Comscore Tracker

Fakta-Fakta Indeks Bursa Saham AS, Jumlahnya sampai 5 Ribuan!

Bukan Cuma S&P, DJIA, dan Nasdaq lho

Jakarta, IDN Times – Indeks pasar saham di seluruh dunia adalah indikator yang kuat untuk ekonomi global dan negara tertentu. Di Amerika Serikat (AS), S&P 500, Dow Jones Industrial Average (DJIA), dan Nasdaq Composite adalah tiga indeks yang paling banyak diikuti oleh media dan investor.

Namun, selain ketiga indeks ini, ternyata ada sekitar 5 ribuan indeks lainnya yang membentuk pasar ekuitas AS. Dengan begitu banyak indeks, itu berarti pasar saham AS memiliki berbagai metodologi dan kategorisasi yang dapat melayani berbagai tujuan.

Namun, media paling sering melaporkan arah tiga indeks teratas setiap harinya. Berbagai manajer investasi juga menggunakan indeks tersebut sebagai tolok ukur pelaporan kinerja.

Berikut adalah sejumlah hal yang perlu diketahui soal indeks-indeks di bursa Amerika.

Baca Juga: Jadi Hottest Trend di Wall Street, Apa itu SPAC?

1. S&P 500

Fakta-Fakta Indeks Bursa Saham AS, Jumlahnya sampai 5 Ribuan!Trading Floor di New York Stock Exchange (NYSE), Wall St. (twitter.com/NYSE)

Indeks 500 Standard & Poor, yang umumnya dikenal sebagai S&P 500, adalah indeks dengan 500 perusahaan teratas di AS. Saham-saham terpilih dalam indeks tersebut utamanya didasarkan pada kapitalisasinya, tetapi komite konstituen juga mempertimbangkan faktor-faktor lain termasuk likuiditas, public float, klasifikasi sektor, kelayakan finansial, dan riwayat perdagangan.

Indeks S&P 500 mewakili kurang lebih 80 persen dari total valuasi pasar saham AS. Secara umum, Indeks S&P 500 memberikan indikasi yang baik tentang pergerakan di pasar AS secara keseluruhan.

Menurut Investopedia, indeks biasanya memiliki bobot pasar atau harga tertimbang. Indeks S&P 500 adalah indeks tertimbang pasar, yang juga disebut sebagai tertimbang kapitalisasi. Oleh karena itu, setiap saham dalam indeks direpresentasikan secara proporsional terhadap total kapitalisasi pasarnya. Dengan kata lain, jika total nilai pasar dari semua 500 perusahaan di S&P 500 turun 10 persen, maka nilai indeks juga turun 10 persen.

2. Dow Jones Industrial Average

Fakta-Fakta Indeks Bursa Saham AS, Jumlahnya sampai 5 Ribuan!Trading Floor di New York Stock Exchange (NYSE), Wall St. (twitter.com/NYSE)

Dow Jones Industrial Average (DJIA) adalah salah satu indeks tertua, paling terkenal, dan paling sering digunakan di dunia. Ini berisi saham dari 30 perusahaan terbesar dan paling berpengaruh di Amerika Serikat.

DJIA adalah indeks harga tertimbang. Indeks ini awalnya dihitung dengan menjumlahkan harga per saham dari setiap perusahaan dalam indeks dan membagi jumlah ini dengan jumlah perusahaan. Sayangnya, indeks tidak lagi mudah dihitung. Selama bertahun-tahun, stock split, spin-off, dan peristiwa lainnya telah menghasilkan perubahan dalam pembagi (nilai numerik yang dihitung oleh Dow Jones yang digunakan untuk menghitung level DJIA), menjadikannya angka yang sangat kecil (kurang dari 0,2).

“DJIA mewakili sekitar seperempat dari nilai seluruh pasar saham AS, tetapi perubahan persen di Dow tidak boleh ditafsirkan sebagai indikasi pasti bahwa seluruh pasar telah turun dengan persentase yang sama,” menurut Investopedia.

Secara umum, Dow dikenal dengan daftar perusahaan blue-chip terbaik di pasar AS dengan dividen yang konsisten secara teratur. Jadi, meskipun belum tentu merupakan representasi dari pasar yang luas, ini dapat menjadi representasi dari pasar blue-chip, pasar nilai dividen.

3. Nasdaq Composite

Fakta-Fakta Indeks Bursa Saham AS, Jumlahnya sampai 5 Ribuan!Trading Floor di New York Stock Exchange (NYSE), Wall St. (twitter.com/NYSE)

Sebagian besar investor tahu bahwa Nasdaq adalah bursa tempat saham perusahaan teknologi diperdagangkan. Indeks Komposit Nasdaq adalah indeks tertimbang kapitalisasi pasar dari semua saham yang diperdagangkan di bursa saham Nasdaq. Indeks ini mencakup beberapa perusahaan yang tidak berbasis di Amerika Serikat.

Dikenal sebagai indeks yang diisi perusahaan teknologi yang sangat berbobot, indeks ini mencakup beberapa sub sektor di seluruh pasar teknologi termasuk perangkat lunak, bioteknologi, semikonduktor, dan banyak lagi. Meskipun indeks ini dikenal dengan porsi saham teknologi yang besar, indeks ini juga mencakup beberapa saham dari industri lain.

Saham yang termasuk dalam indeks ini termasuk saham keuangan, industri, asuransi, dan transportasi. Nasdaq Composite mencakup perusahaan besar dan kecil, tetapi tidak seperti Dow dan S&P 500, indeks ini juga mencakup banyak perusahaan spekulatif dengan kapitalisasi pasar kecil. Akibatnya, pergerakannya secara umum menunjukkan kinerja industri teknologi serta sikap investor terhadap saham yang lebih spekulatif.

Baca Juga: Pemula Harus Tahu, Ini 3 Sumber Keuntungan Investasi Saham 

4. Wilshire 5000

Fakta-Fakta Indeks Bursa Saham AS, Jumlahnya sampai 5 Ribuan!Trading Floor di New York Stock Exchange (NYSE), Wall St. (twitter.com/NYSE)

Wilshire 5000 kadang-kadang disebut “indeks pasar saham total” atau “indeks pasar total” karena mencakup semua perusahaan yang diperdagangkan secara publik dengan kantor pusat di Amerika Serikat yang memiliki data harga yang sudah tersedia.

Dibentuk pada 1974, indeks ini mewakili seluruh pasar saham AS dan pergerakannya secara agregat. Meskipun merupakan ukuran yang sangat komprehensif dari seluruh pasar AS, Wilshire 5000 lebih jarang dirujuk daripada Indeks S&P 500 yang lebih populer.

Baca Juga: Bukan COVID-19, Ketakutan Terbesar Wall Street adalah Inflasi

Topic:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya