Comscore Tracker

Mikosis: Jenis, Gejala, Pengobatan, Pencegahan

Bahkan bisa terjadi di bagian tubuh dalam seperti organ

Mikosis atau infeksi jamur adalah penyakit yang disebabkan oleh jamur (ragi ataupun jamur). Ini paling sering terjadi pada kulit atau kuku, tetapi jamur juga dapat menyebabkan infeksi di mulut, tenggorokan, paru-paru, saluran kemih, dan bagian tubuh lainnya.

Jamur bergerak dengan menyebarkan atau mengirim spora (bagian reproduksi) ke udara atau lingkungan. Banyak jamur hidup secara alami di dalam tubuh (mulut, saluran pencernaan, kulit) tetapi bisa tumbuh terlalu cepat dalam kondisi tertentu.

Para ilmuwan memperkirakan bahwa ada jutaan jamur di dunia, tetapi hanya sedikit dari mereka yang diketahui menyebabkan penyakit pada manusia. Ini termasuk ragi dan jamur tertentu.

1. Jenis

Ada beberapa jenis mikosis, yaitu:

1. Infeksi jamur superfisial

Infeksi jamur superfisial memengaruhi kuku, kulit, dan selaput lendir (seperti mulut, tenggorokan, atau vagina). Contoh infeksi jamur superfisial meliputi:

  • Kurap (dermatofitosis): Sekelompok jamur yang hidup dari sel-sel kulit, rambut dan kuku (dermatofita) menyebabkan kurap. Mereka dapat menginfeksi kaki (tinea pedis atau kutu air), selangkangan dan paha bagian dalam (tinea cruris), kulit kepala (tinea capitis), tangan (tinea manuum), rambut wajah dan kulit di sekitarnya (tinea barbae), dan bagian tubuh lainnya (tinea corporis).
  • Onikomikosis: Banyak jenis jamur yang menyebabkan infeksi pada kuku tangan atau kaki. Hal ini dapat menyebabkan kuku berubah warna dan pecah-pecah.
  • Kandidiasis: Candida (biasanya Candida albicans) menyebabkan infeksi kulit dan selaput lendir (mukokutan) yang disebut kandidiasis. Ini termasuk kandidiasis oral, beberapa jenis ruam popok, infeksi jamur vagina (vulvovaginitis), kandidiasis esofagus, dan intertrigo candida.
  • Tinea versikolor atau pitiriasis versikolor: Jamur Malassezia menyebabkan perubahan warna kulit yang disebut tinea versicolor atau pitiriasis versikolor.

2. Infeksi jamur subkutan

Infeksi jamur bisa terjadi di bawah permukaan kulit (subkutan) jika jamur masuk ke dalam luka, biasanya melalui cedera saat bekerja dengan tanaman (seperti goresan dari duri). Ini dapat menyebabkan ruam, bisul dan gejala lain pada kulit.

Infeksi jamur subkutan lebih sering terjadi di daerah tropis dan subtropis di dunia. Contohnya adalah:

  • Sporotrichosis: Jamur Sporothrix menyebabkan sporotrikosis. Ini juga bisa terjadi di paru-paru atau bagian tubuh lain.
  • Kromoblastomikosis: Banyak jamur yang berbeda dapat menyebabkan kromoblastomikosis. Ini dapat menyebabkan infeksi kulit yang berlangsung lama (kronis). Ini juga bisa menyebar ke bagian lain dari tubuh, tetapi jarang terjadi.
  • Eumycetoma: Banyak jamur yang berbeda dapat menyebabkan eumycetoma. Ini paling sering memengaruhi kaki.

Infeksi jamur dalam

Infeksi jamur dalam ditemukan di paru-paru, darah, saluran kemih, atau otak. Beberapa adalah infeksi oportunistik, artinya biasanya hanya menyebabkan penyakit pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

Infeksi jamur dalam atau invasif meliputi:

  • Histoplasmosis: Histoplasma, jamur yang menyebabkan histoplasmosis, dapat menginfeksi paru-paru, otak, atau bagian tubuh lainnya.
  • Coccidioidomycosis: Disebabkan oleh jamur Coccidioides, coccidioidomycosis dapat menginfeksi paru-paru dan, jarang, berpindah ke bagian lain dari tubuh.
  • Blastomikosis: Blastomyces, jamur yang menyebabkan blastomikosis, biasanya menginfeksi tulang, kulit, dan paru-paru. Jarang, ini juga dapat menginfeksi otak dan sumsum tulang belakang.
  • Aspergillosis: Aspergillus, jamur yang menyebabkan aspergillosis, dapat menyebabkan beberapa jenis infeksi paru-paru, termasuk alergi bronchopulmonary aspergillosis (ABPA) dan aspergillosis paru kronis. Ini juga dapat menginfeksi bagian lain dari tubuh atau membentuk bola jamur (aspergilloma).
  • Infeksi saluran kemih kandida: Bakteri menyebabkan sebagian besar infeksi saluran kemih (ISK), tetapi beberapa disebabkan oleh ragi seperti Candida.
  • Kandidiasis invasif: Berbagai spesies Candida menyebabkan kandidiasis invasif. Ini dapat menginfeksi jantung, darah (kandidemia), otak, mata (endoftalmitis), tulang atau bagian tubuh lain.
  • Pneumocystis pneumonia: Jamur Pneumocystis jirovecii dapat menginfeksi paru-paru dan menyebabkan penyakit ini.
  • Mukormikosis: Sekelompok jamur yang disebut Mucormycetes menyebabkan mukormikosis. Jamur dapat menginfeksi sinus dan otak, paru-paru, usus, kulit, atau banyak bagian tubuh pada saat yang sama.
  • Kriptokokosis: Cryptococcus neoformans dan Cryptococcus gattii menyebabkan kriptokokosis. Mereka biasanya menginfeksi paru-paru, tetapi kadang dapat menginfeksi otak dan sumsum tulang belakang.

2. Gejala

Mikosis: Jenis, Gejala, Pengobatan, Pencegahanilustrasi infeksi jamur di kuku (flickr.com/Ivan Radic)

Dilansir Cleveland Clinic, infeksi jamur di atas atau di bawah kulit bisa terlihat merah, bengkak, atau bergelombang. Ini bisa tampak seperti ruam atau ada benjolan di bawah kulit.

Di sisi lain, infeksi jamur pada kuku dapat membuatnya berubah warna (kuning, cokelat, atau putih), tebal, atau pecah-pecah.

Sementara itu, infeksi jamur di mulut atau tenggorokan dapat menyebabkan lapisan atau bercak putih.

Infeksi jamur yang paling umum, seperti pada kulit atau kuku, biasanya tidak serius. Namun, jika sistem kekebalan tubuh kamu lemah, kamu lebih berisiko terkena penyakit serius akibat infeksi jamur tertentu.

Gejala mikosis tergantung pada jenis jamur yang menginfeksi dan di bagian tubuh mana.

Gejala infeksi superfisial atau subkutan

  • Gatal, nyeri, kemerahan atau ruam di daerah yang terkena.
  • Kuku yang berubah warna, tebal, atau retak.
  • Nyeri saat makan, kehilangan rasa atau bercak putih di mulut atau tenggorokan.
  • Benjolan tanpa rasa sakit di bawah kulit.

Gejala infeksi jamur di paru-paru

  • Batuk, terkadang batuk darah.
  • Kelelahan.
  • Demam.
  • Sesak napas.
  • Nyeri otot.
  • Nyeri sendi.
  • Sakit kepala.
  • Keringat malam.

Gejala lain

  • Infeksi jamur di dalam atau di sekitar otak: Sakit kepala, demam, nyeri leher, mual/muntah, sensitif terhadap cahaya, kebingungan.
  • Infeksi jamur di mata: Nyeri, kemerahan, keluarnya cairan, penglihatan kabur, robekan, kepekaan terhadap cahaya.
  • Infeksi jamur di saluran usus: Sakit perut, mual, muntah.
  • Infeksi jamur di sinus: Demam, hidung tersumbat, sakit kepala, pembengkakan wajah satu sisi, nyeri wajah.

3. Penyebab dan penyebaran

Ragi, kapang, dan jenis jamur lainnya menyebabkan infeksi jamur. Beberapa infeksi bersifat oportunistik, artinya biasanya tidak menyebabkan infeksi, tetapi dapat memanfaatkan situasi tertentu, seperti sistem kekebalan yang melemah.

Beberapa jamur umum yang dapat menyebabkan infeksi meliputi:

  • Dermatofit: Sekelompok jamur yang hidup dari keratin, zat di rambut, kuku, dan lapisan luar kulit. Mereka tidak menginfeksi jaringan hidup.
  • Kandida: Candida albicans adalah ragi yang secara alami hidup di tubuh, biasanya tanpa menimbulkan masalah. Dalam kondisi tertentu, jamur ini bisa tumbuh terlalu banyak dan menyebabkan gatal dan kemerahan. Jarang, jamur ini dapat menyebabkan infeksi serius.
  • Jamur lingkungan yang hidup di tanah atau air: Contohnya Histoplasma, Coccidioides, Blastomyces, dan Aspergillus.

Kamu bisa mengalami mikosis lewat berbagai cara, seperti:

  • Dari ruang publik yang lembap, seperti kamar mandi dan ruang ganti.
  • Melalui luka di kulit.
  • Dari menghirup jamur dari lingkungan (seperti tanah atau debu).
  • Dari minum antibiotik, yang memungkinkan beberapa jamur yang secara alami ditemukan di tubuh tumbuh di luar kendali.
  • Kamu bisa mendapatkan beberapa infeksi dermatofit dari kontak langsung dengan orang atau hewan yang terinfeksi.

Beberapa penyakit jamur superfisial, seperti kurap, dapat menyebar dari orang ke orang melalui kontak langsung. Studi menunjukkan bahwa infeksi Pneumocystis jirovecii juga dapat menyebar dari satu orang ke orang lain. Infeksi dalam lainnya, seperti jamur yang dihirup ke paru-paru dari lingkungan, biasanya tidak menular.

Baca Juga: Bolehkah Berhubungan Seks saat Terkena Infeksi Jamur Vagina?

4. Diagnosis

Mikosis: Jenis, Gejala, Pengobatan, Pencegahanilustrasi konsultasi dokter (pexels.com/cottonbro)

Dokter akan mencari tanda-tanda jamur, atau mencoba menumbuhkan kultur jamur, dari sampel yang didapat dari kulit atau jaringan lain yang terkena, kuku, darah, dahak, cairan di sekitar otak dan sumsum tulang belakang, urine, cairan dari mata, atau keputihan.

Apabila dokter curiga kamu memiliki infeksi jamur di paru-paru, otak, atau organ dalam lainnya, dokter mungkin akan melakukan rontgen, MRI, atau CT untuk mencari tanda-tanda infeksi.

5. Pengobatan

Banyak kasus mikosis dapat disembuhkan dengan obat antijamur, yang membunuh jamur di dalam dan di tubuh. Bentuk obat apa yang diresepkan oleh dokter tergantung di mana jamur itu berada.

Beberapa obat mungkin bisa dibeli tanpa resep, tetapi ada baiknya untuk berkonsultasi dengan dokter sebelum mencoba mengobati mikosis.

Beberapa obat yang dapat diresepkan oleh dokter dapat meliputi obat oral, obat intravena, losion, krim, atau bedak, obat kumur atau lozenge, obat tetes mata, atau sampo.

6. Pencegahan

Mikosis: Jenis, Gejala, Pengobatan, Pencegahanilustrasi pencegahan mikosis (unsplash.com/Crystal Jo)

Ada beberapa tips untuk mengurangi risiko terkena mikosis. Praktikkan ini:

  • Mandi setelah kotor atau berkeringat. Jangan biarkan area kulit tetap lembab.
  • Jangan berjalan tanpa alas kaki di kamar mandi umum, pancuran, atau ruang ganti.
  • Kenakan pakaian dalam yang bersih, kering, dan berbahan katun.
  • Menjaga kesehatan gigi dan mulut.
  • Bersihkan dan gunakan lensa kontak seperti yang diarahkan oleh dokter.
  • Jaga agar kuku tetap pendek dan bersih.
  • Hanya minum antibiotik sesuai resep. Jika mengonsumsi antibiotik terlalu lama, jamur dapat tumbuh terlalu cepat di tubuh dan menyebabkan infeksi.
  • Jangan berbagi peralatan olahraga, handuk, atau barang pribadi lainnya dengan orang lain.
  • Kenakan pakaian pelindung, seperti sarung tangan, sepatu bot, celana panjang, dan kemeja lengan panjang saat bekerja dengan tanah. Kenakan masker N95 untuk menghindari menghirup jamur berbahaya.
  • Jika kamu tinggal di daerah dengan jamur berbahaya di tanah, kenakan masker atau tetap di dalam ruangan dengan jendela tertutup selama badai debu.

Mikosis atau infeksi jamur adalah masalah kesehatan umum karena pada dasarnya jamur hidup secara alami di tubuh kita. Sebagian besar kasus dapat diatasi dengan pengobatan. Jika memiliki sistem kekebalan yang lemah atau berisiko terkena infeksi parah atau bertahan lama, bicarakan dengan dokter mengenai perlindungan terbaik.

Baca Juga: Banyak Macamnya, Ini 7 Jenis Infeksi Jamur Kulit yang Mesti Diwaspadai

Topic:

  • Nurulia

Berita Terkini Lainnya