Comscore Tracker

Takikardia, Jantung yang Berdetak Lebih Cepat dari Biasanya

Jantung berdetak lebih dari 100 kali/menit saat istirahat

Takikardia adalah jantung yang berdetak lebih cepat dari biasanya selama beberapa detik hingga beberapa jam. Detak jantung normal kita adalah 60 hingga 100 detak per menit saat kita tidak aktif. Ketika jantung berdetak lebih dari 100 kali per menit saat istirahat, itulah takikardia.

Karena berdetak terlalu cepat, jantung tidak punya waktu yang cukup untuk mengisi dengan darah di antara detaknya. Jika jantung tidak dapat memasok semua sel dengan darah dan oksigen yang dibutuhkan, ini bisa berbahaya.

Jantung biasanya merespons sinyal listrik dari simpul sinoatrial jantung. Sinyal-sinyal ini mengontrol seberapa sering jantung berdetak. Saat kita ketakutan, sangat cemas, emosional, atau sedang olahraga, jantung mungkin mengirim sinyal lebih sering untuk waktu yang singkat. Ini disebut takikardia sinus dan hilang saat kita tenang atau istirahat.

1. Jenis

Dilansir Mayo Clinic, ada banyak jenis takikardia. Takikardia sinus mengacu pada peningkatan khas pada detak jantung yang sering disebabkan oleh olahraga atau stres.

Jenis takikardia lainnya dikelompokkan menurut bagian jantung yang bertanggung jawab atas detak jantung yang cepat dan penyebabnya. Jenis takikardia yang umum disebabkan oleh irama jantung yang tidak teratur (aritmia) meliputi:

  • Fibrilasi atrium: Ini adalah jenis takikardia yang paling umum. Sinyal listrik yang kacau dan tidak teratur di ruang atas jantung (atrium) menyebabkan detak jantung yang cepat. Fibrilasi atrium mungkin bersifat sementara, tetapi beberapa episode tidak akan berakhir kecuali diobati.
  • Atrial flutter: Atrial flutter mirip fibrilasi atrium, tetapi detak jantung lebih teratur. Episode atrial flutter mungkin hilang sendiri atau mungkin memerlukan perawatan. Orang yang mengalami atrial flutter juga sering mengalami fibrilasi atrium di waktu lain.
  • Takikardia ventrikel: Jenis aritmia ini dimulai di bilik jantung bagian bawah (ventrikel). Denyut jantung yang cepat tidak memungkinkan ventrikel untuk mengisi dan memeras (berkontraksi) untuk memompa cukup darah ke tubuh. Episode takikardia ventrikel mungkin singkat dan berlangsung hanya beberapa detik tanpa menyebabkan kerusakan. Namun, episode yang berlangsung lebih dari beberapa detik bisa mengancam jiwa.
  • Takikardia supraventrikular (SVT): Takikardia supraventrikular adalah istilah luas yang mencakup aritmia yang dimulai di atas ventrikel. Takikardia supraventrikular menyebabkan episode detak jantung berdebar (palpitasi) yang dimulai dan diakhiri dengan tiba-tiba.
  • Fibrilasi ventrikel: Sinyal listrik yang cepat dan kacau menyebabkan ventrikel bergetar alih-alih berkontraksi secara terkoordinasi. Masalah serius ini dapat menyebabkan kematian jika irama jantung tidak pulih dalam beberapa menit. Kebanyakan orang yang memiliki fibrilasi ventrikel memiliki penyakit jantung yang mendasarinya atau pernah mengalami trauma serius, seperti disambar petir.

2. Penyebab

Takikardia, Jantung yang Berdetak Lebih Cepat dari Biasanyailustrasi kesehatan jantung (freepik.com/pressfoto)

Banyak hal dapat menyebabkan takikardia. Olahraga berat, demam, ketakutan, stres, kecemasan, obat-obatan tertentu, dan narkoba dapat menyebabkan takikardia sinus. Ini juga dapat dipicu oleh anemia, tiroid yang terlalu aktif, atau kerusakan akibat serangan jantung atau gagal jantung.

Takikardia supraventrikular paling mungkin memengaruhi orang yang merokok, minum terlalu banyak alkohol, atau mengonsumsi banyak kafein. Dalam beberapa kasus, ini terkait dengan serangan jantung. Ini lebih sering terjadi pada perempuan dan anak-anak.

Jenis takikardia ventrikel dikaitkan dengan jalur listrik abnormal yang ada saat lahir (long QT), masalah struktural jantung seperti kardiomiopati atau penyakit koroner, obat-obatan, atau ketidakseimbangan elektrolit. Terkadang, alasannya tidak jelas.

Secara umum, bertambahnya usia atau memiliki riwayat keluarga dengan masalah irama jantung tertentu dapat meningkatkan risiko aritmia yang umumnya menyebabkan takikardia.

3. Gejala

Dilansir Physiopedia, takikardia mungkin tidak menimbulkan gejala atau komplikasi. Tanda dan gejala yang mungkin muncul antara lain:

  • Sesak napas dan kepala terasa ringan.
  • Sakit dada.
  • Denyut nadi yang cepat dan tidak teratur terasa di pergelangan tangan atau sisi leher.
  • Jantung berdebar tidak nyaman dan cepat terasa di dada.

Baca Juga: 7 Fakta tentang Bradikardia, Kondisi Denyut Jantung yang Melambat

4. Diagnosis

Takikardia, Jantung yang Berdetak Lebih Cepat dari Biasanyailustrasi diagnosis takikardia (pexels.com/Antoni Shkraba)

Jika kamu merasa jantung berpacu atau berdetak tidak teratur, segera temui dokter. Dokter akan menanyakan gejala, riwayat dan kondisi kesehatan, dan melakukan pemeriksaan fisik. Dilansir healthdirect, beberapa tes yang dapat digunakan untuk mendiagnosis takikardia antara lain:

  • Elektrokardiogram (EKG): Untuk memeriksa seberapa efektif sinyal listrik jantung bekerja.
  • Tes stres latihan: Untuk memantau bagaimana jantung merespons berbagai tingkat aktivitas fisik.
  • Monitor Holter: Monitor irama detak jantung yang dipakai selama 24 jam.
  • Echocardiogram: USG yang melihat struktur katup, dinding, dan bilik jantung.

5. Pengobatan

Pilihan pengobatan untuk takikardia akan tergantung pada berbagai faktor, termasuk penyebab, usia, dan kondisi kesehatan secara keseluruhan. Pengobatan bertujuan untuk mengatasi penyebabnya, tetapi dokter mungkin juga mencoba untuk:

  • Memperlambat detak jantung.
  • Mencegah episode lebih lanjut.
  • Mengurangi risiko komplikasi.

Jika tidak ada penyebab mendasar yang jelas, mungkin perlu beberapa waktu untuk menemukan pilihan pengobatan yang sesuai.

Ada beberapa cara untuk memperlambat detak jantung yang cepat selama suatu episode:

1. Manuver vagal

Saraf vagus membantu mengatur detak jantung. Beberapa teknik, atau manuver, dapat memengaruhi saraf ini dan membantu memperlambat detak jantung. Teknik ini meliputi:

  • Merangsang refleks muntah
  • Menerapkan tekanan perut
  • Mengoleskan air dingin ke wajah
  • Memberikan tekanan lembut ke area leher tempat arteri karotis berada
  • Menutup lubang hidung saat orang tersebut meniup melalui hidung

Ini mungkin berguna dalam keadaan darurat.

Seorang profesional kesehatan juga dapat memberikan tekanan lembut pada bola mata saat orang tersebut memejamkan mata.

2. Pengobatan

Dokter dapat memberikan obat antiaritmia baik secara oral atau intravena. Tujuannya adalah untuk mengembalikan irama jantung normal dan mengontrol detak jantung. Beberapa contohnya adalah amiodarone, sotalol, dan mexiletine.

3. Kardioversi dan defibrilator

Dokter kesehatan dapat menempelkan tambalan, atau elektroda, ke tubuh orang tersebut dan menggunakan mesin untuk mengirimkan sengatan listrik ke jantung pasien. Ini memengaruhi impuls listrik di jantung dan dapat mengembalikan ritme normal.

Ada berbagai cara melakukan kardioversi:

  • Dalam keadaan darurat: Sambil menunggu bantuan medis tiba, responden pertama atau pengamat dapat menggunakan defibrilator eksternal otomatis jika jantung orang tersebut masuk ke ritme yang mencegahnya berdetak dengan benar.
  • Di rumah sakit: Seorang ahli jantung dapat menggunakan kardioversi sebagai bagian dari perawatan terjadwal.
  • Perawatan yang sedang berlangsung: Defibrillator cardioverter implan dapat terus memantau detak jantung orang tersebut. Ahli jantung dapat menanamkan perangkat kecil ke dalam dada, di mana ia mendeteksi detak jantung yang tidak normal dan memberikan kejutan untuk mengembalikan ritme normal bila diperlukan.

6. Komplikasi yang dapat terjadi

Takikardia, Jantung yang Berdetak Lebih Cepat dari Biasanyailustrasi takikardia, detak jantung yang lebih cepat dari biasanya (pexels.com/Pixabay)

Komplikasi takikardia tergantung pada jenis takikardia, seberapa cepat jantung berdetak, berapa lama detak jantung yang cepat berlangsung, dan jika ada kondisi jantung lainnya.

Beberapa orang dengan takikardia memiliki peningkatan risiko mengembangkan bekuan darah yang dapat menyebabkan stroke (risiko tertinggi dengan fibrilasi atrium) atau serangan jantung. Dokter mungkin meresepkan obat pengencer darah untuk membantu menurunkan risiko tersebut.

Komplikasi potensial lain dari takikardia meliputi:

  • Sering pingsan atau tidak sadar.
  • Ketidakmampuan jantung untuk memompa cukup darah (gagal jantung).
  • Kematian mendadak, biasanya hanya terkait dengan takikardia ventrikel atau fibrilasi ventrikel.

7. Pencegahan

Cara terbaik untuk mencegah takikardia adalah dengan menjaga kesehatan jantung dan mencegah penyakit jantung. Jika sudah mengidap penyakit jantung, pantau terus kondisi tersebut dan ikuti rencana pengobatan dari dokter.

Perubahan gaya hidup untuk mengurangi risiko penyakit jantung bisa membantu mencegah aritmia jantung yang dapat menyebabkan takikardia. Kamu bisa melakukan langkah-langkah ini:

  • Terapkan pola makan bergizi seimbang. Pilih pola makan tinggi biji-bijian utuh, daging minim lemak, produk susu rendah lemak, serta buah dan sayuran. Batasi asupan garam, gula, alkohol, lemak jenuh, dan lemak trans.
  • Rutin olahraga, setidaknya selama 30 menit setiap hari.
  • Menjaga berat badan tetap sehat, karena kelebihan berat badan meningkatkan risiko penyakit jantung.
  • Menjaga tekanan darah dan kadar kolesterol terkendali. Buat perubahan gaya hidup dan konsumsi obat-obatan sesuai resep dokter untuk mengontrol hipertensi atau kolesterol tinggi.
  • Berhenti merokok.
  • Batasi atau hindari konsumsi alkohol.
  • Tidak menggunakan obat-obatan ilegal atau stimulan, misalnya kokain.
  • Gunakan obat-obatan dengan bijak dan hati-hati. Beberapa obat pilek dan batuk mengandung stimulan yang dapat memicu detak jantung cepat. Tanyakan dokter tentang obat-obatan yang perlu dihindari.
  • Batasi asupan kafein. 
  • Kelola stres dengan baik. Cari cara untuk mengurangi stres emosional. Perbanyak olahraga, berlatih mindfulness, dan terkoneksi dengan orang lain dapat membantu mengurangi stres.
  • Cek kesehatan secara berkala. Apabila ada perubahan gejala, gejala memburuk, atau ada gejala baru, beri tahu dokter.

Takikardia mengacu pada irama jantung yang cepat. Beberapa penyebabnya antara lain penyakit jantung dan berbagai faktor gaya hidup.

Takikardia dapat terjadi tanpa gejala, tetapi dapat menyebabkan komplikasi, seperti serangan jantung atau stroke. Jika kamu khawatir tentang kesehatan jantung, carilah nasihat medis. Perawatan dini dapat membantu mencegah komplikasi jangka panjang dan mungkin mengancam jiwa.

Baca Juga: Pentingnya Cardiac Imaging untuk Kesehatan Jantung

Topic:

  • Nurulia

Berita Terkini Lainnya