Comscore Tracker

15 Bahan yang Perlu Dihindari dalam Produk Perawatan Rambut

Pastikan rambutmu tidak rusak karena kesalahan produk!

Bukan makin sehat, malah rambut bisa kehilangan nutrisi dan jadi rusak ketika salah menggunakan produk.  Pernah melihat daftar bahan dari botol sampo dengan segala macam nama kimia? Meskipun tidak semua bahan kimia buruk untuk rambut dan kepala, tentu ada beberapa yang harus diwaspadai.

Sayangnya, masih banyak produk rambut di pasaran yang mengandung bahan kimia yang mungkin berbahaya bagi kesehatan tubuh kita secara keseluruhan. Maraknya produk perawatan rambut yang mengandung bahan yang berbahaya bagi tubuh, sebelum membeli produk, pastikan untuk memilih produk yang mengandung bahan tidak membahayakan baik untuk jangka panjang mapun jangka pendek.

Para ahli di Nutrafol membuat daftar bahan yang harus dihindari untuk digunakan pada rambut. Jika melihat salah satu dari ini terdaftar sebagai bahan pada produk rambut, pikirkan dua kali sebelum membeli. Berikut ini beberapa bahan perawatan rambut yang perlu dihindari karena bisa berbahaya bagi tubuh.

Baca Juga: 5 Produk Perawatan Rambut dengan Kandungan Sunflower, Auto Berkilau

1. Mineral oil

15 Bahan yang Perlu Dihindari dalam Produk Perawatan Rambutilustrasi beauty produk (pexels.com/828860)

Mineral oil adalah minyak pelembap yang hemat biaya yang digunakan dalam berbagai formulasi kosmetik. Dengan sifat menghaluskannya, minyak mineral bekerja dengan baik sebagai penghilang kusut atau kondisioner rambut. Tetapi minyak mineral atau mineral oil mengandung kadar PAH (hidrokarbon poliaromatik) yang signifikan, yang berpotensi menghubungkannya dengan kanker kulit nonmelanoma.

Ketika digunakan dalam perawatan rambut, minyak mineral memiliki kemampuan untuk mengembalikan kilau, mengurangi kusut, dan mencegah ujung bercabang. Sementara minyak mineral bekerja dengan baik sebagai pelindung, lapisan mengkilap untuk rambut, sebenarnya tidak dapat menembus serat rambut dan karena itu tidak akan efektif untuk mengobati kerusakan yang ada. 

2. Laureth sulfate, sodium lauryl sulfate, dan amonium lauryl sulfate 

15 Bahan yang Perlu Dihindari dalam Produk Perawatan Rambutilustrasi bahan kimia (pexels.com/polinatankilevitch)

Laureth Sulfate, Sodium Lauryl Sulfate, dan Amonium Lauryl Sulfate juga disebut sulfat, bahan-bahan ini adalah deterjen yang sangat agresif dan harus dihindari sebisa mungkin. Mereka menghilangkan minyak dan kotoran dari rambut dengan sangat baik sehingga mereka menghabiskan sebum yang diproduksi secara alami yang melembabkan kulit kepala.

Mereka dapat menyebabkan ketombe, pengelupasan, gatal, kekeringan yang berlebihan, atau kecenderungan cepat membuat rambut menjadi cepat kotor. Mereka ditemukan di sampo, gel mandi, dan hampir semua produk yang berbusa. Mereka juga dapat menyebabkan dermatitis dan iritasi mata.

3. Formaldehida

15 Bahan yang Perlu Dihindari dalam Produk Perawatan Rambutilustrasi bahan kimia (pexels.com/mikhailnilov)

Ini adalah pengawet lain yang dapat menyebabkan iritasi mata, hidung, dan tenggorokan. Ini adalah karsinogen hewan yang dikenal dan dapat meningkatkan risiko kanker pada manusia juga. Ini dapat ditemukan di pengeras kuku dan cat kuku dan juga dalam produk pelurus rambut.

4. Silikon

15 Bahan yang Perlu Dihindari dalam Produk Perawatan Rambutilustrasi bahan kimia (pexels.com/choknitikhongchum)

Zat-zat ini membuat lapisan kedap air pada rambut dan mengeringkannya, melemahkannya lebih jauh dan menyebabkan ujung bercabang dan keriting. Bersama dengan sebum yang dihasilkan oleh kulit kepala, silikon dapat dengan cepat melumasi rambut dan membuatnya terlihat kotor segera setelah dicuci.

5. Phthalates

15 Bahan yang Perlu Dihindari dalam Produk Perawatan Rambutilustrasi beauty produk (pexels.com/polinakovaleva)

Ini dilarang digunakan dalam pembuatan mainan di California pada tahun 2009, karena hubungan antara Phthalates dan kanker. Meskipun demikian, mereka masih sering digunakan dalam produk rambut, seperti hairspray, untuk memberikan pegangan yang fleksibel.

Baca Juga: 9 Rekomendasi Produk Perawatan Rambut Pria, Atasi Berbagai Masalah!

6. Paraben

15 Bahan yang Perlu Dihindari dalam Produk Perawatan Rambutilustrasi haircare produk (pexels.com/frecelynneroman)

Paraben adalah pengawet yang digunakan untuk mencegah pertumbuhan bakteri dalam formulasi kosmetik. Pada tahun 2004, sebuah penelitian menemukan sejumlah besar paraben pada tumor pasien kanker, namun, para peneliti tidak dapat memastikan mengapa atau bagaimana hal ini terjadi.

Meskipun tidak ada penelitian lebih lanjut yang membuktikan paraben dalam kosmetik secara langsung menyebabkan kanker, tetapi jika kamu menginginkan keamanan daripada menyesal, carilah produk rambut yang bebas paraben.

7. Wewangian sintetis atau fragrance

15 Bahan yang Perlu Dihindari dalam Produk Perawatan Rambutilustrasi haircare produk (pexels.com/souranshifashionandlifestylemagazine)

Wewangian diketahui menyebabkan berbagai reaksi kulit, apakah itu kemerahan, gatal, gatal-gatal, atau dermatitis (ruam dan kemerahan). Ketika "fragrance" terdapat pada daftar bahan, lanjutkan dengan hati-hati. Label tidak secara hukum harus mencantumkan apa yang sebenarnya terdiri dari senyawa tersebut, yang berarti sering ada serangkaian iritasi potensial yang tersembunyi dalam formulasi wewangian artifisial.

Lebih dari 95 persen bahan kimia dalam wewangian sintetis berasal dari petrokimia.  Carilah sampo dan masker rambut bebas pewangi jika rentan terhadap sensitivitas kulit kepala. 

8. Alkohol yang didenaturasi

15 Bahan yang Perlu Dihindari dalam Produk Perawatan Rambutilustrasi bahan kimia (pexels.com/mediocrememories)

Alkohol terdenaturasi adalah kategori bahan kosmetik yang dapat mengeringkan kulit kepala jika diterapkan terlalu sering pada konsentrasi yang lebih tinggi. Jadi sebaiknya hindari produk rambut yang mengandung alkohol sebagai salah satu bahan utama.

Meskipun alkohol ini secara teknis aman untuk digunakan dalam kosmetik, menghindari bahan-bahan yang mengeringkan akan membantu rambut dan kulit kepala tetap sehat dan terhidrasi dalam jangka panjang.

9. Formaldehida

15 Bahan yang Perlu Dihindari dalam Produk Perawatan Rambutilustrasi bahan kimia (pexels.com/jillburrow)

Formaldehida adalah bahan yang saat ini sedang diselidiki karena potensi masalah keamanannya. Ini adalah uap yang dapat ditemukan dalam produk rambut untuk menghaluskan, menumbuhkan, dan/atau membersihkan.

Jejak bahan ini juga dapat ditemukan di bahan lain (yaitu agen pembersih seperti laurel sulfat dan, bahan perawatan keratin seperti methylenemethilene glikol atau asam glioksilat), di mana mungkin telah digunakan sebagai pengawet. Bila digunakan dalam konsentrasi yang sangat kecil, formaldehida dianggap aman untuk digunakan dalam kosmetik (tetapi masih berpotensi sensitif terhadap kulit kepala dan kulit).

10. Polietilen glikol

15 Bahan yang Perlu Dihindari dalam Produk Perawatan Rambutilustrasi haircare produk (pexels.com/cottonbro)

Polyethylene glycol (PEGs) termasuk dalam banyak produk perawatan rambut sebagai bahan pengental, namun mereka cenderung menghilangkan kelembapan alami rambut. Pengguna kemudian perlu menambahkan silikon untuk membuat rambut terasa lembut kembali.

Menurut laporan International Journal of Toxicology oleh Cosmetic Ingredient Review, bahan karsinogenik (penyebab kanker) ditemukan di berbagai senyawa PEG, beberapa di antaranya juga telah diklasifikasikan sebagai "developmental toxicant"  yang berartikan bahan ini berbahaya dan dapat mengganggu aktivitas manusia.

Baca Juga: 9 Rekomendasi Produk Perawatan Rambut Pria, Atasi Berbagai Masalah!

11. Coal tar

15 Bahan yang Perlu Dihindari dalam Produk Perawatan Rambutilustrasi haircare produk (pexels.com/cottonbro)

Pewarna yang berasal dari tar batubara digunakan untuk memberi warna buatan pada kosmetik, termasuk pewarna rambut. Warna yang berasal dari minyak bumi ini dapat mengandung berbagai bahan kimia dan logam lain seperti substrat aluminium, yang telah dikaitkan dengan kanker dan kerusakan otak.

Miliki potensi iritasi yang tinggi, sebagian besar pewarna tar batubara dilarang dan tidak dapat digunakan dalam formulasi kosmetik di negara Canada. Jika kamu ingin membeli pewarna rambut, pastikan untuk memeriksa daftar bahan sebelum check out.

12. Para-phenylenediamine (PPD)

15 Bahan yang Perlu Dihindari dalam Produk Perawatan Rambutilustrasi wanita memegang beauty produk (pexels.com/shvetsproduction)

PPD adalah senyawa kimia yang ditemukan di sebagian besar pewarna rambut permanen dan semi permanen dari toko obat atau salon. Ketika PPD bersentuhan dengan kulit, diketahui berpotensi menyebabkan reaksi alergi dan meningkatkan sensitivitas UV.

Meskipun PPD masih dapat ditemukan di sebagian besar pewarna rambut tradisional, hal itu harus dihindari oleh siapa saja yang rentan terhadap sensitivitas kulit kepala. Jika menggunakan pewarna rambut rumahan yang mengandung PPD, pastikan untuk mengikuti petunjuknya dengan cermat dan lakukan uji tempel terlebih dahulu.

13. Natrium hidroksida

15 Bahan yang Perlu Dihindari dalam Produk Perawatan Rambutilustrasi wanita mencoba produk hair care (pexels.com/cottonbro)

Natrium hidroksida (NaOH) digunakan dalam produk rambut - terutama yang berfungsi sebagai perawatan pelurusan - untuk menyesuaikan pH, atau keasaman. Namun NaOH sebenarnya dapat merusak rambut bila digunakan pada konsentrasi tinggi dan pada pH tinggi.

14. Toluena

15 Bahan yang Perlu Dihindari dalam Produk Perawatan Rambutilustrasi wanita bercermin (pexels.com/jillwellington)

Digunakan sebagai pelarut yang dapat melarutkan cat dan pengencer cat, juga ditemukan pada beberapa produk pewarna/pemutih rambut. Bahan kimia ini dapat mempengaruhi sistem pernapasan, mengiritasi kulit, dan bahkan menyebabkan kerusakan perkembangan pada janin jika ibu hamil terpapar. Biasanya diberi label sebagai benzena, tuluol, fenilmetana, atau metilbenzena.

15. Triclosan

15 Bahan yang Perlu Dihindari dalam Produk Perawatan Rambutilustrasi wanita beruban (pexels.com/cottonbro)

Triclosan ditambahkan ke banyak produk perawatan rambut untuk mencegah kontaminasi bakteri, tetapi itu adalah iritasi kulit dan diduga karsinogen. Bahkan di Amerika Serikat, zat antibakteri triclosan dilarang digunakan dalam sabun antibakteri. Namun, itu masih diperbolehkan di sampo. Bahan ini diketahui menyebabkan gangguan hormon, yang dapat menyebabkan kanker dan mempengaruhi perkembangan janin pada ibu hamil.

Biar terhindar dari dampak yang merugikan tak hanya untuk rambut namun seluruh tubuh, kita perlu banyak mengetahui bahan-bahan kimia apa saja yang terkandung di dalam setiap produk kecantikan yang dikenakan. Detail dalam memilih produk beauty care termasuk hair care sangat penting, lho!

Baca Juga: 5 Produk DIY Rumput Laut untuk Perawatan Rambut, Bikin Makin Sehat 

Shasya Khairana Photo Verified Writer Shasya Khairana

expecto patronum

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Diana Hasna

Berita Terkini Lainnya