Comscore Tracker

5 Pembelian Termahal Chelsea Era Roman Abramovich yang Gagal Bersinar

Ada yang berstatus termahal di dunia

Roman Abramovich adalah sosok yang sangat berjasa bagi kesuksesan Chelsea. Sebagai pemilik Chelsea, Taipan asal Rusia itu royal menggelontorkan uang pribadinya untuk mendatangkan banyak pemain bintang ke Stamford Bridge. Sayangnya, Abramovich bakal segera meninggalkan The Blues karena sudah resmi menjual Chelsea.

Sebagian besar pemain mahal yang didatangkan Chelsea pada era Roman Abramovich sukses membawa Chelsea berprestasi. Namun, ada pula beberapa yang gagal bersinar meski mereka datang dengan nama besar. Inilah lima pemain termahal yang dibeli Chelsea pada era Roman Abramovich tetapi gagal bersinar.

1. Kepa Arrizabalaga

5 Pembelian Termahal Chelsea Era Roman Abramovich yang Gagal BersinarKepa Arrizabalaga (instagram.com/kepaarrizabalaga)

Kepa Arrizabalaga adalah pemain termahal kedua yang pernah didatangkan Chelsea sepanjang sejarah. Kiper asal Spanyol ini diboyong dari Athletic Bilbao pada 2018 dengan harga 80 juta euro alias Rp1,27 triliun. Itu sekaligus membuat Kepa menyandang status kiper termahal dunia hingga saat ini.

Dengan status tersebut, Kepa tentu sepantasnya jadi kiper utama Chelsea. Ia memang sempat jadi pilihan utama dalam dua musim pertamanya. Namun, performa Kepa mulai menurun pada 2019/2020. Ia pun sempat tersingkir dari skuad inti dan tergeser oleh Willy Caballero.

Kedatangan Edouard Mendy pada 2020/2021 makin membuat kesempatan bermain Kepa menurun. Meski belakangan ini mulai kembali ke performa terbaik, Kepa belum bisa merebut kembali pos penjaga gawang utama. Sebagai kiper termahal dunia, karier Kepa bersama Chelsea sejauh ini memang jauh di bawah ekspektasi.

2. Alvaro Morata

5 Pembelian Termahal Chelsea Era Roman Abramovich yang Gagal Bersinarpotret Alvaro Morata berseragam Chelsea (skysports.com)

Alvaro Morata adalah pemain termahal keempat yang pernah dibeli oleh Chelsea. Morata juga berasal dari Spanyol seperti Kepa. Ia bergabung dengan The Blues pada 2017 dengan harga 66 juta euro alias Rp1,05 triliun. Pada awalnya, Morata berhasil tampil tajam bersama Chelsea.

Morata mencetak 15 gol pada 2017/2018 sehingga menjadi top skor kedua Chelsea pada musim tersebut. Namun, ketajaman Morata menurun drastis pada musim berikutnya, bahkan kerap membuang-buang peluang emas.

Morata pun dipinjamkan ke Atletico Madrid pada 2019/2020 dan dilepas pada musim berikutnya. Secara total, statistik Morata bersama Chelsea adalah 24 gol dalam 72 laga di semua ajang. Jumlah itu jauh di bawah harapan baginya sebagai stiker utama The Blues saat itu sehingga ia pantas disebut flop.

Baca Juga: 8 Jenis Trofi yang Dimenangi Chelsea pada Era Roman Abramovich

3. Fernando Torres

5 Pembelian Termahal Chelsea Era Roman Abramovich yang Gagal Bersinarpotret Fernando Torres berseragam Chelsea (skysports.com)

Pemain yang satu ini pun berasal dari Spanyol. Fernando Torres adalah striker yang berhasil tampil tajam selama membela Liverpool. Ia mencatat total 81 gol dalam 142 laga bagi Liverpool di semua ajang. Oleh karena itu, Chelsea tak ragu memboyongnya pada 2011 dengan mahar 58,5 juta euro alias Rp931 miliar.

Sayangnya, Torres gagal menampilkan ketajaman bersama Chelsea seperti saat berkostum Liverpool. Ia membela The Reds hingga 2014 dan hanya mencetak 45 gol dalam 172 penampilan bersama The Blues. Meski flop dalam hal ketajaman, setidaknya Torres berhasil meraih trofi bersama Chelsea, tidak seperti saat membela Liverpool.

4. Andriy Shevchenko

5 Pembelian Termahal Chelsea Era Roman Abramovich yang Gagal Bersinarpotret Andriy Shevchenko berseragam Chelsea (skysports.com)

Chelsea pada era Roman Abramovich memang terkenal kerap memboyong striker bernama besar dengan harga mahal. Namun, banyak di antara mereka yang akhirnya melempem. Tren buruk itu bahkan sudah terjadi sejak masa-masa awal Abramovich mengambil alih Chelsea.

Pada 2006, Chelsea mendatangkan Andriy Shevchenko dari AC Milan dengan harga 43,8 juta euro atau Rp697 miliar. Shevchenko datang dengan status salah satu striker terbaik dunia. Namun, ia gagal tampil maksimal bersama The Blues.

Shevchenko hanya mencetak 22 gol dalam total 77 laga di semua ajang bersama Chelsea. Itu jauh menurun dibanding rekornya bersama Milan, yaitu 175 gol dalam 322 partai. Karena flop, striker asal Ukraina ini pun hanya bertahan di Chelsea hingga 2009, lalu akhirnya pulang ke negaranya.

5. Michy Batshuayi

5 Pembelian Termahal Chelsea Era Roman Abramovich yang Gagal BersinarMichy Batshuayi (skysports.com)

Satu lagi pemain Chelsea yang dibeli dengan harga mahal, tetapi gagal bersinar adalah Michy Batshuayi. Batshuayi adalah striker asal Belgia yang dibeli Chelsea dari Marseille pada 2016. The Blues mesti merogoh kocek 39 juta euro alias Rp621 miliar untuk memboyong Batshuayi.

Batshuayi sempat cukup sering dimainkan dalam dua musim pertamanya. Namun, ia gagal tampil tajam sehingga jadi sering dipinjamkan ke klub lain. Musim 2021/2022 ini pun Batshuayi sedang dipinjamkan Chelsea ke Besiktas. Sejauh ini, Batshuayi baru mencatat 77 laga bersama Chelsea dan mencetak 25 gol.

 

Lima pemain di atas adalah para pemain termahal yang pernah didatangkan Chelsea tetapi flop alias gagal bersinar. Setelah ditinggal Roman Abramovich, apakah Chelsea masih akan mendatangkan banyak pemain mahal ke Stamford Bridge?

Baca Juga: 6 Lulusan Terbaik Akademi Chelsea Selama Dipimpin Roman Abramovich

Peter Eduard Photo Verified Writer Peter Eduard

Be weird, because being normal is so boring

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Atqo

Berita Terkini Lainnya