Comscore Tracker

Meningitis: Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Pengobatan

Merupakan infeksi pada meninges yang jarang namun serius

Meningitis adalah infeksi serius pada selaput pembungkus otak (meninges) yang menutupi otak dan sumsum tulang belakang. Ini adalah penyakit yang menghancurkan dan tetap menjadi tantangan kesehatan masyarakat, mengutip laman Badan Kesehatan Dunia (WHO).

Penyakit ini dapat disebabkan oleh banyak patogen yang berbeda termasuk bakteri, jamur atau virus, tetapi beban global tertinggi terlihat dengan meningitis bakteri.

Segera cari perawatan medis jika mencurigai dirimu atau seseorang yang kamu kenal menderita meningitis. Deteksi dan pengobatan dini meningitis bakteri dapat mencegah komplikasi serius.

1. Apa itu meningitis?

Mengutip Healthdirect, meningitis adalah infeksi pada meninges yang jarang namun serius. Meningitis biasanya disebabkan oleh virus atau bakteri, dan terkadang disebabkan oleh jamur.

Meningitis virus biasanya merupakan bentuk meningitis yang kurang berbahaya dan paling sering menyerang anak-anak. Ini dapat menyebabkan sakit kepala parah. Meningitis virus biasanya disebabkan oleh virus yang hidup di cairan di mulut dan hidung, dan di feses.

Sementara itu, meningitis bakteri biasanya lebih parah. Ini disebabkan oleh bakteri yang hidup di hidung dan tenggorokan dan biasanya tidak berbahaya. Akan tetapi, bakteri ini dapat memasuki aliran darah dan menyebar ke membran yang mengelilingi otak, menyebabkan meningitis.

Meningitis bakteri adalah keadaan darurat medis. Kondisi ini bisa membunuh penderitanya dalam hitungan beberapa jam. Jadi, diagnosis dan pengobatan dini sangat penting.

2. Jenis

Meningitis: Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan PengobatanStreptococcus pneumoniae, salah satu bakteri penyebab meningitis. (commons.wikimedia.org/www.scientificanimations.com)

Diterangkan dalam laman WebMD, ada beberapa tipe meningitis, yaitu:

1. Meningitis bakteri

Ini merupakan jenis yang sangat serius dan penderitanya harus secepatnya mendapatkan pertolongan medis. Kondisi ini dapat mengancam nyawa atau menyebabkan kerusakan otak, kecuali jika penderitanya mendapatkan perawatan dengan cepat.

Beberapa jenis bakteri dapat menyebabkan meningitis bakteri, di antaranya:

  • Streptococcus pneumoniae (pneumokokus)
  • Neisseria meningitidis (meningokokus)
  • Haemophilus influenzae (haemophilus)
  • Listeria monocytogenes (listeria)

Dalam banyak kasus, meningitis bakteri dimulai saat bakteri masuk ke aliran darah dari sinus, telinga, atau tenggorokan. Bakteri berjalan melalui aliran darah ke otak.

Bakteri penyebab meningitis dapat menyebar ketika orang yang terinfeksi batuk atau bersin. Jika kamu atau anak pernah berada di sekitar seseorang yang menderita meningitis bakteri, tanyakan kepada dokter langkah apa yang harus diambil untuk menghindari penularan.

2. Meningitis virus 

Meningitis virus lebih umum daripada bentuk bakteri dan umumnya (tetapi tidak selalu) kurang serius. Sejumlah virus dapat memicu meningitis, termasuk beberapa yang dapat menyebabkan diare.

3. Meningitis jamur

Jenis ini jauh lebih jarang daripada bentuk bakteri atau virus. Orang sehat jarang mendapatkannya. Seseorang lebih mungkin terkena jenis meningitis ini jika memiliki masalah dengan sistem kekebalan tubuh, seperti AIDS.

4. Meningitis parasit

Meningitis parasit juga jarang terjadi. Ini disebabkan oleh parasit yang biasanya menyerang hewan. Seseorang bisa terkena meningitis jenis ini dari memakan hewan seperti siput, siput, ular, ikan, atau unggas yang terinfeksi parasit atau telurnya, atau produk yang mengandung telur parasit. Risikonya lebih tinggi dengan makanan mentah atau setengah matang. Jenis ini tidak menular.

5. Meningitis ameba

Jenis ini jarang terjadi namun fatal. Infeksinya disebabkan oleh serangga bersel tunggal yang disebut Naegleria fowleri. Ameba ini hidup di tanah atau air tawar yang hangat, tetapi tidak hidup di air asin. Orang biasanya mendapatkannya dari berenang di air tempat ameba hidup, bukan meminumnya. Meningitis ameba juga tidak menular.

6. Meningitis non-infeksi

Meningitis non-infeksi disebabkan oleh penyakit seperti lupus atau kanker, atau jika seseorang pernah mengalami cedera kepala, operasi otak, atau minum obat tertentu. Jenis meningitis ini juga tidak menular.

7. Meningitis kronis

Meningitis kronis memiliki gejala yang mirip dengan meningitis akut, tetapi berkembang selama beberapa minggu. Ini hasil dari infeksi jamur atau mikobakteri yang menyebabkan tuberkulosis. Organisme ini masuk ke jaringan dan cairan di sekitar otak untuk menyebabkan meningitis.

3. Gejala

Gejala meningitis pada anak-anak kecil dan bayi antara lain:

  • Demam.
  • Tonjolan di titik lunak ubun-ubun.
  • Kulit kuning (jaundice).
  • Tangisan yang tidak biasa atau bernada tinggi.
  • Tidak aktif atau floppiness (gangguan neuromuskular atau otot sehingga anggota badan tidak dapat bergerak secara mandiri).
  • Sifat lekas marah.
  • Masalah makan.
  • Memegang kepala belakang dan melengkungkan punggung.
  • Susah bangun.
  • Ruam kulit ungu-merah atau memar.
  • Kulit pucat atau memar.
  • Kejang.

Gejala meningitis yang paling umum pada anak yang lebih besar dan orang dewasa adalah:

  • Demam.
  • Kepekaan terhadap cahaya.
  • Sakit kepala yang sangat parah dan leher kaku atau sakit.
  • Mual atau muntah dan kehilangan nafsu makan.
  • Kelelahan dan kantuk.
  • Sifat lekas marah.
  • Kebingungan.
  • Ruam kulit ungu-merah atau memar.
  • Nyeri otot dan sendi.
  • Kejang.

Tanda dan gejala tidak muncul dalam urutan yang pasti dan beberapa mungkin tidak muncul sama sekali. Tidak semua kasus meningitis akan menyebabkan ruam.

Daftar gejala di atas tidak mencakup setiap kemungkinan tanda dan gejala meningitis.

Baca Juga: Hepatitis Autoimun: Penyebab, Gejala, Jenis, Pengobatan

4. Penyebab dan faktor risiko

Meningitis: Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Pengobatanilustrasi pasien meningitis (unsplash.com/Stephen Andrews)

Meningitis hampir selalu disebabkan oleh infeksi bakteri atau virus yang dimulai di tempat lain di tubuh, seperti telinga, sinus, atau tenggorokan. Penyebab meningitis yang kurang umum meliputi:

  • Gangguan autoimun.
  • Obat kanker.
  • Sifilis.
  • Tuberkulosis.

Menambahkan dari Mayo Clinic, beberapa faktor yang dapat meningkaktan risiko meningitis meliputi:

  • Tidak mendapatkan vaksinasi: Risiko meningkat bagi siapa saja yang belum menyelesaikan jadwal vaksinasi pada masa kanak-kanak atau dewasa yang direkomendasikan.
  • Usia: Sebagian besar kasus meningitis virus terjadi pada anak-anak di bawah usia 5 tahun. Meningitis bakteri sering terjadi pada usia di bawah 20 tahun.
  • Lingkungan padat orang: Mahasiswa yang tinggal di asrama, personel di pangkalan militer, dan anak-anak di sekolah asrama dan fasilitas penitipan anak berisiko lebih besar terkena meningitis meningokokus. Ini mungkin karena bakteri menyebar melalui jalur pernapasan dan menyebar dengan cepat melalui kelompok besar.
  • Kehamilan: Kehamilan meningkatkan risiko listeriosis (infeksi yang disebabkan oleh bakteri listeria), yang juga dapat menyebabkan meningitis. Listeriosis meningkatkan risiko keguguran, lahir mati, dan kelahiran prematur.
  • Sistem kekebalan tubuh yang terganggu: AIDS, alkoholisme, diabetes, obat imunosupresan, dan faktor lain yang memengaruhi sistem kekebalan juga membuat seseorang lebih rentan. Pengangkatan limpa juga meningkatkan risiko, dan siapa pun yang tidak memiliki limpa harus divaksinasi untuk meminimalkan risiko tersebut.

5. Diagnosis

Dokter akan menanyakan riwayat kesehatan pasien dan melakukan pemeriksaan fisik, termasuk memeriksa kekakuan leher serta mencari ruam kulit yang mungkin menunjukkan infeksi bakteri. Beberapa tes yang dapat dipesan oleh dokter mencakup:

  • Tes darah untuk menemukan bakteri.
  • Pemindaian CT atau MRI kepala untuk menemukan pembengkakan atau peradangan.
  • Lumbal pungsi. Petugas kesehatan menggunakan jarum untuk mengambil cairan dari sekitar sumsum tulang belakang. Prosedur ini dapat mengetahui penyebab meningitis.

6. Pengobatan

Meningitis: Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Pengobatanilustrasi obat-obatan (IDN Times/Aditya Pratama)

Seperti dijelaskan dalam laman Healthline, perawatan akan didasarkan pada penyebab meningitis.

  • Meningitis bakteri membutuhkan rawat inap segera. Diagnosis dan pengobatan dini akan mencegah kerusakan otak dan kematian. Pengobatannya adalah dengan antibiotik dan steroid intravena. Tidak ada antibiotik khusus untuk meningitis bakteri. Itu tergantung pada bakteri yang terlibat.
  • Meningitis jamur diobati dengan agen antijamur.
  • Meningitis parasit mungkin hanya melibatkan pengobatan gejala atau mencoba mengobati infeksi secara langsung. Tergantung pada penyebabnya, jenis ini bisa membaik tanpa pengobatan antibiotik. Namun, jika memburuk, dokter mungkin mencoba mengobati infeksi itu sendiri.
  • Meningitis virus bisa sembuh dengan sendirinya, tetapi beberapa penyebab meningitis virus akan diobati dengan obat antivirus intravena.
  • Meningitis kronis diobati dengan mengobati penyebab yang mendasarinya terlebih dahulu, seperti infeksi jamur atau masalah autoimun seperti artritis reumatoid.

7. Komplikasi yang dapat terjadi

Meningitis dapat menyebabkan komplikasi parah pada orang dewasa dan anak-anak, terutama jika menunda pengobatan. Kemungkinan komplikasinya dapat termasuk:

  • Kejang.
  • Kerusakan otak.
  • Kehilangan pendengaran.
  • Masalah memori.
  • Masalah dalam belajar.
  • Sulit berjalan.
  • Gagal ginjal.
  • Syok.
  • Kematian.

8. Pencegahan

Meningitis: Penyebab, Gejala, Diagnosis, dan Pengobatanilustrasi vaksinasi (unsplash.com/Mufid Majnun)

Bakteri atau virus umum penyebab meningitis dapat menyebar melalui batuk, bersin, berciuman, atau berbagi peralatan makan, sikat gigi, atau rokok. Lakukan tips ini untuk membantu mencegah meningitis:

  • Rutin cuci tangan. Ajari anak untuk sering mencuci tangan secara menyeluruh, terutama sebelum makan dan setelah menggunakan toilet, setelah menghabiskan waktu di tempat umum yang ramai, atau setelah membelai binatang. Tunjukkan pada mereka cara mencuci dan membilas tangan dengan penuh semangat dan menyeluruh.
  • Prakikkan kebersihan yang baik. Jangan berbagi minuman, makanan, sedotan, peralatan makan, pelembap bibir, atau sikat gigi dengan orang lain. Ajari anak-anak dan remaja untuk menghindari berbagi barang-barang ini juga.
  • Jaga kesehatan: Jaga sistem imun dengan istirahat cukup, olahraga teratur, dan makan makanan yang sehat dengan banyak buah-buahan segar, sayuran, dan biji-bijian.
  • Tutup mulut dan hidung saat batuk atau bersin.
  • Jika sedang hamil, berhati-hatilah dengan makanan. Kurangi risiko listeriosis dengan memasak daging hingga matang. Hindari keju yang terbuat dari susu yang tidak dipasteurisasi. Pilih keju yang berlabel jelas dibuat dengan susu pasteurisasi.

Vaksinasi

Beberapa bentuk meningitis bakteri dapat dicegah dengan vaksinasi berikut:

  • Vaksin haemophilus influenzae tipe B. Vaksin ini direkomendasikan untuk anak-anak mulai usia sekitar 2 bulan, beberapa orang dewasa, orang-orang yang memiliki penyakit sel sabit atau AIDS, dan mereka yang tidak memiliki limpa.
  • Vaksin konjugasi pneumokokus. Vaksin ini juga direkomendasikan untuk anak di bawah 2 tahun. Dosis tambahan direkomendasikan untuk anak-anak antara usia 2 dan 5 yang berisiko tinggi penyakit pneumokokus, termasuk anak-anak yang memiliki penyakit jantung atau paru-paru kronis atau kanker.
  • Vaksin polisakarida pneumokokus. Anak-anak yang lebih besar dan orang dewasa yang membutuhkan perlindungan dari bakteri pneumokokus dapat menerima vaksin ini. Vaksin ini direkomendasikan untuk semua orang dewasa di atas 65 tahun, untuk orang dewasa yang lebih muda, dan anak-anak usia 2 tahun ke atas yang memiliki sistem kekebalan yang lemah atau penyakit kronis seperti penyakit jantung, diabetes, atau anemia sel sabit, serta dan bagi siapa pun yang tidak memiliki limpa.
  • Vaksin konjugasi meningokokus. Rekomendasi vaksin dosis tunggal diberikan kepada anak-anak usia 11 sampai 12 tahun, dengan suntikan booster diberikan pada usia 16 tahun. Jika vaksin pertama kali diberikan antara usia 13 dan 15 tahun, booster dianjurkan antara usia 16 dan 18 tahun. Jika suntikan diberikan pada usia 16 tahun atau lebih, maka tidak diperlukan booster. Vaksin ini juga dapat diberikan kepada anak-anak antara usia 2 bulan dan 10 tahun yang berisiko tinggi terkena meningitis bakteri atau yang telah terpajan dengan seseorang yang mengidap penyakit tersebut. Ini juga digunakan untuk memvaksinasi orang yang sehat namun sebelumnya tidak divaksinasi dan telah terpapar wabah.

Jika kamu atau orang di sekitarmu menunjukkan gejala meningitis, seperti demam dan leher kaku, segera cari perawatan medis. Seseorang yang mendapat diagnosis dan perawatan sedini mungkin bisa sembuh total dari penyakit ini.

Selain melakukan langkah-langkah pencegahan di atas, penting juga untuk mematuhi jadwal vaksinasi baik untuk kamu maupun anak. Bicarakan dengan dokter mengenai berbagai vaksinasi yang diperlukan untuk mengurangi risiko terkena meningitis.

Baca Juga: Penyakit Lyme: Penyebab, Gejala, Komplikasi, Pengobatan, Pencegahan

Topic:

  • Nurulia

Berita Terkini Lainnya