Comscore Tracker

Benarkah Stres Menyebabkan Asam Lambung Naik? 

Perlu belajar manajemen stres yang tepat

Refluks asam atau gastroesophageal reflux (GERD) mengacu pada naiknya asam atau cairan pencernaan dari perut ke kerongkongan. Ini kemudian menyebabkan sensasi terbakar di dada dan dorongan untuk terus berserdawa. Beberapa orang mungkin juga mengalami batuk atau nyeri dada. Kondisi ini dapat memengaruhi siapa saja dari segala usia atau jenis kelamin.

Beberapa orang dengan refluks asam mengamati bawa gejala kambuh saat menghadapi situasi yang memicu stres, seperti saat akan menjalani wawancara kerja atau ujian. Namun, benarkah stres dapat menyebabkan kenaikan asam lambung? Jika ya, apa hubungannya dan bagaimana cara mengatasinya?

1. Banyak orang melaporkan peningkatan gejala asam lambung saat stres

Benarkah Stres Menyebabkan Asam Lambung Naik? ilustrasi mengalami gejala refluks asam saat sedang stres (freepik.com/Drazen Zigic)

Sebuah studi yang dimuat dalam Scandinavia Journal of Gastroenterology tahun 2009 dilakukan dengan menyurvei kesehatan 40.000 orang Norwegia dan menemukan bahwa orang yang melaporkan stres terkait pekerjaan lebih berisiko mengalami gejala GERD. Sebaliknya, orang-orang yang melaporkan puas terhadap pekerjaannya lebih jarang mengalami gejala GERD.

Sebuah studi yang diterbitkan di jurnal Internal Medicine tahun 2015, mewawancarai 12.653 orang dengan GERD dan menemukan bahwa hampir setengahnya melaporkan stres sebagai faktor terbesar yang memperburuk gejala. Bahkan, ketika mereka telah menjalani pengobatan.

2. Kenapa stres memperburuk asam lambung?

Benarkah Stres Menyebabkan Asam Lambung Naik? ilustrasi seorang pria sedang merasa stres (Pexels.com/Andrea Piacquadio)

Stres dapat meningkatkan produksi asam di lambung, yang memperburuk GERD, menurut penjelasan laman Harvard Health Publishing. Pada orang dengan GERD, otot sfingter esofagus bagian bawah—yang berperan sebagai pintu antara lambung dan kerongkongan—tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Ini kemudian memungkinkan asam lambung naik dan masuk ke kerongkongan.

Sebenarnya, apakah stres benar-benar meningkatkan produksi asam lambung atau hanya memperburuk gejala secara fisik masih diperdebatkan. Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam American Journal of Gastroenterology pada tahun 1993 menemukan bahwa orang dengan refluks asam yang mengalami kecemasan dan stres dilaporkan memiliki gejala yang lebih menyakitkan. Akan tetapi, tidak ada yang menunjukkan peningkatan asam lambung. Bisa dibilang, meskipun orang secara konsisten melaporkan gejala refluks asam yang lebih buruk, para ilmuwan tidak menemukan peningkatan total asam yang dihasilkan.

Studi lain yang dimuat dalam jurnal Gastroenterology tahun 2008 juga mendukung ide ini. Dalam penelitian ini, para peneliti memaparkan orang-orang dengan GERD pada suara yang membuat stres. Hasilnya, peneliti menemukan bahwa hal itu memperparah gejala dengan membuat peserta lebih sensitif terhadap paparan asam.

Baca Juga: 7 Pertolongan Pertama saat Asam Lambung Naik, Jangan Panik!

3. Refluks asam memicu stres dan kecemasan

Benarkah Stres Menyebabkan Asam Lambung Naik? ilustrasi pria mengalami nyeri karena refluks asam (pixabay.com/naturalherbsclinic)

Para ahli juga menemukan bahwa asam lambung dapat menjadi sumber stres dan kecemasan bagi orang-orang. Sebuah penelitian yang dimuat dalam jurnal Cureus tahun 2019 menemukan bahwa penyintas GERD yang mengalami nyeri dada memiliki tingkat depresi dan kecemasan yang lebih tinggi dibandingkan mereka yang tidak mengalami nyeri.

Penelitian juga menemukan bahwa seseorang lebih mungkin mengaitkan gejala seperti nyeri dada dengan kondisi lain yang lebih serius, yang meningkatkan kecemasan mereka tentang gejala ini.

Kombinasi faktor-faktor ini dapat menjadi lingkaran setan. GERD menyebabkan stres dan kecemasan, di sisi lain stres dan kecemasan juga berkontribusi terhadap GERD. Karena alasan ini, penyintas perlu menemukan cara untuk mengobati gejala-gejala demi memutus siklus.

4. Cara mengatasi stres

Benarkah Stres Menyebabkan Asam Lambung Naik? Ilustrasi tai chi (pixabay.com/franciscojcesar)

Mengadopsi teknik koping untuk mengelola stres dalam hidup dapat membantu mengurangi risiko gejala asam lambung dan kondisi lain, seperti penyakit jantung, stroke, obesitas, sindrom iritasi usus besar, dan depresi. Semakin kamu bisa mengatasi stres dengan baik, semakin bagus kondisimu.

Berikut beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mengatasi stres dilansir laman Healthline:

  • Olahraga: Olahraga membantu mengendurkan otot-otot yang tegang dan memicu pelepasan hormon alami yang membuat kamu merasa lebih baik.
  • Hindari makanan pemicu: Saat sedang stres, kamu cenderung lebih sensitif terhadap makanan pemicu GERD, seperti cokelat, kafein, buah dan jus jeruk, tomat, makanan pedas, dan makanan berlemak.
  • Tidur cukup: Tidur adalah peredam stres alami. Untuk membantu menghindari refluks asam saat tidur, jaga agar kepala tetap tinggi.
  • Berlatih teknik relaksasi: Yoga, taici, atau meditasi dapat membantu kamu lebih relaks.

5. Pertolongan pertama saat asam lambung naik

Benarkah Stres Menyebabkan Asam Lambung Naik? ilustrasi makan pisang sebagai pertolongan pertama saat asam lambung naik (freepik.com/azerbaijan_stockers)

Pengobatan GERD bertujuan untuk mengurangi gejala refluks asam atau kerusakan pada lapisan kerongkongan akibat asam. Berikut adalah beberapa pertolongan pertama yang dapat kamu lakukan saat mengalami refluks asam menurut laman WebMD dan Houston Methodist:

  • Antasida: Ini digunakan untuk menetralkan asam di kerongkongan dan lambung serta menghentikan gejala refluks asam. 
  • H2 blocker: Obat ini digunakan untuk mengurangi asam di lambung. Biasanya, diberikan oleh dokter pada orang yang mengalami refluks kronis.
  • Prokinetik: Obat ini bekerja dengan membantu perut lebih cepat kosong sehingga kamu tidak memiliki banyak asam yang tertinggal. Ini juga membantu mengatasi gejala, seperti kembung, mual, dan muntah.
  • Makan pisang: Pisang tinggi akan kalium yang menjadikan makanan ini cukup basa dan mampu menetralkan asam yang naik ke kerongkongan.
  • Kunyah permen karet bebas gula: Aktivitas mengunyah meningkatkan produksi air liur yang dapat menetralkan asam lambung yang naik ke kerongkongan.
  • Longgarkan pakaian: Pakaian yang ketat dan menekan perut berkontribusi pada gejala refluks asam.

Cek lagi, apakah gejala asam lambung sering kambuh saat kamu mengalami stres? Jika ya, segera lakukan manajemen stres untuk mengurangi frekuensi kekambuhan. 

Baca Juga: 5 Efek Berbahaya Jika Minum Sambil Berdiri, Sebabkan Asam Lambung!

Topic:

  • Nurulia

Berita Terkini Lainnya