Comscore Tracker

Berapa Lama Makanan Sisa Bisa Disimpan? Kelamaan Bisa Bahaya!

Ada makanan dengan risiko rendah, sedang, dan tinggi

Kamu masak kebanyakan dan tidak habis? Sayang kalau dibuang, lebih baik dimakan untuk hari-hari berikutnya. Menyimpan makanan bisa jadi salah satu cara untuk menghemat dana dan tenaga saat tidak ada makanan di rumah. Tinggal dipanaskan, beres!

Agar makanan sisa bisa lebih awet tanpa ditumbuhi bakteri, tentu kita simpan di lemari es. Akan tetapi, berapa lama kita bisa menyimpan makanan sisa sebelum tidak layak konsumsi lagi?"

Kalau terlalu lama, meskipun dipanaskan, makanan sisa bisa berbahaya untuk kesehatan, lo!

Berapa Lama Makanan Sisa Bisa Disimpan? Kelamaan Bisa Bahaya!ilustrasi menyimpan hidangan sisa (nbcnews.com)

Nah, berapa lama makanan tetap aman dalam penyimpanan tergantung dari beberapa faktor, seperti teknik penyimpanan dan jenis makanannya. Pertama, kita akan membicarakan dulu tentang apa makanan yang kamu simpan.

Tergantung jenis hidangan, ini menentukan berapa lama makanan tersebut bisa disimpan di dalam kulkas. Ini karena bahan-bahan makanan bisa memiliki senyawa patogen yang bisa membuat sakit. Jika tidak yakin, jangan ambil risiko dan segera singkirkan makanan yang sudah lebih dari 3 hari!

Tidak jarang saat menyimpan, kita mencampurkan makanan, jadi sudah tidak tahu lagi mana yang aman atau tidak. Oleh karena itu, penting untuk memilah dulu mana makanan yang bisa tahan lama buat disimpan atau tidak.

1. Makanan dengan risiko rendah

Berapa Lama Makanan Sisa Bisa Disimpan? Kelamaan Bisa Bahaya!ilustrasi menyimpan makanan sisa di kulkas (flickr.com/U.S. Department of Agriculture)

Makanan dengan risiko rendah biasanya tidak perlu didinginkan (kecuali sudah dibuka dari kemasan) dan memiliki kandungan gula dan garam atau asam dan/atau memiliki kandungan air yang rendah. Makanan berisiko rendah adalah sayur-mayur dan buah serta roti.

Semua sayur dan buah mentah harus dibilas bersih sebelum dikonsumsi, dan makin awal dikonsumsi, makin bagus. Jika dicuci dan dibersihkan, buah umumnya bertahan 3-5 hari.

Biasakan untuk menyimpan hidangan sayuran di lemari es dalam wadah kedap udara agar dapat bertahan 3-7 hari. Hidangan dari sayuran kaleng biasanya dapat bertahan 7-10 hari jika disimpan dengan metode yang tepat.

Sayangnya, buah dan sayur dengan kandungan air yang tinggi seperti tomat, timun, dan stroberi lebih cepat busuk dibandingkan buah dan sayur dengan kadar air rendah seperti kangkung, kentang, dan pisang.

Berapa Lama Makanan Sisa Bisa Disimpan? Kelamaan Bisa Bahaya!ilustrasi roti tawar (freepik.com/KamranAydinov)

Selain sayur dan buah, hidangan berisiko rendah lainnya adalah roti. Menyimpan roti di kulkas akan membantu memperpanjang umurnya sekitar 3-5 hari. Namun, perlu diingat bahwa roti pun akan kehilangan kualitasnya makin lama disimpan.

Jika membuat roti ala rumah, hidangan tersebut mungkin dapat bertahan sekitar 3 hari pada suhu ruangan. Sementara, roti yang dibeli di toko aman untuk dimakan selama sekitar 5-7 hari. Perhatikan apakah sudah tumbuh jamur pada roti. Jika iya, jangan dimakan.

2. Makanan dengan risiko sedang

Berapa Lama Makanan Sisa Bisa Disimpan? Kelamaan Bisa Bahaya!ilustrasi menyimpan makanan sisa (franciscanhealth.org)

Hidangan pasta, barli, dan quinoa umumnya dapat bertahan hingga 3 hari jika disimpan dengan benar. Jika kamu membekukannya untuk disimpan, umumnya hidangan-hidangan tersebut akan bertahan selama 3 bulan sebelum mulai kehilangan kesegarannya.

Selain ketiga hidangan tersebut, makanan pencuci mulut atau dessert dan hidangan manisan biasanya bertahan sekitar 3-4 hari di kulkas.

3. Makanan dengan risiko tinggi

Berapa Lama Makanan Sisa Bisa Disimpan? Kelamaan Bisa Bahaya!ilustrasi makanan sisa di kulkas (IDN Times/Nurulia R. Fitri)

This is article supported by vivo as Official Journalist Smartphone Partner IDN Media.

Makanan dengan risiko keracunan makanan lebih tinggi adalah yang memiliki protein dan air lebih tinggi. Itulah dua karakteristik yang memungkinkan mikroba tertentu untuk tumbuh lebih cepat.

Makanan-makanan dengan risiko tinggi untuk disimpan adalah:

  • Nasi
  • Daging dan unggas
  • Boga bahari atau seafood
  • Sup dan semur

Meskipun tidak memiliki protein dan kadar air tinggi, beras dapat menjadi inang spora Bacillus cereus. Bakteri tersebut dapat meningkatkan risiko keracunan makanan. Dinginkan nasi dan simpan dalam waktu 1 jam setelah dimasak. Agar aman, habiskan nasi dalam 3 hari!

Berapa Lama Makanan Sisa Bisa Disimpan? Kelamaan Bisa Bahaya!ilustrasi makanan sisa (foodsafetynews.com)

Daging giling dan unggas yang telah dimasak dengan suhu yang aman dapat bertahan di kulkas sekitar 1-2 hari. Syaratnya, harus disimpan di bawah suhu 5 derajat Celsius.

Hidangan daging seperti steak, fillet, chop, dan daging panggang dapat bertahan 3-4 hari di kulkas. Setelah dikeluarkan dari kulkas, masak daging dalam 2 hari. Sebagai catatan, jika dikeluarkan dari lemari es, jangan letakkan daging es di atas meja begitu saja!

Selain itu, kamu juga dapat menghangatkan daging beku menggunakan microwave, tetapi pastikan untuk segera memakannya. Daging luncheon atau deli yang sudah dibuka dari kemasannya harus segera dikonsumsi dalam waktu 3-5 hari setelahnya. Demikian pula salad dengan daging deli dingin seperti salad telur, tuna, atau ayam.

Berapa Lama Makanan Sisa Bisa Disimpan? Kelamaan Bisa Bahaya!ilustasi udang hidangan seafood (pexels.com/Dana Tentis)

Dengan kandungan protein dan air yang tinggi, telur adalah makanan berisiko tinggi. Bahan makanan universal ini dapat membawa bakteri Salmonella. Jika sudah direbus matang, telur dapat dikupas dan dikonsumsi serta disimpan di kulkas selama 7 hari.

Seafood amat sensitif untuk disimpan. Ini karena boga bahari seperti kerang dan ikan memiliki banyak patogen dan racun yang membuatmu sakit. Jika menyisakan seafood, hidangan tersebut dapat dimasukkan ke dalam kulkas dan harus dikonsumsi dalam 3 hari.

Terakhir, sup dan semur, dengan atau tanpa daging atau bahan bahari, biasanya dapat bertahan 3-4 hari di kulkas.

Baca Juga: 7 Bakteri Paling Umum yang Ditemukan di Makanan

Hidangan restoran vs rumahan, mana yang lebih awet?

Berapa Lama Makanan Sisa Bisa Disimpan? Kelamaan Bisa Bahaya!ilustrasi makanan bungkusan dari restoran dalam styrofoam (grist.org)

Selain jenis-jenis makanan yang disebutkan tadi, kamu juga harus mempertimbangkan saat menyimpan makanan yang dibungkus dari restoran. Masalahnya, kita tak pernah tahu kesegaran bahan-bahan yang diolah di dapur restoran, bukan?

Oleh karena itu, kamu harus memakan makanan bungkusan dari restoran dibandingkan saat mengonsumsi makanan sisa buatan sendiri.

Jadi, kami sarankan untuk memakan makanan bungkusan restoran dalam waktu 3-4 hari. Akan tetapi, jika sisa makanan restoran tersebut mengandung bahan ikan atau sayuran mentah (seperti sushi atau salad), segera makan dalam waktu 24 jam!

Bagaimana cara tahu makanan sudah tidak layak makan?

Berapa Lama Makanan Sisa Bisa Disimpan? Kelamaan Bisa Bahaya!ilustrasi roti berjamur (delish.com)

Ketahuilah tanda-tanda kebusukan pada makanan. Tanda-tanda ini dapat dilihat dan tercium. Kalau rupanya sudah amburadul dan baunya sudah tidak sedap, jangan dicoba, ya!

Pertama, cari perubahan tekstur makanan atau tumbuhnya jamur. Jamur bisa tumbuh dalam berbagai warna seperti putih, hijau, oranye-merah, merah muda, hingga hitam. Jamur menunjukkan bahwa makanan sudah tidak layak makan dan harus dibuang. Kalau melihat jamur pada makanan, jangan mengendusnya! Spora pada jamur bisa membawa bakteri yang dapat menyebabkan masalah pernapasan.

Makanan seperti daging luncheon yang membentuk lapisan lendir juga harus dibuang. Jika sisa makananmu bau anyir, jangan coba-coba makan. Demikian pula jika makanan berubah warna, kemungkinan besar itu tidak lagi aman untuk dikonsumsi.

Tidak jarang makanan sudah keburu busuk namun tidak terlihat atau tercium. Jadi, kamu keburu menggigit sisa makanan dan baru menyadari bahwa sudah busuk, segera buang. Jika memungkinkan, muntahkan makanan tersebut.

Risiko mengonsumsi hidangan yang sudah tidak layak makan

Berapa Lama Makanan Sisa Bisa Disimpan? Kelamaan Bisa Bahaya!Memakan makanan sisa yang tidak dipanaskan dengan benar dapat memicu infeksi Salmonella (newfoodmagazine.com)

Dua penyebab utama keracunan makanan yaitu memasak makanan dengan tidak benar di suhu yang semestinya, dan tidak menyimpan makanan dengan prosedur yang tepat. Hal tersebut menyebabkan banyak jenis patogen berkembang pada makanan sisa dan menyebabkan keracunan makanan. Contoh bakteri patogen paling umum di antaranya:

  • Listeria monocytogenes: Daging luncheon, telur setengah matang, buah dan sayuran yang tidak dicuci bersih, serta makanan laut asap.
  • Ciguatoxin: Ikan tropis dan subtropis, seperti kerapu dan kakap merah.
  • Bacillus cereus: Nasi, kacang-kacangan, kentang, pasta, daging, sayuran, dan ikan.
  • Staphylococcus aureus: Daging luncheon, salad dingin, isian pastry, puding, dan sandwich.
  • Salmonella: Telur, buah dan sayuran, selai kacang, serta daging dan unggas.
  • Escherichia coli: Daging yang kurang matang, buah dan sayuran yang tidak dicuci dengan baik (terutama sayuran berdaun hijau), serta produk susu yang tidak dipasteurisasi.

Risiko keracunan makanan lebih besar pada makanan sisa. Bakteri pada makanan sisa dapat menyebabkan jamur berkembang dan menghasilkan mikotoksin yang menyebabkan mual, muntah, diare, dan kombinasi dari gejala-gejala tersebut.

Berapa Lama Makanan Sisa Bisa Disimpan? Kelamaan Bisa Bahaya!ilustrasi bakteri Listeria (newscientist.com)

Ibu hamil harus sangat waspada tentang memasak, menyimpan, dan memanaskan makanan. Mereka sangat rentan terhadap keracunan makanan, terutama dari Listeria. Bakteri Listeria dapat melewati plasenta dan membahayakan tumbuh kembang janin.

Orang yang berusia di atas 65 tahun atau mereka yang dengan sistem imun lemah juga harus sangat berhati-hati dalam menyiapkan dan menyimpan makanan dengan aman. Ini termasuk mereka yang hidup dengan kondisi berikut:

  • HIV/AIDS
  • Multiple sclerosis
  • Penyakit Crohn
  • Kanker

Tips menyimpan makanan agar tahan lama

Berapa Lama Makanan Sisa Bisa Disimpan? Kelamaan Bisa Bahaya!ilustrasi menyimpan makanan sisa di kulkas (flickr.com/jessica)

Catat baik-baik! Bakteri berkembang biak di lingkungan suhu 4-60 derajat Celsius. Inilah yang dikenal sebagai "zona bahaya". Jadi, trik pertama adalah dinginkan atau bekukan sisa makanan dalam waktu dua jam. Kalau ingin makan, panaskan dengan suhu 74 derajat Celsius. Kuah dan saus juga harus dipanaskan hingga mendidih!

Kedua, simpanlah makanan panas dalam wadah kecil dan dangkal yang kedap udara. Dengan begitu, makanan akan mendingin lebih cepat dan merata. Meskipun begitu, perlu diingat bahwa bakteri seperti Listeria monocytogenes dapat berkembang di suhu dingin.

Oleh karena itu, kamu harus ingat berapa lama menyimpan hidangan sisa di kulkas. Agar tidak lupa, berilah label tanggal dan waktu pertama masak dan prakiraan kedaluwarsa pada hidangan sebelum disimpan.

Kemudian, urutan penyimpanan hidangan di kulkas juga berpengaruh. Simpan makanan siap saji dan mentah di rak paling atas, dan daging atau unggas mentah di rak bawah. Dengan begitu, tetesan bakteri dari daging mentah tidak menempeli dan mencemari makanan sisa.

Berapa Lama Makanan Sisa Bisa Disimpan? Kelamaan Bisa Bahaya!ilustrasi tips menyimpan makanan sisa (food.unl.edu)

Lewat penjelasan di atas, sudah mengerti, kan, cara menyimpan makanan sisa yang baik dan benar?

Itulah beberapa pertimbangan mengenai durasi yang direkomendasikan untuk menyimpan makanan sisa. Sejatinya, makanan lebih baik dimakan selagi segar dan panas. Namun, kalau tidak habis, kamu bisa tetap menyimpannya dan memakannya sebelum tidak layak makan dengan mengacu pada panduan di atas.

Baca Juga: 7 Cara Mencegah Infeksi Salmonella, Bakteri yang Ada dalam Makanan

Topic:

  • Bayu D. Wicaksono
  • Bayu Aditya Suryanto
  • Nurulia

Berita Terkini Lainnya