Comscore Tracker

Gejala seperti Tumor Otak tapi Bukan, Kenali Pseudotumor Cerebri

Dikenal sebagai tumor otak palsu, apakah ini berbahaya?

Pseudotumor cerebri adalah kondisi medis yang menyebabkan peningkatan tekanan di dalam tengkorak (tekanan intrakranial). Kata "pseudo" berarti palsu atau bukan sebenarnya, tumor mengacu pada benjolan yang tidak normal, dan "cerebri" adalah otak, sehingga pseudotumor cerebri adalah gejala seperti ada tumor pada otak tetapi sebetulnya tidak, alias tumor palsu, karena beberapa gejalanya menyerupai tumor otak.

Dilansir MedicineNet, kondisi ini rentan dialami individu yang sedang menjalani pengobatan untuk mengobati kanker, bahkan jerawat.

Pseudotumor cerebri juga dikenal sebagai hipertensi intrakranial idiopatik atau hipertensi intrakranial benigna, karena tidak ada penyebab jelas dari peningkatan tekanan intrakranial pada kondisi ini.

Kondisi ini menyebabkan gejala seperti sakit kepala dan kehilangan penglihatan yang semakin memburuk seiring waktu, dan bisa menyebabkan komplikasi serius dan permanen jika tidak segera ditangani, seperti hilangnya penglihatan progresif dan permanen.

Dirangkum dari berbagai sumber, berikut deretan fakta medis seputar pseudotumor cerebri yang perlu kamu ketahui.

1. Pseudotumor cerebri lebih sering menyerang perempuan yang kelebihan berat badan

Gejala seperti Tumor Otak tapi Bukan, Kenali Pseudotumor Cerebriilustrasi perempuan kelebihan berat badan (pixabay.com/Marta Cuesta)

Penyebab pasti pseudotumor cerebri tidak diketahui. Namun, kemungkinan terkait dengan terlalu banyak cairan serebrospinal di tengkorak.

Cairan yang biasanya melindungi otak dan sumsum tulang belakang ini biasanya diserap ke dalam aliran darah. Pseudotumor cerebri bisa terjadi jika cairan serebrospinal ini, tidak terserap sepenuhnya, menyebabkannya menumpuk. Ini menciptakan peningkatan tekanan di tengkorak.

Pseudotumor cerebri bisa menyerang anak-anak, laki-laki, dan orang dewasa lebih tua, tetapi kondisi ini paling sering terjadi pada perempuan usia subur yang mengalami berat badan berlebih atau obesitas.

Dilansir Healthline, faktor yang bisa meningkatkan risiko seseorang mengembangkan pseudotumor cerebri antara lain:

  • Kegemukan: obesitas adalah salah satu faktor utama yang bisa meningkatkan risiko pseudotumor cerebri. Dilansir Mayo Clinic, risikonya hampir 20 kali lebih tinggi pada perempuan dengan berat badan berlebih usia di bawah 44 tahun dibanding populasi umum. Selain itu, anak-anak juga berisiko lebih tinggi mengembangkan kondisi ini. Pusat Pengendalian dan Pengendalian Penyakit Amerika Serikat (CDC) melaporkan 79 persen dengan sindrom pseudotumor cerebri sekunder kelebihan berat badan atau obesitas. Selain itu, obesitas sentral, atau lemak di sekitar bagian tengah perut, juga dikaitkan dengan risiko yang lebih tinggi.

  • Pengobatan: obat-obatan tertentu bisa membuat seseorang lebih rentan terhadap kondisi ini. Ini termasuk pil KB, tetrasiklin, antibiotik, jumlah vitamin A yang berlebihan, dan steroid (bila berhenti mengonsumsinya).

  • Kondisi kesehatan lainnya: kondisi kesehatan yang terkait dengan psedotumor cerebri meliputi penyakit ginjal, sleep apnea (pernapasan abnormal ketika tidur yang ditandai dengan fase henti napas), penyakit Addison (kelainan di mana kelenjar adrenal tidak menghasilkan cukup hormon), dan penyakit Lyme (penyakit mirip flu kronis yang disebabkan oleh kutu).

  • Cacat lahir: beberapa kondisi bisa menyebabkan penyempitan pembuluh darah di otak, yang kemungkinan membuat seseorang lebih berisiko mengembangkan pseudotumor cerebri. Pembuluh darah yang menyempit membuat cairan lebih sulit mengalir melalui otak.

2. Pseudotumor cerebri terdiri dari dua jenis

Gejala seperti Tumor Otak tapi Bukan, Kenali Pseudotumor Cerebriilustrasi pseudotumor cerebri (openpr.com)

Tergantung pada permulaan dan durasi gejala, pseudotumor cerebri terdiri dari dua jenis, yaitu:

  • Pseudotumor cerebri akut: gejala terjadi secara tiba-tiba. Jenis ini sering terjadi setelah cedera kepala atau stroke.
  • Pseudotumor cerebri kronis: gejala berkembang secara bertahap seiring waktu. Jenis ini bisa disebabkan oleh beberapa kondisi medis yang mendasari.

Baca Juga: Studi: Walau Cuma Sedikit, Minum Alkohol Tetap Bisa Merusak Otak!

3. Tanda dan gejala pseudotumor cerebri

Gejala seperti Tumor Otak tapi Bukan, Kenali Pseudotumor CerebriDiplopia atau penglihatan ganda adalah salah satu gejala pseudotumor cerebri (topdoctors.co.uk)

Gejala pseudotumor cerebri mirip dengan tumor otak, yang meliputi:

  • Sakit kepala
  • Penglihatan kabur
  • Diplopia (penglihatan ganda)
  • Kehilangan penglihatan
  • Pusing
  • Mual dengan atau tanpa muntah
  • Leher kaku
  • Kesulitan berjalan
  • Tinitus (telinga berdenging)
  • Kelupaan
  • Depresi

Gejala bisa memburuk buruk ketika mengejan atau melakukan aktivitas fisik seperti olahraga. Ini karena olahraga bisa meningkatkan tekanan intrakranial.

4. Diagnosis pseudotumor cerebri

Gejala seperti Tumor Otak tapi Bukan, Kenali Pseudotumor CerebriMRI bisa dilakukan untuk menegakkan diagnosis pseudotumor cerebri (netdoctor.co.uk)

Dalam proses diagnosis, dokter akan meninjau gejala dan riwayat kesehatan pasien, melakukan pemeriksaan fisik, dan memesan beberapa tes yang dibutuhkan seperti:

  • Pemeriksaan mata: jika pasien dicurigai mengidap pseudotumor cerebri, dokter mata akan mencari pembengkakan khas yang memengaruhi saraf optik di bagian belakang mata pasien. Selain itu, pasien juga akan menjalani tes lapangan visual untuk melihat apakah ada titik buta dalam penglihatannya, selain yang disebut titik buta normal di setiap mata tempat saraf optik memasuki retina. Dokter kemungkinan juga akan mengambil foto mata pasien dan melakukan tes pencitraan untuk mengukur ketebalan lapisan retina (optical coherence tomography).

  • Pencitraan otak: dokter kemungkinan akan memesan MRI atau CT scan. Tes ini bisa mengesampingkan masalah lain yang bisa menyebabkan gejala serupa, seperti tumor otak dan pembekuan darah.

  • Lumbal pungsi atauspinal tap: tujuannya adalah untuk mengukur tekanan di dalam tengkorak dan menganalisis cairan tulang belakang pasien. Dalam tes ini, seorang spesialis akan memasukkan jarum di antara dua tulang belakang di punggung bawah pasien dan mengeluarkan sejumlah kecil cairan serebrospinal untuk pengujian laboratorium.

5. Pengobatan pseudotumor cerebri

Gejala seperti Tumor Otak tapi Bukan, Kenali Pseudotumor Cerebriilustrasi obat-obatan (IDN Times/Mardya Shakti)

Pengobatan bisa membantu mengontrol atau mengurangi gejala pseudotumor cerebri. Beberapa obat yang bisa diresepkan dokter di antaranya: 

  • Obat migrain bisa meredakan sakit kepala. Ini bisa mencakup tripan seperti sumatriptan dan naratriptan
  • Obat glaukoma, seperti acetazolamide, membuat otak memproduksi lebih sedikit cairan serebrospinal. Namun, obat ini bisa menyebabkan efek samping seperti kelelahan, batu ginjal, mual, dan kesemutan, di mulut, jari kaki, atau jari tangan.
  • Diuretik, seperti furosemid, membuat seseorang lebih sering buang air kecil. Ini menyebabkan orang yang mengonsumsinya jadi menahan lebih sedikit cairan di tubuhnya, yang membantu mengurangi tekanan di tengkoraknya. Agar lebih efektif, obat ini bisa dikombinasikan dengan obat glaukoma.

Selain obat-obatan, dokter kemungkinan akan merekomendasikan operasi jika penglihatan pasien memburuk, atau cairan serebrospinal berlebih perlu dikeluarkan. Operasi yang mungkin akan dilakukan meliputi:

  • Fenestrasi selubung saraf optik: operasi ini melibatkan pemotongan membran di sekitar saraf optik pasien untuk mengeluarkan cairan ekstra. Meski demikian, operasi ini tidak selalu berhasil dan dapat meningkatkan masalah penglihatan.
  • Penempatan shunt cairan tulang belakang: prosedur shunt cairan tulang belakang melibatkan penempatan tabung tipis di otak pasien atau tulang belakang bagian bawah untuk mengalirkan cairan ekstra. Cairan berlebih dibuang, biasanya ke rongga perut. Prosedur ini biasanya dilakukan hanya pada kasus yang parah. Dilansir Mayo Clinic, tingkat keberhasilannya mencapai lebih dari 80 persen.

Selain itu, dokter mungkin juga menyarankan pasien untuk menurunkan berat badan.

Setelah pseudotumor cerebri hilang, pasien tetap harus rutin untuk memeriksakan penglihatannya ke dokter mata. Tujuannya untuk memastikan pasien tidak terus mengalami perubahan penglihatan yang bisa menyebabkan kehilangan mata permanen. Selain itu, bila mulai mengalami gejala pseudotumor cerebri, segera lakukan pemeriksaan ke dokter.

Demikianlah informasi penting seputar pseudotumor cerebri. Bila mengalami tanda dan gejala yang mengarah pada kondisi ini, segera periksakan diri ke dokter. Semakin cepat terdiagnosis dan mendapat penanganan, maka akan makin besar peluang kesembuhan dan terhindar dari komplikasi berbahaya.

Baca Juga: Waspadai Pendarahan Otak, yuk Kenali Gejala dan Penyebabnya!

Eliza Ustman Photo Verified Writer Eliza Ustman

'Menulislah dengan hati, maka kamu akan mendapatkan apresiasi yang lebih berarti'

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Nurulia R. Fitri
  • Bayu Aditya Suryanto

Berita Terkini Lainnya