Comscore Tracker

Media Asing Soroti Aksi Polisi Tangani Tragedi Kanjuruhan

Aksi polisi dalam melempar gas air mata kembali disorot

Jakarta, IDN Times - New York Times, media terkemuka di Amerika Serikat, menyoroti tragedi di Stadion Kanjuruhan, Sabtu (1/10/2022) lalu. Mereka menilai jika insiden tersebut sebenarnya bermula dari bagaimana keputusan buruk polisi dalam menangani aksi massa.

Memang, dalam tragedi ini, sejumlah saksi menyatakan kalau mereka mulai panik dan hendak keluar dari stadion lantaran tindakan polisi yang melempar gas air mata ke tribune. Pun, ketika ada segerombolan suporter yang masuk, terlihat jelas bagaimana aparat keamanan bertindak.

Kekuatan dengan senjata mereka perlihatkan. Mereka memukul dan menendang suporter yang masuk ke lapangan, membuat situasi menjadi lebih runyam.

Baca Juga: Pengamat: Aksi Polisi di Kanjuruhan Bukan Perbuatan Melanggar Hukum

1. Reformasi belum berjalan

Media Asing Soroti Aksi Polisi Tangani Tragedi KanjuruhanTangkapan layar dari salah satu berita di New York Times yang mengulas tindakan aparat keamanan dalam tragedi Kanjuruhan (New York Times)

Pengamat Politik dan Ekonomi Universitas Murdoch Australia, Jacqui Baker, menyatakan kalau insiden tersebut menjadi bukti kalau reformasi dalam tubuh kepolisian di Indonesia masih belum berjalan.

"Bagi saya, ini benar-benar kegagalan dalam fungsi reformasi polisi di Indonesia," ujar Baker dikutip New York Times.

2. Impunitas masih berlaku

Media Asing Soroti Aksi Polisi Tangani Tragedi KanjuruhanAparat keamanan berusaha menghalau suporter yang masuk ke lapangan usai pertandingan BRI Liga 1 antara Arema melawan Persebaya di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, Sabtu malam (1/10/2022). (ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto)

Baker menyatakan saat ini impunitas masih terjadi dalam kalangan aparat penegak hukum di Indonesia. Fenomena itu, menurutnya, menjadi salah satu bentuk stagnansi dalam reformasi dalam tubuh penegak keamanan.

"Kenapa kita terus berhadapan dengan impunitas? Karena tak ada kepentingan politik yang dibawa dalam profesionalitas kekuatan polisi," ujar Baker.

3. Standar keamanan di stadion Indonesia memang belum seragam

Media Asing Soroti Aksi Polisi Tangani Tragedi KanjuruhanAparat keamanan menembakkan gas air mata untuk menghalau suporter yang masuk ke lapangan usai pertandingan BRI Liga 1 antara Arema melawan Persebaya di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, Sabtu malam (1/10/2022). (ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto)

Mantan COO PT Liga Indonesia Baru, Tigorshalom Boboy, sebelumnya menyatakan dalam tragedi Kanjuruhan, prosedur standar operasional yang dipakai bukan punya FIFA atau PSSI. Tigor mengamati kalau itu adalah SOP yang dimiliki oleh polisi.

Di sinilah jurang pemisah yang begitu besar dan harus dirapatkan agar para penonton bisa dengan tenang menyaksikan pertandingan. Sebab, dijelaskan Tigor, keamanan dalam pertandingan juga melingkupi penonton bisa meninggalkan stadion dengan selamat.

"Regulasi punya PSSI itu harus jadi dasar, acuan terlebih dulu. Dalam setiap pertandingan, itu ada runutan pertandingan, termasuk juga milik security officer. Di situ juga harus dijelaskan kapan pintu harus dibuka, penonton boleh masuk, dan tim datang, sampai ujungnya pertandingan selesai. Pertandingan tidak hanya selesai dalam 2x45 menit, tapi sampai memastikan semua penonton pulang dalam keadaan selamat," kata Tigor.

Baca Juga: Menarik Benang Merah Tragedi Kanjuruhan Lewat Fakta di Lapangan

Topic:

  • Satria Permana

Berita Terkini Lainnya