Comscore Tracker

Ciri-ciri Benjolan di Ketiak yang Tidak Berbahaya

Bagaimana cara membedakannya?

Sesudah mandi, kamu tiba-tiba ingin mengecek ketiak karena merasa tidak nyaman saat bergerak. Saat diangkat, kamu terkejut! Kenapa? Karena tampak ada benjolan di sana.

Benjolan di ketiak muncul karena ada pembengkakan kelenjar getah bening di bawah ketiak. Sekadar informasi, kelenjar getah bening adalah bagian dari sistem limfatik tubuh, untuk menjaga sistem imun.

Benjolan di ketiak bisa terlihat atau terasa kecil dan dalam beberapa kasus bisa terlihat bengkak dan besar. Banyak faktor penyebab benjolan di ketiak, dari alergi deodoran, infeksi virus atau bakteri, efek samping vaksin, kista, hingga kondisi kesehatan yang serius.

Meski umumnya tidak berbahaya, tetapi benjolan di ketiak tak boleh disepelekan. Berikut ini adalah ulasan tentang penyebab dan ciri benjolan di ketiak, baik yang tidak berbahaya hingga yang mesti diperiksakan ke dokter.

1. Kista kulit

Ciri-ciri Benjolan di Ketiak yang Tidak Berbahayalivehealthily.com

Kista adalah benjolan kecil berisi cairan, udara, lemak, atau substansi lain yang muncul di area tubuh tanpa alasan yang jelas. Seperti namanya, kista kulit terbentuk tepat di bawah kulit, tepatnya di sekitar sel keratin yang terperangkap. Kista kulit tidak menular.

Bisa menyerang segala usia, kista kulit biasanya dialami orang-orang usia 18 tahun ke atas, memiliki jerawat, atau luka di kulit.

Gejala umum kista kulit adalah benjolan bulat di bawah kulit, terutama ketiak, yang tidak menimbulkan rasa sakit. Jika terinfeksi, barulah kista kulit bisa menimbulkan nyeri dan berisi nanah.

Kondisi ini didiagnosis lewat pemeriksaan fisik oleh dokter. Pada banyak kasus, kista kecil di ketiak tidak berbahaya. Namun, bila ukuran kista cukup besar dan mengganggu pergerakan, maka kista tersebut bisa diangkat dengan prosedur medis sederhana. Selain itu, bila kista kulit mengalami infeksi, maka harus dirawat agar tidak menyebar.

2. Abses kulit

Ciri-ciri Benjolan di Ketiak yang Tidak BerbahayaAbses pada ketiak. mumsnet.com

Abses kulit adalah kantung nanah besar yang terbentuk tepat di bawah kulit, yang disebabkan oleh infeksi bakteri lewat luka kecil. Karena tubuh melawan bakteri dengan sel darah putih atau leukosit, maka nanah pun terakumulasi dan membentuk abses.

Gejala umum abses kulit adalah benjolan nanah yang besar, memerah, dan membengkak, serta sensasi nyeri di bagian tubuh mana pun (bukan hanya di abses). Jika terjadi infeksi, maka terjadi gejala demam, panas dingin, hingga nyeri.

Abses kecil bisa dilawan dengan sistem imun, dan sisa nanahnya bisa dibersihkan atau disedot. Dokter mungkin akan meresepkan antibiotik. Bila tidak ditangani, abses kulit bisa membesar, menyebar, dan menyebabkan penyakit serius.

Dalam diagnosis, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik. Menjaga kebersihan kulit, terutama di area abses, dan menggunakan pakaian serta handuk bersih bisa mencegah kambuhnya abses di kemudian hari.

Baca Juga: Waspadai Benjolan di Leher, Ini 10 Kemungkinan Penyebabnya

3. Lipoma

Ciri-ciri Benjolan di Ketiak yang Tidak BerbahayaBenjolan lipoma. healthline.com

Memang, lipoma memiliki arti "tumor berlemak". Akan tetapi, lipoma bukan kanker, melainkan pertumbuhan lemak di antara lapisan otot dan kulit. Paling sering muncul di usia 40 tahun, penyebab pastinya tidak diketahui. Lipoma dapat dikaitkan dengan riwayat kesehatan keluarga. 

Gejala umum lipoma yaitu benjolan berukuran dua inci yang empuk dan mudah digerakkan di bawah kulit. Lipoma tidak menimbulkan rasa sakit, kecuali jika pertumbuhannya mengiritasi saraf di sekitarnya. Kondisi ini umum terjadi di punggung, leher, perut, dan lengan serta kaki bagian atas.

Bila kamu mengalami gejala lipoma, sebaiknya periksakan ke dokter untuk memastikan bahwa benjolan tersebut jinak. Diagnosis dapat dilakukan dengan pemeriksaan fisik, biopsi, dan pencitraan melalui USG atau CT-scan. Biasanya lipoma akan sembuh sendiri, dan baru ditangani bila terlalu besar hingga mengganggu. Lipoma dapat dihilangkan dengan operasi dan sedot lemak.

4. Furunkel atau bisul

Ciri-ciri Benjolan di Ketiak yang Tidak BerbahayaBisul atau furunkel. medicalnewstoday.com

Furunkel atau yang lebih umum dikenal sebagai bisul adalah infeksi pada folikel rambut. Bisul bisa terjadi di bagian tubuh mana saja, termasuk ketiak. Bisul disebabkan oleh bakteri Staphylococcus aureus yang masuk lewat kerusakan kulit.

Bakteri S. aureus dapat ditemukan di mana saja. Oleh karena itu, menjaga kebersihan diri amat membantu. Mereka yang memiliki sistem imun yang lemah, punya diabetes, dan infeksi kulit lainnya adalah yang paling rentan terkena furunkel.

Gejala bisul adalah satu benjolan bengkak di bawah kulit yang memerah, terasa nyeri, dan berisi nanah. Bisul harus segera diobati karena dapat menyebar ke aliran darah dan menyebar ke bagian tubuh lain.

Diagnosis untuk bisul dapat dilakukan dengan pemeriksaan fisik atau melalui sampel nanah dari bisul. Perawatan bisul dapat dilakukan dengan menyayat dan menyedot nanah bisul. Lalu, penyembuhan dapat dilakukan dengan mengoleskan krim atau pengobatan antibiotik ke lokasi bisul.

5. Pembengkakan kelenjar getah bening

Ciri-ciri Benjolan di Ketiak yang Tidak BerbahayaAxillary Lymphadenopathy. healthjade.net

Selain keempat kondisi sebelumnya, benjolan di ketiak juga dapat terjadi karena kelenjar getah bening yang membengkak. Disebut juga axillary lymphadenopathy, ini disebabkan oleh sel-sel yang menyebabkan inflamasi, penyebab pasti dari kondisi ini tidak diketahui dengan jelas, tetapi kemungkinan besar adalah infeksi virus.

Umum terjadi, gejala pastinya adalah benjolan yang muncul di daerah ketiak yang dapat digerakkan. Karena gejalanya mirip dengan penyakit Hodgkin, jika kamu mengalami bengkak pada kelenjar getah bening di ketiak, segera cek ke dokter.

Kamu bisa mengompres benjolannya dengan air hangat untuk mengurangi rasa sakit. Untuk mencegah hal yang tidak diinginkan, sebaiknya berobat ke dokter.

6. Jerawat

Ciri-ciri Benjolan di Ketiak yang Tidak BerbahayaJerawat di ketiak. medicalnewstoday.com

Secara medis, jerawat adalah erupsi kulit kecil yang berisi minyak, sel kulit mati, dan kuman. Umum dikatakan sebagai tanda pubertas, jerawat terjadi karena hormon meningkatkan produksi minyak kulit dan menyumbat pori-pori. Jerawat umum terjadi pada remaja berusia 13-17 tahun dan dapat muncul di bagian tubuh atas, termasuk ketiak.

Gejala umum jerawat terlihat pada warna pori-pori. Pori-pori tampak hitam dan datar karena minyak yang terpapar udara; pori-pori tampak putih karena permukaannya tertutup sel kulit mati, atau terlihat seperti lepuh yang bengkak berwarna kuning keputihan dan berisi nanah, serta memerah.

Umumnya jerawat di ketiak tak perlu perawatan dari dokter, karena bisa sembuh sendiri atau ditangani dengan menjaga pola makan dan kebersihan diri, serta menggunakan obat jerawat yang dijual bebas. Namun, kalau khawatir atau sering mengalami jerawat di ketiak, sebaiknya periksakan ke dokter.

7. Folikulitis

Ciri-ciri Benjolan di Ketiak yang Tidak Berbahayafreepik.com/master1305

Mirip dengan furunkel, folikulitis adalah inflamasi pada kulit karena folikel rambut terinfeksi oleh bakteri, seperti S. aureus. Biasanya, folikulitis pada ketiak terjadi setelah mencukur yang tidak benar atau sengaja mencabut rambut di ketiak.

Umumnya tidak berbahaya, folikulitis menyebabkan rasa perih dan gatal yang mengganggu. Gejala umum folikulitis adalah benjolan berwarna merah mirip jerawat di tempat tumbuhnya rambut yang dapat membesar dan berisi nanah. Jika tidak ditangani dengan benar, maka bisa botak permanen dan terdapat bekas luka.

Diagnosis dapat dilakukan dengan pemeriksaan fisik. Pengobatan dapat dilakukan sendiri dengan membersihkan daerah folikulitis dengan sabun antibakteri dan selalu menggunakan handuk serta pakaian bersih. Secara medis, folikulitis dapat diobati dengan obat atau krim antibiotik, laser, hingga operasi.

8. Limfoma Hodgkin

Ciri-ciri Benjolan di Ketiak yang Tidak BerbahayaBengkak pada ketiak karena Penyakit Hodgkin. verywellhealth.com

Dikenal juga sebagai "penyakit Hodgkin", limfoma Hodgkin adalah jenis kanker sistem limfatik. Penyebabnya diyakini karena mutasi salah satu sel pada sistem kekebalan tubuh, yaitu sel B.

Kondisi ini rentan menyerang golongan di bawah 30 tahun dan lebih dari 55 tahun. Selain riwayat keluarga, limfoma Hodgkin juga menyerang mereka yang memiliki riwayat infeksi virus Epstein-Barr.

Gejala umum limfoma Hodgkin adalah pembengkakan kelenjar getah bening di selangkangan, ketiak, dan leher; rasa sakit pada daerah yang bengkak; penurunan berat badan; demam dan panas dingin; keringat di waktu malam, dan sensasi gatal.

Diagnosis limfoma Hodgkin dilakukan lewat pemeriksaan fisik, tes darah, pencitraan melalui rontgen, CT-scan, atau PET-scan, biopsi kelenjar getah bening, dan sampel sumsum tulang belakang.

Masih ada harapan untuk merawat limfoma Hodgkin, jadi segeralah berobat ke dokter. Perawatan limfoma Hodgkin mencakup kemoterapi dan terapi radiasi. Selain itu, transplantasi sumsum tulang atau transplantasi sel punca, juga menjadi salah satu opsi.

Baca Juga: Bro, Kenali 7 Tanda Penyakit dari Benjolan Putih yang Tumbuh di Penis

9. Kutil

Ciri-ciri Benjolan di Ketiak yang Tidak BerbahayaKutil pada ketiak. healthdirect.gov.au

Kutil biasa atau Verruca vulgaris adalah sebuah benjolan kecil bertekstur kasar pada lapisan atas kulit. Biasanya muncul satu atau berjumlah banyak, kutil biasa disebabkan oleh human papillomavirus (HPV) yang membuat pertumbuhan keratin jadi berlebihan.

Kutil bisa mudah menular lewat kontak langsung atau menggunakan benda-benda yang sebelumnya tersentuh oleh pasien penderita kutil. Selain itu, kutil bisa terjadi bila kulit yang terluka terpapar permukaan kasar.

Diagnosis kutil dapat dilakukan lewat pemeriksaan fisik. Biasanya, perawatan kutil melibatkan asam salisilat hingga cryotherapy dan operasi pengangkatan kutil. Menjaga kebersihan diri bisa menjadi salah satu langkah pencegahan dan pengobatan kutil.

10. Kanker payudara

Ciri-ciri Benjolan di Ketiak yang Tidak BerbahayaBenjolan di ketiak karena kanker payudara. healthcentral.com

Kanker payudara terjadi karena pertumbuhan sel pada payudara yang abnormal. Dari beberapa jenis kanker payudara yang dilihat dari lokasi bermulanya, jenis paling umum adalah ductal carcinoma in-situ (DCIS), ductal carcinoma invasive, dan lobular carcinoma invasive.

Wanita berusia 50 tahun dengan riwayat kanker payudara atau yang memiliki faktor gen tertentu rentan terhadap kanker payudara. Meskipun jarang, pria pun dapat mengalami kanker payudara.

Benjolan yang menebal dan menimbulkan rasa nyeri pada ketiak dan payudara bisa menjadi salah satu gejala utamanya. Selain itu, kulit dan puting payudara yang merah, bersisik, dan teriritasi, serta keluarnya cairan dari puting juga jadi gejala yang umum. 

Karena banyak kondisi kesehatan yang mengalami gejala serupa benjolan kanker payudara, lebih baik segera berkonsultasi dengan ahlinya. Diagnosis untuk kanker payudara dilakukan dengan pemeriksaan fisik, pencitraan dengan USG, rontgen payudara atau mammogram, MRI, dan biopsi.

Perawatan kanker payudara melibatkan kombinasi dari operasi, terapi radiasi, dan kemoterapi. Pencegahan kanker payudara terbaik adalah kombinasi pemeriksaan mammogram seperti dan pemeriksaan mandiri bulanan.

Membedakan ciri-ciri benjolan di ketiak yang berbahaya dan yang tidak berbahaya

Ciri-ciri Benjolan di Ketiak yang Tidak BerbahayaIlustrasi konsultasi dokter (IDN Times/Mardya Shakti)

Memang, setiap benjolan yang ditemukan pada tubuh, termasuk ketiak, dapat membuatmu waswas. Untungnya, tidak semua benjolan di ketiak berbahaya. Lantas, kapan harus khawatir? Coba jawab beberapa pertanyaan ini:

  • Apakah benjolan dialami lebih dari 2 minggu?
  • Apakah benjolan bertambah besar?
  • Apakah kamu mengalami penurunan berat badan tanpa sebab yang jelas?
  • Apakah kamu mengalami gejala lainnya yang tidak biasa?
  • Apakah benjolan datang lagi setelah dihilangkan?

Jika kamu menjawab ya untuk semua pertanyaan di atas, sebaiknya periksakan diri ke dokter.

Perlu juga diketahui bahwa benjolan yang keras, tidak bisa digerakkan, permukaannya tidak rata, dan tumbuh dengan cepat biasanya adalah benjolan berbahaya (tumor ganas). Bila menemukan benjolan dengan karakteristik seperti itu, jangan buang waktu untuk memeriksakan diri ke dokter.

Benjolan yang sudah ada sejak lahir umumnya tidak berbahaya, misalnya hemangioma. Benjolan ini akan mengecil dengan sendirinya seiring usia bertambah.

Diagnosis untuk benjolan di ketiak

Ciri-ciri Benjolan di Ketiak yang Tidak BerbahayaSeorang gadis memeriksa ketiaknya. istockphoto.com/iD-Stock

Saat memeriksakan diri ke dokter, dokter akan bertanya seputar benjolan yang dialami dan menanyakan gejala yang dirasakan. Kemudian, dokter akan memeriksa benjolan untuk mengetahui konsistensi dan teksturnya, serta memeriksa kelenjar getah bening bila diperlukan.

Selain itu, dokter mungkin memintamu untuk terus memantau benjolan di ketiak dari waktu ke waktu. Tidak jarang, dokter akan meminta tes tambahan untuk mengeliminasi penyebab benjolan di ketiak lain, seperti:

  • Tes alergi
  • Tes darah lengkap yang mengukur jumlah sel darah merah dan putih
  • Biopsi mengeluarkan sepotong kecil jaringan dari benjolan untuk pengujian laboratorium
  • Mammogram

Benjolan yang tidak berbahaya mungkin tidak memerlukan tindakan lebih lanjut. Namun, untuk benjolan di ketiak yang mengganggu atau berbahaya, pasti memerlukan beberapa bentuk pengobatan.

Perawatan umum untuk benjolan di ketiak

Ciri-ciri Benjolan di Ketiak yang Tidak BerbahayaIlustrasi: Salep. medicalnewstoday.com

Mayoritas kasus benjolan di ketiak biasanya tidak memerlukan perawatan yang rumit. Dokter pun biasanya hanya memintamu untuk memantau benjolan tersebut dan baru ditangani jika sudah menunjukkan sifat abnormal. Pengobatan rumahan yang bisa dilakukan meliputi:

  • Kompres air hangat
  • Krim bebas
  • Obat pereda nyeri

Bila benjolan di ketiak muncul karena alergi, maka hanya butuh membasmi senyawa alergen dengan antihistamin. Jika karena infeksi bakteri, maka dengan antibiotik. Benjolan ketiak yang disebabkan oleh kedua faktor tersebut biasanya mudah diobati.

Jika benjolan di ketiak disebabkan oleh kista atau lipoma, maka prosedur pengangkatan sederhana dapat dilakukan.

Ciri-ciri Benjolan di Ketiak yang Tidak Berbahayamedicalxpress.com

Akan tetapi, benjolan di ketiak pun juga dapat menjadi indikasi gangguan kesehatan yang serius seperti tumor dan kanker. Jika mencapai tahap tersebut, maka dokter harus mempertimbangkan pengobatan kanker.

Pilihan pengobatan benjolan karena kanker pun senada dengan pengobatan kanker umum lainnya. Seperti yang dijelaskan sebelumnya, beberapa opsi pengobatan kanker untuk benjolan di ketiak adalah:

  • Operasi
  • Terapi radiasi
  • Kemoterapi

Itulah informasi seputar benjolan di ketiak, dari mulai penyebab hingga mengenali ciri-ciri benjolan yang berbahaya dan tidak. Bila benjolan tak hilang dalam waktu 2 minggu, bertambah besar, mengalami penurunan berat badan tanpa sebab yang jelas, disertai gejala yang tak biasa, atau benjolan datang lagi setelah dihilangkan, sebaiknya segera periksakan ke dokter.

Baca Juga: 7 Macam Benjolan pada Miss V, Kenali Ciri-cirinya Sebelum Terlambat!

Topic:

  • Alfonsus Adi Putra
  • Nurulia R. Fitri
  • Bayu Aditya Suryanto

Berita Terkini Lainnya