Comscore Tracker

Sarat Makna, 6 Peribahasa Sunda Ini Layak Menjadi Panutan Hidup

Simak agar hidup lebih bermakna, ya! #LokalIDN

Kaya akan bahasa, orang sunda kerap kali memberikan nasihat kepada anak cucu mereka agar mampu menjalani hidup sebaik-baiknya dan mampu berpegang teguh pada prinsip yang dianut. Para leluhur sunda rupanya mengajarkan berbagai pesan kehidupan tersebut melalui berbagai jenis peribahasa yang mereka ucapkan.

Tak sekadar ungkapan biasa, setiap peribahasa sunda sarat akan makna dan layak untuk menjadi panutan dalam kehidupan sehari-hari, lho. Seperti enam peribahasa berikut ini. Apa saja? simak terus, yuk!

1. Kudu seubeuh méméh dahar, kudu indit méméh nepi (selalu memikirkan terlebih dahulu segala sesuatu sebelum dikerjakan)

Sarat Makna, 6 Peribahasa Sunda Ini Layak Menjadi Panutan HidupPexels.com/TomFisk

Orang Sunda memberikan pesan melalui peribahasa yang satu ini, agar selalu memikirkan terlebih dahulu segala sesuatu sebelum dikerjakan. Jangan bertindak tanpa persiapan yang matang. Jika kamu terus memaksakan diri padahal sejak awal belum siap, pada akhirnya hanya akan ada hal buruk yang terjadi pada diri kamu.

Jadi, jangan lupa untuk selalu mempersiapkan hal yang akan kamu lakukan agar tidak menyesal dan mampu memberikan hasil terbaik, ya!

2. Pondok jodo panjang baraya (meskipun tidak berjodoh tapi tetap menjalin persaudaraan)

Sarat Makna, 6 Peribahasa Sunda Ini Layak Menjadi Panutan HidupPexels.com/DanuHidayaturRahman

Tidak ada jaminan kalau pasangan kekasih yang sedang menjalin hubungan saat ini nantinya akan berakhir bersama sebagai pasangan suami istri. Tidak sedikit dari mereka sudah berakhir bahkan sebelum melangkah menuju pelaminan. Peribahasa ini mengandung makna, meskipun pada akhirnya tidak berjodoh tapi hubungan persaudaraan harus tetap terjaga.

3. Teuneung ludeung tandang makalangan teu honcéwang sumoréang (gagah berani tanpa rasa takut sedikit pun untuk bertanding)

Sarat Makna, 6 Peribahasa Sunda Ini Layak Menjadi Panutan HidupPexels.com/IbadahMimpi

Kehidupan sering kali disamakan dengan pertandingan tidak berujung. Untuk menjadi pemenang sejati, kamu harus mampu bersikap layaknya makna dari peribahasa sunda yang satu ini, yaitu gagah berani tanpa rasa takut sedikit pun untuk bertanding.

Dengan memiliki sikap gagah berani, kamu akan mampu mengalahkan berbagai rintangan dan masalah kehidupan serta pada akhirnya mampu menjadi pemenang yang sesungguhnya, lho.

Baca Juga: 6 Peribahasa Banjar yang Sarat Nilai Moral, Berguna Banget!

4. Ngawur ka sintu nyieuhkeun hayam (memberi kepada yang jauh, sedangkan yang dekat dibiarkan)

Sarat Makna, 6 Peribahasa Sunda Ini Layak Menjadi Panutan HidupPexels.com/TomFisk

Peribahasa sunda yang satu ini mengajarkan setiap manusia agar mengutamakan terlebih dahulu kesejahteraan orang terdekat sebelum memikirkan mereka yang jauh di sana. Jika kamu sudah mampu, keluarga dan kerabat harus menjadi prioritas pertama untuk dibantu. Jangan sampai kamu membantu yang jauh namun menelantarkan keluarga dan kerabat terdekat.

5. Indung tunggul rahayu bapa tangkal darajat (ibu adalah sumber kebaikan dan ayah adalah sumber kejayaan)

Sarat Makna, 6 Peribahasa Sunda Ini Layak Menjadi Panutan HidupPexels.com/ThorGarlan

Kunci dari kehidupan di dunia ini salah satunya ada pada restu kedua orangtua. Peribahasa yang satu ini rupanya mengungkapkan kalau ibu adalah sumber dari kebaikan sedangkan ayah merupakan sumber dari kejayaan. Kalau kamu menginginkan kebaikan dan kehidupan yang selalu penuh dengan kejayaan, jangan lupa untuk tetap menyayangi orang tua dan menjadikan keduanya sebagai prioritas, ya!

6. Cikaracak ninggang batu laun-laun jadi legok (perbuatan kecil jika sering dilakukan akan membuahkan hasil)

Sarat Makna, 6 Peribahasa Sunda Ini Layak Menjadi Panutan HidupPexels.com/ArtemBeliaikin

Tidak ada seorang pun yang langsung menguasai keahlian tertentu hanya dalam sekejap saja. Semuanya membutuhkan proses, ketekunan serta kesabaran. Peribahasa ini memberi pesan bahwa setiap perbuatan kecil yang dilakukan dengan sering nantinya akan membuahkan hasil yang tak kalah memuaskan, lho.

Nah, itu dia enam peribahasa sunda yang layak untuk menjadi panutan. Diantara keenam peribahasa tersebut, yang mana saja yang sudah kamu lakukan, nih? Share di kolom komentar, ya!

Baca Juga: 10 Kosakata Bahasa Sunda tentang Nama-nama Anak Binatang, Hafal?

Alia Azhara Photo Verified Writer Alia Azhara

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Arifina Aswati

Berita Terkini Lainnya