Comscore Tracker

Tumor Neuroendokrin: Gejala, Penyebab, dan Pengobatan

Dapat berkembang di hampir semua organ di tubuh

Tumor neuroendokrin (neuroendocrine tumor atau NET) adalah sekelompok tumor yang tidak umum yang dimulai pada sel-sel khusus dalam sistem neuroendokrin. Sel-sel ini mengombinasikan ciri-ciri sel saraf dan sel endokrin penghasil hormon. Mereka menghubungkan sistem endokrin, yang mengelola hormon, dan sistem saraf. Sel-sel neuroendokrin tersebar di seluruh tubuh.

Tumor neuroendokrin memiliki beberapa tipe dan subtipe dengan gejala yang mungkin disalahartikan sebagai kondisi lain yang kurang serius. Setelah dianggap sebagai kanker langka, makin banyak orang yang didiagnosis tumor neuroendokrin berkat peningkatan tes diagnostik yang mengidentifikasinya lebih cepat. Diagnosis dan pengobatan dini terus meningkatkan jumlah orang yang hidup selama hidup bertahun-tahun dengan tumor neuroendokrin.

1. Penyebab

Penyebab pasti tumor neuroendokrin tidak diketahui. Kanker ini dimulai pada sel neuroendokrin yang memiliki sifat yang mirip dengan sel saraf dan sel penghasil hormon. Sel-sel neuroendokrin ditemukan di seluruh tubuh.

Tumor neuroendokrin dimulai ketika sel neuroendokrin mengembangkan perubahan (mutasi) dalam DNA mereka. DNA di dalam sel berisi instruksi yang memberi tahu sel apa yang harus dilakukan. Perubahan tersebut memberitahu sel-sel neuroendokrin untuk berkembang biak dengan cepat dan membentuk tumor.

Beberapa tumor neuroendokrin tumbuh sangat lambat, sementara yang lainnya adalah kanker agresif yang menyerang dan menghancurkan jaringan tubuh normal atau menyebar (metastasis) ke bagian lain dari tubuh.

Dilansir Mayo Clinic, risiko tumor neuroendokrin lebih tinggi pada orang yang mewarisi sindrom genetik yang meningkatkan risiko kanker. Contohnya meliputi:

  • Neoplasia endokrin multipel, tipe 1 (MEN 1).
  • Neoplasia endokrin multipel, tipe 2 (MEN 2).
  • Penyakit von Hippel-Lindau.
  • Sklerosis tuberosa.
  • Neurofibromatosis.

2. Jenis

Tumor Neuroendokrin: Gejala, Penyebab, dan Pengobatanilustrasi pasien dengan tumor neuroendokrin (pexels.com/Tima Miroshnichenko)

Tumor neuroendokrin diklasifikasikan sebagai tumor primer atau sekunder, mengutip Cleveland Clinic. Tumor primer adalah kanker yang belum menyebar ke area lain di tubuh, sedangkan tumor sekunder adalah tumor neuroendokrin yang telah menyebar, biasanya ke kelenjar getah bening dalam sistem limfatik, hati, atau tulang.

Jenis tumor neuroendokrin didasarkan pada lokasinya. Misalnya, tumor neuroendokrin di usus adalah tumor neuroendokrin pada saluran pencernaan.

Berikut adalah jenis tumor neuroendokrin primer yang paling umum:

  • Saluran gastrointestinal: Tumor neuroendokrin berkembang paling sering di saluran pencernaan, khususnya di usus besar (20 persen), usus kecil (19 persen), dan usus buntu (4 persen). Saluran pencernaan memainkan peran sentral dalam mencerna makanan dan cairan dan dalam pengolahan limbah. Tumor neuroendokrin gastrointestinal dulunya disebut tumor karsinoid.
  • Paru-paru: Paru-paru adalah lokasi tumor neuroendokrin yang paling umum kedua. Sekitar 30 persen terjadi di sistem bronkial, yang membawa udara ke paru-paru. Tumor neuroendokrin paru-paru juga dulu disebut tumor karsinoid.
  • Pankreas: Sekitar 7 persen tumor neuroendokrin dapat berkembang di pankreas Tumor neuroendokrin pankreas, dulunya disebut sebagai islet cell tumor, mewakili sekitar 7 persen dari semua kanker pankreas.

Baca Juga: Tumor pada Rahang, Kenali 5 Fakta Mengenai Ameloblastoma

3. Gejala

Dijelaskan dalam laman The University of Texas MD Anderson Cancer Center, para ahli cenderung melihat gejala tumor neuroendokrin dalam dua kategori:

  • Hormonal: Ini termasuk diare parah, tukak lambung parah, atau gula darah yang tidak terkontrol yang merespons pengobatan dengan buruk. Hormon yang dihasilkan dapat bervariasi tergantung pada tempat di tubuh tempat tumor berasal.
  • Mekanik: Ini berhubungan dengan fungsi satu bagian tubuh, seperti obstruksi usus kecil, atau nyeri di tempat tertentu. Gejala-gejala ini terjadi karena tumor secara fisik mendorong struktur lain.

Menambahkan dari Mayo Clinic, tumor neuroendokrin tidak selalu menimbulkan tanda dan gejala pada awalnya. Gejala yang bisa diallami tergantung pada lokasi tumor dan apakah tumor itu menghasilkan hormon berlebih.

Secara umum, tanda dan gejala tumor neuroendokrin mungkin termasuk:

  • Rasa sakit dari tumor yang tumbuh.
  • Benjolan yang tumbuh dapat rasakan di bawah kulit.
  • Merasa lelah luar biasa.
  • Penurunan berat badan tanpa sebab yang jelas.

Tumor neuroendokrin yang menghasilkan hormon berlebih (tumor fungsional) dapat menyebabkan:

  • Kulit memerah.
  • Diare.
  • Sering buang air kecil.
  • Peningkatan rasa haus.
  • Pusing.
  • Kegoyahan.
  • Ruam kulit.

3. Diagnosis

Tumor Neuroendokrin: Gejala, Penyebab, dan Pengobatanilustrasi konsultasi dengan dokter (pexels.com/cottonbro)

Diagnosis tumor neuroendokrin bisa sulit karena gejalanya sering kali tidak spesifik. Gejala nonspesifik adalah sesuatu yang dirasakan atau dilaporkan seseorang namun tidak dapat diamati oleh dokter. Contohnya termasuk kelelahan kronis atau rasa sakit yang tidak terkait dengan cedera.

Tumor neuroendokrin dapat ditemukan secara kebetulan oleh dokter saat menguji kondisi lain. Satu survei dari 1.928 orang dalam Journal of Global Oncology tahun 2017 menemukan penundaan rata-rata 52 bulan antara timbulnya gejala dan diagnosis.

Untuk memastikan diagnosis, dokter dapat menggunakan sejumlah tes yang berbeda, termasuk tes darah, tes urine, tes pencitraan, dan biopsi. Tes pencitraan yang akan dipesan oleh dokter dapat meliputi USG, CT, MRI, PET, dan pemindaian octreotide.

5. Pengobatan

Dilansir National Health Service, pengobatan tumor neuroendokrin akan tergantung pada kondisi pribadi, seperti lokasi tumor, tingkat keparahan kondisi, dan kondisi kesehatan secara keseluruhan. Sayangnya, banyak orang baru didiagnosis setelah tumor menyebar ke bagian tubuh lainnya.

Namun, masih mungkin untuk menggunakan operasi untuk mengangkat tumor. Jika operasi tidak dapat sepenuhnya menyembuhkan, ini bisa digunakan untuk membantu mengurangi dan mengelola gejala apa pun.

Obat yang disebut analog somatostatin, seperti octreotide atau lanreotide, mungkin direkomendasikan. Obat-obatan tersebut menghentikan tubuh memproduksi terlalu banyak hormon, serta dapat mengurangi keparahan gejala dan memperlambat perkembangan kondisi. Ini akan diberikan lewat injeksi, biasanya setiap 28 hari sekali.

Tumor mungkin dapat dikecilkan atau dihentikan pertumbuhannya menggunakan perawatan yang menghalangi suplai darahnya (embolisasi), atau menggunakan kemoterapi, radioterapi, atau ablasi frekuensi radio (yang mana panas digunakan untuk menghancurkan sel).

Ada juga perawatan lain—termasuk everolimus, sunitinib, dan lutetium—yang dapat digunakan untuk mengobati beberapa tumor neuroendokrin pada orang dewasa jika:

  • Tumor tidak dapat sepenuhnya diangkat menggunakan operasi.
  • Tumor telah menyebar.

Everolimus diberikan dalam bentuk tablet, sunitinib merupakan obat kapsul, dan lutetium diberikan lewat vena.

Tumor neuroendokrin dapat berkembang di hampir semua organ di tubuh. Namun, tumor ini paling sering terbentuk di saluran pencernaan, paru-paru, atau pankreas.

Gejala bisa sangat bervariasi tergantung di mana tumor terbentuk. Kondisi ini dapat menyebabkan masalah hormon jika tumor menghasilkan hormon berlebih.

Temui dokter secepatnya jika kamu menduga memiliki tumor neuroendokrin (atau tumor lainnya). Perawatan kanker paling efektif jika dimulai sedini mungkin.

Baca Juga: Sindrom Lisis Tumor: Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Pengobatan

Topic:

  • Nurulia

Berita Terkini Lainnya