Comscore Tracker

Ini 6 Hal tentang Self-love yang Kurang Dipahami Orang, Bukan Egois

Self-love itu tentang penerimaan diri

Kata self-love pasti sudah kerap kali kamu dengar dimanapun. Mencintai diri sendiri memang penting, yang mana bisa membuatmu nyaman, bahagia, dan mampu menjadi pribadi yang lebih baik.

Tapi sayangnya, konsep self-love sering kali disalahartikan. Bagaimana self-love yang sebenarnya? Supaya lebih paham, cari tahu di bawah ini, yuk!

1. Self-love itu tidak egois

Ini 6 Hal tentang Self-love yang Kurang Dipahami Orang, Bukan Egoisunsplash.com/@giulia_bertelli

Sebagian orang berpikir kalau self-love itu egois. Padahal, tidak melulu seperti itu, lho.

Apa kamu pernah berkata 'tidak' ke orang lain lalu kamu merasa egois dan bersalah? Sebenarnya, merasa seperti itu wajar. Tapi, kebahagiaan dan kesehatanmu itu milikmu dan kamu berhak memilih apa yang baik untuk kamu.

Jadi, sah-sah saja kok, berkata 'tidak' kalau kamu tidak nyaman melakukan sesuatu, atau tidak nyaman dengan seseorang.

2. Self-love bukan proses yang cepat

Ini 6 Hal tentang Self-love yang Kurang Dipahami Orang, Bukan Egoisunsplash.com/@deandre

Yang harus kamu pahami, sama seperti mencintai orang lain, mencintai dirimu sendiri itu butuh proses. Hal seperti ini tidak akan berlangsung dalam semalam saja, dan itu wajar. Apa kamu cenderung overthinking tentang kekuranganmu? Ingatlah, semua orang punya kekurangan. Kita semua sama tidak sempurnanya.

Baca Juga: 5 Tanda Kalau Kamu Sebenarnya Kurang Mencintai Diri Sendiri, Sadarkah?

3. Mengikuti kata hati

Ini 6 Hal tentang Self-love yang Kurang Dipahami Orang, Bukan Egoispexels.com/@hazardos

Apa kamu pernah merasa terpaksa melakukan sesuatu karena merasa ditekan oleh orang lain? Misalnya kamu melakukan sesuatu atau menjalani karir yang tidak kamu minati hanya karena disuruh oleh orang tua.

Mencintai dirimu sendiri berarti kamu berhak mengikuti impianmu, keinginanmu, dan hatimu. Jika kasusnya seperti itu, ajaklah orang tuamu berbicara tentang hal-hal yang kamu tidak suka dan mengapa impianmu begitu penting bagimu. Kamu tidak seharusnya melakukan sesuatu yang tidak kamu minati di bawah tekanan orang lain, ya!

4. Menerima kekurangan dan mau memperbaiki

Ini 6 Hal tentang Self-love yang Kurang Dipahami Orang, Bukan Egoisunsplash.com/@avasol

Apa kamu cenderung menyalahkan dirimu sendiri kalau kamu sedang berada di situasi yang tidak memihak kepadamu? Misalkan kamu tidak diterima kerja atau tidak diterima di universitas yang kamu incar. Padahal kamu harus tahu, semua itu bukan murni kesalahanmu sendiri.

Ini jelas bisa membuat kepercayaan dirimu menurun, pikiran negatif berdatangan, dan bisa-bisa kamu jadi benci dirimu sendiri. Wah, jangan sampai, ya! Self-love berarti menerima kekuranganmu sendiri, mau belajar menjadi pribadi yang lebih baik, dan mampu memahami situasi.

5. Bukan proses yang bisa stabil

Ini 6 Hal tentang Self-love yang Kurang Dipahami Orang, Bukan Egoispexels.com/@mentalhealthamerica

Proses mencintai diri sendiri tentu ada naik turunnya. Ada hari di mana kamu merasa bisa, senang, dan berenergi. Tapi ada kalanya kamu merasa sedih, lelah, risau, dan kesepian. Bagaimanapun juga, kita semua ini manusia. Tentu sangat wajar mengalami emosi-emosi seperti itu. Mencintai diri sendiri berarti bisa mengekspresikan emosi-emosi itu tanpa mengkritik diri sendiri.

6. Bisa buka peluang

Ini 6 Hal tentang Self-love yang Kurang Dipahami Orang, Bukan Egoispexels/Snapwire

Self-love jelas penting, ya. Caramu mencintai diri sendiri membuat orang lain tau cara mencintaimu dan caramu ingin dicintai. Hal ini jelas membuka lebih banyak peluangmu untuk memberi dan menerima cinta dari orang lain.

Nah, apa kamu sudah mempraktikkan hal-hal di atas? Kalau sudah, selamat ya! Kalau kamu belum menerapkannya, yuk mulai dari sekarang! Mencintai dirimu sendiri sama sekali tidak merugikan kamu, lho!

Baca Juga: 5 Ide Self Love dengan Teori The Five Love Language, Ada Memijat Tubuh

Tika Ageng Ayu K Photo Writer Tika Ageng Ayu K

a full-time learner

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Arifina Aswati

Berita Terkini Lainnya