Comscore Tracker

Mengenal Lipoma, Tumor Jinak yang Terbentuk dari Jaringan Lemak

Apakah bisa berkembang menjadi kanker?

Lipoma adalah tumor jinak (non-kanker) yang terdiri dari jaringan lemak. Umumnya lipoma terlihat berupa benjolan, lunak, dan kenyal, yang terletak tepat di bawah kulit.

Benjolan biasanya tidak menyebabkan sakit dan paling sering ditemukan di punggung atas, bahu, lengan, bokong, dan paha atas. Lipoma juga bisa ditemukan di jaringan yang lebih dalam seperti di paha, bahu, atau betis.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang pengertian, penyebab, gejala, serta pengobatan lipoma, simak ulasannya berikut ini, ya.

1. Apa itu lipoma?

Mengenal Lipoma, Tumor Jinak yang Terbentuk dari Jaringan Lemakilustrasi lipoma (claritysurgicalny.com)

Lipoma adalah benjolan jaringan berbentuk bulat atau oval yang tumbuh tepat di bawah kulit. Benjolan tersebut terbuat dari lemak, mudah bergerak saat disentuh, dan biasanya tidak menimbulkan rasa sakit.

Lipoma dapat muncul di mana saja di tubuh, tetapi paling umum di punggung, batang tubuh (batang tubuh), lengan, bahu, dan leher.

Lipoma adalah tumor jaringan lunak jinak. Mereka tumbuh perlahan dan tidak bersifat kanker. Kebanyakan lipoma tidak memerlukan perawatan. Namun, bila lipoma mengganggu atau menyebabkan ketidaknyamanan, maka dokter bisa menghilangkannya dengan prosedur rawat jalan.

Dilansir Cleveland Clinic, lipoma sangat umum terjadi. Sekitar 1 dari setiap 1.000 orang memilikinya. Lipoma paling sering muncul antara usia 40 dan 60, tetapi pada dasarnya dapat berkembang pada usia berapa pun. Mereka bahkan dapat hadir saat lahir.

Lipomamemengaruhi semua orang dari jenis kelamin, tetapi kemunculannya sedikit lebih umum pada perempuan.

2. Jenis-jenis lipoma

Mengenal Lipoma, Tumor Jinak yang Terbentuk dari Jaringan Lemakilustrasi lipoma berukuran besar di punggung (excellencemedical.ie)

Menurut keterangan dari American Academy of Orthopaedic Surgeons, terdapat beberapa jenis lipoma. Sementara semua lipoma terdiri dari lemak, ada subtipe berdasarkan cara mereka muncul di bawah mikroskop. Beberapa jenisnya termasuk:

  • Lipoma konvensional: ini jenis yang umum, yaitu lemak putih yang matur
  • Hibernoma: lemak cokelat
  • Fibrolipoma: lemak ditambah jaringan fibrosa
  • Angiolipoma: lemak ditambah sejumlah besar pembuluh darah
  • Myelolipoma: lemak plus jaringan yang membuat sel darah
  • Lipoma sel spindel: lemak dengan sel yang terlihat seperti batang
  • Lipoma pleomorfik: lemak dengan sel dengan berbagai bentuk dan ukuran
  • Lipoma atipikal: lemak lebih dalam dengan jumlah sel lebih banyak

Baca Juga: Ciri-ciri Benjolan di Ketiak yang Tidak Berbahaya

3. Tanda dan gejala lipoma

Mengenal Lipoma, Tumor Jinak yang Terbentuk dari Jaringan Lemakilustrasi lipoma di lengan (sanantonioskinandcancer.com)

Lipoma biasanya tidak menyakitkan, tetapi bisa jadi tidak nyaman jika menekan saraf atau berkembang di dekat sendi. Banyak orang yang memiliki lipoma tidak memperhatikan gejala apa pun. Lipoma biasanya:

  • Terenkapsulasi: tidak menyebar ke jaringan di sekitarnya
  • Tanpa rasa sakit: akan tetapi beberapa lipoma menyebabkan rasa sakit dan ketidaknyamanan tergantung pada lokasi, ukuran, dan apakah ada pembuluh darah
  • Berbentuk bulat atau oval: benjolan jaringan lemak biasanya simetris
  • Dapat digerakkan: biasanya benjolan duduk tepat di bawah permukaan kulit dan bergerak saat disentuh
  • Diameter lebih kecil dari 2 inci: akan tetapi dalam beberapa kasus, lipoma bisa lebih besar dari 6 inci

4. Faktor penyebab lipoma

Mengenal Lipoma, Tumor Jinak yang Terbentuk dari Jaringan Lemakilustrasi lipoma di area dahi (nhs.uk)

Dilansir Medical News Today, penyebab lipoma masih belum diketahui pasti. 

Beberapa orang mewarisi gen yang salah dari orang tuanya, yang dapat menyebabkan satu atau lebih lipoma. Ini jarang terjadi dan dikenal sebagai lipomatosis multipel familial.

Lipoma dapat muncul lebih sering pada orang dengan kondisi medis tertentu, seperti:

  • Sindrom Gardner
  • Sindrom Cowden
  • Penyakit Madelung
  • Adiposis dolorosa

Dilansir StatPearls, peneliti juga menemukan bahwa beberapa lipoma bisa merupakan akibat dari cedera yang berdampak besar pada area yang terkena.

Apakah lipoma bisa menjadi kanker? Menurut Cancer Research UK, lipoma bukanlah kanker. Tumor kanker dari sel-sel lemak disebut liposarkoma. Mereka adalah jenis sarkoma jaringan lunak.

Sangat jarang sekali lipoma berubah menjadi kanker sarkoma. Akan tetapi, penting untuk tetap memberi tahu dokter bila lipoma berubah dengan cara apa pun atau timbul benjolan baru.

5. Faktor risiko lipoma

Mengenal Lipoma, Tumor Jinak yang Terbentuk dari Jaringan Lemakilustrasi obesitas (pixabay.com/joenomias)

Lipoma merupakan kondisi kesehatan yang cukup umum. Dikatakan bahwa lipoma dialami sekitar 1 persen penduduk dunia. 

Orang yang memiliki kerabat keluarga dengan satu atau lebih lipoma memiliki risiko lebih tinggi terkena kondisi ini. Lipoma juga lebih mungkin terjadi pada orang berusia antara 40 dan 60 tahun, masih bersumber dari publikasi StatPearls.

Faktor lainnya yang dapat meningkatkan risiko lipoma meliputi:

  • Obesitas
  • Kolesterol tinggi
  • Diabetes
  • Penyakit hati
  • Intoleransi glukosa
  • Jarang berolahraga

6. Diagnosis lipoma

Mengenal Lipoma, Tumor Jinak yang Terbentuk dari Jaringan Lemakilustrasi pemeriksaan dokter (premierhealth.com)

Mengutip Everyday Health, dokter akan menanyakan riwayat kesehatan dan melakukan pemeriksaan fisik. Akan tetapi, pada beberapa kasus dokter akan berusaha untuk menyingkirkan kemungkinan penyebab lain dengan melakukan skrining lewat beberapa pemeriksaan ini:

  • Sinar-X
  • CT scan
  • MRI
  • Biopsi
  • USG

Tujuan dari skrining tersebut adalah untuk menyingkirkan kemungkinan liposarkoma, yaitu kanker jaringan lemak yang langka. Tidak seperti lipoma, liposarkoma sering kali menyakitkan, tumbuh dengan cepat, dan tidak dapat digerakkan dengan jari.

7. Pengobatan lipoma

Mengenal Lipoma, Tumor Jinak yang Terbentuk dari Jaringan Lemakilustrasi pengangkatan lipoma (cosmeticsureonoftampa.com)

Dilansir Healthline, lipoma yang dibiarkan biasanya tidak menimbulkan masalah. Namun, dokter kulit bisa mengobatinya bila benjolan tersebut mengganggu atau menyebabkan ketidaknyamanan.

Rekomendasi perawatan terbaik biasanya didasarkan pada berbagai faktor, seperti ukuran lipoma, jumlahnya, riwayat kesehatan tentang kanker kulit, riwayat kanker kulit pada keluarga, dan apakah benjolan menyakitkan atau tidak.

Cara paling umum untuk mengobati lipoma adalah dengan mengangkatnya lewat operasi. Ini sangat membantu jika pasien memiliki tumor kulit besar yang masih tumbuh.

Lipoma kadang dapat tumbuh kembali bahkan setelah diangkat melalui pembedahan. Prosedur ini biasanya dilakukan dengan anestesi lokal dengan prosedur eksisi.

Perawatan selanjutnya adalah sedot lemak. Karena lipoma berbasis lemak, prosedur ini dapat bekerja dengan baik untuk mengurangi ukurannya. Sedot lemak melibatkan jarum yang menempel pada jarum suntik besar, dan area tersebut biasanya mati rasa sebelum prosedur dilakukan.

Pasien juga bisa mendapatkan suntikan steroid di area yang terdampak. Perawatan ini dapat mengecilkan ukuran lipoma, tetapi tidak sepenuhnya menghilangkannya.

Itulah fakta seputar pengertian, jenis, penyebab, gejala, dan pengobatan lipoma. Menurut American Academy of Family Physicians, tidak ada cara pasti untuk mencegah lipoma terbentuk. Akan tetapi, risikonya bisa diturunkan dengan cara mencegah penyakit Madelung dengan cara membatasi atau menghindari konsumsi minuman beralkohol.

Baca Juga: Waspadai Benjolan di Leher, Ini 10 Kemungkinan Penyebabnya

Derinda Astri Photo Verified Writer Derinda Astri

"Harapanmu akan terwujud jika kamu tidak mudah menyerah dan selalu berusaha. Usir rasa malasmu dan terus berkarya tanpa membuang waktu dengan sia-sia" IG: derindaastri YT:Derindavaz

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Nurulia R. Fitri

Berita Terkini Lainnya