Comscore Tracker

Keikhlasan Ibunda Haringga Sirla dan Pesan untuk Suporter Indonesia

Kakak Haringga tak mau ada lagi korban jiwa di sepakbola

Jakarta, IDN Times - Tiada kata menyerah atau pasrah bagi Mirah (56) dalam menghadapi hidupnya kini. Setelah sang anak wafat, beberapa bulan terakhir Mirah terpaksa menjajakan cilor (cilok telor). Pilihannya untuk berdagang lantaran ingin sekadar menghibur diri dan mengisi hidupnya yang jadi hampa.

Semenjak pindah dari Jakarta ke Indramayu, Mirah ingin sedikit melupakan kesedihan terbesar dalam hidupnya, yakni kehilangan anak laki-laki satu-satunya yang paling disayanginya, Haringga Sirla. Tak pelak segala cara pun dilakukannya untuk bisa menjalankan kehidupan seperti sedia kala.

1. Mirah sulit melupakan kenangan bersama Haringga

Keikhlasan Ibunda Haringga Sirla dan Pesan untuk Suporter IndonesiaIDN Times/Ashari Arief

Namun, Mirah mengaku, semakin hal itu dilakukan, semakin sulit pula ia melupakan kesedihan tersebut. Jika mengingat lagi ke belakang, Mirah menyebut dirinya tak menyangka harus kehilangan anak laki- laki satu-satunya yang paling disayangi lantaran jadi korban rivalitas antara The Jakmania dan Bobotoh.

Sebagaimana diketahui, Haringga adalah seorang suporter klub Persija Jakarta yang tewas dikeroyok sebelum menyaksikan pertandingan tim kesayangannya melawan Persib Bandung di Stadion Gelora Bandung Lautan Api (GBLA). Ia tercatat jadi korban
ketujuh dari perseteruan Persib dan Persija yang dihitung pada beberapa tahun terakhir.

Baca Juga: Rivalitas Mengakar di Balik Laga Panas Persija Kontra Persib

2. Haringga tak bilang ke Bandung untuk menonton Persija

Keikhlasan Ibunda Haringga Sirla dan Pesan untuk Suporter IndonesiaANTARA FOTO/Dedhez Anggara

Dengan raut wajah yang sedih, ia mengingat kembali saat sebelum Haringga berangkat ke Kota Kembang. Saat itu, ingat Mirah, anak bungsunya pamit bukan untuk menonton pertandingan sepakbola, melainkan untuk main ke rumah temannya di Bandung. Tak ada rasa curiga yang dirasakan saat Haringga pamit.

"Saya ingat, sekitar pukul 06.00 WIB, telepon genggamnya berbunyi, dia terus itu bangun dan siap-siap mandi, dandan terus wangi. Sudah rapi, ia taruh baju di tas, hp, dan charger juga, ia terus bawa salinan baju kemeja pendek, dan celana pendek," kata Mirah kepada IDN Times.

3. Mirah tak menyangka salam Haringga pagi itu adalah yang terakhir kalinya

Keikhlasan Ibunda Haringga Sirla dan Pesan untuk Suporter IndonesiaIDN Times/Ashari Arief

Ia juga mengaku sempat bertanya kepada almarhum perihal kejelasan ke mana akan berangkat. Ia menuturkan, Haringga hanya menjawab pergi ke rumah teman, sambil menunjukkan gelagat yang sedikit aneh karena hal tersebut tak biasa dilakukan Haringga.

"Dia salaman di depan pintu, itu tumben dilakukan biasanya pamit biasa saja. Haringga lama sekali salamin tangan saya. Itu saya ingat dia berangkat pukul 06.30 WIB, berangkat dari rumah sendiri," ujar Mirah sambil mengusap air mata yang mengucur di pipinya.

Tak disangka, hal itu bakal jadi pamit terakhir Haringga kepada ibundanya sebelum akhirnya meninggal dunia. Haringga pun dimakamkan di tempat peristirahatan terakhirnya di kampung Mirah, tempatnya kini berjualan cilor untuk anak-anak di Desa Kebulen, Jatibarang, Indramayu.

4. Mirah sengaja pulang ke Indramayu

Keikhlasan Ibunda Haringga Sirla dan Pesan untuk Suporter Indonesia

Setelah hampir 10 bulan ditinggal anak tercintanya, rasa sedih dan kehilangan sulit terhapus di benak keluarga. Air mata selalu saja tumpah jika mengingat kembali atau menceritakan sosok periang tersebut. Bahkan, setiap kali melamun, Mirah selalu ingat sosok Haringga yang menurutnya sangat manja sekali kepadanya.

Ia pun akhirnya mau membuka alasan kenapa memilih pulang ke kampung halaman dan berdagang. Menurut dia, hal itu dilakukan agar ia bisa sedikit menghilangkan kesedihan, karena jika hal itu dilakukan, ia bisa lebih dekat dengan anak-anak yang jadi langganannya.

"Saya pindah biar dekat sama makam Haringga. Saya juga memilih dagang biar bisa bercengkerama dengan anak-anak. Saya kadang joget-joget dengan mereka. Tapi, ketika sudah sendiri, tetap saja saya merasa gak percaya," beber Mirah dengan raut muka yang masih diliputi kesedihan.

5. Kakak Haringga sampaikan pesan ke suporter Indonesia

Keikhlasan Ibunda Haringga Sirla dan Pesan untuk Suporter IndonesiaIDN Times/Galih Persiana

Sebetulnya, Mirah menyebut dirinya sudah ikhlas merelakan kepergian Haringga dan bukan tak menerima takdir dari tuhan. Namun, yang ia masih tak percaya adalah cara kepergian anaknya tersebut yang dikeroyok dan diperlakukan seperti binatang.

Kendati demikian, keluarga Haringga tak menyimpan dendam. Justru, Mayrisa Sirawati, yang notabene adalah kakak kandung Haringga, mengingatkan bahwa tak boleh ada lagi keluarga lain yang merasakan hal yang sama dengan keluarganya dan jatuhnya korban jiwa dalam sepakbola.

"Saya tak mau kejadian tersebut terulang, saya pribadi selalu bilang ke Jakmania jangan ada dendam lagi, kalian harus menunjukkan sportivitas, hal-hal yang sifatnya buruk jangan dicontoh, cukup adik saya yang terakhir, jika kejadian itu terulang lagi kapan selesainya," kata Mayrisa.

Lebih jauh, ia berharap seluruh suporter Tanah Air tak lagi bertindak anarkis dan merugikan pihak lain. Ia ingin semuanya bersikap dengan sportif setiap menyaksikan klubnya bertanding di lapangan, karena tak ada kemenangan yang sebanding dengan nyawa, termasuk dalam perseteruan The Jakmania dan Bobotoh.

Baca Juga: Persija vs Persib: El Clasico yang Kurang Ideal

Topic:

  • Ilyas Listianto Mujib
  • Isidorus Rio Turangga Budi Satria

Just For You