Comscore Tracker

Anjak Piutang: Pengertian dan Manfaatnya

Apa Itu Anjak Piutang?

Anjak piutang adalah proses pembiayaan transaksi pembelian piutang pada perusahaan.

Perjanjian hutang piutang merupakan hal yang sudah biasa terjadi di dalam dunia bisnis. Tidak hanya antara dua perusahaan yang berbeda saja, perjanjian seperti ini juga juga kerap melibatkan pihak ketiga maupun pihak-pihak lainnya yang berkaitan dan memiliki kepentingan dalam urusan tersebut.

Di dalam prakteknya, perjanjian hutang piutang juga seringkali melibatkan lembaga keuangan (bank). Pada dasarnya bank memang menyediakan banyak layanan untuk memenuhi kebutuhan transaksi masyarakat, termasuk dalam penyelesaian hutang piutang sekalipun.

Baca Juga: Mengenal Jenis-Jenis Piutang, Pahami Bedanya!

1. Pengertian Anjak Piutang

Anjak Piutang:  Pengertian dan ManfaatnyaIlustrasi Utang (IDN Times/Mardya Shakti)

Sedangkan menurut Otoritas Jasa Keuangan (OJK), anjak piutang adalah aktivitas pembiayaan yang dilakukan dalam bentuk pembelian dan atau pengalihan serta pengurusan piutang maupun tagihan jangka pendek sebuah perusahaan untuk transaksi perdagangan yang dilakukan di dalam maupun di luar negeri. Dalam hal ini, perusahaan yang melakukan anjak piutang biasanya disebut sebagai perusahaan anjak piutang. 

Berdasarkan penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa anjak piutang merupakan aktivitas yang dilakukan oleh sebuah perusahaan untuk mengalihkan sejumlah piutangnya kepada pihak lain. Pengalihan piutang ini bisa saja dilakukan dengan berbagai alasan, termasuk untuk menyelesaikan maupun untuk mengurus piutang tersebut secara penuh. 

Proses anjak piutang akan membuat perusahaan kehilangan haknya atas sejumlah piutang yang masuk dalam transaksi tersebut. Hal ini tentu dilakukan dengan kesepakatan awal yang sudah ditetapkan bersama semua pihak yang terlibat di dalamnya.

Pengertian anjak piutang berdasarkan ketentuan pemerintah adalah pembiayaan yang dilakukan dengan proses pembelian piutang sebuah perusahaan. Hal ini juga tertuang dalam Surat Keputusan Menteri Keuangan Nomor 1251/KMK.03/1988 yang menjelaskan definisi anjak piutang seperti berikut ini : 

1. Pengambilalihan sejumlah tagihan sebuah perusahaan dengan fee. 

2. Pembelian piutang sebuah perusahaan dalam sebuah transaksi perdagangan, di mana harganya ditentukan sesuai dengan kesepakatan bersama. 

3. Mengelola usaha penjualan kredit sebuah perusahaan, di mana perusahaan anjak piutang bisa mengelola aktifitas administrasi kredit sebuah perusahaan sesuai dengan kesepakatan bersama. 

2. Pihak-Pihak yang Terlibat

Anjak Piutang:  Pengertian dan ManfaatnyaPexels.com/KarolinaGrabowska

Di dalam prakteknya, anjak piutang akan melibatkan beberapa pihak sekaligus, antara lain : 

Kreditur (klien)

Kreditur merupakan pihak yang punya sejumlah piutang  dari debitur. Dalam hal ini kreditur adalah pihak yang menjual piutangnya kepada debitur tersebut. 

Debitur

Yang dimaksud dengan debitur adalah pihak yang memiliki sejumlah hutang kepada kreditur. 

Perusahaan Anjak Piutang (factoring)

Ini merupakan perusahaan yang memberikan jasa untuk membeli atau melakukan pengambilalihan piutang itu sendiri.

Baca Juga: Yuk Kenali 3 Ciri-ciri Piutang Ini, Jangan Sampai Salah Hitung!

3. Manfaat Pengadaan Anjak Piutang

Anjak Piutang:  Pengertian dan ManfaatnyaPexels/Piotr Adamovics

Ada beberapa manfaat yang bisa didapatkan dari pengadaan anjak piutang, antara lain :

  • Menekan biaya produksi.
  • Memungkinkan terjadinya sistem pembayaran di muka.
  • Memperbesar daya saing bagi perusahaan klien.
  • Memperbesar kemampuan perusahaan untuk mendapatkan laba. 
  • Meminimalisir kerugian akibat adanya kredit macet.
  • Mempercepat proses pertumbuhan ekonomi.
  • Membuat arus kas perusahaan menjadi lebih lancar.

4. Anjak Piutang Memberikan Banyak Kemudahan

Anjak Piutang:  Pengertian dan ManfaatnyaIlustrasi Pembayaran Online (IDN Times/Arief Rahmat)

Bagi pihak perusahaan yang sedang berkembang dan membutuhkan banyak dana, melakukan anjak piutang merupakan hal yang bisa dijadikan pertimbangan. Hal ini tentu akan melibatkan pihak ketiga atau perusahaan lainnya di luar perusahaan yang berhutang. 

Anjak piutang bisa memberikan banyak manfaat positif, termasuk untuk menghindari resiko kredit macet dalam pembayaran. Sistem yang satu ini sangat layak dijadikan alternatif, terutama di saat - saat perusahaan membutuhkan dana dalam waktu cepat.

Baca Juga: Utang dan Piutang, Kenali 6 Perbedaannya Yuk!

Topic:

  • Kiki Amalia
  • Wendy Novianto

Berita Terkini Lainnya