Comscore Tracker

Bisa Menyebabkan Infeksi Serius, Ini 6 Fakta Penting Neutropenia

Kondisi penurunan neutrofil yang signifikan, bisa bahaya!

Neutropenia adalah kondisi yang ditandai dengan penurunan tingkat neutrofil yang signifikan. Neutrofil adalah sejenis sel darah putih, yang merupakan garis pertahanan pertama yang penting untuk melawan infeksi dengan cara menghancurkan bakteri dan jamur berbahaya (ragi) yang menyerang tubuh.

Tanpa kadar neutrofil yang cukup, maka tubuh tidak mampu melawannya, sehingga meningkatkan risiko terkena berbagai jenis infeksi. Bahkan, dalam kasus yang parah, bakteri yang biasanya ada di mulut, kulit, dan usus bisa menyebabkan infeksi serius, yang bisa mengancam nyawa jika tidak segera diobati.

Neutropenia bisa bersifat sementara (akut) maupun bertahan lama (kronis). Selain itu, neutropenia juga bisa bersifat bawaan (muncul sejak lahir) dan didapat (berkembang di kemudian hari).

Bayi yang lahir prematur berisiko lebih tinggi dilahirkan dengan neutropenia. Kondisi ini tercatat memengaruhi 6-8 persen bayi baru lahir di unit perawatan intensif neonatal (NICU). Menurut aturan umum, makin kecil bayi, maka akan semakin besar juga risikonya mengalami neutropenia.

Untuk mewaspadai kondisi yang dianggap sebagai keadaan darurat medis ini, berikut ini deretan fakta medis seputar neutropenia yang perlu diketahui, meliputi penyebab, gejala, diagnosis, dan pengobatannya.

1. Kemoterapi merupakan penyebab paling umum neutropenia

Bisa Menyebabkan Infeksi Serius, Ini 6 Fakta Penting NeutropeniaObat-obatan kemoterapi. unsplash.com/National Cancer Institute

Neutrofil diproduksi di sumsum tulang, di tengah tulang yang lebih besar. Apa pun yang mengganggu proses produksi neutrofil bisa menyebabkan neutropenia. Melansir Medical News Today, kemoterapi adalah penyebab paling umum neutropenia.

Meski tujuan dari kemoterapi adalah untuk menghancurkan kanker, tetapi saat perawatan tersebut memusnahkan kanker yang tumbuh dengan cepat, sel yang sehat seperti neutrofil juga bisa ikut dirusak. Menurut data, sekitar setengah dari pasien kanker yang menjalani kemoterapi akan mengalami beberapa tingkatan neutropenia. Ini merupakan efek samping yang umum pada pasien leukemia.

Penyebab potensial lain dari neutropenia antara lain:

  • Leukemia
  • Obat-obatan tertentu, termasuk antibiotik dan obat untuk tekanan darah tinggi, gangguan kejiwaan, dan epilepsi
  • Sindrom Barth, kelainan genetik yang memengaruhi banyak sistem
  • Sindrom myelodysplastic, yaitu sekelompok kelainan yang ditandai dengan sel darah yang tidak berfungsi karena masalah dengan produksi sumsum tulang
  • Myelofibrosis, masalah sumsum tulang langka, yang juga dikenal sebagai osteomyelofibrosis
  • Ketergantungan alkohol
  • Kekurangan vitamin, paling umum yaitu kekurangan vitamin B12, asam folat, dan tembaga
  • Sepsis, yaitu infeksi pada aliran darah yang menggunakan neutrofil lebih cepat daripada yang bisa diproduksi
  • Sindrom Pearson
  • Infeksi tertentu, seperti hepatitis A, B, dan C, HIV/AIDS, malaria, tuberkulosis, demam berdarah, dan penyakit Lyme
  • Hipersplenisme atau limpa yang membesar

Beberapa kondisi autoimun bisa menargetkan neutrofil, mengurangi jumlahnya. Kondisi tersebut yaitu antara lain:

2. Jenis-jenis neutropenia

Bisa Menyebabkan Infeksi Serius, Ini 6 Fakta Penting Neutropeniacancertherapyadvisor.com

Melansir Healthline, neutropenia terdiri dari empat jenis, yaitu:

  • Neutropenia kongenital (bawaan): neutropenia kongenital muncul saat lahir. Neutropenia kongenital berat juga disebut dengan sindrom Kostmann. Ini menyebabkan tingkat neutrofil yang sangat rendah dan dalam beberapa kasus, jumlahnya sangat sedikit. Ini membuat bayi dan anak kecil berisiko mengalami infeksi serius.
  • Neutropenia siklik: jenis ini muncul saat lahir dan menyebabkan jumlah neutrofil bervariasi dalam siklus 21 hari. Periode neutropenia bisa berlangsung selama beberapa hari, dengan diikuti oleh tingkat normal selama sisa siklus. Siklus kemudian dimulai lagi.
  • Neutropenia autoimun: tubuh akan membuat antibodi yang melawan neutrofil. Antibodi ini ini membunuh neutrofil dan menyebabkan neutropenia. Neutropenia autoimun paling sering terjadi pada bayi dan anak kecil, dengan usia rata-rata diagnosis antara 7 dan 9 bulan.
  • Neutropenia idiopatik: jenis ini berkembang setiap saat dalam hidup dan bisa menyerang siapa saja. Penyebab pastinya belum diketahui.

Baca Juga: Mengenal Penyakit Sel Sabit, Bisa Mengubah Bentuk Sel Darah Merahmu! 

3. Gejala neutropenia yang perlu diwaspadai

Bisa Menyebabkan Infeksi Serius, Ini 6 Fakta Penting NeutropeniaIlustrasi demam. freepik.com/freepik.com

Gejala neutropenia berkisar dari ringan hingga berat. Semakin rendah tingkat neutrofil, maka akan semakin intens gejalanya. Melansir Healthline, gejala khas neutropenia meliputi:

  • Demam
  • Pneumonia
  • Infeksi sinus
  • Otitis media (infeksi telinga)
  • Gingivitis (radang gusi)
  • Omphalitis (infeksi pusar)
  • Abses kulit

Neutropenia kongenital yang parah bisa bergejala serius, sering kali seperti infeksi bakteri. Infeksi ini bisa tumbuh di kulit dan di sistem pencernaan dan pernapasan.

Gejala neutropenia siklik akan kambuh dalam siklus 3 minggu. Infeksi bisa meningkat saat tingkat neutrofil turun.

Gejala neutropenia autoimun dan idiopatik termasuk infeksi. Namun, gejalanya tidak separah pada bentuk neutropenia bawaan.

4. Diagnosis neutropenia

Bisa Menyebabkan Infeksi Serius, Ini 6 Fakta Penting NeutropeniaIlustrasi sampel darah. freepik.com/rawpixel.com

Dalam proses diagnosis neutropenia, dokter bisa memesan satu atau beberapa tes berikut ini:

  • Hitung darah lengkap (CBC): untuk mengukur jumlah neutrofil. Tes CBC intermiten bisa membantu dokter untuk memeriksa perubahan jumlah neutrofil tiga kali seminggu selama 6 minggu.
  • Tes darah antibodi: untuk memeriksa neutropenia autoimun.
  • Aspirasi sumsum tulang: untuk menguji sel sumsum tulang.
  • Biopsi sumsum tulang: melibatkan pengujian sepotong tulang sumsum tulang.
  • Pengujian sitogenik dan molekuler: membantu penyedia layanan kesehatan mempelajari struktur sel.

5. Perawatan neutropenia

Bisa Menyebabkan Infeksi Serius, Ini 6 Fakta Penting NeutropeniaIlustrasi Obat-Obatan (IDN Times/Mardya Shakti)

Melansir Healthline, sebagian besar kasus neutropenia bisa diobati dengan faktor perangsang koloni-granulosit (G-CSF). Ini merupakan salinan sintetis dari hormon yang menyebabkan neutrofil tumbuh di sumsum tulang.

G-CSF bisa meningkatkan jumlah neutrofil, biasanya diberikan sebagai injeksi subkutan harian (di bawah kulit). Perawatan terkadang termasuk transplantasi sumsum tulang. Ini biasanya terjadi saat leukemia muncul atau G-CSF tidak berfungsi.

Terapi berikut juga bisa mengobati infeksi yang terjadi akibat kelainan tersebut:

  • Antibiotik
  • Obat antiinflamasi
  • Kortikosteroid
  • Sitokin
  • Glukokortikoid
  • Imunoglobulin
  • Obat imunosupresif
  • Transfusi sel darah putih
  • Vitamin

6. Pencegahan neutropenia

Bisa Menyebabkan Infeksi Serius, Ini 6 Fakta Penting Neutropenia(IDN Times/Sukma Shakti)

Tidak ada pencegahan khusus untuk neutropenia. Namun, melansir laman National Neutropenia Network, pasien direkomendasikan melakukan beberapa langkah ini untuk mengurangi risiko komplikasi:

  • Pertahankan kebersihan mulut yang baik. Lakukan pemeriksaan gigi secara teratur dan gunakan obat kumur antibakteri
  • Dapatkan vaksinasi terkini.
  • Dapatkan perawatan medis untuk demam di atas 38,5 derajat Celcius
  • Cuci tangan hingga bersih
  • Merawat luka dan goresan
  • Gunakan antibiotik dan antijamur sesuai petunjuk atau anjuran dokter

Itulah deretan fakta medis seputar neutropenia, meliputi penyebab, gejala, jenis, pengobatan, dan pencegahan risiko komplikasi. Segera periksakan diri ke dokter jika mengalami gejala-gejala neutropenia. Semakin cepat perawatan didapat, maka akan semakin besar juga peluang kesembuhan dan terhindar dari komplikasi berbahaya.

Baca Juga: Gak Mudah, 7 Hal Ini Dirasakan Penderita Kanker Saat Jalani Kemoterapi

Eliza ustman Photo Verified Writer Eliza ustman

'Menulislah dengan hati, maka kamu akan mendapatkan apresiasi yang lebih berarti'

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Nurulia R. Fitri

Berita Terkini Lainnya