Comscore Tracker

Epidemiolog UI: Mau PPKM Level 1, Darurat, Itu Semuanya Retorika

Penanganan sektor hulu harus diutamakan

Jakarta, IDN Times - Ahli Epidemiologi Universitas Indonesia Pandu Riono mengatakan upaya di sektor hulu lebih utama dilakukan daripada menggagas berbagai hal yang dianggap berada di awang-awang.

“Karena kita jangan ngomong herd immunity-lah ga ada gunanya ngomong seperti itu. Cuma retorika yang ga perlu. Kita kebanyakan retorika. Habis PPKM, mau PPKM level 1, darurat, itu semuanya retorika. Kenapa? Karena yang melaksanakan itu nggak ngerti apa yang seharusnya dilakukan. Itu problem terbesar dari pemerintahan kita," ujar Pandu dikutip laman muhammadiyah.or.id, Senin (26/7/2021).

Bahkan, menurutnya, pengambil kebijakan tidak paham apa yang harus dilaksanakan, apa yang harus dimonitoring, dan apa yang harus dievaluasi.

"Ini yang menjadi kendala kenapa hampir di seluruh dunia sepakat bahwa Indonesia menjadi episentrum baru Covid-19,” kritik Pandu.

1. Setiap nyawa itu berharga

Epidemiolog UI:  Mau PPKM Level 1, Darurat, Itu Semuanya RetorikaGubernur DKI Jakarta Anies Baswedan melakukan pemantauan di TPU Rorotan, Jakarta Utara. (dok. Humas Pemprov DKI Jakarta)

Pandu paham beragam tekanan selalu ada, tetapi pengambilan keputusan harus mengutamakan keselamatan rakyat.

“Jangan anggap remeh, jangan pikirkan pertimbangan pertimbangan yang tidak relevan. Itu yang paling penting. Setiap nyawa itu berharga. Kita selamatkan satu nyawa demi satu nyawa,” pesan Pandu.

Baca Juga: [UPDATE] Kasus Harian dan Kematian COVID RI Masih Tertinggi di Dunia

2. Sampai pemerintahan Jokowi berakhir pandemik belum terkendali

Epidemiolog UI:  Mau PPKM Level 1, Darurat, Itu Semuanya RetorikaPresiden Joko Widodo memberikan keterangan pers terkait COVID-19 di Istana Bogor, Jawa Barat, Senin (16/3/2020) (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A)

Pandu khawatir hal ini akan menjadi problem terbesar di dalam pandemik ini dan akan lebih panjang di Indonesia.

"Negara lain bisa menekan sementara kita problemnya masih problem yang sangat dasar bahwa masyarakat tidak sadar, respons pemerintah belum terkoordinasi, penularan masih terus berjalan, sampai kapan? Sampai pemerintahan Jokowi berakhir pun mungkin kita belum mengendalikan pandemik kalau kita nggak berubah,” imbuhnya.

3. Lemahnya penanganan pandemik di sektor hulu

Epidemiolog UI:  Mau PPKM Level 1, Darurat, Itu Semuanya RetorikaEpidemiolog dari Universitas Indonesia (UI) Dr. Pandu Riono (Tangkapan layar Zoom Indikator Politik Indonesia)

Pandu juga menyayangkan lemahnya penanganan pandemik di sektor hulu. Menurut Pandu, sektor hulu seperti pencegahan, pelacakan, isolasi hingga pemberlakuan karantina wilayah lebih utama dilakukan daripada sektor hilir. Apalagi, sistem kesehatan di tanah air dianggapnya belum begitu memadai dan terjangkau bagi seluruh rakyat.

“Jadi selama keran air yang mengalir itu kita tidak berhasil kunci, airnya akan deras sekali seperti sekarang, apapun yang kita lakukan itu tidak akan bisa mengatasinya apalagi dengan adanya varian Delta. Mau rumah sakit tambah ditambah, mau ICU ditambah, apapun itu, kita tetap tumbang,” jelas Pandu.

4. Pandemik adalah perang bersama

Epidemiolog UI:  Mau PPKM Level 1, Darurat, Itu Semuanya RetorikaSejumlah tenaga kesehatan berjalan menuju ruang perawatan pasien COVID-19 di Rumah Sakit Darurat COVID-19 (RSDC), Wisma Atlet, Kemayoran, Jakarta, Rabu (5/5/2021). ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat.

Pandu berharap pemerintah terus menggenjot strategi hulu. Mengingat, selama beberapa pekan terakhir jumlah testing diketahui malah terus menurun.

"Kemudian bagaimana perilaku manusia. Investasinya kemudian bagaimana mengajak masyarakat untuk sederhana saja 3 M, wajib pakai masker itu kemanapun mereka pergi kalau beraktivitas. Itu lemah sekali. Kita masih melihat bagaimana perilaku penduduk tidak menyadari bahwa ini pakai masker penting," katanya.

Dia menilai kelemahan saat ini adalah memang sistem yang dilakukan oleh pemerintah tidak pernah mengajak peran serta masyarakat secara total bahwa ini adalah perang bersama.

"Jadi seharusnya yang kita lakukan adalah masyarakat itu garda terdepan. The community is the frontline for every outbreak response. Itu sudah menjadi rumus yang harus dilakukan. Tetapi investasi ke sana ga ada, upaya ke sana ga ada,” ujarnya.

Baca Juga: Kapan Pandemik COVID-19 Berakhir? Menkes: Terus Terang Saya Gak Tahu

Topic:

  • Dwi Agustiar

Berita Terkini Lainnya