Comscore Tracker

Waktu yang Tepat Mengganti Gigi Palsu dan Tips Merawatnya

Ada tanda-tanda gigi palsu harus segera diganti

Gigi palsu merupakan salah satu rekomendasi dokter gigi ketika pasiennya kehilangan satu atau sebagian besar gigi asli. Gigi palsu yang dirawat dengan baik dan benar manfaatnya besar sekali, termasuk meningkatkan kemampuan bicara, mengunyah, serta meningkatkan kepercayaan diri. Apabila gigi palsu tidak dirawat dengan benar, maka dapat mengalami kerusakan.

Lantas, bagaimana cara merawat gigi palsu dan kapan waktu yang tepat untuk mengganti gigi palsu? Simak ulasannya berikut ini, ya!

1. Kapan gigi palsu harus diganti?

Waktu yang Tepat Mengganti Gigi Palsu dan Tips Merawatnyailustrasi gigi palsu (unsplash.com/v2osk)

Meskipun gigi palsu umumnya memiliki umur simpan yang lama, tetapi penting untuk diingat bahwa gigi palsu tidak bertahan selamanya dan seiring waktu perlu diganti.

Umumnya, gigi palsu harus diganti atau dibuat ulang setiap 5 hingga 7 tahun karena sudah aus, mengalami perubahan warna, longgar, dan gusi menyusut seiring bertambahnya usia.

Kapan gigi palsu perlu diganti bisa berbeda-beda pada setiap pasien, tergantung perubahan rahang, gusi, dan jika seseorang memiliki kebiasaan mengatupkan atau menggemeretakkan gigi.

Dilansir Mile Zero Denture Clinic, beberapa tanda-tanda ini perlu diperhatikan karena bisa menjadi peringatan seseorang perlu mengganti gigi palsunya.

1. Longgar 

Seiring waktu, wajar jika gigi palsu yang awalnya pas akan berubah. Ini karena gusi menyusut dan gigi menjadi rata. Jika gigi palsu mulai terasa longgar dan membuat makan, minum, atau bahkan berbicara menjadi sulit, inilah saatnya untuk mengganti gigi palsu.

2. Perubahan pada tampilan wajah

Gigi palsu seharusnya membuat fitur wajah terlihat sama seperti ketika memiliki gigi asli. Jadi, perubahan penampilan wajah bisa menjadi tanda sudah waktunya untuk mengganti gigi palsu.

Ini bisa termasuk kendur, keriput, rahang atau pipi cekung, atau tiba-tiba pengguna gigi palsu tampak lebih tua. Hal ini disebabkan oleh gigi tiruan yang aus dan rahang Anda perlu "tertutup" agar gigi dapat bersentuhan. Satu-satunya cara untuk memperbaikinya adalah dengan mengganti gigi palsu.

3. Perubahan warna atau kerusakan pada gigi palsu

Tidak dapat dihindari bahwa sepanjang siklus hidup gigi tiruan, wajar jika gigi palsu itu akan mengalami keausan. Jika mulai melihat retakan dan retakan pada gigi palsu atau jika gigi sudah mulai patah, inilah saatnya untuk menggantinya.

Selain itu, apabila gigi palsu mengalami perubahan warna, ini juga sebuah indikator gigi tersebut perlu diganti.

4. Gusi teriritasi

Apabila awalnya gigi palsu pas dan nyaman dipakai namun tiba-tiba mendapati bintik-bintik luka di gusi, ini merupakan tanda gigi palsu perlu diganti. Ini bisa menandakan gusi telah berubah bentuk dan gigi palsu tidak lagi pas secara merata pada gusi. Hal ini dapat menyebabkan peradangan, iritasi, dan luka.

5. Gigi palsu patah dan retak

Jika gigi palsu mulai rusak seperti retak atau gigi copot, itu pertanda baik bahwa kamu perlu mengganti gigi palsu. Saat gigi pada gigi tiruan aus, kekuatan gigitan dan tekanan dari mengunyah bergerak ke bagian depan gigi tiruan. Ini akan menyebabkan gigi palsu patah atau patah gigi depan.

2. Efek samping setelah mengganti gigi palsu

Waktu yang Tepat Mengganti Gigi Palsu dan Tips Merawatnyailustrasi gigi sehat (pexels.com/AnnaShvets)

Dihimpun dari beberapa sumber, berikut ini adalah beberapa efek samping yang mungkin terjadi setelah mengganti gigi palsu atau menggunakan gigi palsu baru:

1. Gigi palsu baru dapat memengaruhi indra perasa

Saat pertama kali mendapatkan gigi palsu atau mendapatkan gigi palsu baru, seseorang mungkin mengalami penurunan rasa pada awalnya. Namun, jangan khawatir karena efek ini biasanya bersifat sementara dan indra perasa akan kembali pulih.

Jika memakai gigi palsu penuh atau sebagian dan mengalami beberapa perubahan pada selera makan, ada beberapa langkah sederhana yang bisa dilakukan untuk mengatasinya. Yang terbaik adalah menjaga gigi palsu tetap bersih dengan merendamnya dalam larutan gigi palsu setiap malam sebelum tidur, semalaman.

Kunjungi klinik yang membuat gigi palsu merasa indra perasa tidak membaik dari waktu ke waktu.

2. Kesulitan berbicara saat memakai gigi palsu 

Sebagian besar pemakai gigi palsu akan mengalami masalah ini karena membiasakan diri dengan pola bicara baru mungkin membutuhkan waktu. Beberapa masalah bicara yang umum adalah bicara cadel dan suara seperti siulan.

Keluhan tersebut bisa dengan mudah diatasi dengan berlatih berbicara dengan keras dan membaca dengan keras. Kamu akan merasakan peningkatan yang signifikan seiring waktu dan bicara kembali normal.

Namun, jika masalah bicara berlanjut, yang terbaik adalah mengunjungi dokter gigi. Dokter gigi mungkin dapat menyesuaikan gigi palsu untuk memastikan kecocokan yang optimal dengan melakukan penyesuaian yang benar.

3. Kesulitan makan dengan gigi palsu

Seseorang mungkin mengalami kesulitan makan saat pertama kali mendapatkan gigi palsu baru. Belajar makan dan mengunyah dengan gigi palsu baru butuh kesabaran dan latihan.

Selain itu, kamu mungkin mengalami luka mulut dan lecet serta produksi air liur berlebih. Semua ini dapat membuat makan menjadi lebih sulit. Solusinya adalah mulai perlahan dan makan makanan yang lebih lembut. Selain itu, jangan khawatir gigi palsu akan rusak saat mengunyah. Kunyah perlahan dan merata seperti layaknya gigi asli.

Hindari makanan lengket seperti permen atau permen karet.

4. Infeksi mulut dari perawatan gigi palsu yang tidak benar

Jika tidak merawat gigi palsu dengan baik, maka dapat terjadi mulut kering atau berbagai infeksi dan radang gusi.

Gusi bengkak mungkin menyakitkan, berdarah dan masalah medis yang serius. Cara terbaik untuk mencegah infeksi adalah dengan menjaga kebersihan gigi palsu. Perendaman semalaman dapat membunuh 99,9 persen kuman gigi tiruan. Akan tetapi, tidak semua opsi pembersihan dibuat sama. Bicarakan ini dengan dokter gigi.

5. Gigi palsu lepas atau patah yang butuh perbaikan

Jika gigi palsu baru tidak pas, seseorang mungkin berisiko menjatuhkannya atau secara tidak sengaja terlepas, dan akibatnya, retak atau patah. Jangan mencoba merekatkan gigi palsu sendiri. Segera temui dokter gigi.

Baca Juga: Cara Mengeluarkan Makanan dari Lubang Gigi Bungsu yang Baru Dicabut

3. Tips merawat gigi palsu

Waktu yang Tepat Mengganti Gigi Palsu dan Tips Merawatnyailustrasi merawat gigi palsu (unsplash.com/Diana Polekhina)

Gigi tiruan sebagian atau penuh yang dapat dilepas memerlukan perawatan yang tepat agar tetap bersih, bebas dari noda dan terlihat terbaik. Seperti dijelaskan dalam laman WebMD, inilah cara merawat gigi palsu dengan benar:

  • Lepaskan dan bilas gigi palsu setelah makan. Siram gigi palsu dengan air mengalir untuk menghilangkan sisa makanan dan partikel lainnya. Selain itu, sebaiknya letakkan handuk di bawah wadah air atau isi wadah dengan air agar gigi palsu tidak pecah jika kamu tidak sengaja menjatuhkannya.
  • Tangani gigi palsu dengan hati-hati. Pastikan tidak menekuk atau merusak plastik atau penjepit saat membersihkannya.
  • Bersihkan mulut setelah melepas gigi palsu. Gunakan sikat gigi berbulu lembut pada gigi asli dan kasa atau sikat gigi lembut untuk membersihkan lidah, pipi, dan langit-langit mulut. Jika digunakan, lepaskan sisa perekat gigi tiruan dari gusi.
  • Sikat gigi palsu setidaknya setiap hari. Lepaskan dan bersihkan gigi palsu dengan lembut setiap hari. Rendam dan sikat dengan sikat berbulu lembut dan pembersih gigi tiruan nonabrasif untuk menghilangkan makanan, plak, dan endapan lainnya. Jika menggunakan perekat gigi tiruan, bersihkan lekukan yang menempel pada gusi untuk menghilangkan sisa perekat. Jangan gunakan pembersih gigi tiruan di dalam mulut.
  • Rendam gigi palsu semalaman. Sebagian besar jenis gigi palsu harus tetap lembap untuk menjaga bentuknya. Tempatkan gigi palsu dalam air atau larutan perendam gigi palsu yang ringan semalaman. Periksa dengan dokter gigi tentang menyimpan gigi palsu dengan benar dalam semalam. Ikuti petunjuk pabriknya tentang larutan pembersih dan perendaman.
  • Bilas gigi palsu secara menyeluruh sebelum memasukkannya kembali ke mulut, terutama jika menggunakan larutan perendam gigi palsu. Larutan ini dapat mengandung bahan kimia berbahaya yang menyebabkan muntah, nyeri, atau luka bakar jika tertelan.
  • Jadwalkan pemeriksaan gigi secara teratur. Dokter gigi akan merekomendasikan seberapa sering kamu harus berkunjung untuk memeriksakan gigi palsu dan pembersihan secara profesional. Dokter gigi dapat membantu memastikan kecocokan yang tepat untuk mencegah selip dan ketidaknyamanan, serta memeriksa bagian dalam mulut untuk memastikannya sehat.
  • Temui dokter gigi jika gigi palsu terasa longgar. Temui dokter gigi segera jika gigi palsu lepas. Gigi palsu yang longgar dapat menyebabkan iritasi, luka, dan infeksi.

Sebaiknya, hindari ini:

  • Bahan pembersih abrasif. Hindari sikat dengan bulu kaku, pembersih yang kuat, dan pasta gigi yang keras, karena terlalu abrasif dan dapat merusak gigi palsu.
  • Pasta gigi pemutih. Pasta gigi yang diiklankan sebagai pasta pemutih sering kali mengandung peroksida, yang tidak banyak mengubah warna gigi tiruan.
  • Produk yang mengandung pemutih. Jangan gunakan produk pemutih karena dapat melemahkan gigi palsu dan mengubah warnanya. Jangan merendam gigi palsu dengan attachment logam dalam larutan yang mengandung klorin karena dapat menodai dan menimbulkan korosi pada logam.
  • Air panas. Hindari air panas atau mendidih yang dapat membuat gigi palsu bengkok.

4. Seperti apa rasa gigi palsu baru?

Waktu yang Tepat Mengganti Gigi Palsu dan Tips Merawatnyailustrasi pemasangan gigi palsu (unsplash.com/Diana Polekhina)

Pemasangan gigi palsu untuk pertama kalinya atau setelah diganti pasti menciptakan rasa yang sedikit mengganjal. Pasalnya, tubuh perlu beradaptasi selama beberapa waktu saat menggunakan sesuatu yang baru.

WebMD melansir, gigi palsu mungkin terasa sedikit aneh atau longgar selama beberapa minggu sampai otot-otot pipi dan lidah belajar untuk menahannya dan kamu merasa nyaman untuk memasang dan melepasnya.

Ada juga kemungkinan terjadi iritasi ringan dan rasa sakit ketika baru memasang dan mengganti gigi palsu. Akan tetapi, tidak perlu khawatir karena ketidaknyamanan tersebut akan berkurang seiring waktu dan mulut akan menyesuaikan diri.

5. Menemui dokter gigi secara berkala

Waktu yang Tepat Mengganti Gigi Palsu dan Tips MerawatnyaIlustrasi Dokter Gigi di Tengah Pandemik COVID-19 (IDN Times/Irfan Fathurohman)

Kunjungan rutin ke dokter gigi sangat penting. Dokter gigi akan membantu untuk memastikan bahwa gigi palsu yang kamu gunakan tetap terpasang dengan benar. Menemui dokter gigi secara teratur juga akan membantu mendapatkan bantuan medis jika suatu saat terjadi hal tidak diinginkan pada gigi palsu.

Pemeriksaan dokter gigi secara rutin juga akan memudahkan kamu ketika terdeteksi masalah pada gigi palsu. Pasalnya, dokter gigi akan menanganinya lebih awal serta membuat biaya perawatan lebih murah dan mudah.

Penulis: Alya Madani

Baca Juga: Warna Gigi Berubah Jadi Hijau? Ini Penyebabnya!

Topic:

  • Bunga Semesta Int
  • Nurulia
  • Retno Rahayu

Berita Terkini Lainnya