Comscore Tracker

Katarak: Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan

Merupakan penyebab utama kebutaan pada orang dewasa

Katarak adalah area keruh di lensa mata. Kondisi mata sangat umum seiring bertambahnya usia. Pada awalnya, kamu mungkin tidak menyadari memiliki katarak. Namun, seiring waktu, katarak dapat membuat penglihatan kabur, berkabut, atau kurang berwarna. Kamu mungkin akan mengalami kesulitan dalam membaca atau melakukan aktivitas sehari-hari lainnya.

Katarak merupakan penyebab utama kebutaan pada orang dewasa di seluruh dunia. Dalam kebanyakan kasus, katarak dapat berhasil diobati dan penglihatan dipulihkan.

1. Jenis

Menurut National Eye Institute, ada lima tipe utama katarak.

Katarak terkait usia

Seiring bertambahnya usia, katarak dapat berkembang karena perubahan alami pada lensa mata. Ini disebut katarak terkait usia, dan ini adalah jenis yang paling umum. Katarak terkait usia mungkin lebih mungkin terjadi jika kamu:

  • Merokok.
  • Minum alkohol secara berlebihan.
  • Memiliki riwayat katarak dalam keluarga.
  • Memiliki diabetes.
  • Menjalani operasi mata tertentu, seperti operasi glaukoma.
  • Menggunakan steroid (obat-obatan yang digunakan untuk beragam masalah kesehatan, seperti artritis atau alergi) dalam jangka panjang.

Katarak traumatik

Cedera mata yang serius dapat merusak lensa mata dan menyebabkan katarak. Katarak bisa terbentuk dengan cepat setelah cedera, atau bisa terbentuk bertahun-tahun kemudian.

Katarak radiasi

Jenis radiasi tertentu dapat menyebabkan katarak. Ini termasuk sinar ultraviolet (UV) dari matahari dan pengobatan radiasi untuk kanker.

Katarak pediatrik

Anak-anak juga bisa terkena katarak. Mereka dapat dilahirkan dengan katarak (katarak kongenital), atau berkembang di kemudian hari.

Katarak pada anak-anak jarang terjadi dan biasanya bersifat genetik (diturunkan dalam keluarga). Ini juga dapat terjadi karena komplikasi serius selama kehamilan atau karena penyakit selama masa kanak-kanak, seperti uveitis atau tumor di mata. Anak-anak juga bisa terkena katarak karena alasan yang sama seperti orang dewasa, yaitu cedera mata, radiasi, atau obat steroid.

Ketika katarak pediatrik cukup besar untuk menyebabkan masalah penglihatan, anak butuh perawatan segera. Penting untuk mengobati katarak sejak dini sehingga anak tidak mengalami masalah penglihatan lainnya, seperti ambliopia (mata malas).

Katarak pediatrik lainnya sangat kecil sehingga tidak akan merusak penglihatan anak. Dokter anak dapat memantau katarak yang lebih kecil ini untuk memastikan katarak tersebut tidak menyebabkan masalah penglihatan.

Katarak sekunder (opasifikasi kapsul posterior)

Setelah operasi katarak, beberapa orang mungkin mengalami kondisi yang disebut katarak sekunder, yang membuat penglihatan keruh lagi. Kondisi ini juga disebut after-cataract atau opasifikasi kapsul posterior. Katarak sekunder sering terjadi, tetapi mudah diperbaiki dengan perawatan laser di klinik dokter mata.

Selama operasi katarak, dokter mengeluarkan lensa dari mata dan menggantinya dengan lensa buatan yang bening. Namun, seiring waktu selaput tipis yang menahan lensa baru di tempatnya dapat menumbuhkan jaringan parut dan membuat penglihatan keruh lagi.

Katarak sekunder sebenarnya bukan katarak, karena disebabkan oleh kekeruhan di bagian luar lensa, bukan bagian dalam, tetapi masalah penglihatan yang ditimbulkannya sangat mirip. Hingga setengah dari semua orang yang telah menjalani operasi katarak akan mengalami katarak sekunder.

Perawatan untuk katarak sekunder cepat dan tidak menyakitkan. Dokter akan menggunakan laser untuk membuat lubang di membran di belakang lensa buatan di mata (YAG laser capsulotomy). Kebanyakan orang akan melihat penglihatan mereka kembali normal beberapa hari setelah prosedur.

2. Gejala

Katarak: Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatanilustrasi katarak (commons.wikimedia.org/Rakesh Ahuja, MD)

Saat katarak masih ringan, kamu mungkin tidak memiliki gejala pada awalnya. Akan tetapi, saat katarak berkembang, maka dapat menyebabkan perubahan pada penglihatan. Ini termasuk:

  • Penglihatan keruh atau kabur.
  • Warna terlihat pudar.
  • Tidak dapat melihat dengan baik pada malam hari.
  • Lampu, sinar matahari, atau lampu depan tampak terlalu terang.
  • Melihat lingkaran cahaya di sekitar lampu.
  • Penglihatan ganda (ini terkadang hilang saat katarak makin besar).
  • Harus sering mengganti resep kacamata.

Gejala-gejala ini juga bisa menjadi tanda masalah mata lainnya. Pastikan untuk berbicara dengan dokter mata jika mengalami gejala-gejala di atas.

Katarak biasanya tidak menyakitkan, tetapi dapat menyebabkan ketidaknyamanan karena membuat mata lebih sensitif terhadap cahaya.

Baca Juga: Operasi Katarak Bisa Turunkan Risiko Demensia? Ini Faktanya!

3. Penyebab

Dilansir American Academy of Ophthalmology, penuaan adalah penyebab paling umum katarak. Ini karena perubahan mata normal yang mulai terjadi setelah usia 40 tahun. Saat itulah protein normal di lensa mulai rusak. Inilah yang menyebabkan lensa menjadi keruh.

Orang yang berusia di atas 60 tahun biasanya mulai mengalami kekeruhan pada lensa mata mereka. Namun, masalah penglihatan mungkin tidak terjadi sampai bertahun-tahun kemudian.

Alasan lain kamu mungkin mengalami katarak meliputi:

  • Memiliki orang tua, saudara laki-laki, saudara perempuan, atau anggota keluarga lain yang menderita katarak.
  • Memiliki masalah medis tertentu, seperti diabetes.
  • Merokok.
  • Pernah mengalami cedera mata, operasi mata, atau perawatan radiasi pada tubuh bagian atas.
  • Menghabiskan banyak waktu di bawah sinar matahari, terutama tanpa kacamata hitam yang melindungi mata dari sinar UV yang merusak.
  • Menggunakan obat-obatan tertentu seperti kortikosteroid, yang dapat menyebabkan pembentukan awal katarak.

Sebagian besar katarak terkait usia berkembang secara bertahap. Jenis katarak lain dapat berkembang lebih cepat, seperti pada orang yang lebih muda atau pada orang dengan diabetes. Dokter tidak dapat memprediksi seberapa cepat katarak seseorang akan berkembang.

4. Diagnosis

Katarak: Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatanilustrasi diagnosis katarak (freepik.com/freepik)

Katarak didiagnosis melalui pemeriksaan mata yang komprehensif. Dilansir American Optometric Association, pemeriksaan ini mungkin termasuk:

  • Riwayat pasien untuk menentukan apakah kesulitan penglihatan membatasi aktivitas sehari-hari dan masalah kesehatan umum lainnya yang memengaruhi penglihatan.
  • Pengukuran ketajaman visual untuk menentukan sejauh mana katarak dapat membatasi jarak yang jelas dan penglihatan dekat.
  • Refraksi untuk menentukan perlunya perubahan resep kacamata atau lensa kontak.
  • Evaluasi lensa mata di bawah perbesaran tinggi dan iluminasi untuk menentukan luas dan lokasi katarak.
  • Evaluasi retina mata melalui pelebaran pupil.
  • Pengukuran tekanan di dalam mata.
  • Pengujian tambahan untuk penglihatan warna dan sensitivitas silau.

Pengujian lebih lanjut mungkin diperlukan untuk menentukan seberapa besar katarak memengaruhi penglihatan dan untuk mengevaluasi apakah penyakit mata lainnya dapat membatasi penglihatan setelah operasi katarak.

Dengan menggunakan informasi dari tes ini, dokter mata dapat menentukan apakah kamu menderita katarak dan memberi tahu tentang pilihan perawatan.

5. Pengobatan

Perawatan katarak didasarkan pada tingkat gangguan penglihatan yang ditimbulkannya. Jika katarak memengaruhi penglihatan secara minimal, atau tidak sama sekali, pengobatan mungkin tidak diperlukan. Kamu mungkin disarankan untuk memantau gejala visual yang meningkat dan melakukan pemeriksaan rutin.

Dalam beberapa kasus, mengubah resep kacamata dapat memberikan perbaikan penglihatan untuk sementara. Selain itu, lapisan anti silau pada lensa kacamata dapat membantu mengurangi silau saat berkendara pada malam hari. Meningkatkan jumlah cahaya yang digunakan saat membaca mungkin bermanfaat.

Ketika katarak berkembang ke titik yang memengaruhi kemampuan untuk melakukan tugas normal sehari-hari, pembedahan mungkin diperlukan. Operasi katarak melibatkan pengangkatan lensa mata dan menggantinya dengan lensa buatan. Lensa buatan tidak memerlukan perawatan dan dapat meningkatkan penglihatan secara signifikan. Beberapa lensa buatan memiliki kemampuan pemfokusan alami seperti lensa muda yang sehat. Setelah katarak diangkat, katarak tidak dapat tumbuh kembali.

Dua pendekatan untuk operasi katarak yang umumnya digunakan adalah:

  • Operasi katarak sayatan kecil melibatkan membuat sayatan di sisi kornea dan memasukkan probe kecil ke dalam mata. Probe memancarkan gelombang ultrasound yang melunakkan dan memecah lensa sehingga dapat disedot keluar. Proses ini disebut fakoemulsifikasi.
  • Pembedahan ekstrakapsular membutuhkan sayatan yang agak lebih besar di kornea, sehingga inti lensa dapat diangkat menjadi satu bagian. Lensa alami diganti dengan lensa plastik bening yang disebut lensa intraokular (IOL). Saat menanamkan IOL tidak mungkin karena masalah mata lainnya, lensa kontak dan (dalam beberapa kasus) kacamata dapat menjadi pilihan untuk mengoreksi penglihatan.

Seperti halnya operasi apa pun, operasi katarak memiliki risiko infeksi dan perdarahan. Operasi katarak juga sedikit meningkatkan risiko ablasi retina. Penting untuk mendiskusikan manfaat dan risiko operasi katarak dengan dokter mata. Kondisi mata lainnya dapat meningkatkan kebutuhan untuk operasi katarak atau mencegah seseorang menjadi kandidat operasi katarak.

Operasi katarak adalah salah satu jenis operasi teraman dan paling efektif. Sekitar 90 persen pasien operasi katarak melaporkan penglihatan yang lebih baik setelah operasi.

6. Pencegahan

Katarak: Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatanilustrasi pemeriksaan mata rutin (pexels.com/cottonbro)

Tidak ada penelitian yang membuktikan bagaimana mencegah katarak atau memperlambat perkembangannya. Namun, ada beberapa strategi yang dapat membantu, seperti:

  • Melakukan pemeriksaan mata secara berkala. Ini dapat membantu mendeteksi katarak dan masalah mata lainnya pada tahap awal. Tanyakan kepada dokter seberapa sering kamu harus melakukan pemeriksaan mata.
  • Berhenti merokok. Jika kesulitan, mintalah saran dari dokter. Obat-obatan, konseling, dan strategi lain tersedia untuk membantu.
  • Mengatasi masalah kesehatan lainnya. Ikuti rencana perawatan jika kamu menderita diabetes atau kondisi medis lain yang dapat meningkatkan risiko katarak.
  • Terapkan pola makan sehat yang mencakup banyak buah dan sayuran. Menambahkan berbagai buah dan sayuran berwarna ke dalam pola makan memastikan kamu mendapat banyak vitamin dan nutrisi. Buah dan sayuran memiliki banyak antioksidan yang membantu menjaga kesehatan mata. Studi belum membuktikan bahwa antioksidan dalam bentuk pil dapat mencegah katarak. Akan tetapi, sebuah studi populasi besar baru-baru ini menunjukkan bahwa pola makan sehat yang kaya akan vitamin dan mineral dikaitkan dengan penurunan risiko katarak. Buah-buahan dan sayuran memiliki banyak manfaat kesehatan yang terbukti dan merupakan cara yang aman untuk meningkatkan jumlah mineral dan vitamin dalam makanan.
  • Memakai kaca mata hitam. Sinar UV dari matahari dapat berkontribusi pada perkembangan katarak. Kenakan kacamata hitam yang menghalangi sinar UVB saat berada di luar ruangan.
  • Batasi konsumsi alkohol. Konsumsi alkohol yang berlebihan dapat meningkatkan risiko katarak.

Seiring bertambahnya usia, katarak dan beberapa masalah penglihatan merupakan hal yang khas. Kabar baiknya, operasi katarak adalah salah satu operasi teraman dan paling efektif. Operasi ini akan memberikan penglihatan yang jelas hingga 90 persen pasien dan jarang menyebabkan komplikasi.

Baca Juga: 5 Gejala Awal Katarak yang Perlu Diwaspadai, Jangan Sampai Makin Parah

Topic:

  • Nurulia

Berita Terkini Lainnya