi Yunani Notis Mitarachi saat mengunjungi pembangunan kamp di pulau Samos. Sumber:twitter.com/Ylva Johansson

Melansir dari Euro News, pemberian dana UE disampaikan oleh Johansson setelah melakukan kunjungan ke pulau Samos dan Lesbos. Dalam kunjungan itu Johansson bertemu dengan Menteri Migrasi Yunani Notis Mitarachi dan pejabat lokal. Dana yang akan diberikan yaitu sebesar 270 juta euro (Rp4,5 triliun).

Kamp di Lesbos dengan tergesa-gesa didirikan setelah kebakaran dahsyat di kamp Moria pada September tahun lalu. Lebih dari 3.000 orang tinggal di tenda, meskipun kamp tersebut awalnya dibangun untuk menampung kurang dari 650 orang. Penduduk mengeluhkan sanitasi yang buruk dan masalah listrik.

Setelah kebakaran melanda kamp Moria, UE telah menyiapkan 121 juta euro (Rp2 triliun) untuk pembangunan tiga pusat penerimaan yang lebih kecil di pulau Samos, Kos, dan Leros. Lalu tambahan 155 juta euro (Rp2,6 triliun) untuk membangun pusat penerimaan di Lesbos dan Chios.

Melansir dari The Guardian, pembangunan kamp baru telah diprotes oleh warga yang melakukan aksi unjuk rasa di luar balai kota di tepi pantai di Mytilene, ibu kota Lesbos, ketika Johansson berkunjung ke pulau itu. Beberapa membungkus diri dengan bendera Yunani dan yang lainnya memegang tanda-tanda yang menyerukan solidaritas Eropa. Satu papan bertuliskan: “Tidak untuk Guantanamo Eropa. Malu padamu, Eropa." Yang lain menuliskan: "Tidak ada bangunan di pulau itu, Eropa bertanggung jawab."

Kostas Moutzouris, gubernur regional Aegean utara, mengatakan bahwa dia telah membatalkan pertemuannya dengan Johansson selama kunjungannya. “Kami tidak menginginkan uang untuk kamp baru, kami menginginkannya untuk apa yang kami derita selama ini tetapi tidak untuk membangun kamp baru."

Miratachi menyampaikan bahwa pemerintah memahami tekanan yang dirasakan para penduduk. Namun, dia menambahkan bahwa pembangunan "kamp jenis baru" akan mengurangi "tekanan pada komunitas lokal" dan "membuat banyak perbedaan". Di Samos, kamp baru yang sedang dibangun jauh dari kota pelabuhan utama Vathy. Tidak seperti kamp saat ini, fasilitas baru akan ditutup, yang berarti akses ke dan dari kamp akan dibatasi.

2. Penjaga pantai Yunani dituduh telah mengusir pencari suaka

UE Beri Yunani 270 Juta Euro untuk Bangun 5 Kamp PengungsiIlustrasi Pengungsi (IDN Times/Mardya Shakti)

Melansir dari Al Jazeera, penjaga pantai Yunani sebelumnya dilaporkan telah mendorong pencari suaka kembali ke negara tetangga Turki setelah mencapai tanah Yunani, atau masih berada di lautan. Karena hal itu Johansson mendesak untuk melakukan penyelidikan lebih lanjut mengenari kebenaran kabar tersebut.

Pejabat Yunani selalu menolak laporan tersebut. Mitarachi dalam jumpa pers dengan Johansson mengatakan Yunani berpegang pada hukum Eropa dan internasional. "Kami dengan tegas menyangkal bahwa penjaga pantai Yunani pernah terlibat dalam serangan balik. Kami memahami bahwa kami menyebabkan kerugian puluhan juta euro untuk jaringan penyelundupan, dan itu bisa berperan dalam jenis berita palsu yang kami dengar tentang penjaga pantai Yunani."

Mitarachi mengatakan penyelidikan independen, termasuk oleh peradilan Yunani dan oleh badan perbatasan Uni Eropa, Frontex, tidak menemukan pelanggaran. Negaranya menginginkan rute migrasi polisi Turki yang lebih baik dan mengambil kembali ratusan pencari suaka yang ditemukan tidak memenuhi syarat untuk perlindungan pengungsi.

Sementara itu Johansson juga mengatakan bahwa Turki harus segera menerima migran dari Yunani. Minggu depan Presiden Komisi UE Ursula von der Leyen dan Presiden Dewan Charles Michel akan mengunjungi Turki bertemu dengan Presiden Recep Tayyip Erdogan membicarakan mengenai migrasi dan masalah regional lainnya.

Pada tahun 2015 Yunani telah berada di garis depan krisis pengungsi yang menyebabkan hampir satu juta orang, sebagian besar warga Suriah, melarikan diri dari perang, datang dengan perahu dari Turki para pencari suaka itu banyak menuju pulau Lesbos. Jumlahnya menurun drastis sejak UE mencapai kesepakatan dengan Ankara setahun kemudian, dengan sekitar 16.000 orang tiba di Yunani tahun lalu.

Yunani telah memperketat kebijakan migrasi sejak Perdana Menteri Kyriakos Mitsotakis menjabat pada 2019. Patroli perbatasan meningkat, proses suaka dipercepat dan keuntungan dikurangi, bahkan bagi pengungsi yang diberi suaka.

Saat ini diperkirakan ada 14.000 migran berada di kamp-kamp di lima pulau yang menerima dana UE, turun dari sekitar 42.000 pada 2019. Lalu ada sekitar 58.000 migran berada di kamp-kamp di seluruh Yunani, turun dari yang sebelumnya 92.000 migran pada 2019.

Baca Juga: Dua Abad Merdeka, Yunani Gelar Parade Militer

3. Kamp pengungsi Yunani dikritik karena kondisinya yang di bawah standar

UE Beri Yunani 270 Juta Euro untuk Bangun 5 Kamp PengungsiKomisaris Dalam Negeri Ylva Johansson memeriksa kamp di pulau Samos pada hari Senin, 29 Maret. Sumber:twitter.com/Ylva Johansson

Melansir dari The Guardian, Mitarachi mengatakan pusat-pusat baru di Samos, Kos dan Leros akan siap dalam tiga bulan dan akan menawarkan kondisi kehidupan yang "bermartabat". "Bagi mereka yang percaya bahwa kami sedang menciptakan Moria baru, dalam praktiknya akan ditunjukkan bahwa Anda salah."

Kamp sementara di Lesbos telah dikritik oleh kelompok hak asasi manusia sebagai kamp "Moria 2: 0" karena kondisi kehidupan di bawah standar. Mitarachi mengatakan ada terlalu banyak "semantik" di sekitar kamp baru, yang akan "memiliki gerbang pusat", katanya. Dia mengatakan setiap pencari suaka akan memiliki kartu yang menyatakan jam berapa mereka bisa meninggalkan pusat tersebut untuk memberikan rasa aman bagi para pengungsi dan masyarakat setempat.

Namun, kondisi kamp telah membuat kelompok kemanusiaan pengungsi menyuarakan keprihatinan, yang disampaikan oleh Stephan Oberreit, kepala misi Medecins Sans Frontieres di Yunani.

“Kunjungan Ylva Johansson di Lesbos dan Samos untuk mempromosikan kamp baru dan kebijakan migrasi 'Eropaisasi' menunjukkan bagaimana para pemimpin Uni Eropa hidup di alam semesta paralel. Ribuan pria, wanita, dan anak-anak terus menderita setiap hari di kamp-kamp Eropa di Samos dan Lesbos sementara tidak ada yang menunjukkan bahwa model penahanan yang diciptakan neraka seperti Moria dan Vathy dan keadaan darurat yang berulang selama lima tahun terakhir pernah dipertanyakan oleh Uni Eropa. Kami telah mengatakannya beberapa kali: terus mengkloning dan mengemas ulang model penahanan adalah resep terbaik untuk sebuah malapetaka. Sudah waktunya untuk menuntut alternatif bermartabat untuk kamp dan akses ke prosedur suaka yang adil dan bermartabat, jika tidak, mereka yang mencari keselamatan di Eropa akan terus menderita."

Baca Juga: Kualifikasi Piala Dunia 2022: Spanyol Gagal Jinakkan Yunani

Ifan Wijaya Photo Verified Writer Ifan Wijaya

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya