Comscore Tracker

9 Manfaat Sehat Sarsaparila, Berpotensi sebagai Obat Kanker

Kerap digunakan sebagai pengobatan herbal

Sarsaparila, tanaman dengan akar obat, telah digunakan oleh para profesional perawatan kesehatan di seluruh dunia untuk mengobati penyakit kulit, gejala seperti flu, serta penyakit ginjal dan hati.

Dari genus Smilax, sarsaparila tumbuh di hutan hujan lebat yang ditemukan di iklim hangat Karibia, Meksiko, Amerika Tengah dan Selatan, dan Hindia Barat. Nama umum lainnya termasuk Khao yern, Jupicanga, Liseron epineux, dan Zarzaparrilla.

Kerap digunakan sebagai pengobatan herbal, misalnya dalam bentuk teh dan suplemen, inilah beberapa manfaat sarsaparila bagi kesehatan.

1. Berpotensi membantu pengobatan kanker

Sarsaparila diyakini sebagai antioksidan, yang artinya dapat menurunkan kadar radikal bebas tubuh. Radikal bebas pada dasarnya adalah molekul yang tidak seimbang, dan kadarnya yang tinggi diyakini berkontribusi terhadap banyak penyakit, termasuk kanker.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa ekstrak sarsaparila dapat memperlambat pertumbuhan dan migrasi sel kanker, dan bahkan mungkin membunuhnya. Namun, penelitian seperti hanya berasal dari sel kanker yang diuji di laboratorium atau terhadap tikus, belum ada percobaan pada manusia. Namun, hasil awal yang menjanjikan ini mungkin mengarah pada studi tentang manusia di masa depan, mengutip Verywell Health.

Para peneliti telah mengidentifikasi beberapa mekanisme yang mereka yakini bekerja dalam proses antikanker sarsaparila. Studi awal telah menemukan bahwa sarsaparila mampu menghentikan penyebaran kanker dengan menghambat sinyal dari transforming growth factor-beta 1 (TGF-ß1), menurut studi dalam jurnal PLOS One tahun 2015.

Studi lainnya dalam jurnal Nutrition and Cancer tahun 2017 menemukan bahwa sarsaparila mendukung perubahan menguntungkan pada sel kanker dengan memperlambat pertumbuhan dan meningkatkan kematian sel kanker. Namun, temuan ini perlu didukung penyelidikan lebih lanjut pada manusia.

2. Inflamasi dan nyeri

9 Manfaat Sehat Sarsaparila, Berpotensi sebagai Obat Kankerilustrasi Sarsaparillae radix, Smilax officinalis (commons.wikimedia.org/Maša Sinreih in Valentina Vivod)

Beberapa studi pendahuluan mendukung klaim bahwa sarsaparila memiliki sifat antiinflamasi, yang berarti punya peran dalam mengobati penyakit inflamasi seperti hepatitis dan artritis reumatoid.

Ada pula studi yang menemukan bahwa dua ekstrak tanaman sarsaparila mampu menekan beberapa penyebab inflamasi atau peradangan, termasuk oksida nitrat, faktor nekrosis tumor-alfa, dan interleukin-6, seperti mengutip laporan dalam jurnal Carbohydrate Polymers tahun 2015.

Jurnal Steroid menerbitkan sebuah makalah yang menyarankan berbagai kegiatan antiinflamasi dalam pengaturan laboratorium.

Sekali lagi, temuan studi ini masih dalam tahap awal dan membutuhkan penelitian lebih lanjut.

3. Pengobatan sifilis

Sarsaparila sudah lama digunakan untuk memerangi sifilis, penyakit menular seksual yang umum menurut studi masa lalu. Pada masa kini, para ahli kesehatan menggunakan obat konvensional standar untuk mengobati sifilis. Tidak ada cukup bukti saat ini untuk mengetahui apakah sarsaparila harus digunakan untuk penyakit menular seksual tersebut.

4. Mendukung keseimbangan hormonal

9 Manfaat Sehat Sarsaparila, Berpotensi sebagai Obat Kankerilustrasi tanaman sarsaparila atau Sarsaparillae radix atau Smilax officinalis (pixabay.com/makamuki0)

Smilax ornata adalah bahan umum dalam suplemen atau tingtur penyeimbang hormon alami karena kemampuannya untuk meningkatkan libido dan menurunkan impotensi, mengutip laman Dr.Axe.

Penelitian menunjukkan bahwa saponin dan steroid tanaman yang ditemukan dalam sarsaparila dapat membantu meniru efek hormon reproduksi alami dan steroid pertumbuhan, termasuk estrogen dan testosteron.

Tanaman itu sendiri tidak mengandung hormon pertumbuhan, tetapi dapat membantu mengatur produksi hormon dengan mengurangi peradangan dan meningkatkan fungsi hati. Hal ini dapat menyebabkan manfaat sekunder seperti membantu pertumbuhan otot, libido dan fungsi seksual. Meskipun demikian, klaim palsu bahwa mengonsumsi sarsaparila memiliki efek anabolik (dapat meningkatkan pertumbuhan otot) belum terbukti.

Beberapa orang menyebut saponin sebagai “steroid alami” karena kemampuannya membantu menurunkan gejala menopause dan penuaan. Obat herbal lain yang mengandung saponin, seperti fenugreek, biasa digunakan untuk mengurangi efek akibat penurunan hormon reproduksi, seperti penambahan berat badan, impotensi, kehilangan massa otot, melemahnya tulang dan efek samping lainnya. Hasil bervariasi dari orang ke orang, dan dari produk ke produk.

5. Memberi perlindungan terhadap kulit

Status antioksidan sarsaparila juga dapat bermanfaat bagi kesehatan kulit. Studi di Korea dalam jurnal Environmental Toxicology and Pharmacology tahun 2014 ingin melihat apakah kepercayaan masyarakat tentang sarsaparila dan kulitnya dapat diverifikasi secara ilmiah.

Tim peneliti menemukan bahwa akar sarsaparila tampaknya secara signifikan menghambat kerusakan oksidatif dan memperlambat beberapa proses yang terkait penuaan, yang mana ini masuk akal karena ini adalah salah satu efek antioksidan yang diketahui.

Sarsaparila juga tampaknya meningkatkan beberapa zat bermanfaat dalam tubuh dan mengurangi yang merusak. Ini dipercaya berkontribusi untuk membuat kulit tampak lebih muda dan lebih sehat.

Selain itu, studi dalam Biomedicine & Pharmacotherapy tahun 2017 menunjukkan bahwa flavonoid dalam sarsaparila yang disebut astilbin menjanjikan sebagai pengobatan untuk psoriasis.

Baca Juga: #GiziLokal: Manfaat Ikan Tongkol bagi Kesehatan 

6. Mendukung fungsi ginjal

9 Manfaat Sehat Sarsaparila, Berpotensi sebagai Obat Kankerilustrasi ginjal pada manusia (unsplash.com/Robina Weermeijer)

Peneliti melihat potensi astilbin yang berasal dari sarsaparila Cina, yang disebutkan di atas sebagai pengobatan psoriasis potensial, untuk meningkatkan fungsi ginjal, mengutip laporan dalam jurnal Biomedicine & Pharmacotherapy tahun 2016.

Stres oksidatif, yang terkait dengan radikal bebas dan oksida nitrat, bisa berbahaya bagi ginjal. Sebagai antioksidan, astilbin tampaknya menekan stres oksidatif dan dengan demikian menawarkan beberapa perlindungan ginjal.

Temuan studi ini dapat digunakan untuk mendukung klaim efek detoksifikasi tradisional sarsaparila. Namun, kebutuhan untuk detoksifikasi tidak didukung oleh ilmu kedokteran pada orang tanpa penyakit hati dan/atau ginjal yang parah. Oleh karena itu, penting untuk berhati-hati dengan produk yang mengklaim memiliki efek detoksifikasi. Konsultasikan dengan dokter sebelum mengonsumsi suplemen dengan klaim detoksifikasi.

7. Membantu menyembuhkan batuk, demam, dan pilek

Tingtur, teh, dan suplemen sarsaparila digunakan untuk membantu mengobati batuk, pilek, dan flu dalam beberapa cara, termasuk dengan cara meningkatkan fungsi kekebalan dan membunuh bakteri. Gejala juga bisa diobati karena efek mukolitik dan/atau efek penghambatan pada refleks batuk.

Sementara pengobatan herbal tidak selalu dapat membantu mengobati masalah serius seperti bronkitis atau infeksi pernapasan kronis, tetapi ini sering berguna untuk membantu mengurangi frekuensi dan/atau intensitas batuk serta meningkatkan pembersihan lendir.

Karena efek antioksidan dan senyawa antiinflamasi sarsaparila dalam memutus ikatan lendir dan membuat lendir kurang lengket, dahak dan bakteri dapat dikeluarkan dari tubuh dengan lebih mudah.

Dalam kasus demam atau virus lain yang menyebabkan sakit perut, terkadang ini dapat membantu menurunkan mual dan mengatur fungsi usus.

8. Massa otot

9 Manfaat Sehat Sarsaparila, Berpotensi sebagai Obat Kankerilustrasi merilekskan otot-otot (pexels.com/Nathan Coeley)

Klaim yang dibantah oleh sains adalah bahwa tubuh dapat menggunakan sarsaparila dengan cara yang sama dengan steroid anabolik untuk meningkatkan massa otot dari berolahraga. Jenis steroid ini tidak ditemukan dalam sarsaparila, jadi klaim ini sangat tidak mungkin. Meski begitu, beberapa campuran suplemen yang dimaksudkan untuk meningkatkan massa otot memang mengandung sarsaparila.

9. Melindungi hati dan punya kemampuan diuretik alami

Sarsaparila mendukung kesehatan hati dalam beberapa cara, termasuk dengan meningkatkan produksi urine dan keringat. Ini dapat membantu menghilangkan retensi cairan, bengkak, atau perut kembung. Secara tradisional, teh yang terbuat dari akar sarsaparila juga digunakan untuk “membersihkan darah”, meningkatkan fungsi hati dan membuang racun dari tubuh.

Penelitian menunjukkan bahwa salah satu cara sarsaparila dapat membantu meningkatkan detoksifikasi adalah dengan mengikat "endotoksin" di dalam saluran pencernaan, yang merupakan bahan kimia yang disimpan di dalam sel (terutama sel bakteri) yang dilepaskan ke dalam aliran darah dan berkontribusi pada masalah seperti penyakit hati, psoriasis, demam. dan proses inflamasi.

Penelitian telah menunjukkan bahwa sarsaparila memiliki efek hepatoprotektif (melawan kerusakan hati dan penyakit hati) karena antioksidan, asam, dan sterolnya, menurut studi dalam jurnal Pharmaceutical Biology tahun 2008.

Senyawa ini ditemukan dalam tanaman obat dapat berfungsi sebagai agen terapi penting untuk membersihkan tubuh dari endotoksin dengan membuat mereka kurang diserap di dalam usus. Ini pada akhirnya membantu mengendalikan kerusakan jaringan yang disebabkan oleh kerusakan radikal bebas dan respons inflamasi.

Studi tertentu telah menemukan bahwa senyawa kimia yang disebut astilbin (jenis flavonoid) dan smilagenin (jenis saponin) membantu melindungi sel-sel hati dan berguna dalam mencegah penyakit hati, pertumbuhan sel kanker dan masalah lain yang berhubungan dengan toksisitas.

Risiko efek samping

9 Manfaat Sehat Sarsaparila, Berpotensi sebagai Obat Kankerilustrasi teh sarsaparila (unsplash.com/Drew Jemmett)

Setiap kali akan menggunakan suplemen herbal, pertimbangkan keamanan dan diskusikan dengan dokter. Walaupun sarsaparila umumnya dianggap aman untuk tujuan pengobatan, tetapi ada risiko sakit perut jika dikonsumsi dalam dosis besar.

Hindari mengonsumsi sarsaparila jika kamu memiliki salah satu kondisi ini:

  • Hamil/menyusui: Karena kurangnya bukti yang menunjukkan sarsaparila sebagai suplemen yang aman selama kehamilan, jadi sebaiknya hindari atau bicarakan dulu dengan dokter.
  • Penyakit ginjal: Secara teoritis, sarsaparila dapat memperburuk penyakit ginjal. Jadi, orang dengan gangguan ginjal harus berhati-hati.
  • Asma: Ada beberapa laporan (terbatas) asma yang disebabkan oleh debu akar sarsaparila di tempat kerja. Jadi, ada beberapa kekhawatiran bahwa ramuan itu dapat memperburuk gejala asma. 
  • Dehidrasi: Sarsaparila dapat bertindak sebagai diuretik, menyebabkan buang air kecil lebih sering dari biasanya. Saat berada di bawah sinar matahari, setelah lama berolahraga, atau ketika sakit dan tidak dapat menahan cairan, hindari penggunaan.

Dosis yang tepat tergantung pada usia, kesehatan, dan toleransi terhadap herbal. Kamu mungkin juga perlu mengonsumsinya dengan makanan karena sarsaparila bisa mengganggu perut, terutama saat pertama kali memperkenalkannya. Tanyakan kepada dokter sebelum menggunakan suplemen sarsaparila atau suplemen lainnya.

Itulah beberapa potensi manfaat sarsaparila. Banyak penggunaan obat tradisional sarsaparila belum diverifikasi oleh studi klinis. Ada penelitian awal tentang beberapa manfaat kesehatan dari sarsaparila. Penelitian pendahuluan cukup menjanjikan. Lebih banyak data klinis diperlukan untuk memvalidasi klaim manfaat kesehatan sarsaparila.

Baca Juga: 5 Manfaat Sehat Daun Handeuleum, Bisa Bantu Obati Wasir

Topic:

  • Nurulia

Berita Terkini Lainnya