Comscore Tracker

Fabregas: Cuma Van Persie dan Samir Nasri yang Selevel Saya di Arsenal

Cesc Fabregas unggah alasan hengkang dari Arsenal

Jakarta, IDN Times - Gelandang AS Monaco Cesc Fabregas mengingat kembali masa lalu, saat dirinya hengkang dari Arsenal pada 2011. Dia pun membeberkan alasan kenapa harus pergi dari klub yang kala itu dinakhodai Arsene Wenger, pelatih yang membesarkannya.

Eks pemain Barcelona itu ditengarai punya beban berat saat masih bersama Arsenal. Dipercaya sebagai kapten, pemain berusia 32 tahun itu merasa, mayoritas rekan satu timnya tak memiliki mental juara. Padahal, publik ingin melihat klub tersebut mengangkat trofi.

"Sejak ditunjuk menjadi kapten tim, saya merasa tertekan, sebab saya harus memimpin Arsenal demi meraih gelar. Saya sudah memberikan segalanya. Tapi hasilnya kadang kalah, dan hal itu sering membuat saya menangis saat pulang ke rumah," kata Fabregas dikutip Goal International.

1. Fabregas merasa tertekan saat menjabat sebagai kapten Arsenal

Fabregas: Cuma Van Persie dan Samir Nasri yang Selevel Saya di ArsenalMantan pemain Arsenal yang kini bermain untuk AS Monaco, Cesc Fabregas. (thesun.co.uk).

Pemain asal Spanyol itu juga menyebut dirinya cukup menderita karena itu. Acap kali, Fabregas menghabiskan malam tanpa memejamkan mata. Hal itu terus terjadi dalam beberapa tahun dirinya mengabdi untuk klub asal London tersebut.

Dia juga sangat terpukul, ketika dirinya harus dalam bus jika Arsenal usai menelan kekalahan. Sebab, Fabregas mendengar beberapa pemain seperti tak merasakan apa pun. Sebaliknya, beberapa di antaranya malah tertawa, dan berpikir ke mana mereka jalan-jalan usai pertandingan.

Baca Juga: 10 Potret Pesepakbola Dunia Cesc Fabregas Bersama Keluarga Kecilnya

2. Fabregas sebut tak ada yang selevel dengannya di Arsenal kecuali Nasri dan Van Persie

Fabregas: Cuma Van Persie dan Samir Nasri yang Selevel Saya di ArsenalMantan pemain Arsenal yang kini bermain untuk AS Monaco, Cesc Fabregas. (nbcsports.com ).

Melihat sikap pemain lain Arsenal seperti itu, Fabregas mulai berpikir mencoba hal baru. Jika bukan karena permasalahan pemain Arsenal yang tak punya mental juara, ia yakin bakal tetap di Arsenal untuk berjuang meraih gelar juara.

"Melihat sikap pemain lain, dalam dua sampai tiga tahun terakhir (sebelum saya pindah), saya merasa hanya Robin Van Persie dan Samir Nasri, dua pemain yang level mental dan tekniknya sama dengan saya. Dengan segala hormat, itu bukan berniat untuk arogan," kata dia.

3. Fabregas sempat membelas Barcelona, Chelsea, dan AS Monaco

Fabregas: Cuma Van Persie dan Samir Nasri yang Selevel Saya di Arsenaltwitter.com/BetKingNG/

Fabregas merasa Arsenal sebetulnya sudah memainkan sepak bola indah dan dirinya pun sangat menikmatinya. Karena itu, dia melakukan segalanya untuk Arsenal, namun karena mayoritas pemainnya punya permasalahan seperti itu, membuat dia merasa kesepian.

Dia memilih keputusan rumit untuk pindah ke Barcelona sampai 2014. Setelah itu, pemain jebolan Akademi La Masia Barcelona itu kembali ke Inggris untuk bergabung Chelsea. Bersama The Blues dirinya mempersembahkan dua gelar Premier League, satu FA Cup, dan satu League Cup dalam lima tahun masa baktinya.

Kini, Cesc Fabregas yang sempat dipuja suporter Arsenal itu membela AS Monaco. Pada tahun keduanya ini pemain yang lahir di Arenys de Mar, sudah mencatatkan 18 kali penampilan dan belum sekali pun mencetak gol bagi klubnya yang masih bertengger di posisi sembilan Ligue 1 2019/2020 itu.

Baca Juga: Messi dan Fabregas Gabung Pique Miliki Saham Klub Kasta Kelima

Topic:

  • Rochmanudin

Berita Terkini Lainnya