Comscore Tracker

5 Fakta Aries Susanti, Spider Woman Indonesia Pemecah Rekor Dunia

Aries Susanti raih dua emas di Asian Games 2018

Jakarta, IDN Times - Bendera Merah-Putih kembali berkibar di kancah dunia. Kali ini, Aries Susanti Rahayu mampu meraih prestasi terbaik di ajang Piala Dunia Panjat Tebing (IFSC World Cup) yang dihelat di Xiamen, Tiongkok, Sabtu (19/10).

Ia berhasil mencatatkan waktu 6,995 detik pada nomor speed world putri mengalahkan pesaing terdekatnya, pemanjat tuan rumah, Yi Ling Song. Tak hanya meraih emas, catatan waktu Aries juga berhasil memecahkan rekor dunia, karena dirinya jadi perempuan pertama dunia yang mampu finish kurang dari tujuh detik dalam ajang panjat tebing.

1. Tak mudah bagi Aries untukmeraih prestasi

5 Fakta Aries Susanti, Spider Woman Indonesia Pemecah Rekor DuniaAries Susanti Rahayu (Muhammadiyah.or.id)

Prestasi yang dihadirkan peraih dua medali emas di ajang Asia Games 2018 itu juga tak begitu saja didapatkan dengan mudah. Butuh perjuangan dan jalan berliku untuk meraih capaian seperti saat ini.

Berikut adalah fakta menarik Aries, perempuan tercepat dunia di olahraga panjat tebing:

Baca Juga: Perjuangan Aries Susanti, "Spiderwoman" Indonesia di Asian Games

2. Aries Susanti, anak petani yang berprestasi di kancah dunia

5 Fakta Aries Susanti, Spider Woman Indonesia Pemecah Rekor DuniaANTARA FOTO/INASGOC/Iwan Cheristian

Aries Susanti tak seberuntung orang lain yang terlahir dari keluarga menengah ke atas. Sebab, ia berasal dari keluarga petani yang hidup sederhana. Bahkan, ibunya sempat harus meninggalkannya lantaran bekerja sebagai Tenaga Kerja Wanita (TKI).

Tak pelak, Aries pun harus hidup prihatin sejak mengenyam pendidikan di SDN Taruna, Klambu, Grobogan. Segala cara dilakukan orang tuanya agar Aries tetap bersekolah hingga akhirnya menyelesaikan pendidikan di SMPN 1 Grobogan, sampai di SMAN 9 Semarang, hingga SMA Kristen Purwodadi.

Setelah itu Aries hidup mandiri lewat prestasi yang diraih dari ajang panjat tebing. Walhasil, ia mampu melanjutkan kuliah di Universitas Muhammadiyah Semarang.

3. Aries memulai karier di olahraga atletik

5 Fakta Aries Susanti, Spider Woman Indonesia Pemecah Rekor DuniaIFSC Youtube

Kegemaran Aries memanjat memang sudah terlihat sejak kecil. Sejak masih anak-anak ia begitu gemar memanjat pohon. Hal itulah yang acap kali membuat keluarganya khawatir lantaran berisiko terjatuh.

Pada awalnya, Aries tak memulai berkarier sebagai atlet panjat tebing, lantaran pada saat itu olahraga tersebut masih jarang digemari. Sebaliknya, perempuan asal Grobogan tersebut justru memulai perjalanan sebagai olahragawan di bidang atletik.

Bahkan, ia tercatat sempat menorehkan prestasi di olahraga tersebut saat masih duduk di bangku sekolah dasar. Sampai pada suatu ketika, ia diperkenalkan dengan panjat tebing oleh guru olahraga SMP-nya hingga akhirnya bisa mengharumkan nama Indonesia.

4. Jadi lawan tanding, akhirnya Aries boyong dua medali

5 Fakta Aries Susanti, Spider Woman Indonesia Pemecah Rekor DuniaANTARA FOTO/INASGOC/Hendra Nurdiyansyah

Bakatnya semakin terlihat saat usianya menginjak 14 tahun. Aries menjadi satu-satunya atlet muda yang mampu menembus tim PON Jateng. Walau dalam debutnya pada PON Riau, tak satu pun medali berhasil dibawa pulang.

Perjalanan bersama Pelatnas FPTI jelang Asian Games juga dimulai tanpa sengaja. Ia yang kala itu tengah memberikan pelatihan memanjat bagi Kopassus, tak sengaja bersua pelatih Timnas Panjat Tebing, Hendra Basir yang mengajaknya untuk jadi lawan tanding.

Tak dinyana, ia dijadikan cadangan untuk ajang Asian Games tersebut. Hal itu tak disia-siakan Aries. Selama latihan dirinya terus menunjukkan potensinya hingga akhirnya menjadi tumpuan tim Panjat Tebing Indonesia di ajang tersebut dan berhasil mempersembahkan dua medali emas.

5 Aries dijuluki spider women

5 Fakta Aries Susanti, Spider Woman Indonesia Pemecah Rekor Duniahttp://kemenpora.go.id

Kecepatan perempuan kelahiran 21 Maret 1995 tersebut memang sudah tak bisa terbantahkan. Hal itu dibuktikannya dengan menjadi perempuan tercepat yang berhasil menyelesaikan lomba dengan catatan waktu 6,995 detik, atau lebih cepat dari torehan Yi Ling sebelumnya yang mampu mencatatkan waktu 7,101 detik.

Lantaran berhasil menyelesaikan lomba di bawah tujuh detik, Aries pun kini dikenal dengan sebutan spider woman, karena didapuk sebagai perempuan tercepat dunia yang berhasil menyelesaikan waktu lomba.

Baca Juga: Indonesia Jadi Juara Panjat Tebing Dunia dan Buat Rekor Bersejarah!

Topic:

  • Dwi Agustiar

Just For You