Comscore Tracker

5 Kebiasaan Sepele Orangtua yang Memengaruhi Mental Anak, Sudah Tahu?

Orang tua perlu menghargai perasaan anak sejak dini

Mendidik anak tentu harus jadi satu prioritas yang tak main-main. Setiap orangtua pasti inginnya selalu memberikan yang terbaik untuk anaknya. Tetapi, jarang disadari beberapa kebiasaan yang sedari kecil dilakukan bisa berpengaruh bahkan sampai seseorang tumbuh dewasa.

Kebiasaan yang dianggap sepele ternyata bisa memberikan dampak terhadap mental anak. Hal ini akan membuat anak tumbuh dengan membawa beban dari masa lalunya. Berikut merupakan sederet kebiasaan sepele orangtua memengaruhi mental anak yang perlu dihindari!

1. Mengatakan hal yang kurang baik tentang pasangan pada anak 

5 Kebiasaan Sepele Orangtua yang Memengaruhi Mental Anak, Sudah Tahu?ilustrasi ibu dan anak (unsplash.com/omarlopez1)

"Ayah kamu itu egois banget mau menang sendiri," atau "Ibu kamu itu sudah dibilang jangan tapi tetap dilakukan,". Mungkin secara tak sadar ungkapan-ungkapan seperti itu pernah terlontar dari mulut orangtua di hadapan anak-anaknya. Tak heran terkadang anak menjadi sasaran dari kekesalan orangtua.

Padahal, harusnya tak boleh seperti itu karena anak-anak belum memiliki aspek emosional yang matang untuk mengelola situasi. Ini akan membuat mereka bingung dan takut dengan orangtua mereka sendiri. Doktrin yang terceplos itu bisa tertanam dalam alam bawah sadarnya.

2. Membuat anak menjadi mediator  

5 Kebiasaan Sepele Orangtua yang Memengaruhi Mental Anak, Sudah Tahu?ilustrasi diskusi orangtua dan anak (pexels.com/august-de-richelieu)

Dikarenakan keengganan untuk berbicara dengan pasangan, terkadang anak bisa dijadikan sebagai mediator. Menyuruh anak sebagai alat komunikasi antar kamu dan pasangan tentu tidaklah baik.

Anak-anak cenderung akan takut jika orangtua mereka sedang berselisih atau bertengkar. Parahnya, hal ini bisa secara terang-terangan menunjukkan ketidakharmonisan rumah tangga. Dengan lugunya anak akan merasa terbebani dan takut sehingga merasa harus mendamaikan orangtuanya.

Baca Juga: 5 Alasan Anak Perlu Memaafkan Kesalahan Pola Asuh Orangtua

3. Memberitahu anak apa yang ayah atau ibunya katakan di belakang mereka

5 Kebiasaan Sepele Orangtua yang Memengaruhi Mental Anak, Sudah Tahu?ilustrasi berbisik (unsplash.com/scoutthecity)

Hanya karena ingin mendapatkan simpati anak, terkadang orangtua bisa melakukan adu domba. Adu domba tersebut dalam bentuk mengatakan kepada anak apa yang dikatakan ayah atau ibunya di belakang mereka. Misalkan, "jangan membela ayah kamu, kemarin dia bilang kamu nakal banget," atau ungkapan-ungkapan lain yang senada.

Komentar negatif tersebut tentu akan terus tertanam di dalam pikiran anak. Hal ini membuat mereka sulit untuk membangun rasa percaya diri. Meski orangtuanya sudah berdamai, pernyataan negatif tersebut akan terus dibawa oleh anak hingga dewasa.

4. Menjadikan anak sebagai 'mata-mata' 

5 Kebiasaan Sepele Orangtua yang Memengaruhi Mental Anak, Sudah Tahu?ilustrasi mengintip (unsplash.com/ratushny)

Kesalahan yang satu ini juga selalu akrab dan menjadi kebiasaan orangtua, yakni memata-matai. Tak jarang ada yang sampai menyuruh anak menguping pembicaraan, melihat apa yang sedang dketik di ponsel, dan melihat apa yang dilakukan oleh ayah atau ibunya.

Hal semacam ini akan merebut kebebasan anak dan rasa lugu yang mereka miliki. Terlebih orangtua memaksa mereka masuk dan terlibat dalam percakapan atau kegiatan yang bahkan tidak mereka mengerti. Hal ini akan tertanam di dalam pikiran bahwa orangtuanya sedang bertengkar dan mereka menjadi takut.

5. Menyuruh anak untuk menjaga rahasia dari ayah atau ibunya 

5 Kebiasaan Sepele Orangtua yang Memengaruhi Mental Anak, Sudah Tahu?ilustrasi diam (pexels.com/sound-on)

Alih-alih bercerita pada orang dewasa, terkadang orangtua memberitahukan rahasia pada anak. Seperti misalnya saat ayah ketahuan merokok oleh anaknya, kemudian menyuruh anaknya untuk diam dan merahasiakannya.

Tentu hal ini akan membuat anak merasa bingung, takut, dan bahkan bersalah. Mereka jadi tahu bahwa ada hal yang tidak disukai oleh satu sama lain, namun, ia malah merasa diancam untuk tidak memberitahukannya kepada siapa pun.

Dalam berumah tangga tentu terkadang sering berselisih pendapat dengan pasangan. Namun, jangan jadikan anak sebagai pelampiasan masalah ayah dan bunda agar tak memengaruhi mental anak dalam perkembangannya, ya!

Baca Juga: 6 Tips Atasi Anak Balita Susah Makan, Orangtua Harus Sabar

It's Me, Sire Photo Verified Writer It's Me, Sire

A dusk chaser who loves to shout in the silence..

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Kidung Swara Mardika

Berita Terkini Lainnya