Comscore Tracker

Athazagoraphobia, Ketakutan Melupakan atau Dilupakan Orang Lain

Tidak ada satu orang pun yang mau dilupakan

Tidak ada satu orang pun di dunia ini yang ingin melupakan atau dilupakan oleh orang lain, apalagi oleh orang yang disayangi. Memikirkannya saja sudah bisa membuat kita sedih dan gelisah.

Jika perasaan ini tidak bisa dikontrol dengan baik, maka suatu saat kamu bisa terkena athazagoraphobia. Meskipun fobia ini masih jarang diketahui oleh orang pada umumnya, kamu juga wajib waspada dengan fobia ini.

Untuk lebih tahu mengenai athazagoraphobia, berikut beberapa informasi yang bisa kamu simak.

1. Perasaan takut melupakan atau dilupakan oleh orang yang disayang

Athazagoraphobia, Ketakutan Melupakan atau Dilupakan Orang Lainilustrasi ketakutan (freepik.com/cookie_studio)

Athazagoraphobia adalah ketakukan akan melupakan atau dilupakan oleh seseorang.

Seperti diuraikan di laman Practicalpie, kondisi ini biasanya dikaitkan dengan penyakit Alzheimer atau demensia. Mungkin takut nantinya akan mengembangkan kondisi tersebut dan melupakan teman dan keluarga. Sebaliknya, mungkin kamu juga takut bahwa orang tua, pasangan, atau orang yang dicintai akan mengembangkan kondisi tersebut dan melupakanmu.

Meski demikian, ketakutan seperti tidak harus berhubungan dengan penyakit Alzheimer dan demensia untuk dianggap sebagai athazagoraphobia.

2. Mengapa athazagoraphobia bisa terjadi?

Athazagoraphobia, Ketakutan Melupakan atau Dilupakan Orang Lainilustrasi kesendirian (unsplash.com/Kinga Cichewicz)

Sebenarnya bukanlah hal yang mudah untuk mengetahui penyebab pasti kenapa seseorang bisa memiliki fobia. Namun, para ahli di bidang kesehatan mental meyakini bahwa lingkungan dan genetik bisa menjadi salah satu faktor pendukung kenapa fobia bisa terjadi.

Seseorang akan lebih rentan memiliki fobia bila:

  • Mengalami pengalaman traumatis di masa lalu
  • Memiliki keluarga yang mengalami fobia atau gangguan kecemasan
  • Memiliki sifat sensitif, pemalu, atau tertutup

Seseorang bisa mengalami athazagoraphobia karena kecemasan mereka akan penyakit seperti Alzheimer dan demensia yang bisa membuat mereka melupakan atau dilupakan oleh orang-orang yang mereka sayangi. Ini bisa saja terjadi pada pasien ataupun keluarganya.

Baca Juga: Sempat Jadi Trending Topic di Twitter, Ini Makna Xenofobia Sebenarnya

3. Athazagoraphobia memiliki gejala seperti terkena serangan panik dan gejala lainnya

Athazagoraphobia, Ketakutan Melupakan atau Dilupakan Orang Lainilustrasi menenangkan seseorang yang panik (unsplash.com/Priscilla Du Preez)

Dilansir Pracicalpie, athazagoraphobia memiliki beberapa gejala mulai dari ringan hingga serius, meliputi:

  • Mengalami serangan panik
  • Merasakan ketegangan yang berlebihan
  • Meningkatnya tekanan darah atau detak jantung
  • Merasa mual
  • Pusing
  • Mengalami kegelisahan

Tak hanya itu, seseorang dengan athazagoraphobia juga bisa menunjukkan perilaku seperti menarik diri dari lingkungan sosial. Hal tersebut pengidap fobia ini akan mengucilkan diri dan bisa kehilangan kemampuan untuk fokus. Dalam kasus paling parah, seseorang dengan athazagoraphobia bisa kehilangan pekerjaannya dan tidak mampu untuk menjalin hubungan sosial.

4. Ada beberapa cara untuk mengatasi athazagoraphobia

Athazagoraphobia, Ketakutan Melupakan atau Dilupakan Orang Lainilustrasi yoga (unsplash.com/kike vega)

Dilansir Healthline, ada beberapa cara untuk mengatasi athazagoraphobia yang disesuaikan dengan tingkat keparahan fobia. Berikut ini adalah beberapa cara penanganan fobia ini:

  • Melakukan olahraga seperti yoga
  • Meneapkan teknik pernapasan yang lebih fokus
  • Menggunakan aromaterapi
  • Menjalani diet seimbang
  • Menulis buku harian
  • Memiliki support system yang baik
  • Belajar untuk menurunkan stres yang dapat memicu fobia

5. Segeralah berkonsultasi pada ahlinya

Athazagoraphobia, Ketakutan Melupakan atau Dilupakan Orang Lainilustrasi terapi dengan ahli kesehatan mental (freepik.com/freepik)

Bila kamu merasa memiliki gejala athazagoraphobia (atau ketakutan berlebihan terhadap apa pun), sebaiknya pertimbangkan untuk konsultasi dengan ahli kesehatan mental, apalagi bila gejala yang dirasakan sudah berdampak pada kualitas hidup.

Nantinya, ahli dapat membantu dengan beberapa cara, seperti:

  • Membahas apa yang menyebabkan fobia
  • Membantu kamu untuk mempelajari secara lebih lanjut tentang fobia yang dialmai dan pemicu spesifik kenapa hal itu bisa terjadi
  • Melakukan pemeriksaan fisik dan melihat riwayat kesehatan

Memiliki rasa takut itu wajar. Akan tetapi, bila sudah berlebihan, seperti athazagoraphobia atau fobia lainnya, jangan berpikir dua kali untuk minta bantuan ahli seperti psikolog atau psikiater. Penanganan tepat sangat penting untuk bisa pulih dan mencegah dampak yang lebih serius.

Baca Juga: Autophobia, Takut Berlebihan atau Fobia terhadap Kesendirian

Ruth Cikita Photo Verified Writer Ruth Cikita

[kosong]

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Nurulia R. Fitri

Berita Terkini Lainnya