Comscore Tracker

Tesla Death Ray: Sejarah di Balik Penemuan Berbahaya Milik Tesla

Banyak yang bilang bahwa ini salah satu penemuan berbahaya

Nikola Tesla merupakan seorang yang serba bisa. Dia adalah seorang penemu, seorang futuristik, dan seorang jenius. Selain itu, ia juga menyukai merpati. Namun belum lama ini, dokumen-dokumen FBI yang dideklasifikasi pada tahun 2016 menunjukkan bahwa sebelum meninggal, penemu eksentrik itu sedang mengerjakan proyek terbesarnya yang disebut "death ray" (sinar kematian). Proyek itu dianggap mematikan karena bisa menghancurkan kehidupan. Jadi, apa untungnya bagi seorang Tesla membuat proyek horor sci-fi ini?

1. Tesla Death Ray dimaksudkan untuk perdamaian

Tesla Death Ray: Sejarah di Balik Penemuan Berbahaya Milik Teslathemindunleashed.org

Menurut PBS, Tesla sebenarnya membenci peperangan, dan ia menganggap death ray sebagai "tembok Tiongkok yang tidak terlihat" yang dimiliki semua negara. Lagipula, Tesla lebih suka menganggap idenya sebagai "sinar perdamaian". Dia bahkan mengirim makalah teknis ke segelintir negara Sekutu sebelum Perang Dunia II dan menerima uji coba pertama kali di Uni Soviet. 

2. Death ray adalah sinar partikel

Tesla Death Ray: Sejarah di Balik Penemuan Berbahaya Milik Teslaworshiphousemedia.com

Balok partikel adalah teknologi di balik segala penemuan. Dan ternyata, Tesla death ray juga merupakan sinar partikel. Dalam sebuah artikel di Liberty Magazine yang diterbitkan pada bulan Februari 1935, Tesla menjelaskan idenya ini, "Peralatan saya memproyeksikan partikel yang mungkin relatif besar atau dimensi mikroskopis, memungkinkan kita untuk menyampaikan ke tempat kecil pada jarak yang sangat jauh, triliunan kali lebih banyak energi daripada yang bisa dilakukan dengan sinar apa pun. Ribuan tenaga kuda dapat ditransmisikan oleh arus setipis rambut, sehingga tidak ada yang bisa melawan."

3. Death ray menjadi jaminan

Tesla Death Ray: Sejarah di Balik Penemuan Berbahaya Milik Teslauntappedcities.com

Nikola Tesla mungkin memiliki ide-ide yang berpotensi mengakhiri dunia. Tesla tampak percaya diri akan death ray dan pemancar seratus miliar wattnya itu. Sebagian besar orang bahkan mengira dia gila, dan tidak banyak yang menyukai gagasannya. 

Untungnya, dia tidak pernah membagikan detail terkait proyek mematikan itu, namun dia justru memberikan rahasianya itu kepada manajemen hotel. Lho, mengapa? Menjelang akhir hidupnya, dia terbelit utang atas tagihan hotel. Seperti yang dilansir dari Mental Floss, Tesla tidak mampu membayar utangnya yang sebesar 20.000 dolar AS saat ia tinggal di Governor Clinton Hotel di Manhattan, jadi dia membayar tagihannya itu dengan proyek death ray-nya.

Dia memperingatkan manajemen hotel, jika mereka merusak benda aneh dan asing tersebut, maka benda itu bisa meledak. Itu mengapa pihak hotel tidak berani mengecek lebih detail kotak dengan banyak komponen listrik di dalamnya itu. (Kotak itu pun tidak pernah dibuka sampai kematiannya.)

Baca Juga: 7 Fakta Menarik Nikola Tesla, Fisikawan Fenomenal Dunia

4. Penguji cobaan death ray

Tesla Death Ray: Sejarah di Balik Penemuan Berbahaya Milik Teslahistory.com

Pada tahun 1924, Colorado Springs Gazette mengumumkan bahwa Tesla 'Death Ray' di uji coba di sana. Mengetahui hal itu, penduduk setempat teringat peristiwa aneh dari percobaan tahun 1899, salah satunya tiang setinggi 200 kaki yang diatapi oleh bola tembaga besar, yang ternyata mampu menghasilkan baut petir 135 kaki. Perangkat itu pun mengganggu keresahan warga karena menimbulkan percikan api, menciptakan efek kupu-kupu bermuatan death ray, dan menyemburkan lingkaran cahaya biru 'St Elmo's Fire.' 

Pada masa itu tidak ada yang namanya elektromagnetik hipersensitivitas, dan juga tidak ada pertanggungjawaban secara aktual terkait aktivitas tersebut. 

5. Death ray bukan percobaan pertama Tesla dalam menjaga perdamaian

Tesla Death Ray: Sejarah di Balik Penemuan Berbahaya Milik Teslabluebird-electric.net

Proyek anti perang pertama Tesla adalah sebuah kapal RC. Ya, hari ini kita memiliki kendaraan udara tak berawak (drone), versi dari apa yang ada dalam pikiran Tesla, senjata yang sangat portabel yang dapat melancarkan serangan militer tanpa membahayakan nyawa manusia.

Dikutip dari History, Tesla mengajukan hak paten pada akhir 1800-an, tetapi Kantor Paten Amerika Serikat menolaknya mentah-mentah. Mereka menganggap kalau penemuan itu tidak akan berhasil. Namun akhirnya Tesla mendapatkan hak patennya pada tahun 1898. Dia menawarkan ide itu dengan membawa surat untuk tujuan ilmiah, teknik atau komersial, tetapi dia berharap bahwa penemuannya itu akan digunakan sebagai perangkat penjaga perdamaian. "Nilai terbesar penemuan saya akan dihasilkan dari efeknya pada peperangan dan persenjataan," tulisnya, "karena dengan destruktifitas tertentu dan tak terbatas, ia akan cenderung menghasilkan dan mempertahankan perdamaian permanen di antara negara-negara."

6. Teori konspirasi death ray

Tesla Death Ray: Sejarah di Balik Penemuan Berbahaya Milik Teslaurbanghostsmedia.com

Sebenarnya teori konspirasi mengikuti hampir semua orang dan apa pun yang menjadi sorotan publik. Karena death ray Tesla, banyak orang yang selalu mencari-cari peristiwa terkait dengan death ray. Nah, salah satunya ketika pesawat ulang-alik Columbia meledak dan hancur pada tahun 2003, teori konspirasi pun menguak dengan berita "pemerintah bertanggung jawab atas bencana pesawat ulang-alik." Itu karena pemerintah sering menghancurkan program bernilai miliaran dolar milik mereka sendiri.

Bahkan teori konspirasi ini ditulis dalam sebuah buku berjudul "Nikola Tesla's Death Ray and the Columbia Space Shuttle Disaster," buku itu berspekulasi bahwa NASA terlibat dalam penutupan setelah death ray milik pemerintah secara tidak sengaja (atau mungkin sengaja) menjatuhkan pesawat ulang-alik.

Sebuah bukti tersirat dalam sebuah foto menyeramkan dari pesawat ulang-alik tepat sebelum kecelakaan, di mana kilatan cahaya ungu yang aneh terlihat. Foto-foto itu akhirnya disita oleh NASA tak lama setelah diambil.

7. Kekhawatiran terkait death ray

Tesla Death Ray: Sejarah di Balik Penemuan Berbahaya Milik Teslascienceabc.com

Menurut Muck Rock, pada tahun 1940, Tesla melakukan wawancara dengan New York Times, memberi tahu semua rahasia tentang death ray-nya. Banyak orang yang membaca artikel itu sedikit dibuat khawatir dengan pembicaraan tersebut dan melaporkan ke FBI karena gagasan senjata seperti itu bisa jatuh ke tangan pemerintah musuh.

8. FBI mendeklasifikasi file-file Tesla pada tahun 2016

Tesla Death Ray: Sejarah di Balik Penemuan Berbahaya Milik Teslasimplecapacity.com

FBI mendeklasifikasi file-file Tesla pada tahun 2016. Pengungkapan mengejutkannya adalah, "Pemerintah sangat tertarik dengan efek TESLA, terutama yang berhubungan dengan transmisi nirkabel energi listrik dan 'death ray."

9. Tesla tak mengungkapkan death ray kepada siapapun kecuali saat ia terlilit tagihan hotel

Tesla Death Ray: Sejarah di Balik Penemuan Berbahaya Milik Teslawallpaperfm.com

Menurut Skeptoid, Tesla tidak memberitahu proyek tentang death ray-nya sampai ketika dia menghabiskan 20.000 dolar AS karena tagihan hotel, yang artinya itu adalah indikator yang cukup baik karena manusia mungkin saja tidak berada dalam bahaya, setidaknya bukan karena death ray milik Tesla.

Nah, itu dia 9 fakta dan peristiwa di balik Tesla Death Ray yang dianggap mematikan itu.

Baca Juga: 6 Fakta Unik di Balik Proyek Tesla: Lithium-Ion Terbesar di Dunia

Amelia Solekha Photo Verified Writer Amelia Solekha

Killing my time with arts, literature, phraseology, visualization, and manipulate. https://ameliasolekha.blogspot.com/

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya