Comscore Tracker

Melihat Fenomena Ketindihan dari Sisi Medis, Ini Faktanya!

Bikin sampai takut tidur!?

Tidak sedikit cerita menyeramkan mengenai bagaimana seseorang merasa "ketindihan", yaitu saat terbangun namun tak bisa bergerak atau bahkan bernapas. Banyak yang mendeskripsikannya sebagai adanya makhluk tak kasatmata yang menindih tubuh atau mencekik mereka.

Seperti kesurupan, fenomena ketindihan yang berbau mistis ini ternyata bisa dijelaskan dari sisi medis. Berikut ini penjelasannya!

1. Mengapa ketindihan bisa terjadi?

Melihat Fenomena Ketindihan dari Sisi Medis, Ini Faktanya!ilustrasi ketindihan (futurity.org)

Dalam Health Talk pada Kamis (30/12/2021), dokter spesialis kesehatan jiwa di RS Jiwa Prof. DR. Soerojo Magelang, dr. Santi Yuliani, SpKJ, M.Sc., turut mengomentari fenomena ketindihan secara umum. Dalam bidang medis, fenomena ketindihan dapat disebut sebagai sleep paralysis.

Dokter Santi menjelaskan bahwa saat tidur, tubuh memasuki beberapa fase. Berfokus pada fase twilight, gelombang otak mengalami perpindahan dari teta ke delta. Saat masuk ke tidur dalam (deep sleep), otak memproduksi dua neurotransmiter, yaitu glisin dan asam gamma-aminobutirat (GABA)

“Glisin dan GABA berfungsi untuk melumpuhkan otot tubuh agar masuk ke fase relaks. Untuk tidur, tubuh perlu kondisi senyaman mungkin agar tubuh bisa recharge,” kata dr. Santi.

Melihat Fenomena Ketindihan dari Sisi Medis, Ini Faktanya!ilustrasi ketindihan atau sleep paralysis (psych2go.net)

Dokter Santi melansir bahwa rilisnya glisin dan GABA dilakukan secara bertahap dan hilangnya glisis dan GABA juga bertahap. Namun, saat ketindihan terjadi, perpindahan tersebut terjadi secara drastis dari saat sedang tidur (hipnagogik), atau sedang ingin bangun tidur (hipnopompik).

Karena glisin dan GABA aktif sementara mata masih terjaga, otot tubuh terjebak berada dalam keadaan lumpuh. Jadi, pada dasarnya, sleep paralysis disebabkan oleh ketidakstabilan pada glisin dan GABA.

"Namun, manusia ingin jawaban dan ilmu medis dan psikiatri pada zamannya tak bisa menjelaskan fenomena glisin dan GABA. Karena penjelasan mistis lebih mudah beredar dan diterima, maka fenomena ini disebut sebagai ketindihan," ujar dr. Santi.

2. Jenis-jenis fenomena yang dirasakan saat ketindihan

Melihat Fenomena Ketindihan dari Sisi Medis, Ini Faktanya!ilustrasi melihat sosok menyeramkan saat ketindihan (news.com.au)

Umumnya, saat ketindihan terjadi, tidak sedikit orang yang mengatakan bahwa mereka melihat bayangan hitam atau mendengar langkah kaki tetapi tak bisa berbuat apa-apa. Dilansir Medical News Today, gangguan saat ketindihan dapat terbagi menjadi tiga jenis:

  • Intruder: Suara gagang pintu terbuka, langkah kaki, bayangan hitam, atau perasaan akan kehadiran sosok berniat jahat di kamar.

  • Incubus: Tekanan pada dada dan sesak napas seakan-akan sedang dicekik atau dilecehkan oleh makhluk jahat hingga hampir tewas.

  • Vestibular-motor: Perasaan berputar-putar, jatuh, melayang, terbang, hingga seperti keluar dari tubuh (mirip proyeksi astral).

3. Faktor-faktor risiko penyebab ketindihan

Melihat Fenomena Ketindihan dari Sisi Medis, Ini Faktanya!Lukisan yang menggambarkan ketindihan atau sleep paralysis, The Nightmare, Henry Fuseli, 1781. (wikimedia.org)

Dokter Santi mengatakan bahwa penyebab sleep paralysis bisa bermacam-macam. Dari suara, cahaya, hingga mimpi buruk saat tidur bisa menyebabkan ketindihan. Dengan kata lain, hal-hal yang membuat tubuh mendadak terbangun padahal sistem tubuh belum siap dapat membuat fenomena ketindihan terjadi.

Penyebab pasti tidak diketahui secara pasti. Menurut National Health Service (NHS), ada beberapa faktor risiko yang meningkatkan kemungkinan terjadinya sleep paralysis, yaitu:

  • Insomnia
  • Gangguan pola tidur (karena bekerja secara shift atau karena jet lag)
  • Narkolepsi
  • Gangguan stres pascatrauma (PTSD)
  • Gangguan kecemasan
  • Gangguan panik
  • Riwayat keluarga

Baca Juga: Film Seram Malah Bikin Kamu Sehat? Ini Penjelasan Medis dari Para Ahli

4. Bahaya ketindihan terus-menerus

Melihat Fenomena Ketindihan dari Sisi Medis, Ini Faktanya!ilustrasi gangguan tidur (indianexpress.com)

Sleep paralysis sebenarnya bukanlah fenomena medis yang mengancam nyawa. Hanya saja, jika dialami terus-menerus, maka perlu dicurigai ada kondisi medis atau mental yang menyertai.

Selain itu, menurut Sleep Foundation, fenomena ketindihan juga dapat menyebabkan perasaan takut dan kecemasan parah. Hal ini dapat menyebabkan individu takut tidur hingga kualitas tidur terganggu. Bagaikan efek domino, kurang tidur dapat memperparah kondisi psikis atau menyebabkan kondisi medis lain pada pasien.

5. Kapan harus berobat ke dokter?

Melihat Fenomena Ketindihan dari Sisi Medis, Ini Faktanya!ilustrasi berkonsultasi ke dokter (healthgrades.com)

Umumnya, sleep paralysis bukanlah kondisi medis yang mengkhawatirkan. Namun, dr. Santi memperingatkan jika gejala ketindihan terjadi terus-menerus hingga lebih dari 2 minggu berturut-turut, maka segera berkonsultasi ke ahlinya.

“Jadi, mungkin saja, perlu dilakukan evaluasi apakah ada anxiety, depresi, atau gangguan mood lain yang mengganggu kualitas tidur dan menimbulkan kondisi sleep paralysis. Nanti, akan kita evaluasi,” ujar dr. Santi.

Dilansir Healthline, diagnosis sleep paralysis umumnya meneliti pola tidur dan riwayat medis. Selain itu, pasien juga diminta untuk menuliskan "diari tidur" yang mencatat apa saja yang terjadi dan dirasakan saat ketindihan.

Bukan tidak mungkin, pasien juga diminta untuk mengikuti polisomnografi, penelitian tidur yang memantau gelombang otak dan pola pernapasan pasien saat tidur. Biasanya, langkah ini dilakukan bila pasien sleep paralysis sudah sampai kurang tidur.

6. Pengobatan untuk sleep paralysis

Melihat Fenomena Ketindihan dari Sisi Medis, Ini Faktanya!ilustrasi tidur malam (pexels.com/@vanyaoboleninov)

Umumnya, sleep paralysis bukanlah kondisi yang harus dikhawatirkan. Namun, jika ketindihan disertai narkolepsi yang dapat mengganggu keseharianmu (apalagi sampai mengganggu kualitas tidur), maka lebih baik berkonsultasi dengan ahlinya.

Jika kamu tidak tidur sendirian, mengetahui cara membangunkan individu dari ketindihan amat penting. Menurut dr. Santi, saat terjadi ketindihan, lakukan tepukan dan pemijatan pada tubuh individu. Dengan cara ini, glisin dan GABA bisa terlepas dengan baik.

Mengutip Healthline, intervensi obat biasanya dilakukan bukan untuk menangani sleep paralysis, melainkan kondisi penyertanya (seperti narkolepsi). Obat yang biasanya diberikan jika sleep paralysis datang bersama narkolepsi adalah obat stimulan atau selective serotonin reuptake inhibitor (SSRI).

7. Pencegahan sleep paralysis

Melihat Fenomena Ketindihan dari Sisi Medis, Ini Faktanya!ilustrasi tidur (pexels.com/cottonbro)

Sebagai langkah pencegahan agar tidak ketindihan, dr. Santi mengatakan bahwa kita perlu memperhatikan sleep hygiene. Menurut Sleep Foundation, kita dapat memelihara sleep hygiene dengan cara:

  • Mengatur jam tidur dan bangun yang konsisten
  • Hindari begadang
  • Tidak tidur siang lewat dari jam 3 sore atau lebih dari 90 menit
  • Mengikuti rutinitas sebelum tidur:
    • Tidak bermain gadget 30 menit–1 jam sebelum tidur
    • Redupkan lampu kamar
    • Mencoba metode relaksasi (yoga, teknik pernapasan, hingga meditasi)
  • Memelihara gaya hidup sehat:
    • Terpapar sinar matahari
    • Menghindari alkohol
    • Menghindari rokok
    • Tidak mengonsumsi kafein di sore dan malam hari
    • Menghindari makan sebelum tidur
  • Menyesuaikan kamar agar nyaman tidur:
    • Membeli kasur dan bantal yang empuk serta selimut yang hangat
    • Atur suhu kamar agar sejuk
    • Pastikan cahaya atau bising dari luar tidak mengganggu tidur
    • Mencoba aromaterapi yang membuat relaks sebelum tidur

Selain sleep hygiene, jangan ragu untuk memeriksakan diri bila ada kondisi psikis penyerta seperti anxiety, depresi, atau gangguan mood. Hal ini juga dapat menyebabkan gangguan ketindihan.

“Saat sedang dikejar deadline atau mood terganggu seperti sedang sedih atau baru putus cinta, maka sleep paralysis rentan terjadi,” pungkas dr. Santi.

Baca Juga: Fakta Medis di Balik Fenomena Kesurupan, Mencengangkan!

Topic:

  • Nurulia R F

Berita Terkini Lainnya