Comscore Tracker

Kowani Desak Pemerintah Segera Sahkan RUU PPRT

Banyak PRT yang mengalami diskriminasi dan kekerasan

Jakarta, IDN Times - Ketua Umum Kongres Wanita Indonesia (Kowani) Giwo Rubianto Wiyogo mengimbau agar seluruh pihak yang mempekerjakan pegawai rumah tangga (PRT) tidak melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) di masa pandemik COVID-19.

Ia juga meminta para majikan untuk memperhatikan kesehatan pekerjanya dengan memberikan fasilitas tambahan untuk kesehatan seperti memberikan vitamin, makanan bergizi, istirahat cukup dan memeriksakan ke dokter atau layanan kesehatan untuk pengobatan yang memadai jika para pekerjanya sakit.

Hal itu disampaikannya saat menjadi pembicara di acara Webinar PERINGATAN HARI PRT NASIONAL, Senin (15/2/2021).

“Kami juga selalu mensosialisasikan kepada seluruh organisasi anggota KOWANI sebanyak 97 organisasi di tingkat pusat, juga melalui BKOW maupun kepada masyarakat pada masa ini tidak memberhentikan pekerja rumah tangga secara sepihak di dalam masa pandemik seperti ini,” katanya.

“Juga tidak melakukan pemotongan gaji,” tambahnya. “Diberikan juga BPJS Ketenagakerjaan untuk mendapatkan pelayanan kesehatan serta memperlakukan setara dan tidak mendiskriminasi.”

Baca Juga: Nasib RUU PPRT Terkatung-katung karena Isu PRT Minta Gaji UMR

1. Ada 87 juta anggota perempuan

Kowani Desak Pemerintah Segera Sahkan RUU PPRTIDN Times/Indiana Malia

Giwo lebih lanjut mengatakan, sebagai organisasi perempuan yang terbesar dan tertua di Indonesia, sudah menjadi kewajiban Kowani untuk memperhatikan pekerja rumah tangga yang kebanyakan perempuan.

Menurut Giwo, Kowani saat ini menjadi wadah bagi 97 organisasi perempuan di tingkat pusat dengan anggota sebanyak 87 juta perempuan di Indonesia. Kowani juga merupakan anggota dari International Council of Women, yang didirikan pada tahun 1888 dan juga sebagai pendiri dari ASEAN Confederation of Women Organization.

Lembaga tersebut juga bekerja sama dalam menjalankan perpanjang tanganan pelaksanaan program dan juga dalam gerakan perjuangan perempuan di provinsi dan kabupaten kota melalui BKOW dan GOW.

“Dan juga sebagai anggota tetap di PBB sebagai konsultatif status with the ECOSOC sejak tahun 1998,” katanya. “Di dalam 87 juta anggota perempuan, sebagian besar disini adalah sebagai pemberi kerja dan juga ada sebagai pekerja.”

2. Sebagian besar PRT adalah perempuan

Kowani Desak Pemerintah Segera Sahkan RUU PPRTKetua Jala PRT Lita Anggraeni saat memberikan pendidikan bagi para PRT di Mijen. Dok SPRT Semarang

Giwo menjelaskan, saat ini ada sebanyak 4,2 juta PRT di Indonesia. Di mana 84 persen di antaranya adalah perempuan dan 14 persen adalah pekerja anak atau mereka yang berusia di bawah 18 tahun.

Ia juga menegaskan bahwa Presiden Joko “Jokowi” Widodo telah mencetuskan program untuk mengurangi jumlah pekerja anak. Untuk itu, katanya, Kowani akan terus berupaya untuk memastikan agar pemerintah segera menyetujui Rancangan Undang-undang (RUU) Perlindungan PRT.

“Bapak presiden kita mempunyai program pemerintah untuk menurunkan pekerja anak,” katanya.

“Maka dari itu, Kowani harus fokus dan harus concern terhadap pengawalan dan mempunyai komitmen dari pengawalan RUU PPRT ini.”

Baca Juga: 16 Tahun Terkatung-Katung, RUU PRT Diharapkan Segera Menjadi UU

3. Banyak tindak kekerasan dan pelecehan terhadap PRT

Kowani Desak Pemerintah Segera Sahkan RUU PPRTIlustrasi Jokowi (IDN Times/Arief Rahmat)

Giwo juga kembali mengingatkan bahwa saat ini ada banyak sekali tindakan diskriminasi yang dialami oleh pekerja rumah tangga, baik secara fisik, mental, ekonomi, hingga seksual. Bahkan, masih banyak terjadi perbudakan sampai perdagangan orang di zaman modern ini, jelasnya.

Untuk itu, ia mengatakan agar pemerintah segera mengesahkan UU PPRT, agar dapat melindungi para PRT.

“Maka dari itu KOWANI bersikeras untuk tetap berjuang dan concern untuk menggolkan undang-undang ini dengan maksud agar adanya pengakuan pelindungan kesejahteraan sebagai pekerja dan sebagai warga negara Indonesia yang di mana diamanatkan oleh Pancasila keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia, dan juga merujuk kepada SDGs,” katanya.

Baca Juga: Nasib RUU PPRT Terkatung-katung karena Isu PRT Minta Gaji UMR

Topic:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya