Comscore Tracker

Survei Buktikan Mahasiswa Zaman Sekarang Mudah Depresi, Ini Sebabnya!

Apakah kamu mengalami semua ini?

Semakin dewasa, tantangan hidup dan tanggung jawab makin berat. Gak terkecuali semuanya dimulai saat kita memasuki fase menjadi mahasiswa. Apalagi mahasiswa semester akhir yang dikejar-kejar pertanyaan, "Kapan lulus?"

Banyaknya tugas dan tekanan yang dirasakan mahasiswa zaman sekarang, secara gak sadar mempengaruhi fisik dan kesehatan mentalnya. Mungkin gejala depresi yang dialami mahasiswa ini terlihat seperti kecapekan biasa. Nyatanya, seperti gunung es, mereka menyimpan beban besar yang menghantui tanpa disadari.

1. Mahasiswa zaman sekarang rentan depresi

Survei Buktikan Mahasiswa Zaman Sekarang Mudah Depresi, Ini Sebabnya!pexels.com

Menurut hasil penelitian yang dilakukan oleh National College Health Assessment di tahun 2014, sebanyak 33 persen mahasiswa yang menjalani survei, mengalami depresi selama kurang lebih setahun belakangan. Akibat depresi ini, mereka jadi kesulitan fokus belajar dan mengerjakan tugas karena terlalu mengkhawatirkan hal-hal kecil yang terjadi di hidup mereka.

Gak cuma satu penelitian itu saja lho. Penelitian lain di tahun 2015 juga menyimpulkan hasil yang senada bahwa 20 persen mahasiswa masa kini mencari perawatan dan konsultasi jiwa terkait tekanan yang mereka alami di dunia akademis. Bahkan, 9 persen di antaranya mengaku, secara serius mereka sempat terlintas untuk bunuh diri karena tak kuat menanggung beban yang dialaminya.

2. Krisis mental mahasiswa zaman sekarang semakin bertambah ketimbang 23 tahun yang lalu

Survei Buktikan Mahasiswa Zaman Sekarang Mudah Depresi, Ini Sebabnya!mjdennisconsulting.com

Gregg Henriques, Ph.D, seorang professor dari James Madison University di Virginia, mengatakan bahwa angka-angka yang didapatkan dari hasil penelitian di atas merupakan indikasi bahwa mahasiswa masa kini mengalami hal serius yang disebut krisis kesehatan mental.

Jumlah mahasiswa yang mengalami depresi dan kekhawatiran berlebih di pertengahan tahun 80-an, berkisar di angka 10-15 persen. Melonjak drastis di tahun 2010-an di angka 33 hingga 40 persen dengan berbagai gejala yang mengikutinya, seperi gangguan makan, menyakiti diri sendiri hingga keputusan untuk bunuh diri.

Baca Juga: Ketamine Disebut Sangat Efektif dalam Menangani Orang Depresi

3. Apa sih penyebab depresi pada mahasiswa zaman sekarang?

Survei Buktikan Mahasiswa Zaman Sekarang Mudah Depresi, Ini Sebabnya!unsplash.com

Kalau bicara soal penyebab depresi, mayoritas mahasiswa mengaku bahwa mereka ditekan untuk bisa membuktikan bahwa mereka sukses secara akademis. Bagaimana mereka bisa menyelesaikan skripsi dan tahun akhir dengan tepat waktu sebagai indikator kesuksesannya, menjadi momok yang menghantui mereka selama ini.

Orang tua telah mengeluarkan banyak biaya untuk menyekolahkan para mahasiswa ini sehingga muncul rasa penyesalan jika tak bisa selesai tepat waktu, dengan hasil yang memuaskan. Sementara untuk mencapai kesuksesan tersebut, jalannya gak bisa mulus-mulus aja. Pasti ada rintangan dan ujiannya. Rupanya para mahasiswa ini merasa takut menghadapi rintangan dan ujian, karena dihantui rasa takut gagal sebelumnya.

4. Selain tekanan dari pihak luar, media sosial turut menjadi penyebab stres para mahasiswa ini

Survei Buktikan Mahasiswa Zaman Sekarang Mudah Depresi, Ini Sebabnya!capitalfm.com

Sosial media meningkatkan level kekhawatiran dan depresi pada seseorang karena secara tak sadar ia membandingkan kehidupannya dengan kehidupan orang lain yang ditunjukkan melalui postingan-postingan di sosial medianya.

Cukup kompleks juga ya penyebab depresi dan stres pada mahasiswa zaman sekarang. Kalau kamu mulai merasakan ketidaknyamanan pada dirimu terkait tekanan-tekanan yang kamu rasakan dari lingkungan sekitar atau dari dirimu sendiri, segeralah berkonsultasi dengan psikolog atau dosen yang bisa membantumu.

Karena, apalah artinya menyandang gelar sarjana jika sesungguhnya dalam dirimu sendiri gak merasa bahagia.

Baca Juga: Apa Saja yang Terjadi pada Otak Saat Seseorang Depresi? Ini Kata Ahli

Topic:

  • Bayu D. Wicaksono

Just For You