Comscore Tracker

Mengapa Ukuran Ban Serep Mobil Selalu Lebih Kecil? 

Tekanan angin ban serep harus selalu dicek

Jakarta, IDN Times - Ban cadangan atau ban serep biasanya selalu tersedia di setiap mobil. Fungsinya untuk menggantikan ban yang gembos di tengah jalan. Sehingga kamu gak perlu ke bengkel tambal ban, cukup keluarkan ban serep lalu pasang di tempat ban yang gembos.

Tapi tahu gak sih jika ukuran ban serep itu biasanya selalu lebih kecil dari ban utama? Selain itu, tapak bannya juga lebih tipis. Yuk, cari jawabannya di sini! 

1. Ukuran ban serep lebih kecil agar muat disimpan

Mengapa Ukuran Ban Serep Mobil Selalu Lebih Kecil? Ilustrasi mengganti ban oleh mekanik.(pexels.com/cottonbro)

Jadi, ukuran ban serep sudah disesuaikan dengan ukuran tempat penyimpanan mobil. Akibatnya, ukurannya pun lebih kecil dari ban utama.

Dengan ukuran yang lebih mungil, otomatis ruang yang dibutuhkan untuk menyimpan ban serep tidak terlalu luas. Oleh karena itu, ban serep dibuat lebih kecil agar bisa menghemat ruang penyimpanan.

Baca Juga: Gaji Rp5 Jutaan Bisa Kredit Daihatsu Ayla, Begini Hitung-hitungannya

2. Tidak bisa dipakai secara full-time

Mengapa Ukuran Ban Serep Mobil Selalu Lebih Kecil? Unsplash/Mark_Andrew

Sesuai namanya, ban temporary atau ban serep hanya digunakan saat dibutuhkan saja. Misalnya jika terjadi masalah pada ban utama, ban serep menjadi ban pengganti sementara sembari kamu mencari jasa tambal ban.

Untuk itu, ukuran ban serep juga dibuat lebih kecil. Jadi, ban serep tidak bisa dipakai untuk kebutuhan harian ya. Tapi, setelah sampai di bengkel, lekas ganti ban serep dengan ban utamamu ya!

3. Tidak tersedia dalam beberapa varian mobil

Mengapa Ukuran Ban Serep Mobil Selalu Lebih Kecil? pinterest.com

Walau dibuat dengan ukuran yang lebih kecil, nyatanya ban serep tidak tersedia pada beberapa mobil loh. Hal ini terjadi karena kapasitas mobil yang tidak memungkinkan untuk membawa ban serep. 

Selain itu, ban serep juga tidak bisa dibawa kencang. Pada ban tertulis informasi jika ban serep hanya bisa dibawa melaju di kecepatan maksimal 80 km/jam saja. So, perhatikan petunjuk pada ban serepmu. Dan jangan lupa untuk selalu mengecek tekanan ban serep, ya!

Baca Juga: Kredit Mobil vs Beli Bekas? Simak 5 Pertimbangannya

Topic:

  • Dwi Agustiar

Berita Terkini Lainnya