Comscore Tracker

Infeksi Ulang COVID-19 Bisa Memperburuk Long COVID

Hindari infeksi ulang bahkan jika telah divaksinasi lengkap

Sebuah studi bertajuk "Persistence of somatic symptoms after COVID-19 in the Netherlands: an observational cohort study" dalam jurnal The Lancet yang terbit pada Agustus 2022 lalu menemukan bahwa sekitar satu dari delapan orang yang terkena COVID-19 terus mengembangkan long COVID, yaitu gejala pascainfeksi yang bertahan setidaknya selama satu bulan. Infeksi ulang atau reinfeksi COVID-19 bahkan pada orang yang telah divaksinasi menjadi makin umum sejak kemunculan varian Omicron.

Hasilnya juga menggarisbawahi pentingnya menghindari infeksi ulang bahkan jika telah divaksinasi penuh dan telah pulih dari long COVID.

Apa efek reinfeksi pada seseorang yang sudah mengalami COVID-19 dan kemudian mengembangkan long COVID? Badan amal Inggris Long COVID Kids dan Long COVID Support melakukan survei internet untuk memahami ini lewat pengalaman banyak orang.

1. Temuan survei

Infeksi Ulang COVID-19 Bisa Memperburuk Long COVIDilustrasi seseorang mengalami long COVID (pexels.com/cottonbro)

Dilansir Gavi, The Vaccine Alliance, survei dikirimkan kepada orang-orang dengan long COVID di 30 negara, termasuk Inggris, Amerika Serikat, Prancis, dan Kanada, dan dilakukan sejak 4 April–19 Juni 2022. Tanggapan diterima dari 484 orang dewasa dan 112 anak-anak dan remaja yang telah setidaknya mengalami dua kali infeksi COVID-19. 

Hasilnya serupa di antara orang dewasa dan orang muda. Sebanyak 89 persen responden pertama kali terkena long COVID setelah infeksi pertama, dibandingkan dengan 10 persen setelah infeksi kedua, dan hanya 1 persen setelah infeksi ketiga. Mayoritas, infeksi ulang memperburuk gejala long COVID pada kebanyakan orang yang masih menunjukkan gejala.

Pada orang-orang yang masih memiliki long COVID saat reinfeksi, sebanyak 80 persen mengalami gejala yang memburuk dibanding 10 persen yang mengalami perbaikan gejala long COVID. Sekitar 85 persen mengalami kambuhnya gejala lama atau gejala tambahan baru dibanding 10 persen yang mengalami resolusi atau perbaikan gejala.

Pada 60 persen orang dalam pemulihan atau remisi dengan long COVID, infeksi ulang menyebabkan kambuhnya long COVID.

Baca Juga: Tes Diagnostik Long COVID Pertama Siap Diluncurkan

2. Apa artinya?

Infeksi Ulang COVID-19 Bisa Memperburuk Long COVIDilustrasi long COVID pada anak (pexels.com/cottonbro)

Para peneliti mengatakan bahwa ini adalah salah satu studi pertama yang dipublikasikan mengenai efek infeksi ulang terhadap long COVID, dan temuan ini menunjukkan perlunya penelitian lebih lanjut.

Temuan survei menunjukkan bahwa, karena kebanyakan orang mendapatkan long COVID setelah infeksi pertama mereka, menghindari infeksi terutama pada anak-anak sangat penting.

Hasil dari survei ini juga menggarisbawahi pentingnya menghindari infeksi ulang, bahkan jika seseorang telah mendapatkan vaksinasi penuh dan telah pulih dari long COVID.

3. Risiko long COVID terkait dengan gejala tertentu?

Infeksi Ulang COVID-19 Bisa Memperburuk Long COVIDilustrasi long COVID (pexels.com/Andrea Piacquadio)

Orang yang melaporkan sakit tenggorokan, sakit kepala, dan rambut rontok segera setelah dites positif COVID-19 mungkin lebih cenderung memiliki gejala yang menetap beberapa bulan kemudian, menurut sebuah penelitian dalam Scientific Reports tahun 2022.

Para peneliti mencoba untuk menentukan siapa yang menghadapi risiko lebih tinggi untuk mengembangkan long COVID, dengan gejala yang dapat berlangsung selama berminggu-minggu, berbulan-bulan, atau bertahun-tahun setelah infeksi awal. Sejauh ini, kondisi tersebut telah dilaporkan pada anak-anak dan orang dewasa, orang sehat, dan mereka yang memiliki kondisi sebelumnya, dan berbagai pasien dengan COVID-19 ringan hingga berat.

Para peneliti menganalisis data dari survei Understanding Coronavirus in America, yang diikuti hampir 8.000 orang setiap dua minggu dari Maret 2020 hingga Maret 2021. Mereka berfokus pada 308 pasien COVID-19 yang tidak dirawat di rumah sakit yang diwawancarai satu bulan sebelum infeksi mereka, pada sekitar waktu infeksi, dan 12 minggu setelah infeksi.

Di antara itu, sekitar 23 peserta peserta survei masih mengalami gejala yang berlangsung lebih dari 12 minggu, yang oleh para peneliti dianggap memiliki long COVID. Gejala persisten yang paling umum adalah sakit kepala (22 persen), pilek atau hidung tersumbat (19 persen), ketidaknyamanan perut (18 persen), kelelahan (17 persen), dan diare (13 persen).

Long COVID hampir tujuh kali lebih mungkin terjadi di antara pasien COVID-19 yang mengalami kerontokan rambut dan sekitar tiga kali lebih mungkin di antara mereka yang melaporkan sakit kepala dan sakit tenggorokan.

"Asumsi kami adalah bahwa kerontokan rambut mencerminkan stres yang ekstrem, berpotensi sebagai reaksi terhadap demam atau obat-obatan yang lebih tinggi," kata Eileen Crimmins, PhD, penulis studi senior dan ahli demografi di University of Southern California’s Leonard Davis School of Gerontology, seperti dilansir WebMD.

Gejala jangka panjang juga lebih dari lima kali lebih umum di antara orang-orang dengan obesitas. Namun, para peneliti mengatakan ada kekurangan bukti bahwa risiko long COVID terkait dengan usia, jenis kelamin, ras dan etnis, status merokok, atau kondisi kronis lainnya seperti diabetes atau asma. Studi sebelumnya telah menunjukkan bahwa faktor-faktor ini dapat berperan dalam risiko long COVID.

Karena penelitian ini mencakup tahun pertama pandemi, maka data tidak mencakup informasi tentang vaksin atau varian utama virus corona, seperti Delta dan Omicron. Daftar gejala juga tidak termasuk yang paling melemahkan yang telah dijelaskan oleh pasien COVID-19 kepada dokter, seperti kabut otak, masalah kognitif, dan kehilangan memori.

Masih dibutuhkan definisi kasus universal sebelum kami benar-benar dapat memahami prevalensi long COVID. Saat ini, definisinya sangat bervariasi di seluruh penelitian, yang mengarah ke kisaran besar dalam perkiraan prevalensi. Dengan kata lain, para peneliti masih belum memiliki gambaran yang jelas tentang siapa yang paling berisiko.

Baca Juga: Studi Indonesia Paparkan Maraknya Fenomena Long COVID

Topic:

  • Nurulia

Berita Terkini Lainnya