Comscore Tracker

10 Oktober Hari Kesehatan Jiwa Sedunia, Inilah Tema 7 Tahun Terakhir

Setiap tahunnya memiliki tema yang berbeda

Menurut Badan Kesehatan Dunia (WHO), kesehatan jiwa adalah kondisi seseorang menyadari akan potensi yang ada pada dirinya, mampu mengatasi tekanan hidup, produktif dalam bekerja, serta aktif berkontribusi pada masyarakat atau orang-orang di sekitar.

Setiap tahunnya, Hari Kesehatan Mental Sedunia (World Mental Health Day) diperingati setiap tanggal 10 Oktober, sejak dicanangkan pertama kali tahun 1992 oleh World Federation for Mental Health (WFMH).

Hari peringatan ini adalah upaya untuk meningkatkan kesadaran akan pentingnya kesehatan jiwa untuk lebih diprioritaskan, bukan cuma kesehatan fisik. Peringatan ini juga upaya untuk terus mengajak masyarakat untuk meningkatkan kepedulian terhadap orang-orang dengan gangguan jiwa (ODGJ) dan menghormati hak-hak mereka dalam proses pemulihan dirinya.

Tema dari Hari Kesehatan Mental Sedunia (HKMS) berbeda-beda setiap tahunnya, sesuai dengan apa yang menjadi prioritas di tahun tersebut. Berikut ini rangkuman tema dalam 7 tahun terakhir. 

1. "Living with Schizophrenia" (2014)

10 Oktober Hari Kesehatan Jiwa Sedunia, Inilah Tema 7 Tahun Terakhirpixabay.com/Clard

Tema global HKMS yang diusung pada tahun 2014 adalah "Living with Schizophrenia", sementara sub tema di tingkat nasional adalah "Kepedulian Keluarga dan Masyarakat dalam Pemberdayaan ODGJ".

Tema ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnya penanganan dini yang tepat bagi orang dengan skizofrenia agar tetap bisa beraktivitas secara produktif dan kualitas hidupnya terjaga.

Peringatan ini dilakukan oleh sekitar seribu orang yang berkumpul di seputar Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta. Kegiatan yang dilakukan meliputi penandatanganan papan seruan nasional kepedulian terhadap ODGJ, penandatanganan Piagam Seruan Nasional Stop Stigma dan Diskriminasi terhadap ODGJ, dan penandatanganan komitmen dukungan kepada orang dengan skizofrenia.

Sebagai penutup acara, ada penampilan tarian flash mob disertai membentangkan spanduk berisi dukungan pada orang dengan skizofrenia sembari menyalakan Lighting the Hope for Schizophrenia, yaitu lampu berbentuk lilin.

2. "Dignity in Mental Health" (2015)

10 Oktober Hari Kesehatan Jiwa Sedunia, Inilah Tema 7 Tahun Terakhirverywellmind.com

Melansir laman depkes.go.id, HKMS tahun 2015 mengusung tema: “Dignity In Mental Health” dengan sub tema “Menuju Layanan Kesehatan Jiwa Yang Bermartabat”. Maksud dari tema tersebut adalah seruan untuk menghilangkan stigma dan diskriminasi terhadap ODGJ.

Perayaan puncak dilakukan sehari setelah HKMS di Taman Kota Waduk Pluit. Rangkaian acaranya meliputi senam nusantara, dialog interaktif, peluncuran layanan kesehatan jiwa melalui android, dan catatan rekor MURI, yakni melukis terbanyak oleh ODGJ dari berbagai rumah sakit jiwa

Rangkaian acara lainnya, di samping terdapat pameran hasil karya orang dengan masalah kejiwaan (ODMK) dan ODGJ serta pameran program LSM, disediakan pula pelayanan konseling kesehatan jiwa untuk anak hingga lansia, konseling NAPZA dan HIV, serta penampilan band penyandang autisme dan band RS Jiwa Dr. Soeharto Heerdjan, Jakarta.

Baca Juga: Supaya Gak Gagal Paham, Mari Luruskan 6 Mitos Tentang Skizofrenia Ini!

3. "Dignity in Mental Health — Psychological & Mental Health First Aid for All" (2016)

10 Oktober Hari Kesehatan Jiwa Sedunia, Inilah Tema 7 Tahun Terakhirpexels.com/cottonbro

Tema HKMS tahun 2017 adalah "Dignity in Mental Health — Psychological & Mental Health First Aid for All" atau pertolongan pertama psikologis dan kesehatan jiwa bagi semua orang.

Kementerian Kesehatan menyampaikan tiga poin penting pada puncak HKMS tahun ini. Pertama adalah peluncuran dan peresmian dua video animasi kartun bertema "Aku dan Keluargaku serta Aku dan Teman-Temanku".

Kedua adalah peluncuran papan bermain atau board game sebagai sarana edukasi dan bermain bagi anak dan keluarga. Ada pula pelaksanaan walk the talk, yakni kegiatan jalan bersama dengan saling berkomunikasi, menerima informasi, dan edukasi tentang kesehatan jiwa.

4. "Mental Health in the Workplace" (2017)

10 Oktober Hari Kesehatan Jiwa Sedunia, Inilah Tema 7 Tahun Terakhirtheceomagazine.com

Tema yang diangkat pada HKMS tahun 2017 adalah "Kesehatan Jiwa yang Prima Mewujudkan Produktivitas Kerja dan Kesejahteraan Keluarga" dengan sub tema "Kesehatan Jiwa di Tempat Kerja".

Stres di tempat kerja yang tidak dapat dihindari, ditambah dengan sumber stres lainnya di keluarga atau lingkungan masyarakat. Bila kondisi ini tidak diatasi dengan baik dan benar, maka bisa meningkatkan risiko gangguan jiwa. Oleh karena itu, kesehatan jiwa di tempat kerja harus diperhatikan dengan baik, karena bisa berdampak buruk pada produktivitas dan kinerja pegawai.

5. Young People and Mental Health in A Changing World (2018)

10 Oktober Hari Kesehatan Jiwa Sedunia, Inilah Tema 7 Tahun Terakhirunsplash.com/Simon Maage

Tema dari HKMS tahun 2018 adalah “Generasi Muda yang Berbahagia, Tangguh, dan Sehat Jiwa Menghadapi Perubahan Dunia”. Fokusnya adalah generasi muda dan dampak dari perubahan dunia padanya. 

Generasi muda menghabiskan banyak waktu di dunia maya, sehingga mereka rentan mengalami kejahatan siber, perundungan siber, bahkan kecanduan video game yang bertema kekerasan.

Remaja yang tidak dapat mengendalikan dirinya dan keluarga yang gagal memberi bimbingan dan arahan dikhawatirkan akan mengalami masalah kesehatan jiwa di kemudian hari, apalagi jika tidak dideteksi dan ditangani secara dini.

Perayaan HKMS dilaksanakan di Auditorium Siwabessy Kantor Kementerian Kesehatan RI, Jakarta. Bentuk kegiatan yang dilakukan berupa dialog interaktif dengan Menteri Kesehatan, talkshow dan launching media psikoedukasi kesehatan jiwa anak dan remaja (meliputi kartu seri ekspresi, kartu seri satwa indonesia dan kartu seri buah indonesia).

Selain itu, juga dilaksanakan pengabdian masyarakat di Lapas Anak Wanita Tangerang dalam bentuk Gelar Wicara dan Deteksi Dini Kesehatan Jiwa bagi Warga Lapas, temu media dan temu blogger.

6. "Mental Health Promotion and Suicide Prevention" (2019)

10 Oktober Hari Kesehatan Jiwa Sedunia, Inilah Tema 7 Tahun Terakhirunsplash.com/Dan Meyers

Tahun 2019, WHO mengajak kita untuk turut berkontribusi terhadap masalah kesehatan jiwa melalui tantangan bertajuk “40 Second of Action”. Karena, berdasarkan data, setiap 40 detik sekali terjadi kasus bunuh diri di seluruh dunia.

Selain itu, tujuan lainnya untuk meningkatkan kesadaran bahwa kasus bunuh diri menjadi masalah kesehatan global dan meningkatkan pengetahuan bagaimana mencegah terjadinya bunuh diri.

Pelaksanaannya adalah memberikan 40 detik waktu untuk bercerita tentang kondisi diri sendiri kepada orang yang dipercaya, atau mengajak berbicara teman yang menderita gangguan mental. Tujuannya adalah agar mereka tahu bahwa mereka tidak sendirian. Aksi ini juga dilakukan melalui iklan layanan kesehatan mental di media atau melakukannya sesuai dengan profesi masing-masing. 

Gerakan "40 second of action" dapat dilakukan dengan mengunggah di media sosial tanggal 10 Oktober, yang berisikan pesan tentang bagaimana upaya untuk tiap individu untuk mencegah kasus bunuh diri.

Unggahan tersebut dapat disertai dengan tagar #40seconds dan #WorldMentalHealthDay. Jika sumber dari orang yang terkena mental illness, tetaplah menjaga privasi identitasnya, kecuali atas persetujuan mereka untuk mempublikasikannya. 

7. "Mental Health for All" (2020)

10 Oktober Hari Kesehatan Jiwa Sedunia, Inilah Tema 7 Tahun Terakhirpixy.org

Melansir keterangan resmi dari WFMH, tema HKMS tahun ini adalah "Mental Health for All", mengingat dunia sedang dihadapkan pada konsekuensi kesehatan mental yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan dampak dari pandemi COVID-19 pada miliaran orang.

"Sekarang, investasi yang lebih besar dari sebelumnya dalam kesehatan mental diperlukan untuk memastikan bahwa setiap orang, di mana pun, memiliki akses ke perawatan kesehatan mental. Kurangnya investasi dalam kesehatan mental telah meninggalkan kesenjangan perawatan yang besar secara global," terang Dr. Ingrid Daniels, Presiden WFMH, dalam sebuah keterangan tertulis.

“Kesehatan mental adalah investasi dan bukan pengeluaran dan harus diprioritaskan untuk menghindari bencana lebih lanjut," lanjutnya.

Itulah tema HKMS dari tahun 2014 hingga tahun 2020. Semoga setiap orang di dunia lebih menyadari dan peduli dengan kesehatan jiwanya. Sehingga, ketika merasakan ada indikasi gangguan kejiwaan, mereka akan tanpa ragu mencari bantuan profesional, seperti psikolog atau psikiater, tanpa takut stigma.

Setiap orang juga mesti turut berperan dalam membantu dan mendukung orang-orang dengan gangguan jiwa di sekitar mereka untuk sembuh. Ingat, siapa pun, termasuk diri kita, bisa mengalami gangguan kesehatan mental dan itu bukanlah hal yang bisa disepelekan.

Baca Juga: Banyak Manfaatnya, Ini 6 Hobi yang Bisa Meningkatkan Kesehatan Mental

Hesti Mahmudah Photo Verified Writer Hesti Mahmudah

Belajar meracik kata-kata

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Arifina Aswati
  • Nurulia R. Fitri

Berita Terkini Lainnya