Comscore Tracker

7 Dampak Buruk Tidur dengan Lampu Menyala bagi Kesehatan

Makin gelap makin baik!

Urusan tidur, setiap orang punya preferensinya masing-masing. Misalnya saja pencahayaan saat tidur, ada orang yang suka tidur dalam gelap, sementara ada juga orang yang lebih memilih untuk tidur dengan lampu menyala.

Tahu tidak, di luar dari pilihan masing-masing, kebiasaan tidur dengan lampu menyala ternyata dapat mendatangkan dampak buruk bagi kesehatan tubuh, lho. Sering dianggap sepele, tapi berikut ini adalah hal yang bisa terjadi bila kamu tidur tidur dalam kondisi pencahayaan terang.

1. Insomnia

7 Dampak Buruk Tidur dengan Lampu Menyala bagi Kesehatannews.harvard.edu

Tidur dengan nyala lampu yang benderang dapat mengurangi produksi hormon melatonin memengaruhi ritme sirkadian, salah satunya mengendalikan proses tidur. Bahkan, menurut penelitian dalam jurnal Journal of Clinical Endocrinology and Metabolism tahun 2011, melatonin bisa berkurang hingga 50 persen. Parahnya lagi, kualitas dan kuantitas tidur yang buruk merupakan salah satu penyebab penyakit kardiovaskular. 

Penelitian dalam jurnal Environmental Health Perspectives tahun 2008 juga mengungkapkan jika insomnia bisa terjadi karena ritme sirkadian yang terganggu akibat paparan cahaya pada malam hari.

Melansir Hardvard Health Publishing, paparan lampu yang terang pada malam hari dapat menyebabkan seseorang kesulitan tidur. Di samping itu, penelitian dalam jurnal Clinical Sleep Medicine tahun 2018 juga mengatakan, semakin terang paparan cahaya pada malam hari, maka itu dapat menyebabkan seseorang sulit tidur hingga butuh obat.

2. Depresi

7 Dampak Buruk Tidur dengan Lampu Menyala bagi KesehatanPixabay/Foundry Co

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, tidur dengan lampu menyala bisa menyebabkan insomnia. Rupanya, penelitian dalam jurnal Sleep Medicine tahun 2008 mengungkapkan jika depresi dan insomnia memiliki hubungan yang erat.

Dampak buruk tersebut telah terbukti melalui studi di Ohio State University. Tim peneliti membandingkan tikus yang ditempatkan di ruangan dengan paparan cahaya selama 24 jam, dengan tikus yang ditempatkan di ruangan dengan cahaya terang dan normal.

Temuannya, tikus yang terpapar cahaya selama 24 jam cenderung menunjukkan gejala depresi dibanding tikus lainnya.

Baca Juga: Kamu Susah Tidur hingga Alami Insomnia? Kenali 5 Faktor Penyebabnya 

3. Obesitas

7 Dampak Buruk Tidur dengan Lampu Menyala bagi Kesehatanisrael21c.org

Wah, mungkin inilah alasan mengapa dietmu gagal. Mengutip Everyday Health, penelitian dalam jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences menemukan bahwa cahaya pada malam hari dapat mengatur ulang ritme fisik lainnya, termasuk jadwal atau pola makan, meskipun dalam cahaya redup.

Selain itu, penelitian dalam American Journal of Epidemiology tahun 2014 telah membuktikan jika paparan cahaya pada malam hari dalam waktu lama dapat memicu lonjakan berat badan yang kalau terus terjadi bisa berujung pada obesitas.

4. Tekanan darah tinggi

7 Dampak Buruk Tidur dengan Lampu Menyala bagi Kesehatanthewownutrition.com

Seperti yang sudah disinggung sebelumnya, tak hanya berguna untuk mengatur proses tidur, hormon melatonin juga berperan penting untuk mengatur tekanan darah. Namun sayangnya, kadarnya yang kurang dapat menyebabkan tekanan darah tinggi atau hipertensi.

Dilansir The Sleep Doctor, ada penelitian yang membuktikan jika seseorang yang terpapar cahaya ruangan 8 jam sebelum tidur mengalami penurunan kadar melatonin yang signifikan.

Selain itu, penelitian dalam jurnal Chronobiology International tahun 2014 juga menunjukkan bahwa seseorang yang terpapar cahaya pada malam hari mengalami kenaikan tekanan darah secara signifikan.

Ada pula penelitian lainnya yang mengungkapkan bahwa paparan lampu pada malam hari dapat menyebabkan tekanan darah tinggi, terlepas itu dipengaruhi oleh penurunan kadar melatonin atau tidak.

5. Kanker payudara

7 Dampak Buruk Tidur dengan Lampu Menyala bagi Kesehatancentrodeayudaesp.es

Sejak sekitar tahun 1970-an telah diperkirakan bahwa paparan cahaya lampu malam hari berkontribusi terhadap kanker payudara. Kemungkinan ini terjadi karena kacaunya ritme sirkadian.

Melansir Breast Cancer Now, suatu penelitian telah menunjukan gangguan ritme sirkadian dapat memicu kanker payudara melalui penurunan kadar melatonin. Ini terbukti melalui penelitian dari jurnal Environmental Health Perspectives tahun 2010. Temuannya, perempuan pekerja shift malam memiliki risiko kanker payudara yang lebih tinggi.

Penelitian dalam Asian Pacific Journal of Cancer Prevention tahun 2015 juga mengemukakan adanya efek spasial dari lampu terhadap kanker payudara.

6. Mengganggu kesehatan reproduksi

7 Dampak Buruk Tidur dengan Lampu Menyala bagi Kesehatantopsante.com

Lagi-lagi berhubungan dengan hormon melatonin. Menurut keterangan di laman Reproductive Resource Center Kansas City IVF, melatonin berperan penting untuk melindungi sel telur saat mendekati masa ovulasi, serta punya fungsi protektif terhadap radikal bebas dan entitas degeneratif lainnya. 

Nah, jika kadar melatonin kurang, maka sel telur tak terlindungi dengan baik, sehingga memungkinkan untuk mengalami kerusakan. Parahnya lagi, hal ini dapat memperbesar risiko keguguran.

Adapun penelitian dalam jurnal Epidemiology tahun 2011 mengatakan, perempuan yang bekerja shift dan terpapar cahaya saat malam hari mengalami gangguan siklus haid.

Selain itu, seperti yang dijelaskan sebelumnya, tidur dengan keadaan lampu menyala menyebabkan insomnia atau kurang tidur. Nah, penelitian dari Journal of Circadian Rhythms tahun 2020 melaporkan bahwa kurang tidur pada perempuan dan laki-laki menjadi salah satu penyebab kemandulan

7. Bagaimana jika sudah biasa tidur dengan lampu menyala?

7 Dampak Buruk Tidur dengan Lampu Menyala bagi Kesehatanmoneyrf.com

Sayangnya, tak semua orang dapat tidur dalam lampu padam. Misalkan saja karena kebiasaan, takut gelap, atau hal lainnya.

Meskipun begitu, kesehatan tubuh tetap harus diprioritaskan. Melansir Healthline, bila tidur dengan pencahayaan sudah menjadi kebiasaan, kamu bisa mengatasinya dengan menggunakan lampu tidur merah redup dan perlahan coba mematikannya bila mulai terbiasa.

Kenapa harus berwarna merah? Dikatakan, efek lampu merah tidak merugikan seperti warna lampu lainnya. Namun, agar hasilnya lebih maksimal, jauhkan smartphone atau perangkat elektronik lainnya sebelum tidur, kurangi atau hindari konsumsi alkohol, kafein dan makan berat saat malam, serta rutin berolahraga.

Rupanya kebiasaan yang kita anggap lumrah ternyata berpengaruh terhadap kesehatan kita. Untuk yang bisa tidur dengan lampu menyala, yuk, perlahan melatih diri tidur dalam gelap dengan melakukan tips di atas tadi agar kualitas tidur kita tetap terjaga.

Baca Juga: Kekurangan 5 Vitamin dan Mineral Penting Ini Bisa Bikin Sulit Tidur 

Garnis Sukma Photo Verified Writer Garnis Sukma

Semoga artikelnya bermanfaat ya, kurang lebihnya mohon maaf^^. Btw, jangan lupa mampir @_inigarnis

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Nurulia R. Fitri

Berita Terkini Lainnya