Comscore Tracker

Tertarik Investasi Bitcoin Cs? Pahami Dulu Tentang Blockchain

Bitcoin merupakan koin digital yang sedang populer

Jakarta, IDN Times – Berinvestasi di bitcoin dan koin digital (cryptocurrency) lainnya sedang menjadi pilihan yang dipertimbangkan banyak kalangan saat ini. Hal ini dikarenakan banyak orang yang telah terbukti berhasil mendapatkan pengembalian tinggi dalam waktu singkat dari berinvestasi di cryptocurrency seperti bitcoin.

Jika kamu ingin berinvestasi di bitcoin dan cryptocurrency lainnya, tidak ada salahnya untuk memahami lebih dulu mengenai blockchain agar tidak kebingungan. Apalagi blockchain memiliki hubungan erat dengan bitcoin.

Berikut adalah beberapa hal terkait blockchain yang perlu diketahui.

Baca Juga: Tertarik Investasi Bitcoin? Cek Perusahaan Kripto yang Terdaftar Resmi

1. Apa Itu Blockchain?

Tertarik Investasi Bitcoin Cs? Pahami Dulu Tentang BlockchainIlustrasi Bitcoin (ANTARA/REUTERS/Benoit Tessier)

Blockchain adalah salah satu kata kunci terbesar dalam teknologi saat ini, utamanya yang berhubungan dengan bitcoin.

Menurut CNBC, blockchain adalah teknologi yang mendukung bitcoin, dan bitcoin yang dirilis pada 2009 orang misterius yang dikenal sebagai Satoshi Nakamoto adalah aplikasi utama pertama dari teknologi blockchain.

2. Fungsi Blockchain

Tertarik Investasi Bitcoin Cs? Pahami Dulu Tentang BlockchainIlustrasi Bitcoin (ANTARA/REUTERS/Dado Ruvic)

Blockchain di balik bitcoin adalah buku besar publik dari setiap transaksi yang telah terjadi.

Itu tidak dapat dirusak atau diubah secara retrospektif. Para pendukung teknologi mengatakan ini membuat transaksi bitcoin aman dan lebih aman daripada sistem saat ini.

3. Cara Kerja Blockchain

Tertarik Investasi Bitcoin Cs? Pahami Dulu Tentang BlockchainIlustrasi Bitcoin (ANTARA/Shutterstock)

Blockchain bitcoin bersifat “terdesentralisasi”, artinya tidak dikendalikan oleh satu otoritas pusat.

Berbeda dengan mata uang tradisional yang dikeluarkan oleh bank sentral, bitcoin tidak memiliki otoritas pusat. Sebaliknya, blockchain bitcoin dikelola oleh jaringan orang yang dikenal sebagai penambang (miners).

Para “penambang” ini, juga kadang-kadang disebut “node” di dalam jaringan. Mereka adalah orang-orang yang menjalankan komputer yang dibuat khusus, yang pekerjaan sebenarnya adalah bersaing untuk memecahkan masalah matematika yang kompleks agar dapat melakukan transaksi.

Misalnya, banyak orang melakukan transaksi bitcoin. Setiap transaksi berasal dari dompet yang memiliki “kunci pribadi”. Kunci pribadi ini adalah tanda tangan digital dan memberikan bukti matematis bahwa transaksi tersebut berasal dari pemilik dompet.

Saat banyak transaksi terjadi di seluruh dunia, transaksi dari setiap individu ini kemudian dikelompokkan menjadi satu blok yang diatur oleh aturan kriptografi yang ketat. Blok tersebut lalu dikirim ke jaringan bitcoin, yang terdiri dari orang-orang yang menjalankan komputer bertenaga tinggi. Komputer-komputer ini bersaing untuk memvalidasi transaksi dengan mencoba memecahkan teka-teki matematika yang kompleks.

Pemenangnya akan menerima penghargaan dalam bitcoin. Sementara blok yang divalidasi ini kemudian ditambahkan ke blok sebelumnya yang membuat rantai blok yang disebut blockchain.

Baca Juga: Kian Populer, Ini Semua Hal yang Perlu Kamu Ketahui soal Bitcoin

4. Keuntungan dari Blockchain

Tertarik Investasi Bitcoin Cs? Pahami Dulu Tentang BlockchainIlustrasi Bitcoin (ANTARA/REUTERS/Benoit Tessier)

Salah satu keuntungan dari blockchain adalah tidak dapat dirusak. Ini karena setiap blok yang ditambahkan ke rantai blok baru memiliki referensi kriptografi yang kuat ke blok sebelumnya.

Referensi tersebut merupakan bagian dari masalah matematika yang perlu diselesaikan untuk membawa blok berikut ini ke dalam jaringan dan rantai. Salah satu bagian dari memecahkan teka-teki itu termasuk mengerjakan nomor acak yang disebut "nonce". Nonce, digabungkan dengan data lain seperti ukuran transaksi, menciptakan sidik jari digital yang disebut hash. Sidik jari atau hash ini kemudian dienkripsi, sehingga membuatnya aman.

Layaknya sidik jari, setiap hash unik dan harus memenuhi ketentuan kriptografi tertentu. Setelah sidik jari ini tercipta, berarti satu blok selesai dibuat dan akan ditambahkan ke rantai. Untuk merusak blok ini, setiap blok sebelumnya, yang jumlahnya lebih dari setengah juta, akan membutuhkan teka-teki kriptografi untuk ditambang kembali sehingga membuatnya tidak mungkin dirusak.

Baca Juga: Lagi, Kapitalisasi Pasar Bitcoin Lampaui 1 Triliun Dolar AS

Topic:

  • Dwifantya Aquina
  • Jumawan Syahrudin

Berita Terkini Lainnya